Bagaimana Agensi Muncul Muncul…

Bayangkan anda boleh membuat syarikat yang sesuai dengan keperluan anda. Bayangkan bahawa anda boleh terbang ke negara baru setiap minggu. Dan bayangkan bahawa anda boleh bekerjasama dengan jenama seperti Facebook, Coca-Cola, YSL dan Condé Nast. Itulah yang kami, enam pelajar lakukan.

Masih sukar untuk mempercayai berapa banyak perkara yang berlaku dan berubah sejak pertama kali kita membayangkan The Pop Up Agency. Petang musim panas Sweden yang indah di Stockholm, hangat tetapi menyenangkan - matahari masih terik. Saya bersiap-siap untuk bermain bola sepak dengan beberapa rakan dari sekolah saya, Pulau Hyper, dan telefon saya berdering - itu adalah Abraham.
"Hei, Alejandro, saya ingin bercakap dengan anda mengenai idea yang saya ada. Saya ingin anda menyertai pasukan dengan saya dan orang lain di Hyper dan melakukan projek ini bersama-sama. "
Di hujung telefon, dia menanam benih untuk apa yang akan berkembang menjadi agensi nomad - agensi multidisiplin tanpa lokasi tetap, yang akan muncul di bandar yang berlainan dan bekerja dengan pelanggan untuk projek selama 48 jam. Pada masa itu, saya tidak tahu banyak tentang Abraham; kami bertemu satu sama lain hanya lima hari sebelum panggilan itu, tetapi saya mempunyai perasaan bahawa saya harus mengatakan "ya." - Alejandro Masferrer

Bagaimana keadaannya Kami (Pengasas The Pop Up Agency) baru sahaja belajar di Hyper Island di Stockholm dan tenaga elektrik. Tidak ada cara yang lebih baik untuk menggambarkannya daripada menyebutnya sebagai 'bulan madu'. Dua minggu mengikuti program ini, kami mempunyai keinginan untuk memulakan projek sampingan. Kami bermula dengan merenungkan apa keperluan dan nilai kami; kami mahu bekerja di peringkat global, mempunyai projek yang lebih pendek, tidak mempunyai peranan dan kami ingin mewujudkan persekitaran kerja yang dinamik.

Abraham Abbi Asefaw, Alejandro Masferrer, Julia Schierbeck, Maksimilian Kallhed, Wout Arets dan Zlatko Corluka
Ketika kami menguraikan keperluan dan nilai kami, hasil yang disesuaikan adalah, dan masih ada, The Pop Up Agency. Mengapa kita tidak mahu 'mencabar diri kita sendiri dan industri kreatif'.

Dari Idea ke Realiti Idea teras adalah agensi yang memfokuskan idea dan konsep. Mengembara ke seluruh dunia dan menyelesaikan taklimat dalam 48 jam. Sejak awal, kami mempercayainya, namun kami harus mencubanya. Untuk membuat prototaip. Oleh itu, kami menghubungi rakan dan keluarga untuk mendapatkan pelanggan awal kami. Pelanggan pertama adalah rakan saya Hoa Ly, Ketua Pegawai Eksekutif Hoa's Tool Shop - sebuah syarikat permulaan di Stockholm.

Semasa memulakan taklimat, kami membawa satu pasukan kamera yang terdiri daripada tiga orang untuk mendokumentasikan proses kami dan kami juga menyiarkan secara langsung sesi Pop-Up 48 jam pertama kepada pelanggan kami. Separuh jalan, kami menyedari bahawa kami tidak memikirkan sesuatu dan terlalu banyak gangguan.

Pelajaran ini sangat berharga bagi kami dan kami menyedari dua perkara yang terbukti penting untuk terus maju: A. Sekiranya kami ingin menjadi Agensi yang menyampaikan idea dan konsep, dan kami ingin mempunyai momen 'eureka', kami memerlukan yang jelas proses. B. Kita perlu keluar dari otak kita dan mula menguji perkara, iaitu membuat prototaip. Oleh itu, sepanjang tahun pertama adalah mengenai prototaip dan bereksperimen dengan konsep agensi.

