Jadi, apa sebenarnya yang anda lakukan? Bahagian Satu.

Saya masih berusaha cara terbaik untuk menjawab soalan ini.

Sebab itulah yang rumit kerana saya tidak pasti apa yang saya lakukan. Ada beberapa tempat yang tidak jelas di antara ilustrator, kartunis, komik dan penulis, di mana saya sedikit dari mereka, tetapi jauh dari kebenaran dengan mengenal pasti mana-mana gelaran tersebut. Sekarang saya telah mendapat satu buku yang diterbitkan, saya secara teknikalnya boleh menyebut diri saya seorang penulis, tetapi itu membawa perbualan ini.

Pada akhirnya, saya meraba-raba dengan takrifan yang cukup lama untuk melancarkan jalan keluar dari bagaimana saya meninggalkan profesion yang mudah dikenalpasti 'Arkitek' untuk menjadi hibrida Illustrator-Cartoonist-Comic-Writer-Author yang gila bahawa saya sekarang .

Bagaimanapun, inilah kisah itu dalam format yang jauh lebih panjang, dengan banyak tangen yang membingungkan dan beberapa karut umum yang dilemparkan untuk ukuran yang baik (tidak mengapa, jangan lari, saya telah memecahkannya untuk anda)

Bahagian 1: Sepeda dan Beg.

Pernah mendapat perasaan bahawa hidup anda telah mengalami stagnasi? Ingat apabila anda menendang matlamat dan bergerak ke tangga atau sebilangan metafora korporat yang membosankan yang diucapkan oleh wanker yang mengagumkan diri anda suka benci? Yang sama yang nampaknya telah melampaui anda ketika anda masih di kantor yang sama melakukan tahapan yang sama yang anda lakukan tiga tahun yang lalu kerana tidak membayar lebih banyak? Nah, sesetengah orang mungkin mengatakan cara terbaik untuk mengatasi masalah itu ialah bekerja lebih keras, mendorong promosi itu, proaktif, mendapatkan mentor atau mula melakukan yoga panas, tetapi mereka semua akan salah.

Tidak, pilihan yang terbaik adalah dengan hanya berpindah ke bandar yang sama sekali berbeza dan mendapatkan lebih banyak pekerjaan yang sama dengan gaji yang sama. Perbezaannya ialah, apabila orang bertanya kepada anda bagaimana keadaannya, dan bukannya mengatakan 'Saya mempunyai pekerjaan yang tidak menentu dan saya tidak berubah dalam hidup', anda hanya boleh berkata 'oh, saya tinggal di London sekarang' dan semua orang akan berfikir bahawa itu agak mengagumkan, sementara glossing atas fakta anda sebenarnya melakukan perkara yang sama yang anda lakukan. Yang pada asasnya tiada apa-apa.

Anda mungkin mengatakan bahawa berpindah ke bandar yang sama sekali baru jauh lebih sukar daripada beberapa kelas yoga panas, namun sejak saya mendapati bahawa semakin jauh anda bergerak lebih mudah. Logiknya ialah jika anda berpindah ke sebuah rumah baru di bawah blok itu, anda mengambil segala-galanya dengan anda. Anda memanggil kawan lama anda yang mengalami kesengsaraan dan mereka menghabiskan seluruh petang Ahad yang menyeret semua barang berharga anda 300 meter di jalan. (Termasuk semua buku yang anda fikir anda akan dimasukkan ke dalam perpustakaan pada suatu hari, yang, amaran spoiler - anda tidak akan.)

Pindah ke bandar yang berbeza bagaimanapun, dan anda akan mengambil barang yang kurang. Bergerak ke sebuah bandar yang berbeza di benua yang sama sekali berbeza dan anda akan mendapati diri anda berdiri di lapangan terbang tanpa apa-apa kecuali beg pakaian dan basikal, bersedia untuk mencipta ilusi kejayaan.

Sekurang-kurangnya begitulah saya tiba di Heathrow Terminal 3 pada akhir Mac 2015. (ya, saya mengambil basikal dengan saya - saya salah seorang daripada mereka)

Selepas meletakkan basikal bersama-sama, saya dengan cepat mendapati bahawa anda tidak boleh hanya keluar dari Heathrow; suatu fakta yang saya akan tahu jika saya akan diganggu dengan walaupun jumlah penyelidikan yang paling kecil. Jadi, sejak dari awal ia adalah London 1, Chaz 0. Perlu dinyatakan, bahawa ini akan menjadi yang pertama dari banyak kemenangan yang London akan menguasai saya.

