Etihad's Flying Apartments

Bagaimana rasanya menembak syarikat penerbangan bertaraf tinggi, dari New York ke Abu Dhabi.

"Saya suka bau Jet-A pada waktu pagi ..."

Ini adalah perkara pertama yang dapat saya fikirkan untuk mengatakannya di awal senyum, ketika kami melangkah keluar dari kenderaan lapangan terbang menuju bayangan pesawat. Angin panas dari enjin bercampur dengan udara pagi yang sejuk kerana saya diberi rompi keselamatan berwarna kuning neon.

Sebagai juruterbang peribadi dan geek penerbangan serba boleh yang kadang-kadang menggunakan pesawat 4 tempat duduk yang relatif kecil, ini adalah mimpi penuh.

Etihad meminta saya untuk memotret A-380 terbaru mereka, mesin terbang berkembar 1.2 juta paun - pesawat terbang komersial terbesar di dunia & satu-satunya yang mampu mengambil 525 penumpang di seluruh dunia dalam satu perjalanan.

Untuk mencapai ini, saya mempunyai dua hari untuk menembak di belakang tabir di JFK, sebelum terbang ke Teluk Parsi, di mana saya akan menangkap pemandangan dan budaya di kota asal Etihad, Abu Dhabi.

Kokpit A-380 sambil menaiki teksi ke pintu pagar.Salah satu enjin berdiameter 10-kaki A-380.

Senarai Tembakan

Petua profesional: Sentiasa buat senarai gambar, walaupun hanya di kepala anda. Sangat berguna untuk membayangkan diri anda di sana, dan melakukan sebanyak mungkin pra-produksi untuk menyiapkan diri anda untuk menangkap sekumpulan gambar minimum yang layak untuk pelanggan. Pertimbangkan matlamat pelanggan anda, apa yang ingin anda capai, dan dari sudut apa.
  • Ruang rehat baru Etihad di JFK. Ini bermaksud gambar makanan dan minuman, dan reka bentuk ruang.
  • Bahagian luar pesawat mempamerkan warna Etihad baru.
  • Bahagian dalaman pesawat terbang menampilkan Ekonomi, Kelas Perniagaan, Pangsapuri Kelas Pertama, "Tempat Kediaman", bilik peribadi dengan pancuran mandian peribadi, dan simulator penerbangan di pusat latihan Etihad.
  • Abu Dhabi, mempamerkan budaya, seni bina yang luar biasa, dan pemandangan.
Etihad Lounge yang baru dibuka di JFK.

New York

Di luar pintu gerbang, landasan di Lapangan Terbang Antarabangsa John F. Kennedy bergerak seperti sebuah muzikal — sebuah simfoni enjin jet berpusing, tunda-tunda gemerincing yang menarik kereta bagasi, dan bunyi tayar sekejap-sekejap membuat pendaratan yang sempurna. Dengan lebih dari 56 juta penumpang yang dilalui setiap tahun, setiap jarak bergerak di kawasan seluas 5000 ekar JFK mempunyai tujuan, dan setiap langkah yang kami lalui sepertinya sesuai dengan arus yang sangat kacau itu. Dan dengan alasan yang baik; Saya berada di tangan konduktor, Pegawai Operasi Lapangan Terbang Etihad, untuk dua hari berikutnya.

Kamal di radio, membuat sihir berlaku.

Kamal menjawab panggilan melalui radio, memasukkan kunci ke dalam poket jasnya, dan memimpin kami di bawah sayap yang menjulang tinggi. Gelombang tangannya dan pemetik ceri muncul. Dia mempunyai udara sejuk. Memerlukan pesawat dan memutar pesawat ini dengan cepat; mengatur beratus-ratus orang - pengendali bagasi, pembersih, juruteknik, penumpang, dan sekarang ... seorang jurugambar - untuk memenuhi keberangkatan tepat pada waktunya tanpa cegukan.

Pesawat kami duduk jauh dari terminal, di mana ia akan diperbaiki sebelum setiap penerbangan. Ketika saya tiba, kami mempunyai masa sekitar 30 minit sebelum ia berada di pintu masuk memuatkan penumpang. Di sinilah senarai tangkapan itu sangat berguna.

Pemetik ceri meletakkan kami di ketinggian 40 kaki, sedikit di atas tingkat kokpit, di mana saya meraih beberapa tembakan. Kembali ke trotoar, saya menembak beberapa langsung ke permukaan roda untuk mengangkat muka pesawat, seperti raja di kudanya, dan mengaburkan latar depan, menembak cetek. (Lihat gambar muka depan.)

