Tidak marah?

© Max Muench untuk Fotolia - Putuskan Koleksi oleh Adobe

Mongolia telah memikat saya sejak sekian lama. Saya suka padang rumput hijau yang sangat besar, kuda liar, dan yurts putihnya yang ramah, sejarah kerajaan Genghis Khan, pakaian tradisional yang mengingatkan pada budaya Samurai Jepun dan tentu saja, inti pati negara ini: budaya nomadenya.

Hidup jauh dari kegilaan kota, tanpa keterikatan dengan tempat tertentu, dan dapat menjemput dan pergi semalaman, apakah ini bukan kebebasan yang benar?

Terperangkap dengan kehidupan kita yang tidak menetap, sukar untuk membayangkan bahawa cara hidup ini masih boleh dilakukan hingga kini. Pengembaraan kami di tengah keluarga Mongolia memberikan kami beberapa jawapan yang sangat memuaskan, tetapi tidak semestinya yang kami harapkan.

Sambung atau putuskan sambungan?

Kami pergi pada awal bulan September dengan jurugambar Jerman yang hebat, Max Muench, untuk koleksi Putuskan hubungan Fotolia oleh Adobe.

Penerbangan ke ibu negara, Ulan Bator, memperlihatkan budaya dan sejarah masa lalu Mongolia. Di antara Rusia dan China, negara yang sangat luas ini adalah stepa tanpa batas, sejak dulu, sebagai kerajaan terbesar sepanjang masa.

Hari ini, terperangkap antara kemodenan dan tradisi, negara berada dalam krisis. Separuh daripada 350,000 penduduknya hidup sebagai nomad. Ada yang tinggal di bandar dengan harapan kehidupan yang lebih baik, yang lain kembali hidup seperti nenek moyang mereka dan meninggalkan kampung-kampung di ibu kota, kecewa dengan sikap egoisme masyarakat ini. Ia perlu untuk kembali ke tanah.

Keluarga yang kami tinggal selama seminggu telah dengan jelas membuat pilihan: anak tiri! Ia mesti mengambil masa sekurang-kurangnya 30 jam untuk sampai ke rumah mereka di salah satu kawasan terpencil di Mongolia. Itu lebih banyak perjalanan epik daripada perjalanan.

© Max Muench untuk Fotolia - Putuskan Koleksi oleh Adobe

Pertemuan pertama kami dengan Zula dan keluarganya sungguh hebat!

Kami baru sahaja tiba dan disambut dengan beberapa gelas vodka - Sembilan semuanya, tiga untuk tradisi, tiga lagi untuk menenangkan tubuh dan jiwa, dan tiga lagi untuk… eh, siapa yang peduli mengapa pada ketika itu :)?

Ritual sederhana ini mempunyai faedah dengan menghangatkan badan dengan serta-merta dan melonggarkan lidah kita. Perhatikan bahawa kami mempunyai pilihan - kami hanya berisiko menyinggung tuan rumah pada awalnya.

Pada waktu pagi, langkah pertama (agak goyah) di luar yurt menjadikan kami tidak bersuara. Kabut hilang dengan perlahan, alam terjaga ... Zula, dengan kemeja-T di basikalnya, walaupun tahapnya di atas sifar, sudah bekerja sejak cahaya pertama.

#WinterIsComing, masa sangat mustahak, musim sejuk akan panjang dan keras.

© Max Muench untuk Fotolia - Putuskan Koleksi oleh Adobe

Di tangga, wang tidak bernilai banyak

Di sini, kekayaan tidak dihitung bukan dalam bentuk uang atau barang, tetapi jumlah binatang yang diperoleh dalam pelbagai perdagangan atau warisan. Sebagai contoh, terdapat lebih banyak kuda daripada orang di Mongolia.

Domba, yak, dan lembu adalah nadi kehidupan para nomad. Mereka menggunakan kulit binatang untuk tetap hangat, daging dan susu mereka untuk memberi makan, dan mereka menunggang kuda dan unta.

