Belajar untuk :)

Apa yang menjadikan anda manusia?

Perkara terakhir yang saya ingat ialah doktor meminta saya mengira ke belakang.

10… 9… padam.

Saya terjaga dari pembedahan mulut dalam keadaan agak kabur. Saya tersentak dan ingat: ia adalah hari Selasa. Saya sepatutnya berada di pejabat. Tetapi saya di sini di ruangan ini yang berbau seperti pembersih tangan, jauh di fikiran saya, dengan U2 bermain di latar belakang. Mereka menarik tujuh gigi dari mulut saya. Empat gigi kebijaksanaan, dua premolar, dan pasak lateral. Ini akan menjadi lapan jika lateral saya yang lain tumbuh, tetapi yang mengejutkan kami tidak dapat dijumpai. Pada usia 26 tahun, saya berada di puncak kehidupan saya, akan mendapat pendakap, dan mempunyai pengalaman yang dilalui oleh kebanyakan kanak-kanak berusia 14 tahun.

Saya tidak sabar-sabar untuk bekerja, jadi saya melakukan apa yang akan dilakukan oleh profesional yang bertanggungjawab dan saya dengan rakan sekerja Sphero. Hanya untuk mendaftar masuk. Pembalut perubatan tergantung dari mulut saya dan saya cuba berdialog tetapi, untuk hiburan mereka, sangat gagal. Saya pulang. Ubatnya habis, mulut saya sembuh, logam dipasang, dan saya menghabiskan dua tahun berikutnya berpura-pura tidak tersenyum.

Hari untuk melepaskan pendakap akhirnya tiba dan saya tidak boleh lebih bersemangat. Di sebalik wayar logam, pendakap seramik, dan simen ortodontik sesuatu yang asing menampakkan dirinya kepada saya. Senyuman. Walau bagaimanapun, sifat baru ini mempunyai kemunduran yang sangat nyata. Saya tidak tahu bagaimana untuk tersenyum secara normal - sekurang-kurangnya, bukan dengan gigi. Saya akan berlatih selama berhari-hari dan berminggu-minggu dengan rakan-rakan bertanya, "bagaimana rupa ini?" ketika saya dengan gigih menunjukkan gigi saya dari rasa ingin tahu umum untuk meningkatkan senyuman saya.

Sebagai seorang kanak-kanak, saya suka tersenyum, tetapi kemudian saya membesar. Saya menyedari senyuman saya jauh dari sempurna dan gagal berkembang dengan baik dengan identiti saya. Semakin tua saya menjadi neurotik mengenai perkara yang sangat dangkal yang mempengaruhi penampilan fizikal saya, tetapi lebih mendalam lagi, harga diri dan imej diri saya.

Sekiranya ahli psikologi lewat Abraham Maslow ada, dia mungkin akan menjelaskan pengalaman memperbaiki senyuman saya seperti ini: ini adalah "neurosis sebagai kegagalan pertumbuhan peribadi". Neurosis adalah "kemampuan buruk untuk menyesuaikan diri dengan lingkungan, pola hidup seseorang, dan untuk mengembangkan keperibadian yang lebih kaya, lebih kompleks, lebih memuaskan." Neurosis dapat dinyatakan melalui banyak tindakan mencabut diri, seperti - menjadi memerlukan dalam hubungan, menganalisis situasi, membandingkan diri dengan orang lain secara obsesif, memeriksa media sosial secara komprehensif, dan sebagainya.

Tingkah laku ini dikenali sebagai kelemahan psikologi manusia dan, menurut definisi Maslow, dikembangkan kerana kegagalan pertumbuhan sebagai individu. Menurut kajian Maslow, kegagalan untuk mengembangkan identiti anda dapat lahir dari keadaan kehidupan individu yang tidak sepenuhnya bergantung kepada anda, seperti genetik atau persekitaran. Tetapi yang pada asasnya manusia adalah keperluan untuk menjadi siapa atau apa yang mesti anda miliki. Dia berkongsi lebih banyak lagi dalam petikan berikut:

"Pada praktiknya setiap manusia, dan tentu saja pada hampir setiap bayi yang baru lahir, ada keinginan aktif terhadap kesihatan, dorongan ke arah pertumbuhan, atau ke arah mewujudkan potensi manusia. Tetapi sekaligus kita berhadapan dengan kesedaran yang sangat menyedihkan bahawa hanya sedikit orang yang berjaya. Hanya sebilangan kecil populasi manusia yang mencapai tahap identiti, atau keperibadian diri, kemanusiaan penuh, dan aktualisasi diri. Walaupun dalam masyarakat seperti kita yang secara relatifnya adalah salah satu yang paling beruntung di muka bumi. Ini adalah paradoks terbesar kami. Kami mempunyai dorongan […] lalu mengapa ia tidak berlaku lebih kerap? "
A. Maslow - Jangkauan Semakin Jauh dari Alam Manusia - hlm. 45

Kami berada dalam masyarakat yang hebat ini, tetapi orang-orang menerima menjadi normal sebagai kebiasaan. Pada hakikatnya, normal adalah sejenis penyakit - rata-rata atau stagnasi yang melumpuhkan dan memukau siapa kita sebenarnya. Kebalikan dari neurosis adalah keadaan di mana seseorang tumbuh untuk merealisasikan potensi mereka. Dan berbeza dengan norma yang diterima, norma-alam adalah pola pikir menuju pertumbuhan, rasa ingin tahu, dan kesadaran diri.

Ada dorongan yang tidak dapat dilihat bagi manusia untuk mengembangkan diri kita menjadi orang yang memiliki kemampuan untuk menghadapi perjuangan dalam kehidupan seharian. Peningkatan diri yang radikal membawa kita ke jalan untuk mencari tujuan dan alasan kita yang sentiasa berkembang. Proses ini dapat dibandingkan dengan biji yang tumbuh dan menjadi pokok - biji itu berpotensi untuk pokok di dalamnya. Masyarakat yang dapat mengubah orang-orang baru ini akan berkembang. Jadi di dunia kita sekarang, bagaimana kita menanam lebih banyak pokok?

Saya menjelajah Thailand dengan rakan baru. Kami berada di pantai dan berhenti untuk mengambil gambar kumpulan. Sudah beberapa bulan sejak pendakap dilepaskan, dan saya mula memahami perkara senyuman ini. Saya berfikir kembali, bangga dengan kemajuan yang saya capai, dan senyuman semula jadi mula terbentuk.

Kegagalan senyuman saya berkembang dengan identiti saya, dan kesediaan saya untuk memperbaikinya, adalah peringatan saya: tidak kira di mana saya berada, sama ada gigi saya lurus sempurna atau saling bertarung di pentas tengah, saya ingat bahawa saya mempunyai kekuatan untuk pilihlah sikap saya terhadap dunia. Tidak pernah terlambat untuk mengubahnya.

Maslo kini dalam versi beta. Daftar untuk akses awal di laman web kami.