Dan Tuhan berfirman ... Anda Milik Saya!

Dan saya berkata ... Wah, kawan. Apa?

Bertahun-tahun yang lalu, saya mengikuti kelas untuk belajar bertafakur. (Kenyataan bahawa saya berusia 24 tahun, mabuk, dan salah mengira "bertafakur" dengan kata lain, akan disebutkan di sini.) Cerita panjang, bertafakur membosankan dan membosankan, tidak begitu menyenangkan seperti perkataan M lain, dan hanya mengajar satu perkara yang saya pertahankan: Alam Semesta tahu apa yang dilakukannya, walaupun tidak jelas bagi saya. Dan ia jarang berlaku. Jelas bagi saya, maksud saya.

Saya menyebutnya kerana, selama 22 hari, 2 kotak alat bantu lepuh dan 6 botol wain Portugis masuk ke dalam Camino, saya mendapati diri saya menatap puncak Katedral yang megah di Santiago de Compostela, Sepanyol.

Gadis Katolik kecil yang baik di dalam diri saya tidak dapat berkata-kata kerana takut.

Bagaimanapun, saya telah menyatakan diri saya sebagai kafir tahun-tahun sebelumnya.

Saya telah menolak 5 generasi umat Katolik yang taat dalam keluarga saya, mengalihkan pandangan ke air suci dan piala emas, membelakangi 12 tahun pendidikan Katolik. Sejak melarikan diri, saya telah menjadi seorang Baha'i yang adil, seorang Buddha yang tidak bijak, orang Wiccan yang cemas, seorang agnostik yang tidak selesa, dan seorang humanis sekular yang tertekan.

Menambah penghinaan terhadap kecederaan, saya tidak melihat bukti bahawa Tuhan terpengaruh oleh pembelotan saya. Dia nampaknya tidak peduli, dan saya juga marah. Kenapa dia tidak mengejarku? Kenapa dia tidak memperjuangkan saya? Mengapa dia tidak boleh bertindak seperti teman lelaki gila yang saya ada di kelas 11 yang memperbodohkan dirinya ketika saya berpisah dengannya?

Oh, saya mempercayai sesuatu, saya akan menerangkan kepada orang lain. Kekuatan atau Keesaan atau Cinta Sejagat. Jauhkan barang-barang gereja dari saya dan kita semua akan baik-baik saja.

Pada usia 55 tahun, saya mengaku semula "kafir" sebagai sebutan agama saya. Dan kemudian memulakan ziarah Katolik.

El Camino de Santiago - Jalan Saint James - adalah ziarah ke Katedral Santiago de Compostela di Sepanyol, di mana orang-orang beriman percaya jenazah St James the Elder dimakamkan. Peregrino (ziarah) abad pertengahan hampir selalu berjalan di Jalan dengan alasan agama yang serius, mencari tempat tinggal dan makanan di mana mungkin, dan bergantung pada kebaikan orang asing. Peregrinos moden mempunyai waktu yang lebih mudah, tidur di asrama dengan air panas, dan memilih laluan mereka dengan berhati-hati.

Saya memilih Camino Portugués, perjalanan sejauh 150 batu ke pantai berbatu Portugal.

Semasa saya mula, saya hampir tidak memikirkan St James; Saya hanya mencari kesunyian, kesunyian dan cabaran fizikal. Jadual yang padat saya tidak ada masa untuk legenda abad pertengahan atau wahyu rohani.

Tetapi Camino - dan Alam Semesta - mempunyai rancangan lain untuk saya.

Katedral Santiago de Compostela

Begitulah cara saya berada di Katedral, dengan Yesus yang terang sambil tersenyum ke arah saya. Tidak ada tekanan, dia sepertinya berkata. Tidak juga ada celaan dari patung emas St James, yang saya antarkan untuk memeluknya. Bukan bisikan kecaman kerana orang suci itu menahan pelukan saya, air mata saya dan tiang pendakian saya memukul ke lehernya.

Seperti berjuta-juta jemaah sebelum saya, berabad-abad lamanya, saya tiba kotor, letih dan tepat pada masanya. Beg galas saya membentur orang dan bangku, tetapi saya mendorong ke tempat duduk ketika seorang pendeta Sepanyol menuangkan kata-kata sirapnya. Saya tidak banyak mendengar bahasa Inggeris sejak tiga minggu yang lalu tetapi Misa sama dalam setiap bahasa. Saya tahu dari rentaknya kapan harus bangkit dan kapan hendak berlutut dan kapan memukul payudara saya. Butafumeiro yang membakar dupa menerjah kepala kami, komet emas, dan asap melengkung di sekeliling saya.

Saya bersandar ke bangku yang keras. Perjalanan saya selesai. Saya tidak mempunyai jarak tempuh batu pada waktu pagi, tidak ada tarikh akhir untuk bertemu. Saya telah berjaya.

