Orang Sempurna yang Sempurna

Setelah tinggal di China selama lima tahun, saya melihat bahagian saya yang saksama daripada tingkah laku, adat dan sikap "pelik". Saya berpindah ke sana dengan tekad untuk menjaga fikiran terbuka dan merangkul pengalaman tanpa penghakiman.

Saya sering gagal.

Seorang wanita tua yang membenarkan anaknya untuk tersentap di kaki lima tepat di luar pintu bangunan saya. Kemarahan. Mulut Potty dengan gear penuh. F ** k tempat ini. F ** k kejahilan ini. F ** k kotoran ini .... F-bom berleluasa.

Jeda.

Saya memilih untuk berpindah ke sini.

Jeda.

Saya harus pergi jika saya tidak menyukainya.

Jeda.

Saya seorang penyokong.

Dua minggu kemudian, wanita tua yang sama mengejar saya dengan gelas kopi yang jatuh dari beg saya ketika saya menaiki skuter saya.

F ** k saya.

Saya seorang penyokong.

Wanita tua ini mungkin mengingati kebuluran. Wanita tua ini mungkin melihat lebih banyak kesukaran daripada yang saya bayangkan. Wanita tua ini mungkin boleh mengajar saya satu atau dua perkara tentang kehidupan.

Saya mahu belajar.

Cepat ke hadapan sekarang. Saya pulang ke Jordan. Sial suci! Apa yang terjadi di sini? Dalam beberapa bulan saya telah kembali, saya telah mendengar lebih banyak gosip, penghakiman dan penekanan daripada selama lima tahun saya jauh.

Kita berjalan sendiri diserap dalam realiti kecil kita sendiri. Batasan persepsi kita sendiri dibungkus dalam butiran kecil yang tidak begitu penting. Kami merasakan perjuangan dan kesakitan dalam kehidupan seharian. Kita berada dalam keadaan rugi apabila perkara-perkara tidak berlaku dengan betul dan secara membuta tuli apabila mereka berada. Kami melibatkan minda dan lidah kami dalam perbualan yang tidak dapat dilupakan, membaca bunyi-bunyi kecil di media sosial yang mengecewakan kami dan merasa tidak berdaya dan tidak berguna ketika kami menyaksikan tragedi di layar besar. Kami membenci mereka yang tidak bersetuju dengan kami dan mengasihi orang-orang yang menyesuaikan diri dengan sikap berat sebelah kami. Kami terikat dengan tanggapan bahawa siapa kita adalah tetap.

Kami tidak memberi perhatian. Kami tidak perasan. Kita tidak melihat. Kita tidak nampak. Kami cukup bahagia dalam batasan batas kami. Kami bersemangat dalam keunggulan kami ketika mengkritik orang lain. Kami mengabaikan orang kerana berbeza. Kita menolak keseluruhan orang kerana tidak menyukai aspek kompleks mereka. Kami membuang ideologi keseluruhan tanpa mencari elemen yang mungkin kami suka.

Kita perlu melakukan lebih baik daripada itu.

Saya bosan mendengar kritikan dan pertimbangan pendengaran. Saya bosan dengan sikap merendah-rendahkan, gosip yang tidak berguna, aduan tanpa tindakan, unjuran tanpa apa-apa refleksi dan orang yang bermain mangsa seolah-olah mereka hidup tanpa salah. Saya sakit kata-kata yang tidak menyenangkan, mengecewakan dan memecat. Saya lebih dari mereka yang cuba memanjat kuda tinggi moral di bahagian belakang orang lain. Saya tidak dapat menyaksikan lagi orang mengisi kehidupan kosong mereka dengan menyangkut diri mereka dengan kehidupan orang lain.

Ini hanya tidak cukup baik. Kita perlu melakukan lebih baik.

Tujuh bilion orang di Bumi. Tujuh bilion cara untuk hidup. Dan jika ada satu ciri yang tidak boleh kita lari, itu adalah kita semua cacat. Muka solekan kami menonjolkan kami menjadi fuck ups di teras.

Bagaimana dengan kita ingat bahawa setiap hari? Bagaimana pula dengan permulaan yang mandat itu?

Ini adalah satu lagi persepsi. Untuk notis. Untuk melihat. Untuk melihat. Untuk mempersoalkan. Untuk belajar.

Mulakan setiap hari dengan bersyukur dan fikiran yang mempersoalkan.

Merapatkan komitmen untuk pertumbuhan.

Belajar dari seseorang yang membuat anda tersenyum dan cuba mengulanginya.

Belajar dari mengalami ketidakadilan dan memilih untuk tidak mengenakannya.

Belajar dari saat-saat terburuk dan ampunilah orang lain apabila mereka mempunyai mereka.

Belajar bagaimana orang lain hidup. Lihat apa yang anda kagumi. Cuba memahami bahagian-bahagian yang anda tidak lakukan.

Belajar. Jangan hakim.

Belajar bukan kediaman.

Ketahui bahawa tenaga anda lebih baik diarahkan kepada diri sendiri berbanding menilai orang lain.

Belajar bukannya marah.

Hanya f ** king belajar untuk melakukan yang lebih baik.

P.S. Sekurang-kurangnya tidak ada yang melangkah di depan pintu anda.