Ilustrasi oleh John P. Weiss

Mencari Harapan dan Rahmat di Jalur Pendaratan

Perenungan pesawat, manusia dan kehidupan yang digambarkan.

Saya tidak suka terbang. Cuma ada sesuatu yang tidak wajar untuk mengikat diri ke tempat duduk yang tidak selesa dan meluncur di langit dengan ketinggian 35,000 kaki. Setiap bump, belokan, tali pinggang keledar, dan mesin yang bervariasi mengganggu saya.

Yang lebih teruk lagi, kita disumbat seperti sardin ke dalam tabung bertekanan dari bau mulut dan udara yang tersekat. Dan selalu ada anak yang menjerit.

Dalam satu penerbangan, ketika saya berusaha untuk tidak membayangkan hidungnya yang berapi-api, seorang wanita gugup di sebelah saya bertanya, "Apakah mesin seharusnya berbunyi seperti itu?" Rasa humor yang sesat saya anggap, "Tidak, itulah yang dihasilkan oleh enjin bunyi sebelum mereka berhenti." Tetapi saya kasihan pada rakan aviophobe saya dan meyakinkannya bahawa enjinnya baik.

Perjalanan bermaksud pertumbuhan

Perjalanan udara hari ini adalah salah satu kaedah paling selamat untuk berkeliling. Walaupun saya ragu-ragu, saya memaksa diri untuk terbang sehingga saya tidak melepaskan peluang hidup.

Isteri saya, yang merupakan pengembara yang lebih berpengalaman daripada saya, banyak membantu saya. Setiap kali saya cuba bercakap sendiri, dia membawa saya kembali ke realiti. Hasilnya, saya telah beberapa kali belajar untuk melukis lanskap di Idaho.

Saya belajar menulis dan menulis blog dengan pengarang Jeff Goins dengan terbang ke Franklin, Tennessee. Saya telah terbang dengan isteri saya ke New York, di mana saya melibatkan diri dalam karya seni yang tidak berkesudahan di Met.

Saya dan isteri, anak lelaki saya dan saya menikmati percutian di Costa Rica dan Ireland, semuanya berkat kemudahan perjalanan udara moden.

Sekiranya seseorang ingin tumbuh, seseorang tidak boleh hidup di bawah batu.

Penerbangan memerlukan banyak penantian. Menunggu di lapangan terbang untuk penerbangan bersambung. Menunggu berlepas. Menunggu berjam-jam di udara sehingga penerbangan berakhir. Menunggu pendaratan dan ketibaan.

Setelah penerbangan mencapai ketinggian pelayaran dan saya berehat sedikit, saya dapat merenungkan tentang penerbangan, kapal terbang, orang, dan kehidupan.

Saya telah mengkaji pelbagai orang di kapal terbang dan di lapangan terbang. Sebenarnya, saya suka melakarkannya dalam buku sketsa kulit kecil saya.

Sketsa terakhir lelaki di seberang saya di lapangan terbang.

Berikut adalah beberapa lakaran cepat lain yang saya buat dari orang-orang di lapangan terbang.

Terdapat banyak umat manusia dari pelbagai peringkat umur, jantina, kewarganegaraan, dan keperibadian di lapangan terbang. Semua dengan destinasi, impian, keluarga, pekerjaan, dan masa depan yang berbeza.

Saya juga telah mengkaji banyak pesawat di lapangan terbang. Seperti penumpang mereka, kapal terbang mempunyai tujuan, jenis badan, keanehan, dan cerita mereka sendiri.

Pesawat seperti manusia

Bolehkah anda bayangkan kisah yang dapat diceritakan oleh pesawat? Mengenai risalah gementar, panggilan dekat, penerbangan luar biasa, dan pengalaman duniawi.

Seperti orang, kapal terbang kadang-kadang mempunyai pergolakan dalam kehidupan mereka. Mereka mempunyai jadual untuk disimpan, tempat untuk pergi dan tanggungjawab. Mereka mesti memandang serius pekerjaan mereka, kerana mereka membawa muatan berharga. Sama seperti seorang ibu yang membawa bayinya, atau seorang ayah memandu bayinya di tempat duduk kereta. Dan seperti orang, pesawat akhirnya bersara dan menjadi tua.

