Bagi pelancong yang mencabar: perjalanan Filipina dan bertemu orang pribumi

Apo Whang-Od, seorang artis tatu berusia 103 tahun

Di suatu tempat di dalam pergunungan Cordillera di antara gunung hijau yang subur, sungai liar dan jelas dan bunyi burung eksotik hidup orang Kalinga asli. Orang asli yang terkenal dengan keajaiban ke-8 dunia, teres beras berumur lebih daripada 2000 tahun, sejak baru-baru ini popular di kalangan pelancong untuk melawat. Terima kasih kepada dokumentari Anthropologist Dr. Lars Krutak tentang tatu asli, wilayah Kalinga, dengan kampung Buscalan khususnya, telah menjadi destinasi popular untuk pelancong yang mencabar. Sejak dokumentari itu disiarkan, lebih ramai pelancong pergi melawat suku Kalinga untuk mendapatkan tatu tradisional Kalinga dari legenda Apo Whang-Od, seorang wanita berusia 103 tahun yang merupakan artis tatu pribumi yang terakhir di Filipina. Dia telah tatu banyak pemburu kepala yang tidak berani dan wanita puaknya dan sekarang gembira tato pelawat yang sanggup membuat pelayaran panjang ke kampungnya untuk mendapatkan tatu darinya. Kami menggalakkan anda untuk melawat wilayah Kalinga dan berjumpa dengan mereka. Pengunjung boleh tinggal di salah satu rumah tetamu suku selama yang mereka inginkan dan pengalaman keramahan, budaya, makanan dan sebagainya, sementara diputuskan dari seluruh dunia. Kebanyakan pelancong yang meninggalkan suku selepas beberapa hari menggambarkan pengalaman itu sebagai luar biasa dan merendahkan diri. Dengan menjalani kehidupan di kalangan orang asli, kami berharap pelawat akhirnya akan menghargai masyarakat adat dan budaya mereka dan memahami mengapa penting untuk melindungi dan mempromosikan hak-hak mereka supaya budaya mereka tidak akan hilang seperti kebanyakan orang lain.

bekas pahlawan dari kampung Buscalan

Orang Kalinga tidak selalu ramah ini, sebenarnya, Kalinga bermaksud 'musuh' dalam bahasa suku pribumi jiran, nama yang mereka pegang. Kalinga selalu dikenali sebagai suku pemburu yang terkenal dan orang luar tidak pernah berani untuk menginjakkan kaki di wilayah mereka. Lelaki Kalinga diberi ganjaran dengan tatu jika mereka kembali dengan ketua musuh atau mana-mana orang luar yang menginjakkan kaki di tanah mereka. Inilah sebabnya mereka dapat menjaga kebudayaan mereka terus hidup. Kedua penjajah Spanyol dan Amerika menghindari wilayah mereka kerana mereka takut kepada puak bermusuhan yang terkenal kerana keganasan mereka. Kalinga adalah salah satu daripada beberapa orang asli yang mampu mengekalkan amalan budaya mereka, seperti tatu, hidup dan berkembang hingga hari ini. Anda tidak perlu risau sebagai pengunjung, tiada siapa yang telah dibunuh untuk tatu selama lebih satu dekad sekarang dan mereka kini dianggap amalan masa lalu.

Lihat di teres berasaskan purba di Kalinga

Tidak mahu mendapatkan tatu? Jangan bimbang, orang Kalinga mempunyai lebih banyak untuk menunjukkan kepada anda daripada tatu sahaja. Kerana orang luar tidak begitu berminat pergi ke rantau Cordillera sebelum ini, kawasan yang penuh dengan kehidupan liar, pergunungan hijau, lembah yang mendalam dan beribu-ribu aras beras kekal tidak terjejas dari masyarakat moden. Perjalanan ke provinsi ini adalah pengalaman sendiri. Pelancong biasanya bermula dengan menempah bas semalaman dari Manila ke Tabuk. Sebaik sahaja bas menjatuhkan anda di sebuah bandar kecil di wilayah ini, anda boleh meminta sekitar bas yang lain ke arah Buscalan. Ini biasanya berakhir dengan duduk di atas bumbung Jeepney bersama penduduk setempat selama kira-kira 3,5 jam. Semasa duduk di atas bumbung Jeepney, anda dapat menikmati pemandangan yang menakjubkan yang dilihat oleh penduduk setempat. Jeepney melintasi bandar-bandar kecil, melintasi jambatan di atas sungai liar dan melewati nafas mengambil air terjun dan tebing yang dihuni oleh burung-burung eksotik seperti toucans dan elang. Jika anda tidak merasakan melawat kampung mereka, anda boleh melakukan aktiviti seperti arung jeram, mendaki gunung 'wanita yang sedang tidur', cuba kopi tempatan dan lihatlah teres beras yang terkenal.

Kami berharap dengan bertemu dengan orang-orang asli, melawat tanah mereka dan mengalami budaya mereka, anda akan mula menghargai nilai mereka kepada dunia dan memahami mengapa kita fikir ia patut dilindungi. Jangan lupa untuk memberitahu kami dalam ulasan sama ada ini membuatkan anda mahu pergi ke sana. Dan jika anda sudah berada di sana, berikan kami pengalaman anda dan petua untuk pengunjung masa depan dalam komen di bawah!