Saya berhenti, saya akan menjadi nomad

Hacker Paradise Group

Isnin lalu, saya mendapat awal di pejabat, memanggil bos saya dan hanya memberitahu kepadanya "Saya berhenti, ini surat peletakan jawatan saya, sila terima.".

Ok, mari kita mundur sedikit.

Kebanyakan anda tidak mengenali saya, tetapi saya telah menjadi pemaju untuk lebih separuh daripada hidup saya. Saya akan bertukar 35 dalam beberapa hari, dan untuk sebahagian besar kerjaya saya jika tidak semua, saya telah bekerja di dalam kiub. Sekarang, kiub ini hebat, di dalamnya saya belajar banyak perkara yang membolehkan saya menjadi bebas dari segi kewangan dan membenarkan saya melakukan apa yang saya suka. Kubus itu baik, tetapi boleh menjadi perangkap.

Saya telah bekerja untuk syarikat-syarikat tempatan di pejabat kecil, pejabat besar, bertemu orang pintar, bukan orang pintar, bos yang baik, bos jerk. Telah bosan bekerja untuk syarikat tempatan, memutuskan untuk beralih ke jauh, tapi masih, saya berada di dalam kiub fucking itu.

Saya benar-benar suka apa yang saya lakukan, tetapi pada masa saya merasa terperangkap, saya rasa seperti tikus pada roda berputar, tidak ke mana-mana. Dan dengan tidak kira saya tidak bermaksud hanya secara fizikal, tetapi lebih lanjut mengenai ini nanti.

Ya, saya punya wang, ya saya punya mainan dan saya dapat bekerja dengan orang-orang luar biasa dari seluruh dunia. Tetapi, saya berasa terperangkap dengan cara yang saya tidak dapat menerangkan atau memahami pada masa itu. Terdapat kebimbangan ini untuk tidak memahami mengapa saya merasakan cara ini.

Saya masih ingat menulis di atas kertas ketika saya berusia 28 tahun beberapa matlamat yang seharusnya saya capai apabila saya bertukar menjadi 35. Beberapa perkara itu adalah crap cetek seperti: "Buat jutaan dolar pertama saya", saya sepatutnya mempunyai "kereta" itu , dan tinggal di tempat "itu" dan sebagainya. Melihat kembali sekarang, ia begitu cetek.

Saya tidak akan berbohong, mempunyai wang yang boleh membiarkan saya mempunyai perkara-perkara itu cukup keren. Tetapi perkara dengan perkara-perkara materialistik adalah, kegembiraan yang anda dapat apabila anda memilikinya, dengan cepat memudar, dan kebosanan kembali meminta anda untuk membeli lebih banyak barang, dan kitaran itu berulang.

Perkara yang lucu adalah, saya tidak pernah mendapat apa-apa, dan saya tidak berasa buruk, saya benar-benar tidak. Saya fikir dalam diri saya, saya sudah tahu itu bukan matlamat saya yang sebenar. Saya mempunyai perniagaan kecil di sisi, tetapi tidak ada yang dapat berubah menjadi idea sejuta dolar (sekarang ini).

Tetapi, apa yang berubah? Apa ini ada kaitan dengan fakta bahawa saya hanya berhenti kerja saya?

Nah, Februari lalu, saya menyertai permulaan yang menakjubkan ini yang dipanggil Uniplaces di Lisbon, Portugal. Selepas 8 tahun kerja terpencil, saya memutuskan untuk beralih lagi ke tempat kerja, saya fikir perubahan akan menjadi baik.

Dan untuk sebahagian besar saya suka bekerja di sana, saya bertemu dengan banyak orang yang hebat dan berbakat. Tetapi saya hanya menggantikan kiub oleh kiub lain.

Suatu hari, ketika saya akan bekerja ia memukul saya. Saya melakukan semuanya salah. Di sini saya, 35, di kereta bawah tanah, dikelilingi dengan wajah-wajah abu-abu yang menyedihkan di sekeliling saya. Mereka semua kelihatan seperti mereka menyerah pada mimpi mereka lama dahulu, mereka hanya meletakkan juruterbang automatik untuk membuatnya sepanjang hari, saya tidak menilai mereka, hanya memerhatikannya semasa saya melangkau trek seterusnya saya pada iPhone saya . Di sini, dalam perjalanan saya untuk bekerja, sekali lagi, rutin ini, tiket kereta bawah tanah di saku saya, baju berpeluh di belakang, mesin kopi, lampu pejabat, meja, mesyuarat, rehat tengah hari, mata saya mencari pada lampu buatan selama 8 jam lurus. Ini, setiap, tunggal, hari. Apa yang salah dengan saya?

