Satu tiket ke mana sahaja, sila!

Saya selalu tertanya-tanya bagaimana rasanya melakukan perjalanan sendiri; untuk mengunjungi tempat yang sama sekali baru, bertemu dengan orang baru, mengetahui budaya & tradisi mereka. Sebahagian dari diri saya selalu ingin melakukan perjalanan sendirian.

Satu tiket ke mana sahaja, sila!

Sebagai orang India Utara, saya tidak pernah ke pantai atau di mana sahaja di timur & selatan India. Untuk mengalami laut & pantai, saya merancang perjalanan selama seminggu ke Brahmapur, Odisha untuk menghadiri majlis perkahwinan rakan saya. Tujuan saya bukan hanya untuk menjelajah Brahmapur, tetapi untuk melihat Visakhapatnam dan Bhubaneswar juga. Jadi penerbangan saya dari Delhi ke Visakhapatnam, dan setelah bersiar-siar di Visakhapatnam, saya menaiki kereta api ke Brahmapur untuk majlis perkahwinan dan kemudian dari Brahmapur ke Bhubaneswar untuk menaiki penerbangan saya kembali ke Delhi. Saya telah merancang perjalanan dengan cara yang saya dapat 8-9 jam di Visakhapatnam, Bhubaneswar dan beberapa hari di Brahmapur.

Perjalanan saya bermula pada suatu malam sebelum saya terpaksa menaiki penerbangan ke Visakhapatnam pada jam 5:30 pagi. Dengan bersemangat menunggu pengalaman terbang pertama saya dan membayangkan sepanjang minggu pengalaman baru, permulaan pengembaraan sudah bermula. Saya terus membaca mengenai petua perjalanan, kaedah keselamatan yang harus saya ketahui untuk melakukan perjalanan solo. Di antara puncak kegembiraan untuk kegelisahan terdalam tentang perjalanan sendirian, saya tidak dapat tidur malam itu.

Saya sampai di lapangan terbang sebelum jam 3 pagi, kerana saya ingin meluangkan masa di lapangan terbang untuk ritual saya (saya buat sendiri) - membeli token dari lapangan terbang. Untuk setiap lapangan terbang yang akan saya lawati di sini dan seterusnya, saya akan membeli token tempat itu dan akan menambah koleksi saya sendiri. Bertentangan dengan jangkaan saya bahawa saya akan mempunyai cukup masa di lapangan terbang, terdapat barisan panjang yang menunggu saya! (anda tahu mengapa saya terpaksa berada dalam barisan panjang untuk pemeriksaan keselamatan - dapatkan barang-barang anda diimbas & kemudian kasut anda diimbas). Dan saya memasuki pintu pagar hanya 3 minit sebelum waktu tutup. Tetapi, saya masih berjaya membeli token. Hanya dalam 2 minit, terpilih, dibayar, dan kemudian saya berlari ke arah pintu pagar.

Pengalaman terbang pertama sungguh mengagumkan - ketika kapal terbang berlepas, saya merasakan kegembiraan yang berbeza! matahari di atas awan kelihatan luhur. Saya tidak dapat menggambarkan betapa cantiknya ia kelihatan. Saya terus melihatnya sehingga tidak kelihatan lagi. Ada sesuatu yang lain yang saya alami - bukan sesuatu yang sangat menyenangkan - saya merasakan ada penyumbatan tiba-tiba di telinga saya dan ia sangat menyakitkan.

Dalam sekejap (tidak secara harfiah, memakan masa sekitar satu setengah jam), saya berada di Visakhapatnam. Rancangan saya adalah untuk memanfaatkan masa saya secara optimum di Visakhapatnam dan melihat semua tempat indah yang saya dapat. Oleh itu, saya memetakan barang dengan cepat - Lapangan terbang => Kailasagiri => Kapal selam => Pantai Ramakrishna => hotel Alpha => stesen keretapi. Tidak mahu membuang masa walaupun satu minit, saya dengan cepat menempah sewa Ola selama 6 jam dan menuju ke Kailasagiri. Walaupun saya ingin menikmati setiap saat, saya tidak pernah lupa bahawa saya bersendirian. Saya telah mengambil langkah berjaga-jaga yang diperlukan - lokasi yang dikongsi dengan keluarga saya, peta di telefon saya. Seperti yang dicadangkan oleh pemandu, saya pergi ke Kailasagiri melalui pantai Ramakrishna, merangkumi kedua-dua tempat dalam satu perjalanan.

Dan, pembaca sekalian, ini adalah pantai Ramakrishna.

