Malah Melalui Vomit dan Cirit-birit, Satu Dapat Menemukan Kekuatan dan Kasihan

Jaipur, India | November 2015

Raksasa kereta berwarna kuning dan hijau menjerit melalui jalan-jalan di Udaipur, kekerasan tanduk yang tinggi di atas tanduknya bergema melalui setiap lorong sempit apabila tiga roda menendang jejak debu di belakang kami. Saya berlari lewat untuk kereta api semalaman saya ke Jaipur dan pemandu tidak membazir sebentar. Setiap jerk dan bongkahan menunggang membawa cengkaman ke perut saya yang tidak disenangi kerana saya cuba untuk meyakinkan diri saya bahawa telah membuatnya tiga minggu di India tanpa terkenal "Delhi Belly," saya akan mengelakkan yang tidak dapat dielakkan. Dengan perjalanan kereta api sembilan jam di hadapan saya, saya tidak akan menyerah padanya sekarang. Semasa kami melangkah masuk ke pintu masuk ke stesen kereta api, saya menyalahkan perasaan yang mengasyikkan yang mengalir menerusi seluruh badan saya pada perjalanan bergelombang.

Saya telah menempah tiket minit terakhir supaya ketersediaan hanya berada di kelas tidur, terkenal di kalangan pelancong untuk keadaan suram, panas dan sesak. Ia sering bertindak sebagai laluan yang tidak diingini di India, tetapi saya tidak keberatan, ia adalah salah satu pengorbanan yang dibuat oleh seseorang untuk melakukan perjalanan tanpa jadual perjalanan yang tetap. Selepas membayar pemandu becak, saya mengheret kaki saya ke platform. Walaupun ada sejuk di udara, saya merasakan lapisan pembesaran muka di wajah saya bersama-sama dengan rasa sakit di sendi saya. Saya melepaskannya dan membuat perjalanan saya di atas kereta api, mengalir melalui berpuluh-puluh penduduk tempatan yang semua sibuk melalui laluan sempit yang sama. Saya meneruskan perjalanan saya ke tempat tidur saya, salah satu daripada enam katil kecil disusun tiga tinggi dalam dua baris sempit. Saya memberi salam kepada empat hipsters Cina dan seorang lelaki India yang tenang, yang semuanya bersikeras meletakkan lembaran di atas katil tidur masing-masing. Saya menolak pek saya di bawah bangku simpanan bawah dan memanjat tangga bergoyang ke tempat tidur atas untuk mengikutinya. Tidak lama selepas kereta api mula bergerak, kereta menjadi gelap dan semua kegilaan menjadi tenang. Beberapa snores ringan timbul sepanjang kereta keretapi ketika saya meletakkan kepala saya di atas bantal kental untuk hanyut pergi.

IKUTI SAYA DI INSTAGRAM

MENGUNDANG PIT STOP ON FACEBOOK

Saya tidak pasti berapa lama saya telah berbaring di sana sebelum mataku muncul dengan kesedaran yang mengerikan bahawa ia telah berlaku; Saya akan sakit dan tiada apa yang akan menghentikannya. Saya bersusah-payah bergegas ke kaki katil dan cuba mencari jalan saya ke bawah. Dalam tergesa-gesa saya, saya melepaskan langkah-langkah itu, hampir tidak menangkap cengkaman tali yang menyokong tempat tidur dari siling, memancarkan kesan, tetapi memaksa leher saya dalam proses. Sebaik sahaja saya mengangkat kaki saya di atas lantai, saya berlari ke arah cahaya suram yang keluar dari pintu kereta kereta api. Merasa jalan saya melalui kereta gelap, saya cuba menelan gunung berapi yang meletup di perut saya. Melontarkan pintu yang terbuka, serambi itu menyala-nyala dengan warna kuning sakit, hampir tidak menerangkan tanda tandas. Saya melemparkan diri ke arah pintu, menendangnya terbuka tepat pada waktunya untuk melepaskan neraka. Saya bertujuan sebaik mungkin untuk tandas "setinggan" yang terkenal, lubang yang mengerikan di lantai yang menawarkan pemandangan penuh trek di bawah. Saya menghabiskan masa beberapa saat peluru muntah ke dalam lubang itu sambil membuat pelbagai bunyi mengerikan sebagai pembuluh darah melambai melalui mata saya dan dahi.

Selepas letusan itu hancur, saya bersandar pada keletihan yang berdoa agar ini akan menjadi satu-dan-selesai keracunan makanan. Saya menggerakkan kepalanya ke arah tingkap keretapi yang kotor, yang memberikan saya peluang pertama saya untuk memerhatikan suasana sekeliling saya yang sedikit. Saya melihat kecoa yang menyebarkan dinding ke arah satu cahaya yang membosankan yang memancarkan bunyi yang menjengkelkan. Saya mengintip ke sekeliling panel logam lubang jongkong dan ke dinding, menyedari ada kotoran yang keras di mana-mana. Bagaimanakah kotoran dapat meninggikan dinding ?, Saya tertanya-tanya. Merasa perbalahan lain datang, saya sedar ini adalah realiti saya yang tidak dapat dielakkan. Seperti yang saya harap ia tidak akan menjadi lebih teruk lagi, ia akan berlaku.

