Bagi Pelancong Wanita: Item yang Paling Berharga untuk Dibungkus ialah Komuniti

Foto oleh Alexa Suter di Unsplash

Impian melancong ada di benak ramai dewasa muda dewasa ini. Wanderlust, keinginan untuk mengembara dan menjelajah dunia, telah menjadi kata kunci ketika membincangkan senarai ember dan tujuan hidup. Orang tidak lagi berhasrat untuk memiliki barang tetapi pengalaman. Yang ideal adalah menjauh dari duniawi dan biasa, terjun ke dunia terlebih dahulu.

Idea ini tetap menjadi matlamat yang tidak dapat dicapai oleh banyak orang bukan hanya kerana alasan seperti kewangan atau masa. Sebaliknya, bahaya melarikan diri ke dunia liar dan liar sering kali menakutkan. Bagi wanita, pertimbangan risiko ini menjadi lebih penting.

Langkah pertama untuk melancong adalah melangkah keluar dari rumah, tetapi bahkan langkah pertama ini menjadi halangan bagi banyak wanita yang ingin melakukan perjalanan. Adalah lumrah bagi rakan dan keluarga untuk menolak wanita daripada melakukan perjalanan tanpa ada pembantu lelaki, apatah lagi mengharapkan mereka menyetujui perjalanan wanita solo.

Perspektif seperti itu akhirnya ditanggung dari kenyataan bahawa wanita menghadapi risiko yang lebih besar untuk menjadi mangsa jenayah. Laporan gangguan seksual, rompakan, dan juga pembunuhan pelancong wanita muncul di media berulang kali. Pada 2016, Sarai Sierra yang berusia 33 tahun dibunuh kerana menolak ciuman. Dia pernah berjumpa dengannya semasa perjalanan sendirian ke tembok Kota Tua Istanbul. Sierra hilang sehari sebelum dia sepatutnya pulang ke rumah, hanya untuk menemui mayatnya yang tersembunyi di sebalik tembok di daerah Fatih di Istanbul.

Tragedi yang menimpa Sierra mungkin menghalang perjalanan wanita solo, tetapi bahaya masih ada walaupun bagi wanita yang melakukan perjalanan dengan wanita lain. Dua backpacker wanita Argentina dibunuh di Ecuador setelah menerima tawaran penginapan untuk tinggal bersama dua lelaki. Ironinya, banyak pengulas dalam talian mengaitkan kematian mereka dengan "bepergian sendirian" walaupun tidak.

Walau bagaimanapun, untuk menaruh bahaya seperti itu pada kesalahan wanita tidak adil, dan satu bentuk kesalahan orang. Terdapat cukup seksisme di dunia untuk wanita untuk menghadapi stigma tambahan yang rapuh dan secara tidak sengaja harus bergantung pada teman lelaki untuk mereka keluar dari rumah mereka.

Daripada mengabadikan pandangan sedemikian, wanita harus dan dapat didorong untuk menjelajahi dunia seperti rakan lelaki mereka. Komuniti adalah aset berharga bagi wanita yang ingin melakukan perjalanan sendiri atau bersama rakan mereka.

Kumpulan perjalanan yang berpusatkan wanita sering diikat dengan ketat, tetapi hanya boleh diakses melalui platform seperti kumpulan Facebook. Pengguna meninggalkan komen, tetapi selalunya mempunyai sedikit tindak lanjut. Pada masa ini, panduan dapat dijumpai di banyak blog perjalanan, tetapi ini bersifat pasif dan kurang banyak interaksi dengan pelancong yang berpengalaman. Maklumat seperti ini tersebar di seluruh internet, yang sebenarnya adalah kesukaran untuk mengumpulkan dan menyelaras.

Aplikasi pelancongan, Chirpey, berusaha untuk menggabungkan komuniti dan maklumat menjadi satu platform mesra pengguna. Chirpey membina visi untuk memberi peluang kepada pelancong wanita untuk meneroka dunia tanpa risau.

Dari berkongsi pilihan tempat tinggal yang selamat, hingga kesukaran untuk melakukan perjalanan sendiri atau hanya menyebarkan kata-kata semangat, Chirpey adalah platform yang membolehkan pengetahuan tersebut disatukan. Platform ini bukan sahaja interaktif untuk pelancong mencari dan memberi nasihat, tetapi juga memastikan ruang yang selamat dari kekacauan internet yang lain.

Chirpey juga menghubungkan pelancong dengan kepentingan bersama atau destinasi serupa antara satu sama lain.

Wanita yang merasa lebih selamat bepergian dengan rakan wanita juga dapat mencari rakan perjalanan dengan minat yang sama melalui aplikasi juga. Hasilnya akan menjadi komuniti erat yang memberikan panduan yang boleh dipercayai untuk pelancong wanita, dan alat mencari teman untuk bepergian. Tetapi tentu saja, masyarakat bermula dengan diri sendiri, dan kesediaan untuk menawarkan pertolongan kepada orang lain sambil menerima muhibah orang lain.

Ketika dalam perjalanan, perjalanan yang penting adalah sentiasa bersedia. Tetapi sangat penting untuk menerima anggapan bahawa perjalanan adalah kebebasan untuk menjelajahi dunia yang luas dan sangat indah. Kebebasan ini tidak boleh dikodkan dalam bias gender.

Mengapakah wanita harus berhenti memasuki dunia?

Keselamatan tidak sama dengan harus dikurung di dalam kediaman seseorang. Sebaliknya, itu adalah syarat untuk bersiap-siap ketika menjelajah ke dalam yang belum diterokai. Menghadapi nafsu pengembaraan yang tidak puas, tidak ada yang lebih berharga dan tahan lama untuk dilalui dalam perjalanan daripada komuniti yang boleh dipercayai untuk bimbingan dan sokongan sepanjang perjalanan.

Ditulis Oleh: Karen Lam

Ketahui lebih lanjut mengenai bagaimana Chirpey memberi kuasa kepada pelancong wanita di sini.