Cinta ada di udara

Bahagian 4: Gameboy

Klik di sini untuk membaca Bahagian 3

"Hai, saya bukan doktor berlatih tetapi saya seorang saintis Penyelidikan Perubatan. Mungkin saya boleh membantu. "

Sonia hanya berdiri di sana. Terkejut.

Dia telah menang. Dan dia tidak tahu bagaimana. Belum lagi, dengan kekalahan ini, peluang terakhirnya untuk mengetahui siapa dia juga telah hilang. Dia tidak pernah merasakan apa yang dirasakannya pada masa itu. Campuran kekalahan, keputusasaan, kemarahan dan sesuatu yang samar-samar menyerupai kerinduan.

Satu perkara yang dia pasti walaupun, adalah bahawa dia tidak akan berjalan ke dalam den lagi. Setiap kali dia pergi ke sana mencari jawapan, semua yang dia datang kembali adalah lebih banyak soalan. Kali ini juga, dia pasti, dia akan menunggu dengan beberapa helah lain, beberapa helah baru. Dan jika tidak ada apa-apa selain satu jab akhir, dia mahu menafikan dia keseronokan itu.

"Asha, bolehkah anda mengiringi doktor yang baik untuk 20C? Penumpang di sana seolah-olah mengalami serangan migrain. Saya akan membuat pengaturan pendaratan. "

Biarkan dia juga, dengan cara yang kecil, tahu bagaimana rasanya apabila perkara tidak berjalan mengikut perancangan. Kerana jika saya tidak mendapat penutupan, maka tidak juga dia.

"Apa yang ada pada kamu hari ini", Asha bertanya kepada Sonia dengan tegas, kerana mereka duduk bersandar, menunggu untuk mendarat. "Anda tahu apa yang dikatakan 20C apabila doktor bertanya kepadanya jika dia boleh membantu?"

"Tidak. Saya baik."

"Itu. Itulah yang dia katakan, dan dia berpaling ke komputer ribanya! Doktor itu terkejut. Dia akan memberikan saya lebih awal sekiranya bukan untuk orang yang duduk di lorong pada 20D. Dia melompat masuk dan mendakwa mengalami kesakitan menembak di atas mata kanannya. Itu mendapat doktor sibuk, terima kasih. Tulis kepadanya senarai ubat. Tetapi bolehkah anda bayangkan betapa memalukannya! "

Sonia hampir tidak dapat menahan senyumannya kerana dia meminta maaf atas kekeliruan itu.

Ambil Gameboy itu, dia berfikir gembira. Rasa ubat anda sendiri. Dengan kehilangan kata-kata awak? Boy, apa yang tidak saya berikan untuk melihat wajah awak apabila anda menyedari bahawa ia adalah Asha, bukan saya.

Tetapi perasaan kemenangan ini pun masih pendek. Ketika kapal terbang itu turun, jantung Sonia jatuh lagi. Dia sedar bahawa dia tidak berminat untuk memenangi permainan ini. Dia tidak mahu ia berakhir. Bukan macam ini.

Apabila roda membuat hubungan dengan tarmac, pesawat tiba-tiba muncul dengan telefon bimbit. Buat seketika, minda Sonia mengembara ke sesuatu yang sangat senior-hostess pernah memberitahunya. Mengenai bagaimana mereka pergi dari Nokia ke Blackberry kini bunyi Apple alert-alert. Cermin untuk zaman kita, dia biasa memanggilnya.

Tetapi dia tidak dapat memikirkannya lebih jauh. Pesawat itu akan berhenti, dan dia sudah dapat mendengar bunyi yang tidak sabar yang keluar dari kabin. Seperti batalion yang menghentam tanah, bersiap sedia untuk bertarung. Tidak lama kemudian binatang-binatang itu akan longgar, dan dia akan mendapati mereka menghampiri lorong, bernafas leher masing-masing. Memukul sesama penumpang dengan bagasi, memanggil ibu bapa untuk mengatakan mereka akan mendarat, menjerit pada pemandu teksi untuk menyelaraskan mengambil, membaca bab terakhir buku mereka - semua ketika berdiri di sudut ganjil entah bagaimana muat ke dalam barisan dan turun terlebih dahulu. Untuk kegembiraan apa, dia tidak pernah faham.

Ketika pesawat berhenti, dia segera bangkit untuk melihat Gameboy. Dia tidak tahu apa yang diharapkannya untuk dilihat, tetapi dia mengharapkan sesuatu. Apa sahaja. Apa yang dikendalikannya sekalipun adalah sekilas, sebelum perang meletus. Gameboy memasukkan Mac ke dalam beg itu adalah yang terakhir yang dilihatnya sebelum kehilangannya kepada orang ramai. Orang ramai, dia sedar, yang hanya akan bergerak dari padanya.

