Saya tidak melakukan apa-apa di seluruh dunia.

Saya telah berkeliling dunia selama dua tahun tanpa melakukan apa-apa. Tempat di mana saya tidak melakukan apa-apa mungkin Indonesia, enam minggu saya di Jepun dan tiga bulan bersama di Polinesia Perancis, tetapi saya tidak melakukan apa-apa di seluruh dunia.

Lihat, secara terang-terangan, perjalanan sepertinya merupakan tindakan tanpa henti - pergi, pergi, pergi, isi hari! Tetapi pada hakikatnya, anda boleh melakukan perjalanan untuk melakukan apa-apa, seperti yang saya lakukan.

Baiklah, jadi dalam beberapa kes, anda perlu melakukan banyak perkara untuk tidak melakukan apa-apa. Contoh yang baik adalah ketika saya naik ke Annapurna Base Camp di Nepal. Kami menaiki bukit dan tangga dengan barang-barang kami di belakang selama lima hari! Sekadar bangun di sana dan wujud sebentar. Untuk menghentikan pemikiran yang bergerak di kepalaku dan diam. Untuk menghargai sifat yang ada di sekeliling saya bahkan sebelum saya memulakan perjalanan sialan itu.

Di Jepun, mudah melakukan banyak perkara, terutama di luar negara. Budaya ini dapat sedikit mengasingkan diri, dan orang-orang Jepun pada umumnya adalah orang yang disenyapkan. Anda mungkin merasa ngeri apabila mengetahui bahawa ada banyak hari semasa saya di Jepun di mana saya akan duduk di Airbnb saya, minum sup, dan membuat teka-teki atau menulis. Semua Jepun yang rumit, menakjubkan, enak keluar dari tingkap saya, dan saya akan menghirup teh dan berbunyi di papan kekunci dengan sweater. Di Jepun, hari-hari terasa lama. Negara ini mengajak anda untuk diam, lebih lambat dan lebih sengaja, untuk bercakap hanya apabila ada sesuatu yang bermakna untuk disampaikan.

Lukisan yang saya buat pada malam yang indah dan tenang di Tokyo.

Secara amnya, perjalanan mengajak pelancong untuk melambatkan dan bukannya mempercepat. Dobi di jalan raya adalah tugas yang sangat memakan masa. Bilas, basuh, gosok, gantung, lipat. Ini adalah meditasi dalam dirinya sendiri. Kemas dan bongkar beg pakaian. Makan di restoran di mana anda tersandung semasa anda berjalan tanpa tujuan tertentu. Dengarkan. Memerhati. Pengalaman.

Perjalanan itu sendiri memudahkan interaksi dan pengalaman yang mana kita tidak memberikan masa untuk pulang ke rumah. Untuk berhenti dan mengambil gambar dengan wanita tua di sudut, berjalan-jalan tanpa tujuan tertentu, terbuka untuk beralih arah, duduk di kafe dan melihat dunia berlalu; ini adalah "pembaziran" masa yang indah yang hampir secara eksklusif dalam perjalanan menjadi penggunaan masa yang "sah".

Saya mempunyai saat-saat ketika saya melihat kembali perjalanan saya sehingga saya tertanya-tanya apa yang saya buat selama dua tahun ini. Saya baru pulang dari tiga bulan memandu di seluruh negara dengan anjing saya. Saya melihat melalui gambar saya dan menyedari bahawa kami tidak pernah menjejakkan kaki di kayak, selain dari satu di tepi jalan. Kami tidak mendaki gunung, tidak berlayar di laut. Apa yang kami lakukan ialah berkeliling ke beberapa tempat yang indah, bertemu dengan orang-orang yang menarik, dan hanya mengambil semuanya. Saya tidak pernah terjun langit di Oregon, tetapi saya dapat memberitahu anda tentang lelaki yang kami temui di pantai yang, entah dari mana, berhenti dari pekerjaannya dan berbasikal dari Florida ke Kanada. Kami tidak berkhemah jauh di dalam hutan Redwood, tetapi kami bertemu dengan seorang lelaki bernama Antonio di perhentian yang mempunyai kisah hidup paling tragis dan indah yang pernah saya dengar. Kami tidak mendaki tebing besar untuk melihat gerhana, tetapi turun di tempat penetasan ikan pada hari itu, kami bertemu dengan wanita yang masih kami berhubung hingga hari ini.

Ini mengenai haji, saya rasa. Perjalanan membolehkan kita membuka mata kepada perkara-perkara yang kita sayangi setiap hari. Orang ramai. Keindahan semula jadi. Cerita. Empati.

Perjalanan adalah bahagian yang sukar, bahagian yang menyeronokkan, sebahagian besar daya tarikan rohani. Tetapi apabila anda tidak mendapatkan apa-apa - saat anda dapat melepaskan kegembiraan, kagum, dan rasa syukur - ketika itulah anda tahu anda telah membuat perjalanan yang bermanfaat.

Saya pergi ke pulau ini yang belum pernah ada orang di Indonesia sendirian dan menghabiskan masa hanya memikirkan kehidupan.

Suka siaran ini? Tepuk tangan & kongsi, kawan! Cinta, Kate.

www.youmightdietomorrow.com