Lapan minit masuk dan kami telah memeriksa beberapa bahagian luar yang kukuh. Semua berjalan lancar. Sehingga…

Saya memutuskan untuk menaiki satu set tangga bergerak yang menuju ke dek kedua pesawat. Saya mengeluarkan 24mm saya, menarik lensa yang berbeza dari beg, dan ... meraba-raba. 24 berjaya melangkah ke atas, berguling, dan saya tidak dapat menangkapnya tepat pada waktunya. Ia hilang di luar tepi, seperti batu ke dalam sumur gelap, memukul landasan setelah merasakan seperti keheningan yang kekal. Dalam situasi seperti ini, sangat bagus untuk memiliki insurans (yang saya lakukan) dan mungkin, pada masa akan datang, membantu ketika menukar lensa.

Canon 24mm F1.4 semuanya terhantuk, tetapi tidak ada kaca pecah. Kudos ke Canon.

Lensa mengejutkan dengan baik untuk kejatuhan 25 kaki, tetapi tidak dapat digunakan untuk sepanjang perjalanan ini, dan hari ini, menjadikan berat kertas yang bagus di meja saya di rumah.

Pelajaran yang dipelajari. Ia berjalan lancar dari luar sana.

Bersiap ke teksi ke pintu pagar.Anak kapal tiba.

Penerbangan

Melangkah masuk ke dalam pesawat pada hari pertama, ia benar-benar kosong dan jauh lebih lapang daripada yang saya jangkakan. Kabin berbau segar, menyala dengan baik, dan bahkan memiliki sedikit kepala depan ekonomi sehingga anda dapat menutup mata tanpa mengganggu jiran anda. Syarikat penerbangan lain, sila ambil perhatian: setiap pesawat memerlukan ini.

Pada masa kami selesai pada hari kedua, sudah tiba masanya untuk terbang dan semua orang sudah berada di atas kapal. Lima minit sebelum pushback, saya duduk ketika mereka menutup pintu, masih berdengung dengan adrenalin.

"Apakah itu kamu dengan kamera?"

Fella yang duduk betul-betul di belakang saya nampaknya memerhatikan. Kami berbual sebentar sebelum berlepas. Seorang flyer Etihad yang kerap, dia pergi ke India untuk mengunjungi saudara-mara. Kami kemudian menjadi kawan cepat dengan beberapa minuman di ruang rehat, berbual mengenai wiski dan kampung halaman kami yang berdekatan.

Merasakan pesawat yang terangkat dengan lembut dari tanah memberi anda sensasi bahawa anda berada di bangunan pangsapuri terapung. Ini adalah salah satu yang paling selamat di udara, dilengkapi dengan teknologi terkini dan sistem kawalan fly-by-wire yang menjadikan setiap pergerakan sehalus sutera. Plus, dengan semua kemudahan, dan ruang santai kelas perniagaan dengan makanan ringan dan minuman percuma, Etihad menjadikan 13 jam terasa ... pendek. Anda tidak mahu ia berakhir.

Pramugari sangat baik, membiarkan saya menjelajah sedikit dengan kamera, dengan senyap-senyap mengambil gambar sorotan. Mod senyap pada Sony A7R II sangat mengagumkan. Begitu juga cognac di ruang rehat.

Bahagian depan ekonomi yang selesa.Kelas perniagaanTempat duduk 8A dalam Perniagaan, di mana saya akan menghabiskan separuh perjalanan.Business Class Lounge, tempat saya menghabiskan separuh perjalanan ini.Kabin Kelas Pertama.Pangsapuri berubah menjadi bilik tidur jika anda bepergian dengan yang lain.The Residence - Bilik peribadi di belakang tempat duduk kelas pertama anda yang lengkap dengan bilik mandi dan pancuran mandian peribadi.

Abu Dhabi

Sejam di barat daya Dubai, sebuah kota zamrud mencucuk keluar dari padang pasir berpasir di sepanjang pantai Teluk Arab. Saya pernah melihatnya sebelumnya, tetapi hanya pada waktu malam di tempat singgah antara Rom dan New York. Dengan matahari terbit, dan alat pendaratan turun, saya teruja untuk meneroka. Waktu itu pukul 10 pagi dan 86 darjah. Memeriksa ke pusat peranginan St. Regis, saya menjatuhkan gear, mencelupkan jari kaki ke dalam air, dan tidur sebentar. Empat hari akan datang sibuk.

Pusat Latihan Juruterbang Etihad

Perhentian pertama adalah di Markas Etihad, di mana juruterbang melatih setiap jenis pesawat dalam armada Etihad di dalam simulator penerbangan paling maju di dunia. Saya sangat pening saya mengutip Adam Savage, memberitahu orang-orang bahawa saya memerlukan "ektomi senyum" selepas perjalanan. Saya tidak berpeluang terbang dalam satu, tetapi saya berjaya memasang simulator untuk matahari terbit di padang pasir untuk membuat gambar yang lebih baik. Cahaya sentiasa penting, walaupun ia buatan.

