23 Jam: Kehidupan Pemuzik Melalui Masa Penuh

Saya berumur 26 tahun dan saya bermain muzik untuk hidup-hidup pergolakan dan ketidakstabilan

Saya mempunyai perkara yang perlu dilakukan. Satu senarai tujuh perkara yang sebenarnya, yang pasti untuk berkembang dan kontrak ketika saya melakukan tugas secara serentak dan melupakan perkara-perkara untuk dibeli, lupa apa yang harus dikemas, dan mencari tahu di mana untuk menyimpan barang-barang saya akan pergi di rumah di Nashville. Pada hari Jumaat, saya pergi untuk Charlotte, NC, di mana saya telah beberapa kali sebelum ini, tetapi kali ini untuk bermain di tempat yang tidak pernah saya dengar.

Saya tidak melihat masa penerbangan saya dan saya tidak tahu di mana saya akan melepasi perhentian kedua. Mendapatkan pesawat dan pergi selama tiga bulan telah menjadi normal kepada saya sekarang. Ia tidak fasa saya.
Saya berusia 26 tahun dan saya bermain muzik untuk hidup. Sejak 2010, saya telah melakukan sesuatu yang kebanyakan orang hanya melihat dalam filem - memandu di seluruh negara dalam van dan pertunjukan permainan.

Saya berusia 20 tahun pertama kali memberitahu profesor kolej saya, saya terpaksa melewatkan seminggu untuk memandu ke Austin, TX bersama band saya, Air Dubai, untuk memainkan perayaan industri muzik tahunan, SXSW. Beberapa perbualan dan jumlah pujukan yang tinggi kemudiannya, mereka membenarkan saya meninggalkan meninggalkan Greeley, CO untuk memandu kereta yang kami meminjam dari ibu bapa kami dan tidur di tingkat bilik hotel murah hingga ke selatan Texas.

Pada ketika itu dalam "kerjaya" saya, itu semua yang saya mahu lakukan. Walaupun ibu bapa saya memberitahu saya saya memerlukan pelan B dan profesor kolej saya yang menghalang saya daripada mengambil pertunjukan, saya sepenuhnya diserap oleh keupayaan berada dalam kumpulan yang berjaya.
 
Dalam tempoh lima tahun yang akan datang, Air Dubai terus menandatangani perjanjian rekod, melepaskan tiga album, memainkan ratusan pertunjukan di seluruh Amerika Syarikat dan Kanada, menandatangani dengan ejen tempahan, pengurus perniagaan, seorang peguam, dan syarikat pengurusan terbesar di dunia. Selama dua tahun kami menyewa sebuah rumah yang bagus di Denver Selatan yang dibayar oleh band band. Tidak buruk untuk beberapa dudes yang bertemu di Craigslist.
 
Kami masih muda, tidak kaya dengan apa cara, tetapi menyokong enam orang dengan wang yang kami buat daripada bermain muzik. Pada tahun 2014, saya telah mencapai satu impian pra-remaja saya dengan bermain Tour Warped dengan rakan-rakan terbaik saya. Kami mempunyai bas kami sendiri dan bermain bersama band pop-punk yang saya idolized sebagai drummer muda.
 
Pada tahun yang sama, kami melancarkan album penuh pertama pada Hopeless Records dan (drumroll ..) tiada apa yang berlaku. Label memberitahu kami anggaran untuk promosi telah digunakan sebelum album keluar dan kami mati di dalam air. Album yang kami telah menghabiskan dua tahun bekerja dan mempromosikan adalah bayi yang mati.
 
Kemudian musim panas itu, kami berpecah dengan pengurusan dan label kami. Selepas mencapai puncak tur kami di Warped Tour, kami pulang ke Denver, dengan apa-apa tetapi satu bil $ 40,000 untuk bas dan peti pelancongan kami yang berisi beratus-ratus salinan album kami yang kami tidak tahu apa yang perlu dilakukan.
 
Glamor itu hilang dan realiti melanda seperti satu batu bata. Bahagian ini tidak sepatutnya berlaku. Kami adalah band pop yang tidak melihat apa-apa kecuali Top 40 untuk diri kita sendiri, tetapi pertengahan dua puluhan kami datang dengan cepat dan kami mempersoalkan segala-galanya.

Kehidupan ini bukan semua kemuliaan, malah majoritinya tidak. Kisah ini begitu biasa dalam industri muzik hari ini, bahawa hampir tidak patut diceritakan. Bahagian yang patut diceritakan adalah antara di antara. "Di manakah kita pergi dari sini?" Perkara yang biasanya digunakan untuk montaj. Saya cukup bernasib baik untuk mendapatkan panggilan untuk pertunjukan yang lain apabila saya memerlukannya.

"Adakah anda tahu bagaimana untuk berlari dengan Ableton?" Ya.

"Adakah anda tahu bagaimana untuk bekerja SPD-S?" Ya.

"Bolehkah anda terbang ke Austin bulan depan untuk latihan?" Kau betul-betul boleh.

Pada Januari 2015 saya mula bermain drum untuk The Wind and The Wave. Rasa mentah untuk menjanjikan industri muzik sebagai seorang artis, saya gembira dapat disewa secara ketat sebagai pemain drum.

