Syurga yang berisiko, Tulum adalah 'tujuan eko' yang akan segera menghadapi kerosakan yang tidak dapat dipulihkan

Bolehkah sebuah dokumentari menyelamatkan bandar pesisir ini yang berkembang lebih cepat daripada yang dapat dilakukan oleh infrastruktur bandar?

Dulu, sebuah perkampungan nelayan kecil, Tulum dengan cepat menjadi salah satu destinasi pelancongan terbaik di dunia. Berada di bermil-mil pantai murni, hidupan liar eksotik, dan sistem sungai bawah tanah terbesar di dunia, orang-orang datang dari jauh dan jauh untuk mengalami surga ekologi yang bergaya di Mexico.

Walau bagaimanapun, dokumentari yang akan datang, The Dark Side of Tulum, mengungkapkan kebenaran yang tersembunyi: ekosistem kota sedang musnah.

Pembuat filem, Rachel Appel, dan pasukannya mengatakan bahawa pelancong tidak harus selalu mempercayai perniagaan yang tidak terkira banyaknya yang menuntut 'eko' dan 'mesra alam.' Sebenarnya, Quintana Roo, negara di mana Tulum berada, menghasilkan lebih banyak sampah per kapita daripada wilayah lain di Mexico. Rata-rata, penduduk Mexico menghasilkan satu kilogram sampah setiap hari, sementara di Tulum dan kawasan sekitarnya, penduduk menghasilkan rata-rata dua setengah hingga tiga kilogram setiap hari.

Pada tahun 1995 terdapat lebih dari 3,000 penduduk, tetapi hari ini Tulum mempunyai penduduk tempatan sekitar 35,000 dan menjadi tuan rumah lebih dari dua juta pelancong setiap tahun. Bandar ini mempunyai pertumbuhan penduduk tertinggi di seluruh Mexico, dan hanya dirancang untuk menampung sekitar 7,000 orang.

"Tulum dibangun dengan cepat, dan mereka tidak tahu apa yang akan terjadi," kata Appel dalam wawancara dengan MindBodyGreen. Dengan tergesa-gesa untuk terus maju dan memanfaatkan ledakan ekonomi, hotel mula membuang kumbahan mereka terus ke akuarium air tawar Tulum, dan kebanyakannya dikuasakan sepenuhnya oleh penjana diesel. Tanpa tempat untuk meletakkan sampah di kota, hutan di sebelah bandar ini kini menjadi tempat pembuangan sampah besar-besaran, dan semakin besar setiap hari.

Dalam tahun-tahun kebelakangan ini, Tulum telah menjadi hotspot untuk pembangunan, dan syarikat harta tanah di bandar ini gagal menepati janji-janji amalan lestari. Kurangnya peraturan telah menyebabkan pembangunan menjadi tidak terkendali, dan desa yang pernah mengantuk dengan cepat menjadi replika Cancun dan Playa Del Carmen - kota di sebelah utara Tulum yang kedua-duanya gagal memelihara persekitaran mereka.

Pembentukan geologi Quintana Roo terdiri dari batu kapur. Ini bermaksud tanah sangat telap, memungkinkan air menyaring melalui tanah dan memberi makan sistem sungai bawah tanah. Jaringan sungai inilah yang menjadikan ekosistem Tulum begitu unik. Apabila siling saluran air ini runtuh disebabkan oleh hakisan mekanikal dan kimia, ia membentuk apa yang kita ketahui sebagai 'cenotes'.

Cenotes telah menjadi daya tarikan utama pelancong kerana keindahan semula jadi, air tawar yang kristal, formasi batuan yang tidak biasa, dan tumbuh-tumbuhan yang subur. Ini adalah satu-satunya sumber air tawar di kawasan itu, yang tidak hanya menjadikannya berharga, tetapi penting untuk kelangsungan hidup kawasan itu.

Ketika pengembangan meningkat, bahan seperti konkrit menyebabkan kebolehtelapan batu kapur berkurang, yang mengganggu putaran air. Di beberapa kawasan, sungai bawah tanah begitu dangkal sehingga pembinaan menyebabkan tanah runtuh, tidak hanya mencemarkan air tawar, tetapi juga menimbulkan bahaya keselamatan.

Tulum kemungkinan akan terus tumbuh dengan cepat, dan Appel dan pasukannya belum berupaya menghentikan pertumbuhan itu. Apa yang mereka harapkan adalah sesuatu yang mereka percayai dapat dicapai sepenuhnya: strategi pembangunan mampan bukan hanya di Tulum, tetapi juga menjadi tumpuan pembangunan di seluruh dunia. Mereka mahu Tulum menjadi contoh sebuah bandar yang dapat memelihara diri sepenuhnya.

Terdapat penyelesaian yang berfungsi baik untuk persekitaran dan ekonomi, yang merupakan sesuatu yang ingin ditekankan oleh pencipta The Dark Side of Tulum dalam filem mereka. Tujuan dokumentari ini bukan hanya untuk menciptakan kesadaran, tetapi juga untuk mewujudkan perubahan lingkungan yang nyata, menghadirkan solusi yang nyata, dan menampilkan para pemangku kepentingan yang membuat perubahan. Tulum dapat melaksanakan infrastruktur yang lebih lestari, tetapi tidak tanpa pemerhatian dan kajian tanah yang teliti, dengan mempertimbangkan faktor-faktor seperti cahaya matahari, angin, tanah dan hujan.

Appel menekankan bahawa Tulum masih dapat dijimatkan, tetapi jika tindakan tidak diambil untuk memperbaiki infrastruktur secepat mungkin, syurga ini tidak akan dapat dipulihkan. Dan seperti Cancun dan Playa del Carmen, kualiti ekonomi akan merosot: pelawat dengan bayaran tinggi akan berhenti datang, harga akan turun, dan pasar besar akan dibuka di Tulum, meletakkan jumlah di atas kualiti, dan mewujudkan persekitaran lain kerugian.

Untuk menyokong dokumentari dan gerakan untuk mewujudkan Tulum yang lestari, lihat penggalangan dana di Indiegogo

Pasukan di Atlantis Studios