Selamat tinggal NYC - 3 perkara yang saya pelajari dalam 8 tahun kebelakangan ini untuk memanfaatkan hidup di bandar

Saya tiba di New York City pada 15 Ogos 2008. Dan kira-kira 8 tahun kemudian, sudah tiba masanya saya mengucapkan selamat tinggal. Ini tidak bermotifkan politik (sebenarnya, saya rasa tempat ini memerlukan setiap jiwa penyayang sekarang lebih dari sebelumnya). Tetapi ini adalah sebahagian daripada peralihan saya yang berterusan dan mencari tahu usaha apa yang ingin saya fokuskan selepas ini. Saya ragu bahawa pemergian itu selamanya. Saya sudah sangat merindui rakan-rakan saya. Dan hidup tidak sama tanpa edisi terbaru New Yorker muncul dalam surat saya setiap minggu. Tetapi buat masa ini, sudah tiba masanya untuk mengubah keadaan dan memperluas cakrawala saya.

Semasa saya menjual barang-barang saya di Craigslist, saya menyedari bagaimana lapan tahun di bandar ini telah mengubah saya dan bahawa saya telah belajar perkara-perkara tentang tinggal di sini yang saya harapkan agar diri saya yang lebih muda, tiba di sini untuk pertama kalinya, akan mengetahui. Tiga pemikiran menonjol:

1) Bandar ini mempunyai tenaga yang sangat unik. Sangat penting untuk mengenali dan kemudian belajar menguruskannya.

Sebaik sahaja anda tinggal di sini, anda akan merasakannya dengan cepat. Malah pelancong mengambilnya. Segala-galanya dan semua orang sentiasa dalam perjalanan, selalu bergerak, selalu bergerak pantas. Lagipun, mereka tidak menyebutnya "kota yang tidak pernah tidur" sia-sia. Saya akan menggambarkan tenaga NYC sebagai penuh semangat, intens, menggembirakan, tekanan, produktif, kompetitif, sibuk.

Dan saya mempunyai teori mengapa tenaganya seperti itu: Semua orang bergerak ke NYC dengan impian, cita-cita, sesuatu yang ingin anda dorong. Tidak ada yang bergerak ke sini "hanya untuk menikmati bandar". Hanya pelancong yang melakukannya (dan bahkan mereka mendapati diri mereka mempunyai jadual yang sangat sibuk). Semua orang di sini untuk bergegas, pergi ke suatu tempat, cepat, untuk "membuatnya". Anda melihatnya mengikut rentak orang di jalan (cepat), dengan cara mereka membina hubungan (sangat mudah diakses dan berfikiran terbuka, namun sangat transaksional), dalam interaksi sosial dan profesional mereka (bercita-cita tinggi dan berdaya saing). Tetapi anda juga melihatnya dalam kesediaan orang untuk bermimpi besar, bekerja keras untuk mencapai impian itu dan untuk mengagumi dan menyokong orang lain yang melakukan perkara yang sama. Saya percaya anda dapat merasakan cita-cita kolektif orang yang tinggal di bandar. Dan itulah yang menjadi tenaga khasnya.

Pada mulanya, tenaga itu luar biasa. Sebenarnya, ketika saya melihat ke belakang, saya merasa seperti berada pada tahap tinggi yang berterusan selama tiga tahun pertama, melayari nadi dan kegembiraan itu. Apa-apa yang kelihatan mungkin. Saya pergi ke acara setiap malam, saya berjumpa dengan orang-orang hebat untuk minum kopi sepanjang masa, saya meneroka pelbagai peluang yang muncul di bandar. Saya biasanya tidak pulang sebelum jam 10 malam, saya jarang makan di rumah, saya tidak banyak tidur.

Sehingga saya terbakar.

Beberapa tahun kemudian, saya menyedari bahawa menjalani kehidupan dengan cara NYC tidak begitu lestari. Terlalu cepat, terlalu banyak, dan ia berjalan 24/7. NYC memuja produktiviti, tetapi tidak begitu menghormati penjagaan diri atau pengisian semula. Ia sentiasa mengutamakan melakukan yang berlebihan. Bukan hanya tidak sihat, tetapi juga ketagihan. Sudah tentu, hidup sihat tidak hanya jatuh di mana sahaja. Tetapi di NYC anda benar-benar harus memperjuangkannya.