Di dalam keluarga, semua orang melakukan apa yang mereka dapat untuk membantu. Anak-anak menggembala haiwan, orang-orang tua memerah susu mereka dan kemudian memproses susu untuk penyimpanan dan pengangkutan.

Susu digunakan untuk membuat keju, susu fermentasi, lemak susu, dan sejenis vodka susu kambing menggunakan pengetahuan yang diturunkan dari generasi ke generasi. Dengan cara ini, mereka dapat memperoleh manfaat maksimum dari setiap haiwan dan bertahan dalam keadaan yang sangat keras.

Cabarannya adalah melakukan semua ini sambil menghormati persekitaran ini yang menyediakan keperluan hidup. Ini bererti tidak mencemarkan sungai yang menghilangkan dahaga manusia dan haiwan, dan tidak memusnahkan hutan yang menghangatkannya. Semua ini memerlukan pemahaman tentang dunia semula jadi di sekitar mereka.

© Max Muench & Apa Filem untuk Fotolia - Putuskan Koleksi oleh Adobe

Bebas Bergerak dengan Masa

Ramai orang berpendapat bahawa pengembara Mongolia menghindari teknologi dan kemodenan. Ini jelas merupakan salah tanggapan yang biasa.

Walaupun cara hidup mereka sangat sederhana dan tradisional, mereka telah meminjam beberapa kemudahan dari dunia moden. Panel solar memberi kuasa kepada bateri yang menyalakan yurt ketika malam tiba, telefon kecemasan yang dilekatkan pada tiang melambangkan hubungan tunggal dengan seluruh dunia, bersama-sama motosikal dari era Soviet mengangkut mereka pada waktu malam (tanpa lampu depan) melalui bayang-bayang dari stepa Mongol dan van membolehkan mereka mengangkut kayu dan jerami untuk memanaskan diri dan memberi makan haiwan.

Gabungan moden dan tradisional bukan tanpa daya tarikannya. Saya ingat khususnya, kali ini ketika Zula datang ke yurt kami untuk menurunkan kepala kambing, yang baru dibunuh, di dalam yurt kami (antara gendang susu penapaian dan perut kambing yang kering untuk semoga berjaya.

Hubungan dekat ini yang menghubungkan keluarga dengan dunia moden juga muncul sebulan sekali ketika Baata, isteri Zula, kembali ke Karakorum (bekas ibu kota Mongolia) untuk menjual sedikit keju dan daging untuk sayur-sayuran untuk menyelesaikan makanan mereka dan gas untuk menggerakkan kenderaan mereka.

© Max Muench & Apa Filem untuk Fotolia - Putuskan Koleksi oleh Adobe

Kepentingan Pendidikan

Sebagai lebih banyak bukti kemodenan mereka, orang Mongol berpendidikan tinggi. Zula dan Baata dilahirkan dalam keluarga nomad dan seperti banyak kanak-kanak, mereka bersekolah di bandar ketika mereka berusia 10 tahun.

Zula tinggal di sana sehingga berumur 25 tahun. Dia pertama kali memperoleh ijazah dalam bidang Ekonomi sebelum menjadi Ranger, menjaga hutan dan haiwan. Panggilan liar terlalu kuat untuknya dan oleh itu dia kembali ke kehidupan nomadenya. Hari ini, seperti yang dilakukannya, anak-anaknya tinggal di sekolah berasrama penuh selama seminggu, walaupun perjalanan yang kelihatan tidak berkesudahan yang memisahkan mereka dari kota.

Pengalaman ini sangat mustahak dalam budaya Mongolia, kerana ia membolehkan anak-anak membuat keputusan sendiri mengenai apa yang ingin mereka lakukan di kemudian hari: tinggal di bandar dan cuba membuat sesuatu diri mereka dalam masyarakat moden dalam krisis atau kembali ke alam semula jadi .

