BUKU DAN PERJALANAN

Kami bergerak untuk tidak melepaskan diri hidup tetapi untuk hidup tidak melepaskan diri, jadi kata pengembara yang gemar. Dan apabila kita tidak melakukan perjalanan, kita membaca travelogues dan bermimpi perjalanan di sana.

Buku-buku telah menjadi motivator yang kuat untuk perjalanan saya. Sebuah buku menanam idea destinasi, rasa ingin tahu menghasilkan lebih banyak bacaan, anda pergi ke tempat itu, anda melihat sesuatu yang mendorong anda untuk meneroka lebih lanjut dan kitaran itu berterusan. Kadang-kadang seseorang pergi ke suatu tempat dan tiba-tiba sebuah buku lama yang terlupa datang ke fikiran dan semuanya kelihatan begitu biasa. Ia berlaku kepada saya apabila saya melawat Serengeti dan mengenang "Born Percuma" Joy Adamson, sebuah buku yang saya baca di sekolah. Buku mana-mana genre dapat memberikan satu idea perjalanan. "The Great Arc" John Keay yang berurusan dengan Kajian Trigonometri Besar India membuat saya ingin pergi ke Mussoorie untuk melihat "Hathipaon", rumah Sir George Everest, yang menghadap Lembah Doon yang indah.

Lebih daripada lima belas tahun yang lalu saya membaca Paul Theroux's "The Happy Isles of Oceania". Paul Theroux kekal sebagai penulis perjalanan kegemaran saya; yang membawa sentuhan manusia untuk perjalanannya, menenun cerita penduduk setempat yang berlumba dengan para pelancong yang melintas. Buku ini menceritakan pengalamannya menjelajah pulau-pulau Oceania yang berakit, berkano dan menerbangkan pulau-pulau dari Vanuatu ke Fiji ke Tahiti dan Hawaii. Saya terpesona dengan kisah itu tetapi mendapati Oceania terlalu hebat dalam dompet saya; jadi isteri saya dan dua anak kecil datang bersama saya ke Maladewa dan kami menjelajah atolls Hulhule dan beberapa pulau di atol Utara dan Selatan. Mengalu-alukan diri saya sebagai Theroux, saya mengambil pelajaran belayar dengan harapan bahawa pada suatu hari saya mungkin mengikuti jalan airnya.

Pada tahun 2002, saya dicalonkan untuk projek alam sekitar yang ditaja korporat di seluruh dunia dan mempunyai pilihan destinasi. Saya memilih untuk pergi ke Pantanal di Brazil, dengan keraguan diilhami oleh "The Testament" John Grisham, di mana protagonis pergi ke Pantanal untuk mencari seorang waris kepada nasib yang besar. Meneroka Pantanal mungkin pengalaman pengalaman perjalanan saya yang terbaik hingga saat ini, tempat yang sangat indah sehingga perbandingan dengan Taman mitos Eden tidak akan jauh.

Pemandangan udara Pantanal dengan Rio Negro yang melaluinya.

Beberapa tahun kemudian, saya membaca "Dari Gunung Kudus" William Dalrymple, sebuah galeri sejarah sejarah Kristian Ordodod. Kisah ini bermula dari Gunung Athos, sebuah biara yang jauh dan melarang di Utara Timur Greece. Semasa perjalanan seterusnya ke Greece, kami melawat Meteora dan melihat banyak biara Kristian Ortodoks yang semuanya terletak di landskap yang menakjubkan. Meteora menjaringkan gol ke atas Gunung Athos kerana lebih mudah diakses dan yang lebih penting, terbuka kepada wanita.

Sebuah biara di Meteora

Perjalanan kami ke Tawang di Arunachal Pradesh di India Utara-Timur adalah perjalanan dua hari yang sukar dari Guwahati melalui Tezpur, Bomdila dan Sela Pass melalui jalan-jalan sempit yang jauh dari halangan mendadak. Dugaan untuk melihat Tawang datang dari Brig. John Dalvi's "Himalayan Blunder", akaun peribadi perang Indo-China 1962 dan salah satu sejarah perang terbaik yang pernah ditulis. Tawang adalah tempat yang menarik. Ia mempunyai salah satu biara Tibet tertua di dunia, membongkar bunker perang, pemandangan Himalaya yang menakjubkan dan tasik Madhuri yang dinamakan Madhuri Dixit untuk filem Bollywood, Koyla.

Biara Tawang

Pengalaman perjalanan yang paling terkini ialah penginapan 8 hari di Florence. Tiada mata untuk meneka bahawa ia telah diilhami oleh "Inferno" Dan Brown. Saya dan isteri saya membaca semula buku dan memilih untuk tinggal di rumah bersejarah yang menghadap Piazza Della Signoria. Selama lapan hari, kami kembali ke jalan Robert Langdon (wira buku ini) dan melawat setiap muzium, istana, gereja dan restoran utama yang telah ditawarkan oleh bandar-bandar Renaissance yang paling halus ini. Akhirnya, kami membuat kesimpulan bahawa Florence memerlukan seumur hidup untuk benar-benar menghargainya. Seluruh Tamadun Barat tersusun di setiap jalan, gereja, lukisan dan patung.

Pemandangan panorama Florence.

Beckoning saya adalah tumpukan buku untuk membaca dan membuat rancangan perjalanan saya. "Pustakawan Badass dari Timbuktu" oleh Joshua Hammer, "Midnight di Siberia" oleh David Greene dan "The Ocean of Churn" oleh Sanjeev Sanyal telah memberikan saya destinasi yang cukup untuk membuat saya sibuk selama beberapa tahun. Satu buku yang saya cadangkan untuk pelawat kerusi roda dan pelancong kelas perniagaan adalah "Fifty Great Journeys" yang disusun oleh John Canning, sebuah ringkasan yang lengkap mengenai apa yang berlaku seperti Rene Caillie, Livingstone, Tavernier dan ilk mereka terpaksa bertahan pada zaman mereka.

Sayangnya dunia ini jauh lebih menarik sekarang dan negara-negara yang pernah dianggap benar-benar selamat tidak boleh memamerkan lencana tersebut. Malah menyeberang sempadan negeri antara Karnataka dan Tamilnadu adalah tindakan yang penuh dengan risiko. Livingstone mempunyai cakewalk; dia hanya perlu berurusan dengan singa!