Pantai Ramakrishna

Hatiku melompat gembira! Sekilas pantai pertama! Saya berdiri di sana, melihat & mengagumi keindahan dan cuba memahami luasnya laut. Saya meluangkan masa di sana, merasakan gelombang menyentuh kaki saya & pasir tergelincir di bawahnya, memerhatikan keindahannya. Waktu itu siang, jadi iklim agak panas. Pantai itu nampaknya tidak tercemar, dan juga tidak sesak - saya dapat melihat hanya beberapa orang di sekitar.

Kemudian saya menuju ke Kailasagiri. Terletak di puncak gunung, Kailasagiri adalah tempat berkelah, tempat bersenang-senang dan aktiviti, dan memberikan pemandangan terbaik di Visakhapatnam. Saya menaiki kereta api mini di sana, yang mengelilingi Kailasagiri, dalam lingkaran lengkap, memberikan pemandangan Visakhapatnam di satu sisi dan gunung di sisi lain. Ia kelihatan serupa dengan kertas dinding landskap yang indah. Dalam satu perkataan - hebat.

Pemandangan dari Kailashgiri

Terdapat sedikit masalah bahasa kerana orang tidak memahami bahasa Hindi dan bahasa Inggeris. Tetapi anda boleh bertahan dengan mudah menggunakan bahasa isyarat. Saya juga pernah berbual dengan keluarga di kereta api mini dalam bahasa isyarat. Saya akhirnya menghabiskan sebahagian besar masa saya di Kailasagiri kerana saya tidak mempunyai cukup masa tempat lain dalam senarai saya. Tetapi bagaimana anda boleh kehilangan makanan? Biryani ayam di hotel Alpha. Rasa biryani yang asli, dan dengan harga yang sangat berpatutan. Ia sangat berbaloi. Salah satu bahagian perjalanan terbaik di Visakhapatnam adalah pemandu Ola saya. Dia memahami bahasa Hindi dan orang tempatan. Di setiap tempat yang kami lawati, dia menceritakan sejarah yang berkaitan dengan tempat itu dan peristiwa-peristiwa baru-baru ini yang berlaku di sana.

Hentian rawak untuk menangkap pemandangan yang menakjubkan ini.

Masanya semakin pantas dan saya terpaksa bergegas ke stesen keretapi Visakhapatnam. Saya berada di stesen tepat pada waktunya dan saya menaiki keretapi ke Brahmapur. Semasa saya sampai di Brahmapur, saya dapati rakan saya, Priyanka, datang untuk menerima saya dengan 2 orang kakaknya (mereka membawa barang-barang saya: h). Izinkan saya memberitahu anda mengenai rakan saya Priyanka (digelar bertuah oleh keluarganya). Dalam satu ayat, saya boleh mengatakan "gadis paling sukar yang saya kenal". Dia menangani semuanya dengan kematangan dan rahmat.

Kami sampai di rumahnya, akhirnya. Itu adalah hari yang panjang - saya hampir tidak sampai ke penerbangan saya, melihat Visakhapatnam, dan setelah perjalanan kereta api yang panjang, saya sampai di Brahmapur - dan yang saya perlukan hanyalah makanan yang baik dan tempat tidur yang selesa.

Matahari terbit di pantai Gopalpur

Kami merancang untuk mengunjungi pantai berhampiran tempatnya semasa matahari terbit. Cukup teruja, itu ada dalam senarai baldi saya. Keesokan paginya, kami menuju ke pantai. Rasanya lebih sejuk ketika kami bergerak lebih dekat ke pantai. Pantai Gopalpur - Ia bersih dan indah; semasa matahari terbit, warna-warna warna menghiasi dan pantai kelihatan bertambah baik! Kami menghabiskan banyak masa di sana. Kerang banyak terdapat di sana dan, saya juga mempunyai koleksi sendiri: h

Pantai Gopalpur - Matahari Terbit

Pantai Gopalpur - Pada waktu petang

Matahari terbenam di Pantai Haripur

Saya selalu terpesona dengan idea untuk mengunjungi pantai yang terpencil - tidak banyak orang di sekitar, tidak ada penjaja, hanya pantai yang belum dikomersialkan. Dan pantai Haripur begitu sahaja. Jadi pada suatu petang, saya melarikan diri untuk mengunjungi pantai Haripur. Ia berjarak satu jam perjalanan dari rumah Priyanka. Kami terpaksa melintasi kampung Haripur untuk melawat pantai. Ia adalah tempat terpencil. Tidak ada orang yang dapat dilihat di hamparan dan pemandangan matahari terbenam yang indah. Kami duduk di struktur binaan konkrit yang lebih tinggi yang merupakan tempat yang sesuai untuk minum bir sejuk. Walaupun kami tidak (dan percayalah kami tidak), itu adalah tempat untuk api unggun dan bir sejuk. Oleh itu, sekiranya anda berpeluang mengunjungi pantai Haripur, bawa beberapa tin bir bersama anda.

