Menatap Masa Lalu dan Masa Depan di Tasik Rattlesnake

Kami menatap dalam keheningan terpana pada apa yang tersisa di Rattlesnake Lake. Kasut kami tenggelam ke dalam lumpur lumpur, beberapa yang pertama menyentuh tanah ini dalam satu abad. Garis kecil artikel Seattle Times yang membawa saya dan rakan saya Lisa ke sini pada satu lagi hari Oktober yang sangat panas pada tahun 2015 masih membebani saya.

Kekeringan telah menyebabkan [Rattlesnake Lake] jatuh hampir 29 kaki, mendedahkan flat lumpur dan tunggul pertumbuhan lama dari hutan yang telah lama dibersihkan.

Saya telah membaca artikel itu beberapa hari sebelumnya, mulut saya tersengih lebar dan tersengih.

Cermin biru langit yang terletak di bawah kaki bukit Cascade Mountain Range yang hijau, Tasik Rattlesnake tersebar di kawasan seluas 111 ekar lumpur. Terletak tiga puluh lima batu di timur Seattle, tasik ini biasanya menarik banyak musim panas untuk berenang, memancing, dan berperahu. Lima puluh kaki pada kedalamannya, dan rata-rata dua puluh, penurunan paras air dua puluh sembilan kaki akan menjadi dramatik.

Walaupun banyak air hilang, saya teruja dengan peluang untuk menelusuri beberapa sejarah yang baru-baru ini terpapar. Tunggal besar yang tidak melihat oksigen dalam satu abad. Jenazah sebuah bandar pembalakan dan kereta api lama ditemui. Saya mesti pergi sendiri. Oleh itu, saya memanggil rakan saya Lisa, komik tempatan lain yang berkongsi cinta saya di luar rumah. Beberapa hari kemudian kami masuk ke tempat letak kereta di atas Tasik Rattlesnake, tidak pasti apa yang akan kami dapati.

Sekiranya anda berdiri di tepi Tasik Rattlesnake pada tahun-tahun yang lalu, inilah yang akan anda lihat.

Foto dari https://bythedarkofthemoon.wordpress.com

Walau bagaimanapun, tahun 2015 merupakan tahun yang sangat buruk bagi Washington State. Musim sejuk yang tidak wajar telah datang dan berlalu sebagai pemikiran semula, meninggalkan beg salji kecil di pergunungan dan sekumpulan pemilik resort ski yang panik. Dari sana, kepanasan memecahkan rekod telah melintasi musim bunga dan musim panas hingga musim gugur awal. Setelah bangun, petani di timur bergegas menyelamatkan tanah kering mereka, kota-kota terbakar, dan sejuta ekar hutan dibakar, termasuk hutan hujan yang paling basah di Amerika Syarikat yang berdekatan. Selama berhari-hari tinggalan mayat Hemlock kuno, Spruce, dan Douglas Fir melapisi langit, memandikan Seattle di bawah sinar matahari oren yang menakutkan.

Saya telah menyaksikan semua ini berlaku sepanjang tahun 2015, kerana saya berusia 33 tahun yang penuh kegelisahan dan perubahan iklim. Oleh itu, saya tidak seharusnya terkejut dengan apa yang saya dan Lisa lihat ketika kami berjalan melalui semak-semak yang mengelilingi tempat letak kereta Rattlesnake Lake dan menuruni kerikil yang menuju ke flat lumpur.

Sebaliknya, kami membeku. Perbezaannya sangat mengejutkan.

Jejak kaki kami melintasi lumpur, berjalan di jalan-jalan yang dulu berlari di antara rumah-rumah yang dulu ada di bawah air. Menambah rasa seram, spontan lakebed menyerap suaranya, memberi suasana sekeliling kami di kawasan perkuburan. Kulit anjing ketika mereka mengejar bola di lumpur dan jeritan teriakan anak-anak yang bermain di tebing yang mengalir ke tasik jauh dan rendah.

Kami mula mengelilingi tasik, melewati ranting Cedar dan Douglas Fir yang terpelihara dengan baik. Tanpa oksigen untuk memberi makan busuk, mereka berdiri seperti tiang kuil yang dipenggal oleh pasukan penakluk. Kami memanjat di atas mereka dan memonopoli mereka, tidak dapat menahan rasa pening yang muncul ketika melihat sesuatu yang begitu besar sehingga tidak masuk akal.

Tunggul cedar dengan pelawak Seattle untuk skalaPerawi agung anda

Ketika kami mencapai ukuran besar batang, mereka mula mengambil keperibadian individu. Dengan akar yang terdedah dilapisi seperti tentakel di dalam tanah, mereka menyerupai cephalopoda pantai yang bergegas kembali ke air setelah gelombang kuat. Kedudukan yang terputus dari batang untuk papan lonceng pembalak menjadi mata, menyaksikan orang berjalan melewati untuk pertama kalinya sejak Perang Dunia I bermula.