Apabila saya beralih ke peranan saya dengan The Wind and The Wave, ia melembutkan pukulan kehilangan buruh cinta yang saya telah menghabiskan bertahun-tahun mencipta. Ia sama dengan perasaan yang anda dapat apabila anda berpisah dengan teman lelaki / teman wanita jangka panjang. Melepaskan seseorang yang telah membuat banyak kenangan dengannya menjadi sebahagian daripada identiti anda, amat sukar. Bahawa sebahagian dari siapa anda akan terputus dan anda tertanya-tanya mengapa anda menghabiskan banyak masa di atasnya di tempat pertama. Sangat mudah untuk memberi tumpuan kepada apa yang anda telah hilang dan bukannya bersyukur atas saat-saat kegembiraan dan tujuan yang dibawa oleh anda.
 
Untuk sebahagian besar, saya telah membuat penyesalan Air Dubai di belakang saya. Pemikiran apa yang mungkin dan apa yang sepatutnya telah hilang. Perkara yang tersisa adalah kenangan. Tempat-tempat yang saya perolehi dan perkara-perkara yang saya dapat lihat dan pengalaman dengan teman sekolah tinggi saya adalah luar biasa kepada saya.
 
Kami hanya sekumpulan anak-anak di pinggir bandar yang tidak mahu melakukan apa-apa tetapi mengunci diri di ruang bawah tanah dan memainkan muzik, dan hanya beberapa tahun kemudian kami mendapati kami bermain di pejabat MTV di Times Square, mendengar diri kami di radio, dan membuka untuk beberapa wira muzik kami. Saya menyaksikan band kecil saya pergi dari latihan di garaj, mengambil rehat untuk bercakap dengan orang yang akan berhenti dan menonton kami, untuk memaparkan 1500 tempat keupayaan di kampung halaman kami.

Tetapi masa yang saya ingat paling banyak adalah masa yang kita habiskan dari peringkat. Waktu yang tak terhitung yang dibelanjakan dalam van dan bilik hijau, hotel dan kedai kopi. Malam-malam membazir minum bir dan merokok di bandar yang tidak pernah anda fikir anda akan melihat.
 
Kebanyakan persembahan adalah momen kegembiraan yang berulang-ulang. Pelepasan ringkas tenaga dan emosi. Satu jam di atas pentas untuk mengesahkan mengapa saya telah meninggalkan begitu banyak aspek "normal" lain dalam hidup saya.
 
Kenangan itu kabur bersama. Saya tidak ingat betapa pertunjukan Air Dubai di House of Blues di Cleveland pada tahun 2013, tetapi saya masih ingat berdiri di tempat letak kereta belakang yang menghisap bersama Skizzy Mars, semua kita dengan canggung mengingatkan tentang rapper ini yang kita idola.
 
Tuduhan sebenar berlaku di luar panggung, dalam 23 jam yang lain hari itu. Band akan datang dan pergi. Sesetengah rancangan akan menjadi hebat dan yang lain akan menjadi dahsyat. Pada waktu pagi ia tidak penting. Anda masuk ke van seperti setiap hari dan memandu ke bandar seterusnya.

Saya menjalani kehidupan pergolakan dan ketidakstabilan yang berterusan; tanpa mengenal penat lelah melakukan tugas-tugas yang sama memandu, mendorong kes ke tempat, menubuhkan, memeriksa bunyi, memainkan pertunjukan, membungkus dan menuju ke hotel. Tetapi jika saya menggambarkan kehidupan yang saya hidupkan kepada diri saya yang berumur 13 tahun, saya tahu dia akan menjadi kenyataan.
 
Itulah sebabnya saya harus melakukan yang terbaik untuk mengambil semuanya. Semua orang pelik yang saya jumpai dan tidak akan pernah bertemu lagi. Semua pertengahan mana-mana bandar saya menghabiskan malam di dan tidak akan melihat lagi. Semua perbualan yang mabuk yang membuatkan saya terasa seperti saya telah menjalani kehidupan dan mendapatkan saya keesokan harinya.
 
Inilah cerita yang akan saya ceritakan kepada cucu-cucu saya. Ini adalah hubungan dengan manusia yang tidak akan pernah rosak. Pengalaman yang biasa dan tidak masuk akal yang bertindak sebagai gam yang cantik untuk kehidupan kita yang kacau.
 
Seperti mana-mana pekerjaan, bukan jam kerja yang menentukan siapa diri anda. Ia adalah jam kehendak bebas dan apa yang anda pilih lakukan dengan mereka.

Ia bukan bahagian dengan lampu terang. Bukan gambar yang dilihat oleh peminat di Instagram. Ia adalah momen kehidupan sebenar kehidupan sebenar yang cuba mencari makna dalam kehidupan mudah alih. Mencari kestabilan dalam kewujudan sementara; secara tidak sengaja mencakar untuk mencari cara untuk melencong di sekitar tongkat rockstar dan hanya merasakan seperti kanak-kanak dalam band bermain dengan rakan-rakan anda.

Semua ini di antara jam membangkitkan saya dan saya bersyukur untuk mereka. Satu larut malam di van baru-baru ini seorang lelaki yang saya sangat menghormati dan yang kebetulan menggunakan saya pada masa ini memberitahu saya: "Bina cerita anda."
 
Saya berusia 26 tahun dan saya bermain muzik untuk hidup. Kisah saya berlaku dalam 23 jam yang saya habiskan di luar panggung.
 
23 jam menunggu.
23 jam hilang di rumah.
23 jam mempersoalkan pilihan kehidupan.
23 jam mencipta kenangan saya tidak akan pernah lupa.