Selama tujuh jam yang akan datang, saya merangkak masuk dan keluar dari tandas setinggan itu, merasakan kesan penuh dari apa-apa organisma yang menular yang saya makan. Dengan setiap pertarungan, saya semakin lemah dan lebih kering. Setiap kali saya cuba mencekik sedikit air dari botol saya yang semakin berkurang, saya akan membuangnya semula. Untuk apa yang kelihatan seperti jam, saya tidak melihat jiwa yang lain. Akhirnya, konduktor tiket mengayun membuka pintu ruang serambi, melihat saya terpaku di lantai logam di luar tandas. Saya memandangnya dengan tidak berdaya, terlalu lemah dan keletihan untuk cuba berkomunikasi melalui penghalang bahasa keseluruhan. Selepas beberapa saat, dia melangkah ke arah saya dan terus berjalan. Saya bersendirian.

Saya merindukan persahabatan, hubungan manusia, atau seseorang untuk menjaga saya. Saya memerlukan sedikit persamaan, tetapi perkara-perkara itu tidak dapat ditemui. Pada saat-saat itu, walaupun hanya beberapa bulan ke dalam Pit Stop saya, saya akan melompat terus di atas kapal terbang dan pulang ke rumah jika saya boleh. Walau bagaimanapun, ia bukan satu pilihan, dan saya tidak mempunyai pilihan melainkan untuk menanggung sendiri. Mengubah pemikiran saya dengan sewajarnya, saya mengutip air saya. Saya teringat bahawa saya mempunyai paket rehidrasi serbuk sedikit di mana-mana ransel saya, yang akan berguna jika dan apabila puking berhenti, dengan anggapan saya tidak lulus terlebih dahulu. Untuk menjimatkan tenaga, saya cuba tidur di lantai serambi di antara perjalanan ke tandas. Saya cuba memetakan satu pelan untuk melepaskan kereta api, mengelakkan rentetan pencengkeram jalanan dan mencari jalan untuk teksi yang boleh dipercayai jika saya masih sakit. Semakin saya meletakkan keadaan di bahu saya sendiri, semakin yakin saya merasakan bahawa saya akan baik-baik saja. Pada suatu ketika di tengah-tengah semua itu, saya hanyut, terbangun kepada sinar matahari kecil yang berseri-seri menerusi tingkap ruang, menunjukkan matahari terbit.

Mengetahui saya mesti dekat dengan Jaipur, saya berjuang untuk mendapatkan diri saya dari lantai kotor, akhirnya berasa seperti yang terburuk mungkin berakhir. Perlahan-lahan berjalan kembali ke tempat tidur saya, sekali lagi aktiviti di dalam kereta kereta api apabila berpuluh-puluh penumpang bergegas seperti semut, bersiap untuk turun. Saya mesti kelihatan buruk kerana saya rasa ketika saya kembali ke tempat tidur, seorang lelaki India yang bertanya kepada saya, "Tuan, adakah anda baik-baik saja?" Apabila saya memberitahunya bahawa saya telah sakit sepanjang malam, Melihat kebimbangan dan belas kasihan datang di wajahnya. Dia segera menjemput saya duduk di atas katil bawahnya dan menaiki telefonnya. Dia bertanya kepada saya ke mana saya pergi dan sebelum saya tahu, dia telah mengarahkan saya sebuah kereta yang akan membawa saya ke asrama saya. Kami bercakap selama beberapa minit sehingga kereta api akhirnya berhenti. Dia memberiku kad perniagaannya dan memberitahu saya jika ada apa-apa yang saya perlukan, saya mempunyai kawan di Jaipur. Saya mengucapkan terima kasih kepadanya kerana kebaikannya dan kami pergi ke tempat letak kereta, di mana dia mendapati kereta yang dipanggilnya untuk saya, memastikan pemandu tidak merobek saya dan melambai selamat tinggal ketika kami memandu.

Apabila lampu pagi semakin cerah, saya tersenyum di kerusi teksi belakang dan menatap tingkap, memerhatikan bangunan selepas membina satu lagi bandar baru. Setelah akhirnya memeriksa ke dalam asrama, saya dapati beberapa teh untuk cuba rehidrasi sebelum runtuh ke tempat tidur dengan seluruh tubuh saya masih sakit. Apabila saya terbangun beberapa jam kemudian, saya merasakan tahap kemudahan yang baru. Seperti keadaan yang teruk seperti keadaan dalam perjalanan semalaman yang mengerikan, saya telah membuatnya dalam satu bahagian. Saya merasakan jaminan diri yang lebih tinggi dalam kekuatan saya sendiri, tetapi juga tahap keselesaan yang baru dengan orang-orang di sekeliling saya. Walaupun terdapat perbezaan budaya antara penduduk di sekeliling saya dan saya sendiri, belas kasihan manusia masih hidup dan baik. Tidak kira betapa sendirian saya merasakan malam tadi, saya belajar bahawa saya tidak, yang merupakan pengajaran yang boleh saya bawa dengan saya ke seluruh Pit Stop saya.

IKUTI SAYA DI INSTAGRAM

MENGUNDANG PIT STOP ON FACEBOOK

Ikuti Pikiran dan Idea di Facebook: facebook.com/thoughtsandideas1