Going Om: Kuil, Dukun dan Kekurangan Sarcasm di Bali

Saya akhirnya bersembunyi dan mula membaca "Eat Pray Love." Saya baru sahaja mengikuti kelas yoga terbaik dalam hidup saya di studio bertema hutan dengan pemandangan sawah. Kami melantunkan mantra kepada Ganesh selama 20 minit sebelum membungkuk ke dalam pose seperti pretzel sambil bernafas dalam penerimaan diri. Sebelum pelajar kelas empat di sebelah kanan saya berpelukan satu sama lain dengan sebegitu kuat, sebentar, saya fikir mereka mungkin berada di Molly. Masing-masing telah berlatih dengan tali japamala (manik doa India) yang diletakkan di lantai di hadapan tikarnya. Selepas kelas, saya menggigit sebiji kelapa, mendapatkan kuki bebas gluten dan membeli buku berjudul "Saya Hebat." Biasanya air kelapa membuat saya ingin muntah, jadi saya menganggap ini sebagai tanda bahawa transformasi saya kini selesai.

Kami pada awalnya mencoretkan Bali dari senarai kerana semua gembar-gembur. Saya yakin kami sudah terlambat. Pulau ini telah hancur oleh tempat berundur yoga dan orang Australia yang gaduh yang datang ke pusat peranginan all-inclusive di pantai Kuta. Kolam infiniti mungkin umpan Instagram, tetapi mereka tidak sama dengan kebahagiaan yang tidak terhingga.

Setelah hampir sebulan di sini, saya tidak begitu yakin.

Kami berada di Ubud, sebuah kota yang memukul di tengah-tengah Bali, di mana anda tidak dapat berjalan di jalan tanpa menjatuhkan dewa, pemuja dan… wanita yang bercerai. Mungkin Elizabeth Gilbert yang harus dipersalahkan untuk yang terakhir. Selepas "Eat Pray Love", Bali kini harus menjadi terapi yang diberikan oleh ahli terapi bersama dengan Prozac kepada sesiapa sahaja yang mengalami masalah yang sukar. Dan saya dapat mengetahui sebabnya. Slogan yang menggugah hati ada di mana-mana. Dijahit ke dalam beg tote, dicetak pada t-shirt, bahkan dijabarkan dengan marigold di tangga kuil. "Alam Semesta Ada di Sisi Anda," "Percayalah Anda Cantik," "Rasa Baik Setiap Hari." Seperti semua orang di pulau itu bersekongkol untuk memasukkan saya ke dalam detoks sarkasme. Hanya satu kedai yang memakai pedal jalanan yang tenang, pakaian yoga yang dihiasi dengan ungkapan semangat yang membuat New Yorker dalam diriku tergelak - "Namaste Bitches." Tetapi saya tidak boleh membeli sendiri di sana. Di sini, di Bali anda memandang serius untuk mencari kebahagiaan dan peningkatan diri. Ini diperjelaskan ketika kami berusaha untuk memesan bir di Seeds of Life, sebuah restoran di seberang jalan dari Istana Ubud. Pelayan memberi kita pandangan yang mencemuh dan menyatakan bahawa di sini mereka hanya menyajikan makanan vegan, yang bermaksud kita pergi ke tempat lain untuk melakukan maksiat kita.

Pada mulanya dorongan saya untuk mengejek adegan itu kuat. Tetapi dua sesi meditasi gong kemudian saya berjalan ke Witches, sebuah kedai lilin / buku dan berjalan keluar dengan sebuah buku berjudul "Jalan Dewi Pahlawan." Fuck ye, saya mahu menjadi dia.

Saya bertemu Lena di Fly High yoga di mana kami berayun terbalik, berpakaian kain yang digantung dari siling selama satu jam. Ternyata dia berasal dari Ukraine seperti saya dan kami menghabiskan waktu petang untuk berbual mengenai kehidupan kami melalui mangkuk smoothie. Dia baru-baru ini bercerai (kejutan!), Pernah tinggal di Goa dan di Himalaya dan ketika saya mencuba kisahnya tentang New York dan Burning Man, dia tidak tersentak tetapi mengambil kedudukan dengan bagaimana dia pernah menghabiskan 21 hari di sebuah biara Buddha di Myanmar belajar bertafakur. Saya mendengar dengan penuh rasa kagum, diatasi oleh rasa iri. Sekarang itulah yang saya sebut sebagai pengalaman sekali dalam seumur hidup yang patut saya nyatakan di rumah. Kenapa saya di Ubud lagi? Dia menawarkan untuk memberikan saya perjalanan ke pondok saya di belakang skuternya. Saya terus tanpa ragu-ragu, dan kami melintasi lalu lintas tanpa topi keledar, rambut mengepakkan angin. Roket langit cemburu saya. Saya takut menaiki basikal di jalan bergelombang ini tanpa lampu isyarat. Di bandar ini tanpa trotoar dan suhu siang hari yang lembab, saya akan membunuh kerana kemahiran menunggang skuter. Di rumah saya melayan gambar Facebook Lena. Dia mungkin model. Fotonya mempunyai pencahayaan yang hebat dan dia mengenakan pakaian kulit berpakaian yang sejuk dan mempunyai pandangan yang jauh di matanya yang berwarna zamrud. Dia menakjubkan dan misteri, berpose dengan latar belakang padang pasir dan kuil India dan perkara-perkara yang baru sahaja saya impikan untuk dilihat. Saya dengan cepat menatal gambar saya sendiri untuk melihat bagaimana saya mengukur. Baiklah, saya mendapat pakaian terjun dari lapan tahun yang lalu dan beberapa kostum Burning Man dan beberapa polaroid dari Greece. Saya dengan segera menyesali keputusan saya untuk tidak menyiarkan gambar-gambar saya dan teman lelaki saya dalam lawatan pusingan dunia semasa kami.

Dan kemudian terbitnya saya dan saya ketawa.

Setahun yang lalu, saya tidak dapat membayangkan berada di Bali. Saya hampir tidak tahu di mana Bali berada di peta. Saya berusia 35 tahun dan masih bujang dan saya menghabiskan masa bersama dengan teman wanita bujang saya tentang betapa tidak adilnya kehidupan. Pada tahap terendah saya tidak suka membaca artikel di Refinery29 oleh seorang bekas rakan sekerja yang menyiarkan mengenai bulan madu sepanjang tahunnya. Dia dan suaminya telah pergi ke semua negara, melakukan semua perkara, dan mempunyai foto yang indah untuk membuktikannya. Pasti, dia telah menulis perenggan yang menjengkelkan tentang "menang seumur hidup", tetapi lebih banyak kisah praktikal tentang cara mengemas barang selama setahun perjalanan tidak dapat dilupakan. Tetapi dia tidak pernah melalui sepanjang tahun. Kilang menarik kandungan selepas lima catatan. Terlalu banyak komen kebencian di blog untuk diteruskan. Pembaca dikejutkan oleh pasangan yang berhak dengan sejumlah besar wang yang telah pergi dan melakukan perkara yang kita semua impikan tetapi tahu kita tidak akan pernah dapat melakukannya. Beraninya mereka memamerkannya? Apa hak mereka untuk melekatkan kebahagiaan mereka di wajah kita? Saya teringat puas apabila blog ditarik dan segera kembali ke Instagram untuk membuat cerita umum mengenai kehidupan saya yang 'menakjubkan'.

Sangat luar biasa betapa kejamnya kitaran ini. Pasti ada wanita sekarang duduk di mejanya di New York yang masih sejuk atau bandar korporat lain di dunia dan membenci membaca aliran kesedaran saya. Hai ada. Percayalah, saya tahu bagaimana perasaan anda. Saya adalah awak. Neraka, saya tetap awak. Saya mungkin berada di Bali yang indah, tetapi saya secara aktif menyesali pilihan hidup saya untuk tidak melakukan retret meditasi yang sunyi di Myanmar.

Untuk menghukum akal saya yang tidak puas hati, saya mengatakan bahawa saya tidak akan pergi ke mana-mana tempat pelancongan yang mesti dikunjungi di sini sepanjang sisa penginapan kami. Saya mengatakannya untuk bersyukur dengan apa yang diperolehnya - yoga setiap hari, sinar matahari, pancuran di luar rumah, THE FREAKING INFINITY POOL. Tetapi ia tidak mendengar. Ia sudah merancang perjalanan ke Bhutan.

Pada kalendar itu 10 April. Tiga bulan perjalanan saya habis. Saya harus mengemas beg sekarang, terbang pulang dan memasukkan diri saya ke kehidupan sebenar saya dengan lancar. Tetapi rancangan asal itu telah lama ditinggalkan dalam debu. Sekiranya saya kembali sekarang, saya takut saya tidak akan pernah pergi.

Ini hari terakhir kami di sini dan untuk meraikan kami menyertai meditasi kumpulan besar. Pada awalnya, 35 orang duduk dalam bulatan dan berkongsi nama mereka dan bagaimana perasaan mereka. Semua orang gugup atau bersyukur, bergantung pada berapa lama mereka berada di Bali. Kami berpegangan tangan dan memejamkan mata dan panduan guru India memandu kami melalui beberapa siri latihan pernafasan yang membuat saya pening dan sedikit mual. Dan kemudian, mungkin 30 minit masuk, kerana kita menghembuskan bersama chakra dengan chakra ia berlaku. Tenaga melonjak melalui bulatan dengan kepantasan. Kami menggenggam tangan. Seorang wanita menjerit, yang lain mula menangis. Guru memberi amaran bahawa ini boleh berlaku. Dia memerintahkan kita untuk terus berjalan, tetap dengannya. Tangan saya kebas dan terasa seperti kaki ayam, jari-jari semua bengkok dan berpusing. Terdapat kekacauan dan ketidakpastian dalam fikiran monyet. Tetapi ada juga perasaan baru yang kadang-kadang melayang ke permukaan. Ia hangat dan selesa dan itu membuatkan saya merasa dibuai. Saya mungkin tidak mempunyai lesen motosikal, tetapi saya mempunyai pasport AS yang membolehkan saya menghabiskan tiga bulan berikutnya di Eropah jika saya mahu. Tidak ada peraturan. Guru mula melaungkan. Seperti lagu pengantar tidur, bahasa Sanskritnya perlahan-lahan mengendurkan bilik kembali ke rasa ketenangan. Kami meletakkan tangan kami di atas hati dan saling mengasihi antara satu sama lain. Ketika saya membuka mata saya, sekejap sahaja saya percaya dengan sepenuh hati bahawa alam semesta memang mempunyai punggung saya. Baiklah Bali, anda menang.

***

Terima kasih kerana membaca! Sekiranya kisah ini terkena tali, sila berikan beberapa tepukan. Dengan cara itu orang di luar ruang gema ini akan mempunyai peluang yang lebih tinggi untuk mencarinya.