Hubungan Saya dengan Warna dan Kesan Kejamnya di peringkat antarabangsa

Ini berbahaya dan terus meracuni generasi orang.

Gambar oleh Venus Libido melalui Instagram

Ada masa di sekolah menengah dan sekolah menengah saya tidak percaya kulit gelap saya cantik.

Sebenarnya, ada masanya saya sangat tidak selamat di badan saya yang berkulit gelap dan kurus sehingga saya memakai kot gelembung merah jambu pada pertengahan musim panas sebagai baju besi.

Saya membesar di kawasan kejiranan yang berkulit putih dan bersekolah dengan anak-anak kulit putih. Saya tidak ingat ada masa yang saya tahu ada masalah dengan kulit gelap saya. Ini bukan untuk mengatakan bahawa saya tidak dianiaya, saya tidak ingat.

Keluarga saya pelangi berwarna gelap, coklat, dan terang dan tidak pernah ada perbincangan yang dapat saya ingat mengenai warna kulit.

Kami semua berkulit hitam.

Tidak sampai saya mendapat kelas enam di sekolah baru yang terdiri daripada pelajar kulit hitam yang saya rasa kulit gelap saya adalah masalah.

Sepanjang zaman sekolah saya, gadis-gadis berkulit cerah adalah yang paling popular dan mereka adalah gadis yang diinginkan oleh budak lelaki. Ketika saya mula menjadi lebih terdedah kepada budaya hip-hop dan pop (saya tidak mempunyai televisyen kabel sehingga saya berusia sekitar 10 tahun) saya perhatikan jenis gadis yang ada dalam video muzik.

Saya mendengar lirik lagu dan memerhatikan gadis mana yang tidak disukai di sekolah oleh gadis-gadis lain yang kebanyakannya iri tanpa sedar mengikutinya.

Dalam lagu-lagu hip-hop, anda akan sering mendengar istilah "redbone" merujuk kepada seorang gadis dengan kulit yang lebih terang dan di Jamaica, tempat saya dilahirkan, istilah "brownin" merujuk kepada perkara yang sama, gadis-gadis dengan warna kulit yang lebih ringan.

Tanpa amaran, saya terlalu menginternalisasikan idea-idea berwarna ini.

Saya tidak pernah mengakuinya dengan kuat, tetapi kulit yang ringan nampaknya lebih baik untuk semua maksud dan tujuan. Saya bercakap dengan cara yang sangat meremehkan mengenai gadis-gadis berkulit cerah yang saya pergi ke sekolah selama bertahun-tahun kerana saya percaya bahawa mereka menganggap mereka adalah kotoran.

Yang mana, jangan salah sangka, sebilangan mereka benar-benar mempercayai ini dan idea dalaman yang berwarna. Mereka tidak mempunyai pilihan lain selain mempercayai apa yang disyaratkan oleh masyarakat untuk mereka percaya.

Pada tahun 2008, seorang wanita yang mungkin pernah anda dengar dengan namanya, Michelle LaVaughn Robinson Obama menghadiri universiti saya di Delaware untuk berkempen untuk masa depan suaminya di Amerika Syarikat.

Hidup dipenuhi dengan saat-saat yang membentuk kita, mengubah kita dan menempatkan kita ke jalan dan saat ini adalah permulaan perjalanan cinta diri saya.

Seperti biasa, Puan Obama mengucapkan pantatnya dengan kelas, kecerdasan, dan daya tarikan. Ini adalah kali pertama saya melihat seseorang yang boleh menjadi saya.

Saya melihat diri saya dalam dirinya.

Melangkah ke saat ini dan saya tidak pernah yakin pada kulit gelap saya yang ajaib.

Ini adalah perjalanan yang paling hebat, tidak kemas, indah, penuh cabaran yang penuh dengan rasa tidak selamat dan keraguan, tetapi saya berjaya.

Saya juga menghargai perjalanan pertama saya ke Asia Tenggara untuk perjalanan saya.

Tahun lalu, saya tahu bahawa saya harus bersedia untuk menatap orang-orang tempatan yang tidak masuk akal kerana, maksud saya, saya seorang wanita kulit hitam muda berusia 5'10 dengan lengkung.

Saya bukan norma dan ia diharapkan.

Saya juga bersedia menghadapi maraton yang sukar mencari produk penjagaan kulit tanpa bahan pencerah kulit.

Dari pelindung sinar matahari hingga mencuci muka, mencuci badan dan pelembap, mustahil untuk mencari produk tanpa bahan berbahaya ini.

Wilayah Asia-Pasifik yang merangkumi Asia Selatan, Asia Timur, Oceania dan Asia Tenggara di mana saya telah melakukan perjalanan selama 9 bulan terakhir memegang bahagian terbesar dalam industri kosmetik.

Pada tahun 2016, rantau ini menguasai 40% pasaran global dan dijangka berkembang sebanyak $ 14.9 bilion pada tahun 2021.

Maksud saya, jumlah yang sangat besar ini masuk akal.

Tidak ada hari yang berlalu sama ada di Youtube, Spotify, Facebook, atau Twitter bahawa saya tidak dipujuk untuk membeli produk penjagaan kulit dengan bahan pemutih.

Saya telah mengembara ke seluruh Asia Tenggara dan sangat menarik untuk memerhatikan wanita sepanjang hari mereka.

Di Thailand dan Kemboja, wanita menutupi kulit mereka untuk melindungi ketika menaiki motosikal dari sinar matahari yang kuat tetapi Vietnam sangat menarik untuk diperhatikan.