Bagi saya, ini bermaksud pelbagai perkara. Tempat yang jelas untuk bermula adalah dengan mula makan makanan yang sihat (kurang dari $ 1 keping pizza pada pukul 1 pagi), mula memasak makanan saya sendiri dan bukannya makan sepanjang masa (yang bermaksud saya makan lebih sedikit masin, kurang berminyak dan hanya kurang). Dan saya belajar bertafakur. Salah satu pencapaian NYC yang paling saya banggakan ialah saya dapat bermeditasi hampir di mana sahaja, walaupun dengan kereta bawah tanah yang sesak (sepanjang saya mendapat tempat duduk).

Tetap waras juga bermaksud keluar dari bandar dengan kerap. Banyak orang membicarakannya, hanya sedikit orang yang melakukannya, kerana selalu ada banyak alasan untuk tinggal di bandar (tenaga ketagihan itu lagi). Tanda jelas orang yang kehabisan tenaga di bandar adalah beralih ke seberang spektrum, mengambil sesuatu yang biasa dan bukannya menikmati pelbagai tawaran di bandar, pergi ke 3 restoran yang sama dan lakukan 3 perkara yang sama setiap hujung minggu. Saya telah terjebak dalam perangkap itu, namun ada strategi di sekitarnya. Seorang rakan saya mempunyai senarai baldi NYC. Dan sesiapa sahaja yang dia temui, dia meminta perkara kegemaran mereka di NYC. Dan kemudian dia pergi dan mencuba mereka. Saya selalu menganggap bahawa itu adalah pendekatan yang sederhana namun hebat.

Berikut adalah petunjuk peribadi saya untuk melarikan diri dengan mudah - semuanya boleh diakses dengan pengangkutan awam: pergi ke Coney Island, Bear Mountain, Woodstock dan kawasan Catskills, DIA Beacon, Storm King, Minnewaska State Park atau Jersey Shore misalnya. Sekiranya saya benar-benar memerlukan rehat, saya kadang-kadang menaiki Metro Utara hingga ke Poughkeepsie, perjalanan yang indah di sepanjang sungai Hudson, dan kemudian kembali.

Untuk berkembang di NYC, saya harus mencari keseimbangan antara menggunakan sepenuhnya tenaga dan menariknya sepenuhnya. Ini bermaksud belajar mengatakan tidak pada kebanyakan perkara dan ya untuk beberapa perkara. Terlalu banyak acara dan orang luar biasa di sini. Sebaliknya, sama sekali tidak terlibat dengan bandar ini bukanlah cara untuk pergi. Mengekalkan rasa ingin tahu dan pengembaraan tetapi menjadi selektif secara brutal pada masa yang sama, keseimbangan itu membantu saya tetap waras.

2) Bandar ini terdiri daripada banyak gelembung. Memecahkan gelembung anda adalah di mana keseronokan bermula. Semakin aneh, semakin baik.

Saya mendapati bahawa terdapat begitu banyak versi yang berbeza dari apa maksudnya tinggal di NYC. Dan bahawa banyak dari kita hidup dalam gelembung tertentu yang tidak banyak berinteraksi dengan dunia luar. Dunia permulaan adalah gelembung. Dunia kewangan adalah gelembung. Dunia fesyen adalah gelembung. Dunia Williamsburg hipster adalah gelembung. Orang yoga adalah gelembung. Pereka adalah gelembung.

Kejiranan juga gelembung. Semasa anda tinggal di Manhattan, anda yakin bahawa dunia berakhir di seberang Sungai Timur - mengapa anda akan pergi? Setelah anda berada di Brooklyn, anda tidak akan mahu kembali. Sekiranya anda tinggal di South Brooklyn, anda fikir Williamsburg adalah lanjutan dari Manhattan yang harus anda hindari dengan segala perbelanjaan. Saya mengenali orang yang telah tinggal di NYC selama 10+ tahun dan tidak pernah ke Queens, Staten Island atau Bronx. Gelembung.

