(iStock)

Saya bercerai. Kemudian saya terpaksa memikirkan cara hidup bersendirian dengan selesa

Pada usia 42 tahun, saya tinggal bersendirian buat kali pertama

oleh Lesley Pearl

Saya masih ingat duduk di sofa terapis dengan teman lelaki saya, beberapa tahun sebelum kita berkahwin. Pada akhir sesi pertama, ahli terapi kami meminta kami untuk menulis tiga sebab mengapa bersama adalah lebih baik daripada bersendirian, dan tidak berkongsi jawapan kami antara satu sama lain.

Seminggu kemudian, kami mengeluarkan senarai kami dan membacanya ke satu sama lain.

"Kita boleh hidup lebih baik bersama secara kewangan daripada kita boleh terpisah," kata teman lelaki saya dengan gugup. "Adakah itu dahsyat?"

Saya tidak fikir begitu. Tidak juga ahli terapi kita. Ia bukan satu-satunya sebab kita bersama. Ia hanya satu kelebihan. Selain itu, kami telah melalui begitu banyak - secara kewangan - sudah.

Kami bertemu di San Francisco pada akhir 1990-an. Bergerak bersama adalah seperti keputusan kewangan yang romantis. Kami berdua tinggal dalam situasi rakan sekerja yang tidak berpuas hati. Mengapa menyewa dua studio berasingan - semua sama ada kita mampu - apabila kita boleh tinggal di apartmen taman dua bilik tidur saya, yang tumpah kepada kekacauan bunga liar?

Rakan sebilik saya berpindah pada hari Selasa, teman lelaki saya pada hari Rabu. Pada hari Khamis, kontrak terbesarnya menarik plag, meninggalkannya pada asasnya menganggur, tetapi tanpa sebarang faedah. Sehari kemudian saya dimaklumkan kontrak saya juga tidak diperbaharui.

Dalam masa kurang dari seminggu, kami telah berpindah dari tempoh bulan madu ke mod survival. Seperti keadaan yang paling sukar yang dihadapi pasangan, keadaan boleh membawa kita bersama-sama atau meruntuhkan kita. Krisis itu menjadikan kita lebih kuat; kami mengambil mentaliti "kita terhadap dunia".

Pada waktu kami mendapati diri kita membaca senarai di sofa terapis, kami lebih dari belakang kami - saya menunggang gelombang teknologi Bay Area, dia mengarahkan program pendidikan vokasional.

Pada masa perkahwinan kami berakhir, 15 tahun selepas permulaan kewangan yang rapuh, kami tinggal di Seattle. Beliau bekerja sebagai doktor. Saya seorang ahli terapi urut dan Pemimpin Berat Badan.

Selain daripada kesakitan emosi membubarkan hubungan jangka panjang, kami berdua tahu bahawa hidup berasingan akan menjadi cabaran kewangan - terutama bagi saya. Ia jelas. Dia bersetuju untuk memberi saya tiga tahun sokongan dermawan murah hati dan Honda Civic yang berusia 15 tahun yang kami kongsi - sebuah hatchback hitam dengan 150,000 batu di atasnya. Saya pulang ke Chicago, di mana kami telah menghabiskan masa tinggalnya dan saya jatuh cinta dengan bandar.

Pada usia 42 tahun, saya tinggal bersendirian buat kali pertama. Pelanggan urut saya teruja dengan kembalinya saya, begitu juga dengan anggota Pemerhati Berat saya. Dalam banyak cara, saya tergelincir kembali ke kehidupan lama saya. Kecuali kali ini saya bersendirian.

Sendirian ketika tilam saya disampaikan - sebuah knockoff Tempurpedic dari Overstock.com, digulung dan dibiarkan di vestibule - yang saya menaiki tangga ke apartemen saya. Sendirian apabila musim sejuk Chicago yang tidak menentu memercikkan kereta saya dengan salji yang, seperti yang saya cuba, saya tidak boleh digali. Sia-sia dengan manual untuk telefon bimbit baru saya.

Sudahlah, saya dapati, saya lebih mampu daripada yang saya sedar. Saya suka hidup solo. Dan apabila saya memerlukan bantuan, saya boleh memintanya, seperti yang dibuktikan oleh posting Facebook saya pada Februari 2015: "Bella di Distress. Akan Bayar Mempunyai Honda Dug Out. "Dua lelaki - kawan kawan - mempunyai pekerjaan yang dilakukan dalam masa 30 minit, enggan menerima apa-apa lebih daripada secangkir kopi.

Tetapi secara kewangan, saya masih tidak membuatnya. Semasa mengutip sokongan suami isteri, saya mencari pekerjaan yang lebih mantap dan lebih baik. Tetapi saya tidak menemuinya.

Semasa akaun bank saya berkurang, saya mula bekerja dengan kaunselor kerjaya. Pada akhirnya saya memutuskan untuk berpindah ke Sepanyol - sebuah negara yang menjanjikan musim panas yang lebih hangat, kos sara hidup yang lebih rendah dan banyak pekerjaan untuk orang yang dapat mengajar bahasa Inggeris. Saya dapati sebuah sekolah yang menawarkan program visa pelajar, membenarkan saya menjalani undang-undang dan bekerja secara sambilan di Kesatuan Eropah. Saya selalu bermimpi tinggal di luar negeri dan tidak melakukannya. Kini peluang saya.

Saya menjual segala-galanya. Tilam busa-memori saya telah menyeret tangga dengan sendiri. Meja makan kawan saya Tom telah membina untuk saya. Kereta yang saya telah dipandu lintas negara. Saya menyimpan basikal saya, meja urut saya dan beberapa kotak buku di loteng seorang kawan dan membeli tiket satu arah ke Madrid.

Itu hampir 11 bulan lalu. Saya mengajar bahasa Inggeris kepada orang dewasa pada waktu pagi, pada waktu makan tengah hari dan pada waktu malam. Saya tinggal di sebuah flat yang indah berhampiran opera dengan seorang penterjemah U.N yang berusia 83 tahun yang memainkan piano. Saya tidur di katil kembar.

Saya telah menghabiskan masa di Portugal, Prague dan Poland. Selatan Sepanyol, utara Afrika. Budapest. Cologne. Nice. Saya telah belajar cukup bahasa Sepanyol untuk bercakap dengan penjual hijau, Paco, yang memilih aprikot masak dan buah ara untuk saya.

Rakan-rakan saya dari Sydney, Johannesburg, London dan Paris. Beberapa dari Amerika Syarikat.

Ia telah menjadi petualangan hebat. Dan ini mungkin hanya kerana saya mendapati diri saya tiba-tiba tunggal dan seolah-olah tidak dapat menyokong diri saya di Chicago.

Walau bagaimanapun, saya tidak mendapat pendapatan yang saya harapkan. Pada masa-masa, saya rasa terpencil oleh kekurangan kemahiran bahasa saya. Dan yang paling penting, Madrid bukanlah rumah saya.

Rakan saya Spencer telah bertanya apa yang saya mahu apabila saya kembali ke Chicago dalam beberapa minggu. Jawapannya perlahan-lahan: Untuk hidup bersendirian sekali lagi - dan masih dapat memberi makan dengan selesa dan berpakaian sendiri. Perjalanan beberapa dan simpan beberapa. Saya mahu hidup semata-mata kerana saya boleh "bersama-sama."

Kisah ini pada mulanya muncul di blog Solo-ish The Washington Post.