Dan kemudian saya mendengarnya.

Anda adalah milik saya.

Saya merasakan kata-kata itu dalam gema yang lembut. Mereka menggelitik. Seperti ketika anda terlalu lama berada di kolam renang dan nenek anda membuat anda berbaring dengan telinga ke bantal dan diam, dan biarkan air mencari jalan keluar.

Anda. Adakah. Tambang.

Saya menarik nafas. Saya lapar tadi. Saya memerlukan tidur. Saya sangat terpaksa kencing.

Mengapa anda rasa anda begitu seronok di sini? Di sini, di tugu besar Kristian ini?

Di sebelah kanan saya, seorang lelaki dengan janggut lebat dan kaserol jagung sejak kebelakangan ini mencucuk saya dengan sikunya. "Diam," bisiknya. Saya merenungnya dalam keadaan bingung.

Anda berada di rumah.

Suara yang gelap dan kaya. Maskulin dan mantap. Melilit diri saya, memanjat tulang belakang saya dan membengkak dinding iman yang runtuh di pangkal leher saya.

Anda adalah milik saya.

Hanya beberapa perkataan itu, dan tidak lebih dari itu. Selebihnya digantung di udara, tidak diucapkan, tetapi difahami.

Tidak ada tempat di bumi ini yang anda sendirian.
Anda akan sentiasa menjadi milik saya.
Awak milik saya.

Jagung Casserole mencucuk bahu saya, mendorong saya ke lorong sehingga kita dapat mengambil Komuni. Saya terhuyung-huyung ke arah imam dan kembali, tulang saya seperti kulit telur.

Di suatu tempat di Camino

Misa berakhir, dan saya melonggarkan keramaian pelancong, berjalan dari ikon ke ikon, dari ruang solat ke ruang solat. Saya melihat jemaah lain melakukan perkara yang sama, menggunakan tiang trekking mereka untuk membersihkan jalan melalui penjaja. Kami saling mengangguk faham. Kami telah berjalan di Jalan. Kami dapat merasakan kedamaian berjuta-juta orang yang berjalan di hadapan kami, ke tempat ini.

Kemudian, saya mengembara di bandar abad pertengahan dan membiarkan diri saya memikirkan apa yang saya dengar. Saya telah menyelidiki belasan agama dalam hidup saya, mencari yang sesuai untuk saya, dan di suatu tempat saya membaca ini: Tuhan kelihatan kepada semua orang dalam bentuk yang mereka akan terima.

Jadi mengapa suara Tuhan datang kepada saya sebagai lelaki alfa yang berwibawa - seperti salah seorang pahlawan Carpathian Christine Feehan? Kuat, dominan dan telepati. Psikologi yang lengkap. Lelaki sempurna saya.

Suami pertama saya selalu mengatakan bahawa saya membaca terlalu banyak novel romantik.

Saya tertanya-tanya mengapa saya merasa selamat dan disayangi dan dilindungi dan, baiklah, hanya dihidupkan.

Saya tertanya-tanya mengapa saya berangkat ke Camino sendirian, tidak terlalu sihat dan tidak terlalu tenang, namun dengan jaminan sepenuhnya dan yakin bahawa saya akan tiba dengan selamat, tanpa nasib buruk.

Saya menaiki kapal terbang ke Chicago pada hari Ahad, dan berhenti di rumah ayah saya. Pada usia 81 tahun, dia hampir sama dengan manik-manik rosario yang diukir di lehernya.

"Saya pulang!" Saya berkata dengan santai, menciumnya dengan penuh semangat. Saya menyediakan tablet saya sehingga dia dapat menatal gambar. Kami mempunyai pemahaman yang sunyi mengenai kekurangan komitmen keagamaan saya: dia tidak akan mengganggu saya tentang gereja, dan saya akan menyalakan lilin untuk ibunya dan menulis namanya dalam buku doa di seluruh dunia - di Notre Dame de Paris, di St Basilika Peter, dan di gereja-gereja seratus batu tidak ada yang pernah didengar. Kini namanya ditulis di Santiago de Compostela.

Dia membuat tanda salib ketika dia datang ke gambar-gambar patung St. James yang berkilauan. "My, my," bisiknya, seolah-olah dia sedang berdoa. Kemudian dia berpaling untuk memberi saya pandangan yang tajam. "Anda tahu kita ada gereja di sini di rumah? Anda tidak perlu berjalan sendiri selama berminggu-minggu untuk mencari. "

"Adakah anda risau tentang saya?" Saya mengusik.

Dia memutarkan matanya dan kembali ke foto. "Mengapa saya perlu bimbang? Anda sentiasa berada di tangan Tuhan. Sama ada anda tahu atau tidak. "

Lebih banyak kisah mengenai Kerohanian oleh Kay Bolden: