Pergi ke Perkahwinan Serbia Membuat Saya Rasa Sekali Lagi

Tempat perkahwinan.

Beberapa ketika yang lalu, saya mengusahakan sebuah filem dan pelakon utamanya adalah dari Serbia. Maju cepat dan saya mendapati saya tinggal di Belgrade selama sebulan, jadi dia menghantar e-mel kepada saya dengan sekumpulan rakannya di bandar. Kawan Serbia baru! Saya baru sahaja mulai jatuh cinta dengan Belgrade dan berasa gatal untuk bertemu dengan lebih ramai penduduk tempatan. Orang pertama yang saya temui adalah lelaki bernama Milan, penerbit filem tempatan. Kami mengambil minuman pada suatu malam dan saya langsung menyukainya. Kawan. Dibuat. Saya tidak menyedari betapa saya rindu ketika berada di sekitar produksi sehingga kita mudah bergaul, bercakap mengenai kerja dan filem dan kehidupan. Cukup senang ketika anda bekerja di industri kerana ada pemahaman, hubungan. Sudah lama saya tidak berjumpa dengan orang produksi yang lain dan ia membuat saya berasa seperti di rumah lagi dengan kulit saya sendiri. Pada minuman kedua kami, dia memandang saya dan berkata, "Adakah anda ingin pergi ke perkahwinan esok?" Saya berhenti sebentar. Kemudian saya berkata, “1. Serius? Dan 2. Ya. "

Saya suka majlis perkahwinan. Tarian dan berdandan, meraikan cinta, berteman, bersenang-senang. Semua itu. Dan perkahwinan di negara asing? Kemenangan berganda. Saya berasa teruja dan berbesar hati kerana dia menjemput saya. Milan memberitahu saya bahawa perkahwinan itu berlangsung sekitar dua jam ke barat dari sini dan kami akan memandu bersama rakannya dan bermalam di rumah ibu bapa rakannya. Saya bertanya kepadanya adakah dia yakin tidak apa-apa dan dia mengatakan tidak apa-apa - ini sangat kasual, tetapi ia akan menyenangkan. Saya memberitahunya lagi - saya begitu masuk.

Keesokan paginya, saya bertemu Milan di sebuah kafe berhampiran tempatnya dan rakan-rakannya bergulung untuk menjemput kami. Saya juga suka mereka. Mereka sangat mesra dan ramah dan membuat saya merasa menjadi sebahagian daripada geng. Kami mendengar muzik dan bercakap sepanjang jalan di sana. Sebaik sahaja kami tiba, saya bertemu dengan rakan-rakannya yang lain, dua anak mereka yang berharga dan ibu mereka. Dia juga sangat baik, malah memberi salam dalam bahasa Inggeris.

Kami melompat ke pakaian dan kemudian menaiki teksi untuk sampai ke tempat tersebut. Ia cantik. Ia di hotel dan restoran di luar dan terbuka dan di sekitar kolam renang. Sudah ada kumpulan nyanyian dan orang duduk di meja apa sahaja yang dapat mereka temui. Terdapat stesen derma untuk disumbangkan kepada kumpulan penyelamat haiwan - begitu bijaksana dan baik. Kami menjumpai meja dan inilah cara saya tahu saya bersama kumpulan terbaik di majlis perkahwinan - mereka memulakan tarian. Kami sudah merasakan muziknya, muncul bunga mawar dan mengambil pinggan makanan dari bufet. Pengantin perempuan kelihatan begitu cantik dan bahagia. Dia mengenakan gaun pendek, emas, di luar bahu dan mempunyai bunga merah di rambutnya dan tidak dapat berhenti tersenyum. Pengantin lelaki kelihatan selesa dan pintar dengan kemeja berkolar biru dan seluar khaki. Para tetamu merangkumi pakaian dari pakaian hingga jeans dan t-shirt. Tiada siapa peduli. Semua orang gembira.

Pengantin & Pengantin lelaki

Saya diberitahu bahawa ini bukan perkahwinan tradisional Serbia. Mereka cenderung lebih formal dan duduk dengan banyak muzik rakyat dan tarian. Milan mengenali pengantin lelaki kerana mereka pernah berada dalam kumpulan bersama dan terdapat banyak bakat muzik dalam perkahwinan ini. Orang berpusing masuk dan bermain di atas pentas untuk bermain gitar, gendang, menyanyi, malah pemain biola. Semua orang menari dan bersorak mereka. Akhirnya, beberapa lelaki menanggalkan pakaian mereka dan melompat ke kolam. Pasti tidak tradisional.

Milan menggegarkan mikrofon

Saya bertemu dengan lebih ramai tetamu dan mereka semua sangat ramah. Saya mengambil masa untuk berhenti sejenak dan melihat-lihat dan membuat kenangan. Saya mengejutkan diri kerana menyedari saya berasa sangat normal. Saya berada di negara asing dan saya hanya bertemu dengan orang-orang ini, namun saya lupa bahawa saya orang luar, orang asing. Pergi ke majlis perkahwinan adalah apa yang anda lakukan dalam hidup, namun, semasa saya menjalani kehidupan di jalan raya, perkara biasa tidak ada. Anda selalu merasa seperti di rumah dan pada masa yang sama, tidak pernah merasa seperti di rumah. Tetapi pada masa ini, di rumah atau tidak, saya merasa seperti menjadi milik saya. Saya adalah salah seorang daripada mereka. Saya sudah lama tidak merasakannya.

Semua menari.

Kami akhirnya tinggal terlalu lama dan minum terlalu banyak, yang merupakan tanda masa yang sesuai. Keesokan paginya, kami semua duduk di sekitar meja, makan makanan roti berminyak dan minum kopi dan saya tersenyum kepada orang-orang yang tidak dikenali semalam dan rakan-rakan hari ini.

Kawan baru di majlis perkahwinan.