Dengan selamat dari Heathrow, saya akhirnya berpindah ke Greenwich dan tinggal di bilik ganti rakannya, sehingga dia dan teman wanitanya mulai berpecah dan saya terpaksa berpindah, jadi dari sana dengan tidak pergi ke sana dan tidak cukup wang untuk sebuah hotel, saya memutuskan untuk pergi pada tarikh, kerana apabila hidup memberi anda lemon, letakkannya dalam beberapa gin dan tonik ... atau sesuatu seperti itu.

Selepas beberapa hari terapung di sekitar London melihat (dan tidak mendapat) bilik panjang yang dahsyat, kawan saya yang lain di London, Lee, dengan ajaib memanggil saya untuk mencari kawan baru. Dia bertanya sama ada saya mahu melihat bilik itu terlebih dahulu, tetapi saya hanya mengatakan kepadanya bahawa saya akan mengambilnya - pada ketika itu saya tidak peduli kerana saya sangat memerlukan rumah, dan tarikh tiga hari mula merasakan sedikit berlebihan.

Itulah bagaimana saya berakhir di atas katil tunggal, di dalam bilik kecil yang paling digambarkan sebagai koleksi bilik yang aneh yang menyamar sebagai sebuah rumah. Tidak ada ruang tamu, dan semua orang boleh mengunci bilik mereka, yang benar-benar baik kerana saya jujur ​​tidak tahu mana orang tinggal di sana dan yang mana sahaja yang mengembara sekali-sekala. Seorang wanita Colombia lama kadang-kadang muncul di dapur kami memasak makanan. Apabila kami bertanya siapa dia dan apa yang dia lakukan di sana, dia hanya mengulangi hanya dua frasa yang dia baru dalam bahasa Inggeris: "Hello my Friend" dan "You have?" - yang terakhir diucapkan sambil menawarkan makanan yang dia buat. Saya rasa apabila wanita Colombia yang pelik membuat makanan, anda cenderung kurang peduli tentang bagaimana atau mengapa mereka memecah masuk rumah anda.

Mendapatkan makanan dari misteri wanita Kolombia ini menjadi aspek penting dalam hidup saya, kerana saya dengan cepat datang kepada istilah dengan hakikat bahawa sewa adalah antara dua dan tiga kali lebih mahal daripada Melbourne, namun saya dibayar sama dengan kerja Architecture yang akhirnya saya dapati mencari.

Sebaik sahaja saya telah membayar sewa dan membeli makanan supaya saya tidak mati, ia meninggalkan saya dengan kira-kira 50 pound untuk sepanjang minggu (yang dengan keupayaan minum saya tidak akan terlalu jauh). Walaupun semua ini, saya suka; Saya baca turun dan keluar di Paris dan London sekali lagi dan memeluk mantra 'artis yang berjuang', saya mula minum banyak wain merah murah di rumah, saya mula merokok rokok cerewet kerana ia kelihatan baik wilayahnya. Saya juga mula mengambil gambar dalam hitam dan putih di instagram, yang secara puratanya menandakan peralihan ke London pada suapan saya, tetapi pada hakikatnya kerana warna hanya kelihatan sedikit terlalu bersemangat untuk mood saya pada masa itu. Hakikatnya saya juga mendapati bahawa ibu yang menyedihkan adalah Kes dalam mata.

Dan begitulah keadaannya untuk 9 bulan pertama atau lebih, hari, hari keluar:

Bekerja, makan, tidur, tidak dapat keluar, meminjam wang, bekerja lebih banyak, cuba tidak terlalu banyak hutang, tunggu hari gaji, makan makanan, berhemat, menyimpan (dan masih baru saja) kembali ke hutang , bayar balik, rindukan untuk bayar, pergi ke sana, membayar sewa lagi, meminjam sekali lagi, bilas, ulangi.

Tetapi di sepanjang jalan, walaupun semuanya, entah bagaimana mencari duit syiling untuk mendapatkan beberapa tin murah Red Stripe dari lesen luar dan beberapa perokok ceria di bawah-kaunter dan memanjat tingkap yang anda tidak sepatutnya di atas mimpi buruk rumah itu, duduk di atas bumbung, dan melihat ke arah sudut saya di East London dan kemudian berteriak di atas bumbung kelabu abu-abu 'Fuck you London. Saya tidak pergi! 'Dan kemudian diam-diam di bawah nafas saya ...

'Kerana anda satu-satunya perkara yang saya dapat'.

Bahagian 2 Di sini.