Banyak orang muda melalui fasa kronologi yang serupa (dan oleh itu gelembung) ketika berpindah ke bandar. Pada fasa pertama setiap orang tinggal di tempat yang agak rawak, selalunya di tempat-tempat yang tidak akan anda kunjungi lagi selepas itu (seperti Murray Hill, Hells Kitchen, atau Times Square). Kemudian pada fasa kedua anda mula mengenali bandar dan anda ingin berada di tempat yang menyeronokkan. Ketika itulah semua orang bergerak ke East Village, Lower East Side, Chelsea atau Williamsburg. Dan kemudian pada fasa ketiga anda keletihan oleh Manhattan dan anda berpindah ke Brooklyn (atau jika anda kaya ke West Village, Tribeca atau Uptown).

Gelembung tidak semuanya buruk. Walaupun bandar ini mempunyai 8.4 juta orang, setiap gelembung sebenarnya mempunyai ukuran yang cukup terkawal. Sebagai contoh, pemandangan permulaan NYC tidak begitu besar. Dan jika anda melabur dua atau tiga tahun untuk mengenali orang dalam gelembung itu, anda tidak akan mengenali semua orang, tetapi anda akan tahu siapa pemain utamanya, anda akan berada jauh dari hampir semua mereka dan anda ' Saya akan tahu apa acara untuk bertemu mereka. Itu mempunyai kelebihan besar. Ia membantu menyelesaikan sesuatu. Dan di sebuah bandar besar seperti ini, sifat industri yang erat memberi saya rasa kediaman dan kestabilan.

Tetapi detik-detik terbaik saya di NYC telah tiba ketika saya secara sedar keluar dari gelembung permulaan Brooklyn saya dan cuba mengintip gelembung lain. Terdapat banyak cara untuk melakukannya, tetapi mereka semua mempunyai satu kesamaan: mereka adalah jenis rawak dan tidak banyak berkaitan dengan kehidupan saya yang "normal". Ketiga-tiga pendekatan ini sangat sesuai untuk saya:

Mula-mula saya secara sedar bergabung dengan komuniti yang tidak terdiri daripada orang yang sama dengan gelembung teras saya. Setiap subkultur yang dapat dibayangkan wujud di NYC dan selalunya secara teratur. Berikut adalah beberapa contoh komuniti yang telah memperluas pandangan hidup saya di NYC. Terdapat ribuan lagi.

  • Afikra, sebuah komuniti untuk membincangkan dan meraikan budaya Arab dengan acara bulanan.
  • MediClub, sebuah komuniti untuk meditator moden yang bertemu beberapa kali dalam sebulan.
  • Manhattan Yacht Club (yang walaupun namanya sebenarnya cukup berpatutan dan pengalaman yang luar biasa), yang membuka saya untuk bertemu dengan beberapa warga sekolah lama New York dan mengalami NYC dari perairan.
  • Saya telah berusaha menghadiri acara-acara oleh American-Swiss Foundation secara berkala. Mereka mengumpulkan khalayak yang jauh lebih senior, jauh lebih konservatif dan lebih korporat daripada yang biasa saya nongkrong. Perspektif menarik untuk seorang lelaki di gelembung permulaan Brooklyn.
  • Sekiranya anda baru dan tidak tahu harus bermula dari mana: Saya cadangkan untuk melihat Meetup dan hanya menyertai beberapa perjumpaan secara rawak, semakin aneh semakin baik.

Kedua, saya mendaftar untuk mendapatkan buletin yang akan membuka mata kepada acara yang tidak akan saya dengar sebaliknya. Dua kegemaran saya adalah: Nonsense NYC dan The Skint. Nonsense NYC sangat bagus kerana hanya merangkumi perkara-perkara pelik: "nonsense nyc adalah sumber diskriminasi untuk seni bebas, peristiwa aneh, kejadian aneh, pesta unik, dan budaya tidak masuk akal di bandar new york". Dan yang menarik dari Skint ialah ia menyenaraikan pengalaman percuma / murah. Semasa pertama kali berpindah ke sini, saya menganggap bahawa NYC semestinya merupakan tempat yang mahal. Tetapi sebaliknya, saya mempunyai pengalaman dan perbualan yang paling memberi inspirasi pada acara yang tidak memerlukan banyak kos. Seperti yang serupa, lihat NY Times ini: "" Ingin Brooklyn 'Real'? Pergi Murah ”.

