Oleh @jonathanzwhite

Foto dan cerita dari seorang pereka

Beberapa pereka yang terbaik juga merupakan pengulas cerita terbaik. Saya tidak fikir ini adalah satu kebetulan.

Ini kerana pereka yang baik berfikir tentang reka bentuk dari segi cerita - bingkai dengan naratif bingkai yang menggambarkan perjalanan pengguna melalui produk.

Salah satu perkara yang mengajar saya bagaimana untuk menjadi penjual cerita yang lebih baik - dan secara tidak sengaja pereka yang lebih empathetic - adalah fotografi. Ini kerana fotografi membantu bingkai fikiran anda. Ia menjadikan anda berfikir tentang interaksi dari segi watak, tetapan, dan hasil, komponen utama dalam naratif produk.

Tahun lepas, saya mencabar diri saya untuk bereksperimen dengan fotografi. Saya belajar bahawa fotografi menapis kemahiran mekanikal, seperti keupayaan anda untuk mengarang imej dan membuat keseimbangan. Ia juga mengajar anda cara menggunakan imejan sebagai cara menangkap dan menyampaikan cerita dan pengalaman.

Berikut adalah beberapa gambar dan cerita yang saya kumpulkan. Mudah-mudahan, mereka menggalakkan anda untuk melihat medium lain di luar reka bentuk untuk mengembangkan gaya dan perspektif unik anda sebagai pereka.

Bandar baru, pekerjaan baru, kehidupan baru

Foto ini diambil di New York. Saya berkeliaran di sekitar Midtown dan berlaku di sebuah taman yang diselitkan di antara dua bangunan pejabat. Saya suka lampu sehingga saya memutuskan untuk berhenti dan mengambil beberapa gambar.

Pada masa itu, saya ingin memberi tumpuan kepada orang sebagai subjek saya. Ini adalah kerana gambar orang sukar. Anda telah menangkap emosi dan watak mereka sambil mendamaikannya dengan penglihatan artistik anda sendiri.

Bandar baru, pekerjaan baru, kehidupan baru

Saya melihat sekeliling calon dan melihat seorang yang duduk di bangku di taman. Saya naik ke arahnya dan bertanya sama ada ia baik untuk menyertakan gambarnya. Bahagian ini sentiasa mengelupas saraf. Sesetengah orang ya, banyak orang mengatakan tidak. Dalam kesnya, dia benar-benar baik dengannya.

Dan saya gembira saya bertanya. Saya tidak ingat namanya tetapi cerita belakangnya sentiasa tersekat dengan saya.

Sehingga beberapa minggu yang lalu, dia dan suaminya telah bekerja sepenuh masa di London. Tetapi suaminya baru-baru ini mendapati pekerjaan baru di New York. Jadi mereka memutuskan untuk bergerak. Ini bermakna mereka terpaksa mencabut nyawa mereka dan berpindah ke bandar yang sama sekali baru.

Seperti yang ternyata, masa yang diambil dalam foto itu adalah tepat selepas temuduga kerja yang pertama. Bandar baru, pekerjaan baru, kehidupan baru.

Di atas bumbung di sebuah bandar

Foto ini diambil pada waktu malam di Top of The Rock. Ia adalah dek pemerhatian yang menawarkan pemandangan New York yang menakjubkan. Cerita di belakang foto ini ada hubungannya dengan orang yang saya temui dalam proses mendapatkan foto ini.

Di atas bumbung di sebuah bandar

Ia adalah sekitar jam emas, jam terakhir cahaya matahari dalam sehari. Saya mengambil gambar langit apabila seseorang mengetuk bahuku. Ia adalah seorang gadis. Dia melihat kamera saya, dan dia mahu saya mengambil gambar dia dengan bandar di latar belakang.

Saya bertanya kepadanya apakah foto itu adalah untuk sesuatu yang khusus. Rupa-rupanya, setiap tahun di sekitar Krismas, dia akan menghantar kad Krismas. Sampul itu selalu menjadi gambaran dia memegang satu tanda yang mengatakan "Merry Christmas."

Apa yang menarik perhatian saya ialah sejauh mana dia suka pergi. Setiap tahun, gambar itu berada di negara yang berbeza. Untuk terus melancong, dia telah memutuskan untuk menjadi pembantu penerbangan untuk Lufthansa, syarikat penerbangan Jerman.

Itulah malam tadi di New York. Keesokan harinya, dia berada di pesawat ke Jerman untuk memulakan latihannya.

Dari kubu umur besi hingga penyamun

Apabila saya berada di New York, saya tinggal di rumah dua kawan lama ayah, suami dan isteri.

Mark, suami, adalah salah seorang yang paling menarik yang pernah saya temui. Pada masa mudanya, hitchhiking adalah semangatnya. Awalnya, dia menghabiskan masa untuk menyeberang ke U, sejauh selatan New Orleans, dan sejauh utara Alaska.

Dari kubu umur besi hingga penyamun

Antara tahun 1978 dan 1980, Mark menimbun di seluruh dunia. Pengalamannya membentuk keperibadiannya, dari menemui benteng-benteng zaman pertengahan di penjajahan arkeologi di Scotland yang ditahan oleh penyamun di gurun Iran dengan seluruh kem pelarian.

Foto ini adalah peringatan Mark dan kisahnya.

Kebaikan di bawah tanah

Gambar ini diambil pada hari terakhir saya di kereta bawah tanah. Saya sedang dalam perjalanan ke lapangan terbang ketika saya menemui pemain terompet di kereta bawah tanah.

Terdapat seorang tunawisma yang menetap di seberang pemain trompet. Selepas bermain satu set, pemain sangkakala mengambil rehat dan membeli sandwich saran-dibungkus dari begnya.

Kebaikan di bawah tanah

Daripada mengambil roti sandwich itu, pemain sangkakala membelahnya. Dia menawarkan separuh kepada lelaki yang berbaring di seberang dewan, dan sedikit ke bahagian yang lain.

Pertukaran ini terasa begitu tulen. Tidak ada tali yang dilampirkan. Setelah mendermakan sejumlah kecil kepada kedua-dua lelaki, saya bertanya kepada pemain sangkakala jika saya dapat mengambil gambarnya.

Sekarang, setiap kali saya melihat foto ini, ia mengingatkan saya tentang kisah ini.

Apa cerita yang anda ada? Apakah beberapa gambar kegemaran yang mengingatkan anda tentang mereka? Tinggalkan saya nota di sini atau tweet mereka kepada saya di Twitter.

Anda boleh mencari saya di Medium di mana saya menerbitkan setiap minggu. Atau anda boleh mengikuti saya di Twitter, di mana saya menyiarkan ramblings bukan sensitif mengenai reka bentuk, pembangunan front-end, dan realiti maya.

P.S. Jika anda menikmati artikel ini, ia bermakna banyak jika anda mengklik dan berkongsi dengan rakan-rakan.