Norway: Fjords Dilayari

Tahun lalu saya pergi ke Norway, ini adalah perjalanan ke perkara yang tidak diketahui dan saya suka setiap minitnya. Pemandangannya sungguh mengagumkan tetapi membuatkan saya ingin melihat lebih banyak lagi. Tahun ini saya dan tiga rakan berjalan ke Bergen, di mana kami memulakan penjelajahan di fjord barat.

Lovatnet

Lovatnet adalah lokasi pertama yang indah yang kami lawati. Perairan pirus memantulkan sisi gunung besar yang berkilauan di bawah sinar matahari. Walaupun tasik kelihatan menarik, ia tidak begitu selesa kerana air glasier yang membeku. Itu masih tidak menghentikan usaha kami untuk mencari tempat berenang terbaik. Lovatnet mungkin merupakan pengenalan terbaik untuk perjalanan ini.

Brenndalsbreen

Terletak di lembah seterusnya ke Lovatnet, Oldevatnet adalah rumah bagi banyak glasier yang dapat diakses. Sememangnya kami memutuskan untuk pergi ke glasier yang paling tidak dapat diakses dan memerlukan kenaikan yang curam. Kami dibekalkan dengan bekalan dari pasar raya Bunnpris tempatan dan gunung-gunung berkabus akan menjadi rumah kami untuk malam berikutnya.

Glasier itu luar biasa, kekuatan air ke lembah gantung sangat besar. Guruh di atas terus menerus sampai ke pagi, yang menyumbang kepada awan rendah di sekitar khemah kami ketika kami bangun. Guruh bukanlah hal yang menyedihkan kita semua, melainkan domba-domba itu mengejutkan di luar khemah kita.

Trollstigen

Jepit rambut selepas jepit rambut, perjalanan ke Andalsnes tidak mengecewakan. Dengan banyak pemandangan dan peluang keluar untuk mengambil gambar, perjalanan 3 jam itu disesakkan oleh. Memandu di sepanjang jalan-jalan di Norwegia sangat mudah, jalan-jalannya hampir kosong, dan tidak ada satu pun jalan yang boleh dilihat. Kalaulah Inggeris seperti ini ...

Romsdalseggen

Andalsnes adalah rumah bagi banyak kenaikan epik. Kami memutuskan untuk berjalan kaki di permatang Romsdalseggen, yang bermula kira-kira 9km dari pusat bandar. Setelah diberi kuih wortel percuma oleh pembantu kedai kopi yang indah di Andalsnes, kami diberi tenaga untuk hari itu. Kenaikan bermula dengan pendakian curam dari 300m di atas permukaan laut hingga sekitar 1000m. Melangkah menuju ke jurang, pemandangan terus bertambah baik! Pemandangan di atas rabung mungkin tidak akan pernah sepadan. Itu adalah sesuatu yang lain sepenuhnya. Menyebar ke seluruh lembah adalah sungai berkelok-kelok yang memukau untuk dilihat. Walaupun berada di tepi berbahaya, jalan rabung tidak lain dan tidak bukan. Ia mencabar dan meletihkan, namun tetap menyeronokkan.

Kami memutuskan untuk mengambil jalan memutar jalan pegunungan dan mendaki beberapa Blånebba, puncak 1320m.Salji sangat lebat di sini, jadi kami sangat berhati-hati ketika melangkah.Salah satu landasan di rabung adalah rumah bagi semua orang yang telah menaiki jambatan. Rasanya sangat senang untuk menjadi sebahagian daripada ini!Ketika kami menuruni gunung, matahari mulai terbenam. Foto di sebelah kanan menunjukkan puncak yang kami kaji pada awal hari.

Grandevatnet

Dalam usaha kami untuk menjauhkan diri dari perangkap pelancong, kami menghindari pelabuhan Geiranger yang sibuk dan liar berkhemah di tasik berhampiran. Tasik itu sesuai dengan namanya dan sangat megah. Seluruh kawasan itu sangat tenang dan terlindung dari angin, ia mungkin tempat perkhemahan yang sempurna.

Pada waktu pagi cuaca ditutup dan kita tidak mendapat matahari terbit yang kita semua cari, walaupun tasik masih sangat tenang.

Gunung Skåla

Skåla adalah kenaikan mendaki kami yang besar yang akan menyaksikan kami pergi ke gunung Norway tertinggi dengan 'kaki di laut'. Ternyata akhirnya kami bertemu perlawanan kami; cuaca. Setengah jalan di Skåla, cuaca secara dramatik berubah menjadi sangat ribut dan berangin. Pada mulanya ini tidak terbukti menjadi masalah, jadi kami terus menuju ke gunung, pemandangannya sangat mengagumkan ketika kami menyusuri kawasan yang diliputi salji. Kira-kira 300m dari puncak kami tiba-tiba dilanda hembusan kuat. Dalam usaha untuk sampai ke Skålabu, (pondok gunung) kami terus menuju ke atas. Kepantasan angin terus meningkat seperti halnya hujan yang turun pada kita. Keadaan terus bertambah buruk sehingga ketika kami mulai merasa tidak nyaman, kami memutuskan yang terbaik adalah tidak terus ke pondok, itu terlalu berbahaya. Kami terpaksa berpatah balik dan menuruni gunung, yang mengecewakan, tetapi juga perkara yang wajar dilakukan.

Kami berlari menuruni gunung sekitar 1 jam setengah, mungkin mengalahkan rekod. Kami mahu turun dari gunung dan ke dalam beg tidur kering secepat mungkin. Nasib baik kami ada tempat berkhemah di pangkalan dan tidur yang sangat diperlukan.

Skratlandevatnet

Setelah cukup mengecewakan bahawa kami tidak dapat mencapai puncak Skåla, kami berhasrat untuk melakukan satu lagi kenaikan semasa kami berada di Norway. Diputuskan untuk menuju ke lembah Flåm dan memotong salah satu jalan gunung menuju ke danau. Kenaikan itu sukar dan kami mendaki sekitar 1000m sepanjang satu kilometer. Itu kerja keras tetapi bermanfaat untuk sampai ke tasik yang belum tersentuh. Awan berpisah dan mendedahkan langit biru, sesuatu yang belum kita lihat selama beberapa hari.

Perjalanan ini telah berakhir dan sangat bagus untuk meninggalkannya dengan nada tinggi. Kami telah banyak mengalami masa kami di Norway, jalan berliku, pemandangan yang menakjubkan dan kenaikan yang luar biasa. Saya kembali ke Norway dengan harapan dapat menyelami lebih jauh ke negara ini dan mencari perkara yang tidak dilakukan oleh orang lain. Kami pasti mendapat rasa dari Norway yang lebih murni, tempat yang tidak tersentuh dan indah.

Terima kasih untuk membaca,

Ben