INDIA Pt.1 (New Delhi, Amritsar)

Seorang rakan menggambarkan India sebagai benua yang menyamar sebagai negara. Dua pelancong yang saya temui di Vienna mengatakan bahawa mereka hampir tidak mencakar permukaan setelah sebulan. Saya telah berada di sini selama dua minggu sekarang; Saya memerlukan setengah seumur hidup untuk menulis mengenai tempat ini dengan tepat. India adalah sebilangan besar epik, yang terdiri dari beberapa negeri dengan budaya, subkultur, agama, dan politik mereka sendiri. Saya menghabiskan dua minggu terakhir di wilayah barat laut India, bermula di New Delhi.

New Delhi dilapisi dengan kabut tipis (kadang-kadang di dalam rumah), campuran antara kabut dan pencemaran, tetapi kebanyakannya yang terakhir. Pencemaran udara lebih teruk daripada di mana sahaja di dunia ketika ini. Seseorang memberitahu saya bahawa satu hari di New Delhi adalah sama dengan menghisap 40 batang rokok, tetapi saya sebenarnya tidak memeriksanya. Saya menahan nafas ketika melangkah keluar, dengan sedar menghirup selendang kapas saya. semasa saya berusaha menyusun rancangan. Saya tidak tahu apa yang harus dilakukan di negara ini selain beberapa cadangan yang diambil sepanjang perjalanan saya. Saya baru tahu saya akan berada di sini selama sebulan. Saya menyelesaikan beberapa wi-fi lapangan terbang dan menempah AirBnb di rumah seseorang di Delhi Selatan.

Yum

Saya menemui jalan sukar dengan menggunakan sistem metro moden Delhi. Saya disambut oleh tuan rumah saya semasa ketibaan, seorang lelaki India yang ganjil bernama Woren mengenai ketinggian saya dengan kepala yang dicukur dan bayangan pukul lima. Dia fasih berbahasa Inggeris dengan loghat yang hampir tidak kelihatan. Woren tinggal bersama Bibi Emma dan kekasihnya di Siberia, yang menyediakan teh dan makanan untuk kami ketika kami saling mengenali.

Woren dibesarkan di Michael Jackson dan menyanyikan R&B yang lancar. Bakat vokalnya telah memungkinkannya melakukan perjalanan ke seluruh dunia, di mana bandar-bandar yang tidak mempunyai akses kepada penyanyi barat membayarnya untuk membuat persembahan. Satu-satunya tangkapan adalah, mereka fikir dia hitam. Woren adalah penulis lagu dan melodi yang benar-benar berbakat, dan menceritakan kisah-kisah semua seniman barat yang pernah ditulisnya sebagai pelatih selama empat tahun di Universal Music. Woren memasuki dunia muzik bawah tanah India, dan memberi penghargaan kepada rakannya kerana memperkenalkan hip-hop (bollyhop) dan grafiti ke New Delhi. Hasilnya dia masuk ke mana-mana kelab secara percuma. Dia berkongsi perspektifnya mengenai industri muzik antarabangsa selain aspirasi dan bagaimana dia merancang untuk mencapainya.

Perjalanan tuk-tuk pertama saya.

Selepas makan cepat, Woren menemani saya ke Gray Market, hab elektronik kedua terbesar di Asia. Kami menaiki tuk-tuk, skuter tiga roda terbuka yang akan menjadi alat pengangkutan utama saya di India, dan melalui jalan-jalan. Dua batu dengan harga 50 sen. Pasar itu sendiri dipenuhi oleh orang-orang yang berkeliaran dengan barang yang berbeza. Sebilangan besar bilik pameran terdiri dari tingkat pertama pusat membeli-belah luar, di mana komputer riba yang dilancarkan baru-baru ini duduk di atas kaunter dan dijual dengan harga hampir penuh. Tidak ada yang mempunyai buku krom, jadi saya membeli komputer riba windows murah dengan harga sekitar $ 250. Kami terpaksa naik ke tingkat dua pusat membeli-belah selepas pembelian saya sehingga seorang lelaki boleh memasukkan USB stick ke komputer saya dan memasang Windows 10. versi cetak rompak. Akhirnya dilengkapi dengan komputer yang berfungsi, saya menghabiskan waktu petang dan keseluruhan keesokan harinya mengejar penulisan dan perancangan untuk bulan ini kerana Emma membawakan saya cawan demi secawan teh chai yang enak dan pinggan makanan setiap beberapa jam agar saya terus berjalan.

Pasar Kelabu // Pembedahan OS

Saya mempunyai satu gol dan satu gol hanya untuk hari terakhir saya (diharap) di New Delhi: membeli tiket kereta api. Laman web Kerajaan India adalah mimpi buruk antara muka pengguna, jadi hampir mustahil untuk membuat tempahan dalam talian. Saya tidak mempunyai pilihan selain untuk pergi sejauh lima batu ke stesen kereta api pusat Delhi. Perkataan "kacau" terlalu negatif konotasi, jadi katakan stesen kereta api juga tidak paling mesra pengguna. Pekerja duduk di kaunter di belakang kaca tebal di dinding kiri dan kanan stesen, dengan barisan panjang yang sesuai dengan kereta api yang berlainan di platform yang berbeza yang memerlukan menunggu dalam barisan awal untuk mengetahui barisan yang anda sepatutnya beratur. Saya terpaksa menaiki tangga, di pelantar, di tingkat bawah, dan akhirnya ke tingkat atas stesen barat untuk mencari pejabat tiket pelancong asing ... hanya untuk mengetahui bahawa pasport saya diperlukan untuk membeli tiket. Saya bodoh.