Sebagai masyarakat kita mencipta ruang ini, sebahagian daripada mereka yang mengerikan, kepingan-kepingan yang menakjubkan atau seni bina, di mana kita mengumpulkan orang untuk bekerja pada barangan, kita membayar mereka, dan memberi mereka faedah untuk berpura-pura ini bukan kiub, tetapi masih kiub . Dari 9-5 anda mesti produktif, itulah yang mereka katakan kepada anda, Tidak kira apa yang anda mahu, itu adalah apa yang ia, menghisapnya. Anda mungkin berkata, jauh, membolehkan anda bekerja lebih bebas. Tetapi sebahagian besar devs jauh saya tahu, masih jatuh ke dalam perangkap yang sama, mereka membuat rutin. Saya tidak menyalahkan mereka, itu yang kita pelajari dan harapkan dari kerja.

Kami menjangkakan kestabilan, kami mengidamkan rutin. Mereka mudah untuk menguruskan, mereka boleh diramalkan. Tidak ada yang salah dengan itu.

Itulah yang dilakukan ibu bapa kita dengan betul?

Apa yang boleh salah dengan mengadakan kerja rumah / kerja rumah setiap hari dalam kehidupan anda selama 30-40 tahun yang akan datang?

Apa yang salah dengan membuang masa anda di tempat yang sama melakukan rutin yang sama setiap hari sehingga anda sudah tua?

Beli sebuah rumah, dapatkan kereta yang bagus, berkahwin, bekerja jam lurus untuk mendapatkan promosi itu. Pergi pulang, tidur, bangun, ulangi.

Dan kemudian, apabila anda tidak lagi berharga mereka memberitahu anda, anda bebas daripada apa-apa kewajipan untuk bekerja, anda kini bersara. Ya, anda sudah tua, tidak, anda tidak mempunyai tenaga yang pernah anda miliki, tetapi anda kini bebas, baik, semacamnya.

Pemikiran ini menakutkan saya, lebih daripada apa-apa dalam hidup.

Saya tidak takut untuk menjadi tua, sebaliknya, saya takut tidak menjalani kehidupan yang saya harap saya dapat hidup. Saya takut tidak mempunyai tenaga untuk melakukan apa yang saya inginkan.

Dan jadi saya mempunyai epiphany ini, pada hari itu, di kereta bawah tanah. Saya seorang pemaju, saya mempunyai pekerjaan yang paling beruntung di bumi, saya boleh membuat sesuatu dari mana-mana sahaja, kerja saya di mana-mana sahaja. Kenapa saya tidak boleh berada di mana sahaja?

Mengapa saya di sini, apabila saya boleh berada di Bali? Bekerja, bukan dengan lampu buatan, tetapi dengan matahari, di kedai kopi dengan pemandangan laut yang indah. Bosan dengan Bali? Tiada masalah, saya boleh meletakkan diri saya di atas kapal terbang dan pergi ke Thailand, New York, Berlin.

Temui penduduk tempatan, dan nomad digital yang lain. Mengumpulkan pengalaman, dan mengembara ke dunia melakukan apa yang saya sukai melakukan yang terbaik. Tidak ada perdagangan, hanya kebebasan.

Dan ketika itulah yang memukul saya, itu bukan mengenai wang itu, wang itu hanya jalan raya untuk membolehkan anda melakukan apa yang anda mahukan. Saya sampai pada kesimpulan bahawa kebahagiaan adalah kebebasan.

Saya mahu membebaskan diri dari kubus. Saya mahu menjadikan dunia pejabat saya, saya mahu memilih meja yang berbeza setiap bulan. Saya ingin dapat menikmati kehidupan semasa saya bekerja, saya ingin melihat gajah di Thailand, dan melihat Lampu Utara pada bulan berikutnya di Iceland.

Apa yang boleh menghalang saya melakukan itu? Tiada sesiapa.

Oleh itu, saya berhenti kerja di tempat saya, saya akan kembali ke jauh, tetapi kali ini, saya akan bebas. Percuma kiub fucking itu.

Terdapat seluruh dunia di luar sana, menunggu saya dan komputer riba saya.

Saya tidak pasti, di mana dan kapan saya harus mulakan, ada banyak persoalan pada masa ini. Tetapi inilah yang saya mahu lakukan. Saya mahu satu hari nanti, melihat ke belakang, dan ingat semua tempat yang saya pergi, bau, orang, tetapi kebanyakannya kebebasan itu adalah untuk menjalani hidup anda dengan cara yang anda mahu di mana sahaja yang anda inginkan dan masih menjadi produktif.

Orang ramai mempunyai hujung minggu, dan cuti tertentu setiap tahun. Mereka memberitahu anda, ini adalah kuota kebebasan anda untuk pergi ke mana anda mahu, mereka membuat anda menandatangani kontrak yang bersetuju dengan ini. Tetapi jangan lupa, anda perlu kembali setelah selesai.

Tetapi, bagaimana jika anda tidak?

Hacker Paradise