Bagaimana saya pergi ke Somaliland dan… Mengajar Kecerdasan Buatan

TL; DR: Saya gembira dapat menjadi sebahagian daripada persidangan AI pertama di Somaliland, yang dianjurkan oleh Shaqodoon, HarHub dan Elmi Academy, dan menampilkan penceramah dari Google, MIT, telekomunikasi Somaliland utama, bank, University of Hargeisa dan Kementerian Telekomunikasi & Teknologi Somaliland. Lihat slaid (ceramah + bengkel) dan program acara untuk perincian. Berikut adalah nota dan gambar peribadi saya dari perjalanan ini.

Pengenalan

Setiap kali saya menceritakan kisah ini, orang kelihatan terkejut dengan pilihan untuk menghabiskan masa percutian di Somaliland dan menjalankan acara yang berkaitan dengan AI di sana. Oleh itu, izinkan saya berkongsi pengalaman langsung dengan anda dan terangkan mengapa perjalanan dan acara seperti ini berguna, menyeronokkan dan selamat.

Siapa saya

Pada masa ini saya bekerja sebagai Machine Learning / NLP Engineer di HubSpot dan sebelum ini saya berada di Google selama beberapa tahun menggunakan ML dan sains data untuk memerangi spam dan penyalahgunaan dalam produk Google (kebanyakannya Search dan Chrome). Terdapat beberapa acara yang saya lakukan dalam pembelajaran mesin sebelum perjalanan ini, tetapi mereka berada di Eropah (universiti UCL dan Sapienza). Jadi sedikit berbeza dengan Somaliland.

Bagaimana ia terjadi

Pertukaran wang Tilek

Pada akhir tahun 2018, saya memikirkan tempat untuk bercuti dan kombo Ethiopia + Somaliland + Djibouti nampaknya hebat dari segi cuaca, kaya dengan budaya dan pasti eksotik. Setelah melihat rakan saya Tilek baru-baru ini menyiarkan video menghitung wang yang menyeronokkan di Somaliland, saya menghubungi dia mengenai perjalanannya.

Ternyata dia menjalankan bengkel dev aplikasi Android yang sangat baik di Hargeisa. Oleh itu, saya berfikir mengapa tidak menghabiskan beberapa hari mengajar, memandangkan saya akan berkeliling kawasan ini? Tilek memperkenalkan saya kepada Shaqodoon (organisasi bukan untung inovasi tempatan), Shaqodoon membantu program logistik, visa dan acara, saya mengumpulkan gelongsor untuk acara 2 hari, dan kemudian kami bertemu di Hargeisa, ibu kota Somaliland.

Program dan Bahan Persidangan

Acara ini berlangsung selama 2 hari penuh dan berlangsung di HarHub - ruang acara inovasi, kerjasama dan teknologi di Hargeisa.

Hari 1

Hari pertama dimulakan dengan ceramah dari penganjur (Shaqodoon dan HarHub), syarikat telekomunikasi tempatan (Telesom dan Somtel), serta Dekan ICT Universiti Hargeisa. Saya secara ringkas berkongsi gambaran keseluruhan aplikasi, teknik dan model AI yang canggih (lihat slaid 12–68) - yang saya rasa merangkumi sebilangan besar kes penggunaan AI di seluruh domain dan kaedah utama, walaupun saya yakin ada banyak lagi untuk ditambah. Itu diikuti oleh bengkel Pengenalan kepada Python & Colab (slaid 73–75), beberapa import dan perpustakaan Python yang secara peribadi saya anggap berguna (slaid 77–81), serta menunjukkan secara ringkas demo asas-asas wajib seperti Anaconda dan Jupyter.

Kami juga mengadakan diskusi panel, dalam usaha untuk mengatasi pertanyaan-pertanyaan rumit seperti "Apa yang diperlukan untuk penggunaan AI yang lebih besar di negara ini?", "Apa projek AI yang paling berpengaruh yang dapat difokuskan oleh negara?" dan sebagainya.

Perbincangan panel

Hari ke-2

Hari kedua diisi dengan pengenalan Pembelajaran Dalam (slaid 87–106) dan TensorFlow (slaid 107–120), serta meliputi sumber pembelajaran mendalam utama: kursus, blog, buku, dll. Sebilangan besar slaid pada Pembelajaran Dalam dan TensorFlow dipinjam (dengan izin) dari persembahan Google Brain awam.

Selepas itu kami menjalani beberapa tutorial interaktif sumber terbuka yang mudah digunakan dari Google dan DeepMind yang memaparkan topik yang lebih maju seperti Penjanaan Imej dengan BigGAN, Imbasan Imej, Terjemahan Mesin dan Jaring Grafik. Jangan ragu untuk melalui Colab ini sendiri - ini adalah titik permulaan praktikal yang hebat.

Juga, Mubarik dari MIT memberi ceramah mengenai robotik & kereta memandu sendiri, yang menampilkan DeepTraffic - pertandingan pembelajaran pengukuhan mendalam dari MIT. Tilek menantikan jarak jauh dan membuat demo mengenai cara menggunakan DialogFlow untuk membuat chatbot yang mudah.

Ini adalah acara pertama yang berkaitan dengan AI di negara ini yang diatur dalam waktu singkat, tetapi di sebalik batasan ini, kehadirannya sangat baik. Acara juga disiarkan dan dilihat dalam talian oleh beberapa ribu orang.

Negara dan Persiaran

Selepas acara itu, kami membuat lawatan 2 hari untuk melihat sedikit kawasan desa dan mengunjungi beberapa tarikan tempatan.