Makanan

Sebagai orang Punjabi, saya terbiasa dengan rajma chawal, ayam mentega, parathas, dan barang-barang Punjabi yang lain. Di Odisha, mereka mempunyai rasa yang sangat berbeza dalam makanan, bahkan pada majlis perkahwinan - nasi, daal, ikan (segar dan berbeza), ayam, dan daging kambing. Saya terkejut mengetahui bahawa mereka tidak pernah merasai rajma!

Pada mulanya, saya agak bimbang tentang makanan (sukar untuk saya menelan). Ketika orang di sekeliling saya menyedari, ibu Priyanka sebenarnya membuat saya makan dari tangannya sendiri. Baiklah, saya setuju makanan itu benar-benar enak setelah mencampurkan semua hidangan. Satu lagi perkara menarik yang saya perhatikan bahawa orang makan - mereka mencampurkan semua yang ada di pinggan mereka, dan kemudian mereka terus membuangnya untuk menjadikannya bulat, dan kemudian mereka makan. Ia sangat mengejutkan kerana saya tidak pernah melihat perkara seperti itu sebelumnya.

Pantai Puri

Semasa saya merancang perjalanan saya, nampaknya saya akan mengunjungi Bhubneshwar seorang diri. Tetapi bernasib baik saya, saya mendapat syarikat. Salah seorang rakan Priyanka yang menghadiri majlis perkahwinan itu berasal dari Bhubneshwar. Dia menemani saya sepanjang hari dan kami juga pergi ke Puri bersama. Pantai Puri adalah salah satu pantai yang paling sibuk, banyak orang mandi, penjaga pantai yang ada, menunggang kuda dan unta, banyak penjaja yang menjual makanan di sekitar. Ia sangat dikomersialkan. Sekiranya anda merancang untuk pantai Puri, saya akan mengesyorkan menunggang unta dan mandi. Anda tidak akan kekurangan syarikat di sana.

Dan perjalanan saya akhirnya berakhir di lapangan terbang Bhubneshwar, di mana saya membeli token Sun Temple - ritual saya, ingat? Dan pergi ke Delhi.

Ia bukan hanya mengenai laut yang anda lalui, tetapi juga mengenai orang yang anda temui di darat

Saya tidak pernah membayangkan bahawa saya akan menerima sambutan hangat dari keluarga, sepupu, dan rakan-rakan Priyanka yang akan menjadikan seluruh perjalanan ini tidak dapat dilupakan! Ibunya manis, penyayang, dan mempunyai senyuman yang comel. Bersama sepupu dan rakan-rakan Priyanka, pesta bujang inilah yang membantu memecahkan ais & kami semua bergaul. Dan ketika kami merancang beberapa aktiviti bersama, saya dapat mengenali mereka dengan lebih baik. Lawatan ke pantai Haripur bersama Sibasish (peminat gimnasium). Saya dan Vivekananda, saudara Priyanka, seorang penari yang diisytiharkan sendiri & seorang usahawan muda, menyiapkan persembahan tarian untuk malam DJ, tetapi ketika tiba waktunya dia lupa hampir semua langkah. Siba (seorang penari sebenar, tidak ada kesalahan Vivekananda: p) menari dan membuat koreografi banyak persembahan. Kunjungan saya ke pantai Puri dengan Debabrata (satu dengan wajah tidak bersalah); dan banyak lagi - Saswatika, Gayatri, Debo Smita, Avinash. Kami semua menari, menikmati, mengklik gambar. Senang mengenali mereka. Terima kasih banyak kepada anda semua (terutamanya Priyanka) kerana menjadikan perjalanan saya tidak dapat dilupakan.

Pembawa kunci saya & mengapa semua orang mesti melakukan perjalanan

Perjalanan untuk melihat betapa indahnya dunia, apa yang berbeza yang ditawarkannya; melancong untuk mengetahui dan menjalani pelbagai tradisi & budaya; melancong untuk bertemu orang baru, untuk mengetahui kisah mereka; melancong untuk pengalaman baru. Dalam perjalanan ini, saya dapat merasakan sedikit daripada semua perkara yang biasa saya bayangkan & baca mengenai perjalanan. Saya memulakan perjalanan ini seorang diri, dan saya kembali dengan kenangan dan rakan-rakan yang telah saya buat sepanjang perjalanan.

Jadi, bungkus beg anda dan tinggalkan!