Saya mengakui bahawa bagi seseorang berusia dua puluhan, ini adalah situasi tanpa kemenangan. Mongolia menderita kadar pengangguran yang tinggi, yang lebih teruk lagi semasa musim sejuk. Di bandar, anda dapat menemui pemandangan remaja yang dinamik yang hanya perlu bimbang tentang pencemaran dan pengangguran. Mereka memenuhi bar dan berkongsi semuanya melalui rangkaian sosial (ya, sama seperti kita). Bercakap dengan mereka tentang meninggalkan hidup ini untuk akhirnya "terpencil" di tangga dan mereka akan tertawa di wajah anda.

Pada masa yang sama, kita dapat melihat bagaimana tidak begitu mudah untuk membayangkan diri anda menghabiskan musim sejuk di yurt (ketika suhu dapat mencapai -50 ° C) terputus sepenuhnya dari dunia, bahkan tanpa melihat seluruh dunia selama berbulan-bulan .

© Apa Filem untuk Fotolia - Putuskan Koleksi oleh Adobe

Setengah nomad, Setengah-tidak aktif

Seperti yang luar biasa, para pengembara tidak melewati jarak yang jauh. Dalam fikiran saya, saya membayangkan bahawa mereka menukar lokasi setiap tahun, menempuh jarak ratusan kilometer, tetapi tidak, ketika mereka mendapat tempat yang baik untuk ternakan mereka, mereka tinggal begitu saja.

Sekiranya pengembara bergerak secara berkala, ini adalah untuk satu alasan yang sederhana, baik: merumput. Haiwan mesti selalu mempunyai sesuatu untuk dimakan. Oleh itu, seiring dengan berjalannya musim, para pengembara semakin jauh hingga mereka tiba di kem musim sejuk mereka.

Di sini, mereka hidup selaras dengan alam, memanfaatkan berkatnya, tetapi juga menghadapi ancaman yang mengintai di sekitar mereka. Semasa penginapan kami, dua ekor domba dan seekor kambing dibunuh oleh serigala. Zula, sebagai bekas Ranger, tidak teragak-agak untuk mengesan mereka untuk mengekalkan sumber dayanya.

Apa yang kelihatan seperti permainan ketika dia menunjukkan kepada kita kemahiran penembak tepatnya, sebenarnya, perburuan berterusan dan tekanan yang tidak dapat dilihat yang melayang setiap malam di dataran tinggi.

Walaupun terpencil, para nomad tidak bersendirian. Mereka semua saling mengenali dan saling membantu. Mereka tidak teragak-agak untuk menghabiskan seharian bekerja untuk menolong keluarga menuai rumput kering di musim sejuk. Sehari dilunaskan dengan pinjaman traktor yang akan menyelamatkan Zula dan isterinya beberapa hari kerja keras. Ia adalah perdagangan yang adil.

Akhirnya, apa yang nampak kepada kita sebagai kelangsungan hidup hanyalah kehidupan. Tugasnya sederhana dan bervariasi, sukar tetapi memuaskan. Seperti perjalanan kami ke Filipina untuk Putus, kami merasa berhubung kembali dan menyedari keseimbangan halus yang mengatur dunia kita.

© Max Muench & Apa Filem untuk Fotolia - Putuskan Koleksi oleh Adobe

Pereka Nomad?

Selalunya, ketika saya dan rakan-rakan membincangkan masalah dunia moden kita, kita mencapai kesimpulan yang sama - kita terlalu terikat dengan barang-barang kita.

Masyarakat kita mendorong untuk mengekalkan sempadan yang secara jelas menentukan negara kita. Kita meletakkan hutang seumur hidup untuk memiliki rumah yang sukar kita tinggalkan walaupun ada masalah. Kita menjadi ketagih dan bergantung sepenuhnya pada objek kecil dan sehari-hari sambil melupakan perkara yang benar-benar penting. Kami enggan membuat pilihan dalam hidup kerana takut kehilangan faedah. Kami mengikuti peraturan yang dikenakan oleh sistem yang selalu kami kritik.