Matahari terbit buatan di padang pasir Abu Dhabi, bergerak dalam masa nyata.Maket kabin lorong Etihad. Di sebelah kiri anda, Etihad's Boeing 777. Di sebelah kanan anda, A-380.

Hospital Falcon Abu Dhabi

Di UAE, sukan falcon sangat dihargai, dan falcon dianggap harta negara. Sejauh ini, Etihad membolehkan mereka menaiki dokumentasi yang betul. Ya, elang mempunyai pasport. Suka.

Di sini saya ditunjukkan pasport Falcon. Fokus cetek dicapai dengan 50mm F1.2.

Ini adalah hospital eksklusif hanya untuk mangsa burung. Saya menghabiskan satu jam untuk melengkapkan kumpulan pelancongan, mengambil gambar sambil berusaha untuk tidak kelihatan jelas atau tidak. Di tempat seperti ini, budi bicara adalah kunci - ini adalah haiwan peliharaan yang berharga. Tangkap, dan jatuhkan kamera. Penting untuk hadir di dalam bilik, terutama ketika ada laras bahasa. Menembak apa-apa jujur ​​memerlukan membaca dan menjangkakan bahasa badan. Sebaik sahaja ditujukan kepada anda, itu tidak jujur, dan anda sudah selesai menembak.

Masjid Besar Sheikh Zayed

Kembali ke bandar, cabaran seterusnya adalah destinasi popular bagi pengunjung ke rantau ini - Masjidil Haram. Adakah saya mengatakan cabaran? Walaupun dengan ribuan orang sibuk, keamanan yang ketat, dan langit yang mendung, masjid itu MAGNIFICENT. Saya tidak peduli tuhan atau agama apa yang anda anggap anda - bangunan ini adalah pemandangan yang menarik; bangunan putih yang murni, beraksen dengan daun emas dan jubin seramik hiasan. Saya boleh tinggal berhari-hari.

Bolehkah anda melihat orang dalam gambar ini? Terdapat BANYAK orang di sini. Begitulah besarnya struktur ini. Pasti pekerjaan untuk lensa super lebar - saya membiarkannya didail hingga 16mm untuk sepanjang waktu petang.

Masjid Besar Sheikh Zayed. Orang sebagai semut untuk skala.

Gurun Abu Dhabi

Tugas terakhir sebelum pergi adalah menjelajah padang pasir di sekitarnya, yang sama di mana pejuang TIE terhempas dalam filem Star Wars terakhir. Ikuti perjalanan dengan Hala Abu Dhabi, dan anda akan menerobos bukit pasir yang tidak berkesudahan seperti tidak ada hari esok. Oleh itu. Banyak. Seronok.

Sekarang, jika anda mudah terserang gerakan, adalah bijak untuk mengeluarkan Dramamine sebelum berangkat. Gelombang adalah gelombang, baik itu air atau pasir, dan melihat melalui pemidang tilik kamera anda sambil memuncak bukit pasir 30 kaki tentu tidak membantu. Saya belajar pelajaran ini ketika cuba membuat penggambaran di kapal terbang aerobatik di Hawaii beberapa tahun yang lalu. Tidur sepanjang hari. Kali ini, saya datang bersiap.

Dengan menembak senapang di Land Cruiser, tujuannya adalah untuk meminimumkan perubahan lensa untuk mengelakkan pasir masuk ke sensor, dan untuk menembak di sekitar kumpulan pelancongan yang saya bersama. Pemandu kami adalah orang Jerman - dia tinggal di Abu Dhabi selama 3 tahun. Saya menghitung empat bahasa di dalam kereta, dan enam belas ekor unta di tempat pertemuan.

Sekarang, trik untuk mendapatkan gambar yang layak untuk jenama ketika anda bepergian dengan kumpulan pelancongan berbilang bahasa yang besar adalah dengan memisahkan diri anda, sampai ke tempat pertama sebelum orang membuat jejak kaki di pasir, dan secara amnya cepat pada pencetus. Anda tidak pernah tahu siapa yang akan memasuki "kue-panning" dengan iPad mereka. Maaf, ibu.

"Mungkinkah memarkir salah satu SUV di sana?"

Saya menunjuk ke sebuah bukit di seberang kumpulan itu, di mana matahari akan hampir hilang. Pemandu saya menaiki radio, dan kereta terakhir melintasi bukit, menoleh, dan meletak kenderaan. Kadang-kadang tidak ada salahnya hanya meminta apa yang anda perlukan. Orang-orang di sekitar anda boleh menolong. Tambahan, saya rasa mereka akan mencari alasan untuk memandu lebih banyak lagi. Orang-orang ini mempunyai pekerjaan yang hebat.