Pada tahun pertama, secara keseluruhan, kami berjaya bekerjasama dengan 27 pelanggan yang berlainan di 16 negara serta lulus dari program Interactive Art Director di Hyper Island.

Lancarkan dan Teruskan Prototaip Kami memerlukan cara untuk melancarkan agensi. Mengetahui bahawa kami ingin melakukan sesuatu yang besar dan juga berpegang teguh pada kaedah kami yang sekarang agak maju, kami membuat The Pop Up Tour. Lawatan yang berlangsung selama 15 minggu, bekerja dengan 15 pelanggan, di 15 negara. Ini adalah cara untuk kami melancarkan tetapi juga, yang lebih penting, untuk terus memprototipkannya. Kami tahu lebih awal, sejak bekerja dengan Hoa's Tool Shop, bahawa nilai sebenarnya bagi kami adalah berdasarkan pengalaman dan peluang untuk memprotaip Pop Up.

Anda mungkin tertanya-tanya mengapa kami memilih lawatan selama 48 jam dan 15 minggu? Cukup sederhana - A. Kami pelajar dan hanya mempunyai hujung minggu untuk bekerja sehingga 48hb. B. 15 minggu adalah tempoh tempoh magang kami. Oleh itu, daripada mengambil magang tradisional, kami melihat ini sebagai peluang untuk mengembangkan projek sampingan kami, yang dikenali sebagai The Pop Up Agency, lebih jauh.

Semasa kami mendarat pelanggan, kami menjelaskan dengan jelas apa cadangan nilai kami dan apa yang kami perlukan sebagai balasan untuk perkhidmatan kami. Kami dengan jelas menyampaikan bahawa ini adalah percubaan, bahawa kami akan menyelesaikan sebentar dalam 48 jam dan bahawa output akan menjadi idea atau konsep. Sebagai balasannya, kami memerlukan perbelanjaan dan penginapan kami. Pada asasnya, kami membuat ambang sangat rendah - mudah bagi pelanggan untuk mengambil peluang kepada kami. Semasa kami belajar dari sesi 48h pertama kami, kami perlu membuat prototaip semuanya. Kami tidak tahu sama ada perkhidmatan yang kami berikan dapat memenuhi keperluan tertentu dan siapa yang sesuai. Oleh itu, kami berhasrat untuk bekerjasama dengan sebilangan besar syarikat.

Video pelancaran (2012)

Mendapatkan Kaki di Pintu Pada mulanya, semuanya adalah cabaran. Kami tidak benar-benar tahu di mana untuk memulakan atau siapa yang harus dihubungi - tujuannya adalah 15 negara, 15 pelanggan, 15 minggu. Idea hebat, tetapi lebih senang diucapkan daripada dilakukan.

Idea asalnya ialah mengadakan lawatan dengan pelanggan di setiap perhentian sebelum ia bermula. Tetapi yang berlaku ialah kami hanya mempunyai 5 tempahan dan 10 slot kosong sebelum bertolak. Keraguan selama satu minit, kami memutuskan dengan cepat untuk meneruskan lawatan dan berharap akhbar akan meningkat dan itu akan membantu kami. Yang mengejutkan, kami sebenarnya mendapat banyak liputan akhbar - kami disebut di lebih 20 negara dan di pelbagai kedai di setiap negara. Namun, yang mengecewakan kami, itu tidak menjadikan kami pelanggan. Kenyataannya adalah, ketika kami menyelesaikan brief pelanggan, kami juga harus memperuntukkan waktu untuk mencari klien baru untuk minggu-minggu mendatang. Strategi kami dengan cepat menjadi fokus pada cadangan kerana kami menyedari bahawa satu CEO mengenali yang lain. Selain itu, faktor utama lain adalah media sosial. Kami sering berkongsi dan mengemas kini perjalanan kami, yang mengakibatkan orang-orang dari komuniti kami membantu kami dengan pelanggan dan perumahan.

Zlatko Corluka & Alejandro Masferrer di Shanghai.

