Mengamati Pertandingan Kecantikan di Filipina

Apakah kisah di sebalik daya tarikan negara dengan pertandingan kecantikan?

Kate Costigan / © Perjalanan Budaya

Oleh Katrina Escalona.

Walaupun negara-negara lain secara agama menyokong acara seperti Super Bowl dan Piala Dunia, orang Filipina dikhaskan untuk pertandingan yang berbeza - pertandingan kecantikan. Walaupun daya tariknya hampir memudar di tempat lain, orang Filipina tetap setia pada seni pertunjukan. Dan dengan "ratu cantik" negara yang mendapat penghargaan antarabangsa di kiri dan kanan, Filipina adalah calon yang berpengalaman sebagai negara.

Setiap tahun, orang-orang Filipina di seluruh dunia berkumpul bersama untuk menyaksikan kemeriahan pertandingan Miss Universe. Dalam undur tahunan, tiga pertandingan antarabangsa utama lain (Miss Earth, Miss International dan Miss World) mendahului acara utama - Golden Globes to the Oscar. Bersama-sama, acara-acara besar ini membentuk apa yang dikenal sebagai "Big Four" kontes kecantikan, di mana Filipina memegang beberapa gelaran. Sepanjang sejarah, negara ini telah memperoleh mahkota teratas sebanyak 14 kali: empat untuk Miss Earth, enam untuk Miss International, satu untuk Miss World, dan tiga penobatan di pentas Miss Universe.

Kate Costigan / © Perjalanan Budaya

Filipina, secara konsisten, memiliki rekod prestasi teladan dalam dunia kontes, selalu menjadikannya ke 10 teratas, paling tidak. Sejak dimulainya pertandingan Miss Earth pada tahun 2001 misalnya, hanya tiga kali negara gagal mencapai peringkat 10 teratas. Dan dalam pertandingan Miss Universe, yang dianggap sebagai yang paling berprestij di Big Four, Filipina telah meletakkan tanpa gagal sejak 2010. Venus Raj (2010), Shamcey Supsup (2011), Janine Tugonon (2012), dan Arielle Arida (2013) khususnya, menjadikan negara yang bangga ketika mereka dinobatkan sebagai naib juara tahun demi tahun. Dan dengan kegembiraan berjuta-juta orang Filipina, pada tahun 2015, negara itu akhirnya membawa pulang mahkota.

Salah satu kemenangan paling ikonik di negara ini adalah penobatan Miss Universe Pia Wurtzbach pada tahun 2015, yang dibuat lebih berkesan oleh kekalahan besar tuan rumah Steve Harvey (mengumumkan pemenang yang salah) dan pertukaran mahkota yang sangat penting (dari juara pertama Miss Colombia, Ariadna Gutierrez) yang tidak dapat dielakkan.

Menjadi orang Filipina ketiga yang membawa gelaran - berikut Margie Moran (1973) dan Gloria Diaz (1969) - mengembalikan mahkota setelah lebih dari empat dekad kepada negara penggemar pertandingan adalah hullabaloo besar. Kepulangan Pia setelah kemenangan Miss Universe menarik perhatian ramai yang dapat menandingi perarakan besar untuk Ratu England. Tetapi sekali lagi, di negara Pia, dia juga adalah kerabat diraja.

Gemma Crus, Miss International 1964. Filipina pertama yang memenangi pertandingan kecantikan antarabangsa | Kate Costigan / © Perjalanan Budaya

Dalam pertandingan antarabangsa yang lebih kecil, orang Filipina tampil sama hebatnya. Pada bulan November, Winwyn Marquez dinobatkan sebagai Reina Hispanoamericana tahun 2017, bukan hanya sebagai Filipina pertama yang memperoleh gelaran, tetapi juga sebagai Filipina pertama yang bergabung dalam pertandingan ini. Tahun ini adalah debut Filipina dalam pertandingan tersebut, dan Winwyn memastikannya adalah yang baik. Filipina juga kini merupakan negara dengan gelaran terbanyak dalam pertandingan Miss Tourism International, dengan tiga orang Filipina telah memperoleh mahkota tertinggi: Angeli Dione Gomez (2013), mendiang Rizzini Alexis Gomez (2012), dan Maria Esperanza Manalo (2000). Dan dalam pertandingan Miss Globe 2017, pertaruhan Filipina Nelda Ibe dipuji sebagai naib juara pertama. Filipina menduduki tempat ketiga di Miss Globe 2016, dan merupakan pemenang tahun sebelumnya. Dan pada bulan Mei 2017, John Raspado diisytiharkan sebagai Mr. Gay World, menjadikannya orang Filipina pertama yang memenangi peraduan ini sejak dimulakan pada tahun 2009.