Sebelum melompat ke skuter mereka, wanita memakai lapisan pakaian lain; balutan hiasan di sekitar skirt yang dilekatkan dengan velcro di pinggul, hoodie lengan panjang atau jaket denim, topi atau mungkin tudung hoodie, cermin mata hitam, topeng hidung untuk melindungi daripada penyedutan pencemaran dan topi keledar.

Saya menyaksikan wanita berlari seolah-olah seseorang mengejar mereka tetapi hanya melihat mereka berlari untuk berlindung ke kereta atau kediaman mereka dari matahari.

Setelah tinggal di bandar yang agak kecil di Vietnam selama lebih dari 3 bulan, saya bertanya kepada rakan saya mengenai perkara ini.

"Mengapa anda memakai semua lapisan tambahan ini"?

Dia mengatakan itu untuk perlindungan dari cahaya matahari.

Anda tahu, saya akan mempercayainya jika saya tidak tahu mengenai industri kecantikan yang besar tetapi juga pengalaman saya sendiri dengan warna sepanjang hidup saya sebagai wanita kulit hitam berkulit gelap.

Oleh itu, saya menyiasat beberapa perkara lagi pada kesempatan yang berbeza.

"Baiklah, apakah lapisan tambahan itu hanya untuk perlindungan dari sinar matahari"?

Dia berkata:

"Orang Vietnam suka kulitnya putih".

Bingo.

Semasa tinggal di bandar kecil ini di Vietnam, saya juga mengajar bahasa Inggeris sebagai sukarelawan. Di kelas tahap dua saya dengan kanak-kanak berumur 7-11 tahun, saya memberikan aktiviti menulis di mana mereka perlu menggambarkan diri mereka secara fizikal dengan potret diri.

Saya bercakap mengenai warna kulit dan penyelaras sekolah adalah penterjemah dan saya tidak ingat dengan tepat apa yang membawa kepada masa ini tetapi yang saya ingat pendengaran adalah "kulit kuning".

Segera saya berkata "kuning, itu tidak betul, maksud anda coklat, kan"?

Dia memandang saya sambil tersenyum dan berkata tidak, kuning adalah apa yang mereka lihat dan apa yang dilihat oleh kebanyakan orang Vietnam.

Saya berada dalam keadaan panik dalaman ketika saya melihat dua puluh satu wajah coklat di kelas saya yang diajar bahawa kulit mereka adalah warna yang tidak dimiliki oleh manusia di planet ini.

Kemudian, di kelas remaja saya dengan pelajar berusia antara 12-17 tahun, kami membincangkan kecantikan.

Saya menulis perkataan kecantikan di tengah papan dan bertanya kepada mereka:

"Apa itu kecantikan"?
"Apa yang perlu seseorang dianggap cantik"?

Tanggapan mereka kurang mengejutkan; hidung tinggi, lurus, tulang pipi tinggi, kulit putih, bibir tebal, rambut hitam panjang, pinggang nipis dengan payudara dan punggung yang sepadan untuk dipadankan.

Hal yang sama berlaku untuk lelaki kecuali mereka harus tinggi, namun, dari penampilannya, tinggi rata-rata lelaki tidak lebih dari 5'5. Saya biasanya terkejut apabila berada dekat dengan seseorang yang bahkan memenuhi ketinggian mulut saya.

Colorisme di peringkat antarabangsa jauh berbeza daripada warna di Amerika Syarikat kerana ia lahir dari perbudakan. Semasa perbudakan, budak berkulit gelap bekerja di ladang sementara budak berkulit lebih ringan bekerja di dalam rumah menjalankan tugas domestik. Mereka dianggap lebih enak.

Colorism di peringkat antarabangsa lebih banyak berkaitan dengan sistem status dan kelas; kulit yang lebih terang mewakili keunggulan dan kulit yang lebih gelap mewakili rasa rendah diri.

Kulit yang lebih ringan menceritakan kisah pekerjaan yang baik yang kemungkinan besar ada di pejabat dan kulit yang lebih gelap menceritakan tentang kerja manual dan berpendapatan rendah.

James Baldwin berkata:

"Menjadi jelas - bagi beberapa orang - bahawa semakin dekat seseorang menyerupai penyerang, semakin selesa hidup seseorang."

Memiliki peluang ini untuk melihat dunia dalam tubuh hitam saya telah meningkatkan cinta yang saya miliki untuk kulit saya.

Ini memaksa saya untuk membuka mata saya terhadap berbagai cara penjajahan, pembunuhan beramai-ramai, dan ketuanan kulit putih telah meracuni generasi orang dari seluruh dunia untuk mempercayai kecuali kulit putih, kulit mereka tidak mempunyai nilai.

Melancong ke seluruh negara di mana saya berbeza dan kadang-kadang didiskriminasi telah mencabar saya untuk menjadi kuat dalam diri saya.

Dalam kegelapan saya.

Pada pengetahuan saya.

Di badan saya yang berkulit gelap yang ajaib.

Renée Cherez adalah empati yang cinta bulan, putri duyung yang mempercayai kebenaran, keadilan, dan kebebasan. Jangan ragu untuk membaca lebih banyak penulisannya di Medium, di sini. Ikuti dia di Instagram untuk menikmati kapsyen * kadang-kadang * terlalu panjang mengenai perjalanan, penemuan diri dan keadilan sosial.