Salah satu boneyard kapal terbang terbesar di dunia adalah Pangkalan Tentera Udara Davis-Monthan di Tucson, Arizona. Di sana, di mana iklim kering membatasi kakisan, lebih daripada 4,200 pesawat tentera telah bersara.

Foto oleh Tanja Zöllner di Unsplash

Bahagian mereka dicabut dan mesin dilucutkan untuk digunakan semula. Mereka telah menjadi cengkerang seperti dulu. Tidak lagi dapat dipercaya, yang dapat mereka lakukan hanyalah tinggal bersama kenangan mereka. Tidak seperti orang tua di rumah persaraan.

Penerbangan sulung dan perjalanan jauh berada di belakang mereka sekarang. Banyak jiwa yang terangkat ke awan ke cakrawala matahari terbenam telah lama melupakan pesawat yang boleh dipercayai yang membawanya.

Dunia terus berjalan. Jet yang lebih baru, ditingkatkan dan lebih menarik. Mereka terus mengatasi pendahulunya yang sudah tua, seperti pekerja baru yang menggantikan pekerja kanan dan pesara.

Ketidakpastian hidup

Sudah tentu, beberapa kapal terbang tidak pernah berjaya. Mereka diserang dalam perang, mengalami kegagalan mekanikal atau kemalangan. Perkara yang sama berlaku dengan orang. Ada yang dihempap ​​di medan perang. Yang lain mengalami kejadian atau kemalangan perubatan. Perjalanan udara, seperti kehidupan, tidak dapat dipastikan.

Pelawak George Carlin pernah retak:

"Jika kotak hitam terselamat dari kecelakaan udara, mengapa tidak membuat seluruh pesawat keluar dari barang itu?"

Bukankah menarik sekiranya orang mempunyai kotak hitam mereka sendiri? Rakaman yang dapat kami dengarkan setelah hilang, untuk lebih memahami apa yang betul dan salah. Tetapi kemudian, mungkin lebih baik kita mengambil rahsia dengan kita.

Alangkah baiknya jika dunia ini benar-benar aman. Sekiranya tidak ada kemalangan, kecemasan perubatan, kesakitan atau penderitaan. Tetapi mungkin kemanisan hidup akan menjadi lebih rendah tanpa perbandingan kerugian?

Mungkin pergolakan membuat kita lebih menghargai keajaiban penerbangan yang jauh lebih banyak? Wartawan Amerika, Alexander Chase, menulis:

"Pencinta perjalanan udara merasa senang untuk bersantai di antara ilusi keabadian dan fakta kematian."

Harapan dan rahmat

Setiap kali saya terbang, bahagian kegemaran saya adalah pendaratan. Beberapa orang membencinya, tetapi dengan setiap keturunan, saya merasakan kegembiraan kerana mengatasi ketakutan saya. Saya juga merasakan jangkaan untuk mencapai tujuan saya dan perjalanan ke depan.

Bahagian penerbangan saya yang paling tidak digemari adalah berlepas. Tetapi saya mengetap gigi, menutup mata dan meluru ke depan pula. Kerana melakukannya menjadikan saya lebih dekat dengan tujuan saya dan kehidupan yang dilalui dengan baik.

Dengan setiap pendaratan saya mengalami harapan yang saya miliki untuk masa depan dan rahmat dalam mengetahui bahawa saya masih hidup, menjalani kehidupan yang berseni dan mengejar impian saya.

Tidak lama kemudian, kami semua menaiki teksi atau penghuni terakhir kami. Kuncinya adalah melambung tinggi ke langit, selagi enjin dan sayap kita membenarkan, dan bergerak lebih tinggi, ke lanskap kehidupan kita yang hebat.

Sebelum awak pergi

Saya John P. Weiss. Saya melukis kartun, melukis landskap dan menulis mengenai kehidupan. Terima kasih kerana membaca.