"Semua penumpang diminta untuk menaiki pesawat dari depan kerana kami menggunakan kemudahan aero-bridge."

Pintu depan dibuka dan seratus manusia memasuki lorong dan mula merayap keluar dari pesawat seperti ular tua yang telah melupakan bagaimana untuk meluncur. Meninggalkan Sonia yang lumpuh di belakangnya.

Dia mahu bergegas ke keramaian dan merebutnya. Dia mahu menamparnya dan memberitahu dia supaya tidak pergi. Dia mahu menjerit kepadanya dan bertanya kepadanya siapa dia. Dia mahu berbisik dan bertanya bagaimana dia tahu apa yang dia lakukan. Dia mahu memegangnya dan memeriksa sama ada dia akan kembali.

Tetapi dia hanya berdiri dan menyaksikan kesemua 124 penumpang merancang dan digantikan oleh kakitangan syarikat penerbangan. Pasukan kejuruteraan menuju ke kokpit. Keselamatan mula membuat pusingan mereka. Pembersihan kakitangan mula membersihkan kabin untuk penerbangan seterusnya. Baris selepas baris, mereka pergi mengeluarkan cawan kertas kosong, pembalut, karton sandwic dan tisu. Dan Sonia hanya berdiri di sana. Menonton segala-galanya. Tetapi tidak melihat apa-apa.

Tidak lama kemudian mereka mendapat baris 20 dan salah seorang daripada mereka mengambil sekeping kertas dan melemparkannya ke dalam beg sampah.

Beberapa saat akan datang adalah kabur. Dia tidak dapat mengingat siapa yang dia berteriak, atau mengapa kakinya pecah, atau ketika tangannya masuk ke dalam beg sampah dan mengambil kertas itu. Apa yang dia tahu ialah dia kini memegangnya di tangannya.

Suratnya.

Hey! Mengapa kamu tidak kembali?
Bagaimanapun. Katakan skor sudah selesai. Kami berdua mendapat satu. Jadi kami berdua inginkan.
Kerana anda tidak pernah datang, saya mengambil kebebasan untuk menganggap bahawa anda ingin tahu siapa saya. Dan itu hanya adil saya beritahu anda. Jadi di sini:
Sonia yang dihormati
Saya Roy. Saya tulis. Saya seorang penulis. Kita adalah apa yang kita lakukan.
Dengan logik yang sama, sehingga baru-baru ini, saya seorang pekerja. MBA, pemasaran, MNC. Kebiasaan. Jenis lelaki yang anda fikirkan dalam sekejap. Tetapi saya tidak mahu mati seorang pekerja, jadi saya berhenti dan menjadi seorang penulis. Sekadar yang saya lakukan, saya tidak dapat menulis sendiri!
Anda lihat semula pada hari itu, saya hanya menulis di penerbangan. Tiada telefon, tiada bos, tidak ada komputer riba HP hodoh, tidak ada tarikh akhir yang menakutkan. Hanya saya, Mac saya dan pemikiran saya. Sekali saya berhenti, saya boleh menulis di mana-mana sahaja. Gunung, pantai, kafe, bar. Dan saya lakukan. Tetapi tidak ada yang dekat dengan kesendirian yang saya alami dalam penerbangan. Berkotak-atik dengan wajah muka yang tidak diketahui. 100 aksara dengan satu juta cerita yang mungkin. Duduk betul bersebelahan dengan saya. Berjuang untuk ruang siku.
Saya tahu. Fikiran bekerja dengan cara yang aneh. Sesetengah orang mengatakan Tuhan juga. Kadang-kadang saya tidak dapat memberitahu perbezaannya.
Tetapi saya menggegarkan.
Sebaik sahaja saya menganggap bahawa penerbangan adalah apa yang saya lakukan untuknya, jalannya agak jelas. Mahal. Tetapi jelas. Jadi itulah yang saya buat sekarang. Saya menempah penerbangan terpanjang, pada masa paling ganjil, bulan lebih awal. Dan kemudian saya menulis. Telah melakukannya selama enam bulan sekarang. Ketahui bagaimana saya mengambil masa yang lama untuk bertemu dengan anda.
Tetapi kita harus melakukan ini lebih kerap.
Ok soalan saya sekarang:
Adakah anda melihat lelaki yang duduk di lorong pada 20D?

Klik di sini untuk membaca bahagian 5

Jangan tekankan tanda Heart di bawah jika cerita Sonia & Roy anda tertarik. Ia akan membantu orang lain menemuinya dan mendorong saya untuk menulis lebih lanjut. Ini kerana cinta 3 bahagian terdahulu menerima bahawa ini kini merupakan siri yang berterusan.