The Labryinth

Saya sudah berada di Central Delhi, jadi saya berjalan menuju Central Park dan menjelajah jalan-jalan yang berbeza di sepanjang jalan, di mana saya melihat kawanan helang raksasa mengelilingi sebuah kedai daging dan memeriksa National Mall sebelum menangkap tuk-tuk kembali ke tempat Woren , mengambil pasport saya, dan segera kembali ke stesen kereta api, kali ini berjaya mendapatkan tiket. Saya menarik balik metro dan mengucapkan selamat tinggal sebelum menangkap tuk-tuk lagi ke stesen kereta api yang berbeza.

Saya teruja menaiki salah satu kereta api terkenal di India setelah menyaksikan Darjeeling Limited dalam penerbangan berakhir. Saya menaiki kereta api saya dan naik ke tempat tidur atas kabin tidur, di mana saya diberi seprai, selimut, dan bantal yang sangat selesa. Saya tidur sepanjang 14 jam perjalanan, bangun ketika kereta api menghampiri ibu kota Sikh Amristar, Punjab.

Saya sangat gembira melihat sekumpulan besar pelancong di asrama saya setelah lebih kurang saya sendiri selama seminggu yang lalu. Saya duduk untuk sarapan pagi yang jarang, berkenalan dengan tetamu lain. Perhimpunan politik berlangsung di hadapan asrama. Jalan-jalan dipenuhi dengan lelaki dan wanita yang memperhatikan seorang ahli politik / bekas pemain kriket yang akan datang. Perhimpunan turun ke jalan sesudahnya, mengetuk pintu untuk mendapatkan sokongan. Sebilangan kakitangan berusaha membuat pelancong kulit putih dari asrama saya berdiri di hadapan orang ramai. Colorism di India ia menampakkan diri dengan cara yang pelik.

Asrama ini mengadakan lawatan yang teratur untuk semua pemandangan utama di sekitar bandar. Pada malam itu saya mengunjungi Kuil Emas, kediaman orang Sikh, dan mengetahui sejarah dan falsafah mereka. Ini adalah agama yang agak muda (sekitar 500 tahun) yang sebagian diciptakan dalam usaha memberontak terhadap sistem kasta India dengan menegaskan semua manusia diciptakan sama. Kuil ini dilapisi sepenuhnya oleh emas dan dikelilingi oleh tasik buatan yang memantulkan cahaya dari bangunan-bangunan yang mengelilinginya. Kami menerima lawatan ke dapur besar kuil, yang menyajikan 100k makanan sehari tanpa kos, dan makan makanan yang dipelihara di lantai bersama dengan 300 manusia lapar yang lain. Malam itu diakhiri dengan upacara penutupan, di mana para sukarelawan meletakkan guru mereka, teks suci, untuk tidur dengan mengambilnya di dalam kereta emas dan secara harfiah membawanya ke tempat tidur hingga keesokan paginya.

Kuil Emas // Kereta untuk Guru

Hari-hari begitu penuh aksi sehingga perinciannya menjadi sedikit kabur. Ada lawatan makanan pada satu ketika, di mana saya membiasakan diri dengan masakan tempatan. Berlemak, berminyak, sedap; Saya dapat merasakan pori-pori saya tersumbat ketika hari semakin meningkat.

Kemudian ada upacara penutupan sempadan antara Pakistan dan India, yang saya telah melihat sebuah video sekitar beberapa tahun yang lalu. Inilah klipnya jika anda berminat! Penutupan itu diadakan secara langsung. Suasana, elektrik. Sisi perbatasan kami menjadi gila, sebagai orang gembar-gembur dengan pakaian olahraga berwarna putih membuat orang ramai terganggu. Para pengawal mengenakan penutup kepala yang eksentrik, berpose dengan sikap macho yang berbeda, berusaha untuk mengalahkan rakan-rakan Pakistan mereka, dalam persaingan dan persahabatan serentak.

Kami berhenti di sebuah kuil yang secara bergurau dijuluki Hindu Disneyland, di mana rombongan kami dipandu melalui labirin dewan berlapis dan cermin yang menempatkan patung, lukisan, poster, dan patung-patung lain kepada dewa-dewa yang berlainan dari kubah Hindu. Kami merangkak melalui gua-gua palsu dan berjalan kaki tanpa alas kaki melalui lorong-lorong dengan 2 inci air yang menutupi lantai.

Hari terakhir saya dihabiskan di sebuah kampung tempatan di mana keluarga angkat kami mengenakan seluruh kumpulan pakaian tradisional Sikh. Kami menolong keluarga lembu susu, menggulung chapati, dan menyiapkan tempat duduk untuk menjadi tuan rumah 80 pelajar yang berkunjung dari sekolah dasar lulusan Harvard. Setelah rombongan besar itu berangkat, kami meraikan dengan menaiki traktor mereka dan memandu di sekitar bandar, berhenti sebentar di rumah jiran untuk bermain permainan kanak-kanak yang merupakan gabungan antara tag, rover merah, dan gusti di kotoran.

Joyriding // Mendapatkan rektor dalam kotoran

Saya bangun pada pukul 4 pagi keesokan harinya untuk menaiki penerbangan, pemandu tuk-tuk asrama berdiri memerhatikan ketika saya memasuki lobi dari bilik saya. Dia segera menghantar saya ke lapangan terbang di mana saya segera dihantar ke destinasi seterusnya: Jodhpur, bandar biru.