Pemandu kami membiarkan udara keluar dari tayar sebelum memukul bukit pasir.Saya meminta salah seorang pemandu untuk meletakkan kenderaan seperti ini sebentar semasa kumpulan pelancongan mengambil gambar dengan sebatang pokok.

Perjalanan pulang dalam kegelapan sungguh mengagumkan. Dengan setiap gundukan yang sama seperti yang terakhir, mudah hilang daya tahan anda pada siang hari; di sini kami, menavigasi bukit pasir yang tidak berkesudahan pada malam tanpa bulan. Saya menyikut pemandu - "Anda pernah melakukan ini sebelumnya, ya."

Saya menantikan penerbangan yang sedikit lebih lama pada hari berikutnya. Saya tahu terbang ke barat, kami akan bertempur dengan arus jet, memberi saya masa tambahan untuk mengedit foto dan menikmati perjalanan.

Penyelaman mendalam di Gear

Saya terpaksa merancang dalaman pesawat, luaran, pemandangan padang pasir yang indah, dan cahaya sekitar. Tujuannya adalah untuk mengemas cahaya, tetapi masih mempunyai semua yang saya perlukan semasa berada di seberang dunia, kadang-kadang tanpa WIFI atau kuasa. Tiada tekanan.

  • Canon 16–35mm F2.8 yang sangat luas untuk landskap dan dalaman.
  • Canon 24mm F1.4 untuk kegunaan umum & fokus cetek.
  • Canon 50mm F1.2 untuk potret di Abu Dhabi.
  • Sony A7R II dengan cengkaman bateri & Metabones IV EOS Adapter
  • Banyak bateri dan kad SD pantas.
  • Blower Lensa Roket, kerana ... padang pasir.

Lensa sudut lebar adalah peralatan standard ketika anda merakam pemandangan atau dalaman dan ingin mendapatkan semuanya dalam satu bingkai. Untuk ini, saya memilih Canon 16–35mm F2.8, yang ternyata sangat berguna di dalam pesawat. Tempat duduk Kelas Pertama Etihad begitu besar sehingga mereka memanggilnya "Pangsapuri", jadi diperlukan 16mm untuk menunjukkan keseluruhan ruang.

Pangsapuri Kelas Pertama, ditembak pada 16mm F2.8.

Saya juga memerlukan lensa yang sangat pantas, seperti Canon 24mm F1.4, untuk pemandangan malam di atas kapal tanpa tripod atau untuk fokus yang lebih canggih untuk menjadikan subjek menonjol dari pemandangan. Ini lensa kegemaran saya yang mutlak kerana ia adalah binatang yang jarang berlaku - cepat dan lebar. Sekiranya anda tertanya-tanya apa yang "pantas" mengenainya, bukaan yang lebih lebar (F1.4) akan memberi lebih banyak cahaya, membolehkan anda menembak dengan kelajuan pengatup yang lebih cepat dalam keadaan cahaya rendah. Ini menjadikan ISO anda tidak berfungsi yang menyebabkan kebisingan dalam gambar lebih sedikit, dan kebanyakannya membebaskan anda daripada menggunakan tripod.

24mm pada F1.4 mengaburkan latar depan yang membosankan.

Sekarang untuk badan.

Ini adalah pertunjukan pertama saya menggunakan Sony A7R II tanpa cermin, menggantikan Canon 5D Mark III saya. Ia memotret bingkai penuh pada 42MP, dengan penstabilan optik 5-paksi terbina dalam, mod senyap, dan APS-C, yang meniru sensor pemangkasan dan pada dasarnya bertindak sebagai pengganda. Diaktifkan, ia mengalikan panjang fokus anda dengan 1.6, yang bermaksud lebih banyak kelenturan dan mengemas lensa lebih sedikit. Canon 50mm F1.2 juga boleh digunakan sebagai lensa 80mm ~ F1.3. Tidak terlalu teruk.

Sony A7R II dengan 50mm F1.2.

Anda mungkin menyedari kekurangan lensa Sony. Dengan penyesuai Metabones IV, saya dapat menggunakan kaca Canon yang ada dan masih mengekalkan fokus automatik yang pantas. Manis. Terdapat satu peringatan dengan badan Sony, bagaimanapun; menukar lensa pada kamera tanpa cermin di padang pasir adalah sangat berisiko. Tidak ada cermin untuk menjauhkan pasir atau debu dari sensor, sebab itulah peniup roket adalah kunci.

Orang juga telah mengadu tentang hayat bateri, tetapi dengan cengkaman bateri dan beberapa alat ganti, itu sebenarnya tidak menjadi masalah. Cengkaman itu juga menjadikan badan kecil kelihatan sedikit lebih "pro", yang terasa lebih sesuai pada landasan. Tidak ada yang menginginkan keselamatan berfikir "Bagaimana pelancong itu dengan titik-dan-tembakan kecil keluar di sana?"