Terakhir, cara kegemaran saya untuk keluar dari gelembung geografi adalah dengan berbasikal di mana sahaja. Walaupun kelihatan seperti perincian, saya tidak dapat menekankan berapa banyak perbezaan yang dibuat. Pertama anda tidak perlu berurusan dengan kereta bawah tanah dan semua wajah yang tertekan pada waktu pagi. Tetapi kebanyakan anda dapat mengalami bandar dalam semua butirannya yang kecil dan anda dapat melihat apa yang ada di sini dan hentian kereta bawah tanah yang akan anda lawati. Saya berani mengatakan bahawa saya sudah mengenal bandar ini dengan baik sekarang, bukan hanya kawasan di mana saya tinggal, dan itu sebahagian besarnya berkat berbasikal. Ia juga tidak berbahaya seperti yang difikirkan orang. Sekiranya anda memakai topi keledar dan mengikuti peraturan lalu lintas biasa, anda akan baik-baik saja.

3) Mudah merasa kesunyian di bandar dengan 8 juta orang. Saya terpaksa mencari dan mencipta suku saya sendiri.

Tiga tahun pertama saya di NYC sangat sosial. Saya bersekolah di universiti dan bertemu dengan sebilangan pelajar. Saya sangat aktif dalam dunia permulaan dan bertemu dengan banyak orang menarik di sana. Namun beberapa tahun di dalamnya saya merasa bahawa walaupun saya telah bertemu dengan banyak orang, saya tidak menjalin persahabatan. Dan di saat-saat pertemuan dan acara yang sibuk menenangkan, saya merasa kesunyian.

Lama kelamaan saya menyedari bahawa hanya kerana terdapat banyak orang hebat di sekitar, mereka tidak akan secara ajaib berubah menjadi persahabatan yang bermakna. Anda mesti berusaha, atau tidak akan berlaku. Sebenarnya, semakin menarik orang di sana, semakin sukar untuk berkawan. Daripada berjumpa dengan seseorang, selalu ada yang baru dan menarik untuk bertemu - FOMO klasik!

Untuk mengimbangi itu, saya memutuskan untuk membina suku saya sendiri. Dan, tangan ke bawah, adalah perkara terbaik yang pernah saya lakukan di NYC.

Saya sangat proaktif dalam membina hubungan yang lebih mendalam dan berkekalan. Pada intinya, saya menggunakan format yang sangat mudah (diterangkan dengan lebih terperinci di sini). Saya menganjurkan makan malam potluck di tempat saya. Dan setiap orang yang memberi inspirasi kepada saya, saya menjemput yang seterusnya. Makan malam biasanya merupakan kumpulan yang cukup intim. Selanjutnya saya berusaha memberikan ketekalan dengan mengaturnya setiap dua minggu, selalu pada hari yang sama. Orang yang pernah dan menyukainya mula kembali dengan kerap. Perbualan berlanjutan di luar makan malam. Dan perlahan-lahan, dari masa ke masa, kami menjadi suku.

Saya menyedari bahawa yang benar-benar mendorong orang ke potluck bukanlah makanan. Kita semua mempunyai rasa yang sama untuk hubungan yang bermakna yang sukar kita cari di tempat lain. Dan sepanjang malam yang dipenuhi dengan makanan dan wain yang hebat, kenalan NYC secara rawak menjadi sebab terpenting mengapa saya tidak sabar untuk kembali.

Artikel terbaru dari Fabian:

  • Bagaimana saya menghabiskan dua minggu percutian dengan ibu saya dan mengapa saya mengesyorkannya kepada mana-mana anak lelaki (dan anak perempuan) berusia tiga puluh tahun
  • 3 Pelajaran Kehidupan Dari 11 Hari Sendiri Di Gurun Yosemite
  • Fasa peralihan sukar - 6 pandangan ini membantu saya menavigasi saya