Ya, saya tahu, ini adalah gambaran yang suram. Saya sengaja membesar-besarkan kerana, walaupun saya cenderung optimis dan selalu berusaha untuk memanfaatkan kehidupan, saya, saya sendiri, adalah contoh terburuk.

Untuk memerangi sistem ini yang memakan saya hidup, saya menempuh perjalanan lebih jauh dan lebih jauh. Itu satu-satunya perkara yang memberi saya perasaan kebebasan yang nyata, tetapi walaupun begitu, saya mengakui bahawa saya suka pulang ke rumah dan menemui semula kegembiraan di zon selesa saya.

Di sana, di mana budaya nomad membuat kesan pada saya, idea ini diterapkan secara berterusan. Saya tetap yakin bahawa itu adalah kunci untuk menjalani kehidupan yang dipenuhi. Semasa saya menulis artikel ini, saya dapati kajian ini dilakukan di Universiti Cornell yang sangat setuju dengan saya!

© Apa Filem untuk Fotolia - Putuskan Koleksi oleh Adobe

Kita juga tidak boleh berbohong, kehidupan nomad itu sukar. Walaupun secara lalai bagi sebagian orang dan karena keinginan untuk yang lain, sebagian besar orang Mongol keluar dari kekecewaan kerana kembali ke kehidupan nomad. Keadaan hidup yang tidak menentu di bandar dan kadar pengangguran yang sangat tinggi menyebabkan banyak keluarga meninggalkan kawasan perkampungan Ulan Bator untuk kembali ke kehidupan yang sederhana.

Ia lucu, tetapi ketika saya bertanya kepada rakan-rakan saya di mana tempat tinggal mereka yang ideal, jawapan yang paling biasa adalah: "tempat yang berbeza di dunia bergantung pada musim."

Secara peribadi, apabila saya memikirkan masa depan saya sebagai "Perancang Bebas," inilah yang saya mahu lakukan. Saya cukup bernasib baik kerana berada dalam profesion yang membolehkan saya bekerja di mana sahaja di dunia, jadi mengapa tidak?

Sementara itu, saya memutuskan untuk bergabung semula dengan tentera Genghis Khan!

Saya menulis artikel ini dengan Axel "bro" saya yang juga menangani suara dan muzik video kami di What The Film.

© Max Muench & Apa Filem untuk Fotolia - Putuskan Koleksi oleh Adobe

Yang Kita Ingat mengenai Mongolia

  • Pengembaraan manusia yang luar biasa dengan orang-orang yang sangat ramah, tersenyum dan cantik sepanjang masa
  • Pemandangan dan haiwan yang menakjubkan di mana-mana sahaja yang memberikan anda kebebasan sepenuhnya
  • Terputus sepenuhnya, tidak ada elektrik (atau tidak banyak), tidak ada telefon bimbit, tidak ada internet, tidak ada pancuran, tidak ada tandas ...
  • Keperluan penting untuk "fixer" di tempat untuk mengatur lawatan. Sekiranya anda ingin pergi ke Mongolia, saya boleh mengesyorkannya dengan jujur ​​rakan-rakan saya!
  • Budaya leluhur yang menarik
  • Makanan yang tidak dapat dilupakan dengan yurt dengan kewajiban untuk merasai hidangan tempatan dengan rasa hormat :)
  • Pakaian Mongol Warrior saya, yang benar-benar membuat mereka ketawa
© Max Muench & Apa Filem untuk Fotolia - Putuskan Koleksi oleh Adobe

Beli gambar Max Muench

Perhatikan bahawa anda boleh membeli sebahagian besar foto Max Müench yang disajikan dalam artikel ini dengan mengunjungi di sini (hampir 40 foto) dan 15 video yang kami hasilkan, semuanya dalam bentuk HD.

Ingat bahawa tiga siri lain dengan Sonia Szostak, Brice Portolano dan Théo Gosselin masih boleh didapati di laman Fotolia by Adobe.