Salah satu tempat yang kami kunjungi adalah Laas Geel - satu set lukisan gua yang menakjubkan yang ditemui pada tahun 2002 oleh sepasukan penyelidik Perancis. Ia sangat menyeronokkan untuk berjalan dan mendaki di sekitar kawasan yang belum benar-benar dipagari (sehingga) sehingga anda dapat mendekati lukisan dan memeriksanya dengan terperinci.

Lukisan gua Laas Geel

Lukisan gua terletak di tengah padang pasir. Inilah rupanya:

Gurun di sekitar Laas Geel

Kami juga mengunjungi Berbera — sebuah bandar besar di pantai Laut Merah. Di sana kami berenang pagi di laut, yang airnya mencapai 29 ° C pada bulan Disember. Dan ya, AFAIK, tidak ada lanun di sana lagi - ini adalah pantai yang indah dan selamat buat masa ini. Saya juga akan mengetengahkan makan tengah hari di restoran Yaman di sana (masakan lazat, terutama roti bakar mereka).

Pantai Laut Merah dan makanan Yaman

Satu perkara lain yang perlu diperhatikan ialah keberadaan dan kualiti tanda dan iklan yang dilukis dengan tangan. Ia kelihatan lebih menarik daripada sepanduk bercetak biasa.

Tanda dan iklan yang dilukis dengan tangan

Dan terakhir, Hargeisa sendiri. Ia adalah ibu kota dengan populasi lebih dari 760 ribu orang. Anda boleh melihat Peringatan Hargeisa War, pertukaran wang dan jalan-jalan tempatan di bawah.

Fakta menarik

  • Hampir semua makanan dimakan dengan tangan kosong (iaitu tanpa garpu atau pisau) dan saya dapat membuktikan bahawa "pengalaman langsung" seperti itu sebenarnya sangat memuaskan.
  • Makan daging unta tidak biasa dan boleh dianggap makanan biasa.
  • Kod pakaian adalah perkara di seluruh negara di sini. Gaya seluar pendek dan t-shirt santai di Lembah Silikon tidak begitu baik, jadi saya terpaksa beralih ke pakaian yang lebih formal.
  • Gaya pemanduan di sini adalah… sesuatu yang cukup! Kadang-kadang, anda melihat campuran kereta, orang dan kambing yang penuh sesak di jalan raya. Pernah saya melihat kambing melompat dan bermain di atas kereta yang diparkir. Pasti pemandangan yang tidak biasa.
  • Pada dasarnya mustahil untuk mencari alkohol di negara ini, namun penggunaan khat agak lazim. Menariknya, khat jauh lebih berbahaya daripada alkohol, namun dilarang di kebanyakan negara.
  • Oleh kerana mata wang tempatan (shilling Somaliland) menderita inflasi yang tinggi, majoriti orang lebih suka menggunakan pembayaran mudah alih untuk semua transaksi, dengan berkesan menjadikan wang tunai menjadi usang.
  • Ibu bapa Jeff Dean tinggal di Hargeisa pada tahun 1966 hingga 1967 (sebelum dia dilahirkan), sebagai Sukarelawan Peace Corps, dan melakukan perjalanan ke seluruh Somaliland. Kemudian, mereka tinggal bersamanya di Somalia selama enam bulan pada tahun 1981 (3 bulan di Mogadishu, dan 3 bulan di sekumpulan empat kem pelarian berhampiran Luuq), termasuk membawa mungkin salah satu komputer pertama ke Somalia. Lihat lebih banyak maklumat dalam untaian Twitter ini.

Pemikiran Penutup

Saya berpendapat bahawa perlu ada perkongsian pengetahuan lintas benua, dan bukan hanya di dunia AI. Acara seperti ini membawa banyak nilai kepada negara dan orang yang mengorganisirnya, kerana mereka juga menunjukkan perbezaan dalam kemajuan teknologi dan menimbulkan gelembung pengetahuan yang membentuk masyarakat tertutup.

Saya bertemu dengan banyak orang cerdas di Somaliland, yang kebanyakannya menjalankan perniagaan berteknologi, mengikuti atau memiliki ijazah PhD di AI atau bekerja sebagai jurutera atau saintis data di syarikat tempatan. Terdapat juga banyak yang tinggal di luar negara (misalnya di Amerika Syarikat) selama bertahun-tahun dan kemudian memilih untuk kembali. Oleh itu, negara ini mempunyai bakat yang akan membawa banyak perubahan positif, dan saya rasa kita harus bekerjasama dengan mereka.

AI bukanlah hak istimewa negara-negara terkaya melainkan alat yang akhirnya akan berguna secara universal. Sekiranya AI memang elektrik baru, tidak ada negara di planet ini yang tidak akan memanfaatkannya.

Terima kasih

Acara dan perjalanan ke Somaliland ini merupakan kerjasama besar yang ingin saya ucapkan terima kasih:

  • Shaqodoon (terutamanya Mustafa Othman), HarHub dan Elmi Academy kerana menganjurkannya,
  • Belajar mendalam Indaba kerana berkongsi tutorial interaktif yang hebat,
  • Tilek Mamutov untuk inspirasi dan perkenalan,
  • Jeff Dean, Martin Abadi, dan pasukan Google Brain untuk beberapa slaid TensorFlow & Deep Learning,
  • Sebastian Ruder untuk tinjauan yang sangat mendalam mengenai catatan ini dan banyak cadangan penyuntingan,
  • dan tentu saja semua orang hebat Somaliland yang saya berpeluang bertemu selama minggu itu.

PS anda boleh mendapatkan lebih banyak gambar dan video di sini (pemandangan & perjalanan), di sini (acara) atau di sini (Instagram). Semua gambar dari acara ini adalah oleh Shaqodoon.