Dikatakan bahawa untuk cemerlang dalam apa yang anda lakukan, anda mesti menyukai apa yang anda lakukan - Filipina dan pertunjukan pertunjukan adalah contoh yang cerah. Hubungan cinta negara dengan kontes kecantikan itu panjang, dan tidak perlu dikatakan, bersemangat. Ini bermula sejak Karnival Manila 1908 (dianjurkan untuk meraikan hubungan Filipina-AS dan menunjukkan prestasi wilayah dalam perdagangan dan pertanian), di mana pertandingan diadakan untuk mencari Ratu Karnival. Ini dengan cepat menjadi salah satu acara karnival yang paling dinanti-nantikan, dan merupakan peringkat permulaan hubungan Filipina dengan dunia pertunjukan.

Akhirnya, pertandingan kecantikan (yang dikenali sebagai "beaucon") bermunculan seperti jamur, menjadi bahan utama di pesta bandar dan acara popular di perayaan barangay (daerah kecil). Hari ini, terdapat semua jenis pertandingan di Filipina, dari Mr. Gay hingga Gandang Lola (Nenek Cantik) (sebenarnya, seorang lola Filipina dinobatkan sebagai pemenang di pertandingan Grandma Universe 2017 yang diadakan di Bulgaria pada bulan Januari tahun ini). Banyak komuniti Pekerja Filipina Luar Negara (OFW) bahkan telah mengambil budaya pertandingan dengan mereka di luar negara, mengadakan pertandingan kecantikan mereka sendiri di negara-negara pekerjaan mereka. Lebih dari sekadar minat, pertunjukan pertunjukan nampaknya telah membasahi dirinya dalam darah Filipina.

Kate Costigan / © Perjalanan Budaya

Dalam usaha memahami mengapa kecintaan terhadap kontes kecantikan begitu hebat, banyak faktor nampaknya berperanan. Untuk satu, ia adalah sesuatu yang baik orang Filipina. Dan dalam pertandingan antarabangsa yang lebih hebat, ini memberikan rasa bangga kepada rakyat Filipina di seluruh dunia. Bagi sebuah negara yang telah berabad-abad menderita di bawah pemerintahan kolonial, sejumlah besar penduduknya masih mempunyai perasaan mendalam sebagai underdog, pujian dan pengiktirafan penting bagi sesuatu. Dunia pertunjukan membolehkan Filipina merasa tidak hanya mampu dan setara, berkongsi panggung dengan seluruh dunia, tetapi juga rasa kemenangan - perasaan yang ditahan dari mereka untuk sebahagian besar sejarah mereka.

Tetapi bagaimana dengan beaucon yang jauh lebih kecil yang selalu diatur oleh bandar dan barangay dan bahkan OFW di luar negara? Selain menyatukan masyarakat, bagi banyak mereka berfungsi sebagai sumber hiburan dan melepaskan diri dari kenyataan - yang bagi banyak orang di Filipina yang hidup di bawah garis kemiskinan, tidak selalu begitu hebat. Ini menjadi nafas dari komplikasi kehidupan dan untuk seketika, mereka hanya dapat fokus pada dunia kecantikan, mahkota, dan impian.

Kate Costigan / © Perjalanan Budaya

Tetapi apa pun alasan yang wujud untuk kecintaan orang Filipina terhadap kontes kecantikan, ada yang tidak dapat dinafikan - sangat menyeronokkan untuk ditonton, terutamanya ketika anda berada dalam pasukan yang menang. Fikirkan pasukan sukan kegemaran anda dan cuba ingat bagaimana rasanya menonton mereka bermain, terutamanya ketika mereka bermain dengan baik. Ini menggembirakan dan anda mungkin merasakan sebahagian dari kemenangan itu. Itulah yang diperoleh rakyat Filipina dari dunia pertandingan kecantikan.

Asalnya diterbitkan di theculturetrip.com.