[Artikel] → Pengakuan: Pertemuan Soulmate Menunjukkan Bagaimana Saya Tidak Senang.

Dia adalah pantulan saya.

Saya tidak dapat berdiri di sisinya kerana saya terus tidur dengan impian saya.

Saya melihat betapa beratnya pemikiran saya.
Saya nampak bahawa pemilikan adalah perkara yang buruk.

Ya, saya perlu membiarkan dia pergi. Saya mencuba yang terbaik tetapi ia tidak mencukupi.

Sejujurnya, saya merasa terhormat untuk bertemu dengannya.

Sekarang saya mula bangun dan mengejar mimpi itu.

Latar belakang yang diilhamkan:

Saya telah tinggal di asrama semasa sukarela di Athens. Perjalanan adalah selain semua, satu perkara yang boleh membuat kita menjadi berbeza daripada kita sebelum ini.

Di asrama ini saya tidur sekarang, ia sangat murah. Jadi saya dapat bertemu dengan semua orang di sana.

Dari backpacker yang melangkah ke dunia dengan punk Jerman dengan rambut pelangi setengah cukur.

Kepelbagaian ini sengit, dan saya mendapat beberapa pelajaran berharga daripadanya. Dengan sentiasa bertemu orang baru dan mengucapkan selamat tinggal kepada mereka, saya menyedari bahawa segala-galanya adalah berirama. Semuanya datang dan pergi.

Persekitaran asrama sangat mesra, dan saya tidak akan berfikir bahawa budaya ini akan mengajar saya begitu banyak.

Setiap orang yang saya temui dapat menanam benih dalam pemikiran saya, dan saya dapat menanam benih kecil dalam fikiran mereka juga.

Ia adalah malam yang biasa. Orang ramai sedang melepak di taman asrama (koridor konkrit dengan beberapa pokok dan pasu), saya tiba dari hari yang panjang, membuka pintu dan duduk di tempat pertama yang ada.

Dia berada di sebelah kanan saya ...

Kami bercakap selama beberapa minit dan saya dapat melihat bahawa dia lebih daripada orang biasa. Kerana ketelusan dan kejujuran, saya dapat melihat bahawa kita bercakap dari ruang jantung, kita menjadi otentik, berpikiran terbuka dan spontan.

Saya perlahan-lahan naik cinta dengan tenaganya.
Dengan aura cantiknya dan ketawa anggun.

Beberapa hari yang akan datang, kita berinteraksi dengan agak tidak sihat, getaran yang bersinar memancar di antara kita. Keamatan interaksi kami membolehkan saya kembali ke jalan tengah.

Mungkin itu nasib, mungkin ketakutannya. Mungkin ia tidak sepatutnya berlaku. Tetapi satu perkara yang saya rasa:

Bukan secara tidak sengaja bahawa kita bertemu antara satu sama lain dalam masa dan tempat itu.

Sudah tentu masa depan tidak diketahui. Tetapi jika atas sebab tertentu kita menyeberang jalan kita lagi, saya gembira untuk mengatakan bahawa saya pernah jatuh cinta dengan seorang wanita dewi dengan tiara murah emas di kepalanya.

Tetapi saya tidak bersedia, kami berdua tidak seimbang.

Sekarang dia kembali hidup untuk melakukan kerja yang tidak menyenangkan, saya boleh bergerak dan menutup pintu. Teks ini merupakan refleksi diri saya untuk mempelajari beberapa pelajaran dari keseluruhan keadaan.

Cinta adalah guru produktif.

Kita boleh mendapatkan beberapa pelajaran berharga jika kita mencari genggaman yang lebih besar.

Kini, ketika kami bersama-sama adalah kenangan cinta platonik yang unik dalam perjalanan ini. Dia menyalakan api di dalam saya lagi, dan saya bersyukur untuk itu.

Saya juga menulis surat tulisan tangan seperti yang saya buat ketika saya berumur sebelas ...

Saya berusaha untuk menjadi versi terbaik saya setiap hari supaya apabila saya mendapat peluang lain untuk memberi sedikit cinta, saya tidak tidur di sofa lagi.

Apabila memerhati dari perspektif yang lebih tinggi, saya agak tidak matang atau kebudak-budakan.

Saya takut duduk di sisinya, dan bercakap perasaan saya.

Tetapi dalam keadaan yang kami berdua adalah, saya rasa tiada siapa yang dapat mengetahui sepanjang masa. Hasilnya benar-benar menunjukkan kepada saya bahawa jika saya mahu berada dalam hubungan yang membina, saya masih perlu bekerja untuk diri saya sendiri agar benar-benar tulen.

Sehingga saya mencapai kesedaran dan manifestasi yang dikehendaki oleh jiwa saya, saya mengucapkan terima kasih kepada semua orang yang melintas jalan saya dan mengajar saya beberapa pelajaran tentang siapa saya.

Melarikan diri dari kotak. Cecair. Jadilah cahaya.

Terima kasih kerana membaca ❤

#Day 88
# The100DayWritingProject