Proses Kreatif dalam Praxis (48 jam) Langkah pertama adalah selalu mengkaji semula ringkasan dan melihat apakah itu adalah sesuatu yang dapat kita laksanakan. Pelanggan menempah kami dengan alasan yang berbeza tetapi aspek 'on-demand' memainkan peranan besar. Oleh itu, langkah seterusnya adalah mencari tarikh secepat mungkin. Setelah menerima pelanggan, ada hari 'persiapan' dan itu selalu berlaku sehari sebelum sesi 48h bermula. Terdapat tiga objektif semasa melakukan ini:

- Ringkas semula dengan pelanggan dan bahagikan seluar menjadi satu ayat. - Jelas harapan dan tentukan rangka penyampaian. - Kumpulkan pandangan dari pelanggan.

Dari sana, kami bersedia untuk memulakan sesi 48h pada keesokan harinya dan itulah yang selalu kami lakukan di lokasi.

Kami sering menghadapi soalan seperti 'Mengapa anda Muncul (bekerja di tempat)?'. Jawapan kami adalah bahawa jika kita perlu membuat penyelesaian yang baik, yang ada untuk kita lakukan, kita perlu hadir dengan klien. Ya, kami bergantung pada alat digital untuk pertemuan awal, tetapi apabila tiba masanya untuk melakukan kerja, kami perlu bertemu dengan anda, melihat anda, merasakan anda. Sebab itu kita 'muncul'. Kami menyerang ruang anda, kami meminta perhatian dan kami mengajukan sejuta soalan kepada anda.

Pada pertengahan proses 48 jam, kami menjemput klien untuk persembahan pertengahan untuk mendapatkan sedikit maklum balas. Apabila jam 48 selesai, hanya ada dua perkara lagi: persembahan terakhir dan, berdasarkan maklum balas, kami membuat rawatan dan menghantarnya seminggu selepas itu.

Diilustrasikan di bawah adalah proses 48jam kami. Ini sama sekali tidak revolusioner. Satu-satunya perbezaan sebenarnya ialah kita melakukan semuanya dalam 48 jam.

Pop Up Tour Saya dapat menulis buku mengenai bahagian perjalanan ini tetapi saya akan mencuba dan menjadikannya pendek. Ini adalah pengalaman paling sengit dalam hidup kita. Kami mengalami ketinggian sepanjang perjalanan. Segala-galanya dari bekerja dengan pelanggan seperti Facebook dan Nissan dan dibatalkan beberapa kali untuk pergi dari tinggal di Roosevelt Hotel New York hingga tidur di lantai pejabat di Belgrade. Dan akhirnya, menjadi kehilangan tempat tinggal selama beberapa hari. Pada akhirnya, kami berjaya menyelesaikan lawatan dan benar-benar melampaui matlamat dari bekerja dengan 15 pelanggan hingga bekerja dengan 20 orang.

Berikut adalah dokumentari yang kami buat mengenai lawatan tersebut.

Refleksi Saya mempunyai beberapa refleksi utama yang ingin saya kongsikan buat masa ini: A. Di negeri ini, kita berada di hari ini, saya telah mengetahui bahawa anda perlu cukup naif untuk mempercayai apa yang anda lakukan dan cukup degil untuk melihat melalui. Oleh itu, seperti semua perkara dalam hidup, keseimbangan adalah kunci. Mempunyai input daripada orang akan membawa anda lebih jauh - walaupun dari orang yang ragu-ragu dan percayalah, kami mempunyai dan masih banyak. Walaupun anda memerlukan kedua-duanya, saya mengesyorkan untuk terutama mengelilingi diri anda dengan orang yang mempercayai anda. Itu akan membawa anda jauh.

B. Sederhana, ini bukan mengenai serigala tunggal atau genius kreatif. Dengan bekerja secara kolaboratif, anda boleh menjadi lebih cekap, memanfaatkan pelbagai kemahiran dan mempercepat projek dan mencapai matlamat yang lebih tinggi. Jawapannya pasti ada.

C. Ada nilai dalam membuat prototaip mengikut cara anda - aka bereksperimen. Dan untuk meneruskan pemikiran yang sama walaupun membina perniagaan yang berdaya maju sangat mustahak. Saya akan berkongsi bahagian perjalanan itu dalam catatan seterusnya. Nantikan

PS Sekiranya anda menyukai artikel ini, akan sangat bermakna jika anda menekan butang mengesyorkan atau berkongsi dengan rakan anda.

Sehingga lain kali, Abraham