Jordan (bahagian II)

Persatuan Al-Hannouneh untuk Kebudayaan Palestin (جمعية الحنونة للثقافة الشعبية)

Hari ini sekumpulan kami menghadiri acara yang dihoskan oleh Persatuan Al-Hannouneh yang diadakan untuk meraikan budaya Palestin. Hidangan tradisional Palestin dihidangkan, semua orang memakai pakaian tradisional, dan seni yang indah dan barang-barang buatan tangan lain dijual.

Doktor Tanpa Sempadan dan Runtuhan Rom Jerash, Jordan Utara

Pada waktu pagi, kami mengunjungi pejabat Doktor Tanpa Sempadan di bandar Irbid di utara, di mana majoriti pelarian Syria terletak kerana jaraknya dekat dengan sempadan Utara. Setelah melawat kemudahan tersebut, beberapa doktor berkongsi pengalaman mereka bekerja di zon konflik aktif di seluruh dunia dan kemudian membincangkan bagaimana perbandingan krisis Syria. Banyak yang melaporkan bahawa ini adalah salah satu situasi terburuk yang mereka hadapi akibat skala kekerasan, senjata yang digunakan, dan jumlah orang yang sangat memerlukan perawatan.

Selepas makan tengah hari kami menuju ke Jerash. Bandar berusia 6,500+ tahun ini dianggap sebagai salah satu bandar wilayah Rom yang terpelihara terbaik di dunia, dan baru digali dalam 70 tahun terakhir. Bandar ini mempunyai jalan beraspal asalnya, beberapa kuil, teater, dataran umum, air pancut, dan tembok kota tinggi. Kami menghabiskan kira-kira tiga jam berjalan di jalan-jalan dan menjelajahi kuil-kuil, tetapi dapat menghabiskan sepanjang hari dengan mudah.

Lawatan Utara: Umm Qais, Gua Jesus dan Istana Ajloun

Lawatan Utara bermula dengan kota kuno Umm Qais, di mana pada satu ketika, anda dapat melihat sejumlah tiga negara (Israel, Syria dan Palestin) bersama dengan Laut Galilea dan Dataran Tinggi Golan yang Diduduki Israel. Umm Qais memegang runtuhan kota Decapolis Gadara, sejak tahun 218 SM. Terdapat juga sisa-sisa perkampungan zaman Uthmaniyah dari abad ke-18 di dalam kota kuno yang kelihatan sama sekali tidak sesuai. Dalam catatan lain, menurut Alkitab, di sinilah Yesus melakukan keajaiban babi Gararene. (Saya juga tidak tahu apa itu.)

Kami bermalam di cagar alam Ajloun, yang meliputi 13 km dan merupakan rumah bagi Striped Hyena, Indian-Crested Porcupine, dan the Arabian Wolf. Three-to-a-kabin dan tanpa wifi mendorong masa berkualiti yang serius dengan semua orang dan menghirup udara segar secara harfiah berbanding dengan Amman yang sesak.

Lawatan seterusnya adalah ke tempat yang secara harfiah disebut "Gua Yesus" di mana Yesus dan 40 muridnya dikatakan bersembunyi ketika melarikan diri dari orang Rom. Di dalamnya, terdapat dua terowong melarikan diri, salah satunya ahli arkeologi belum dapat menemui titik akhir.

Sangat dekat adalah runtuhan yang dikatakan oleh beberapa arkitek sebagai gereja tertua di dunia yang bermula pada tahun 250 Masihi. Jubin mosaik yang indah menutupi lantai gereja, dengan gambar dan prasasti Yunani dan Latin.

Perhentian terakhir, Ajloun Castle, boleh dikatakan laman web paling menarik yang pernah kami lawati. Benteng Islam bermula pada abad ke-12, dibina oleh salah seorang jeneral Saladin dan sangat penting strategi semasa perang salib. Dari salah satu pos teratas, burung merpati dapat membawa pesan ke Kaherah, Damaskus, Yerusalem, dan Baghdad dalam 24 jam.

Cagar Alam Dana dan Petra Menjelang Malam

Petra

Wadi Rum (Lembah Bulan)