Tunggul yang kelihatan Cthulu

Pembalak yang memotong kedudukan ini adalah beberapa peneroka pertama bandar yang pernah ada di sini. Seimbang di atas papan kayu yang melekat keluar dari slot yang diukir, mereka menebang pokok ini dengan kapak dan gergaji, kemudian beralih ke yang berikutnya.

Menjelang tahun 1906, mereka telah membersihkan pertumbuhan ini dan menggunakannya untuk membina bandar Moncton, Washington di pinggir utara tasik. Dari sana, kota ini berkembang dengan stabil di sekitar garis Chicago, Milwaukee, dan St Paul Rail yang melintasi daerah aliran sungai Cedar setengah batu ke selatan.

Menjelang Mei, 1915, Moncton menjadi rumah bagi puluhan keluarga pekerja kereta api, kayu, dan air. Pengunjung boleh menginap di hotel tempatan, makan di beberapa restoran, atau minum di salun setelah bercukur di kedai gunting rambut.

Yang kelihatan dekat pusat gambar ialah hotel, restoran, dan kedai. Moncton School dapat dilihat di sebelah kanan gambar, yang ditunjukkan terletak di atas sedikit kenaikan di pinggir bandar. Gambar dan keterangan dari www.CraigMagnuson.comImej dari BlackDiamondNow.net

Tanpa diketahui oleh 200 warganegara pada bulan Mei, bandar mereka hanya mempunyai beberapa minggu untuk wujud.

Hujan turun ke jalan berlumpur dari langit kelabu, seperti hujan setiap musim bunga sejak penubuhan kota ini sembilan tahun sebelumnya. Lili Camas ungu yang mengelilingi tasik sudah mekar. Sekarang biji benih mereka bergetar angin seperti ekor ular ular, yang memberi nama tasik itu. Ibu membersihkan rumah mereka atau berbelanja untuk mendapatkan bekalan di beberapa kedai sementara anak-anak mereka mengiringi adik-adik mereka ke rumah sekolah di hujung utara bandar. Remaja itu menunggang kuda ke sekolah menengah terdekat, sejauh tujuh batu.

Satu-satunya perubahan baru-baru ini ialah pembinaan empangan batu batu pada tahun sebelumnya. Dikontrak oleh pemerintah Seattle, ia menyalurkan tenaga elektrik ke bandar pelabuhan yang berkembang tiga puluh lima batu di sebelah barat. Di antara musim gugur hujan pada tahun 1914 dan musim sejuk dan musim bunga yang sama pada tahun 1915, takungan empangan telah penuh. Namun, cuaca lembap Pasifik Barat Laut terus meluap. Berbilion tetesan hujan mengetuk permukaan, memperlihatkan kekurangan dalam pembinaan. Di bawah tekanan yang berterusan selama berbulan-bulan, air mengalir melalui dasar moraine glasier yang berpori dan mulai terowong dengan putus asa menuju pintu keluar terdekat.

Tanda-tanda pertama banjir yang akan datang membingungkan Moncton. Kasut merosot ke jalan-jalan yang rawa. Tumpahan terbentuk walaupun di bawah langit yang jelas. Garis air tasik itu mula merayap di tebingnya untuk bertentangan dengan rumah-rumah terdekat.

Imej dari BlackDiamondNow.net

Dalam beberapa hari, air menemui jalan keluarnya. Geysers meledak dari lereng bukit yang jelas di atas bandar, mengukir jalan melalui tanah ke tasik. Pada mulanya, penduduk cuba mengabaikannya, dengan harapan ia akan berhenti tidak lama lagi. Realiti secara beransur-ansur masuk ketika mereka bangun setiap hari untuk mencari perairan tasik setinggi lebih tinggi daripada pagi sebelumnya.

Takungan mula kosong lebih cepat dan cepat apabila 4.2 juta gelen disalirkan setiap hari melalui dasar ke tasik. Tertangkap dalam banjir perlahan ini, rumah-rumah muncul dari landasan mereka, bergoyang-goyang seperti gabus di tengah tasik yang sedang tumbuh.

Imej dari BlackDiamondNow.net

Sepanjang musim panas, keluarga mula mengungsi, dengan deras mendayung dari rumah mereka dengan sedikit harta benda yang dapat mereka selamatkan.

Menjelang musim gugur tahun 1915, semua warga telah berpindah. Ketika hujan bermusim kembali, hujan tidak lagi turun di jalanan Moncton. Bandar ini terletak di bawah perairan Rattlesnake Lake, perlahan-lahan berpecah.

Imej dari BlackDiamondNow.netImej dari BlackDiamondNow.net

Ketika air surut sebentar, rumah-rumah yang tidak dapat dipindahkan atau diselamatkan robek, disiram dengan minyak tanah, dan dibakar menjadi abu. Tidak lama kemudian, tasik itu membanjiri jalan-jalan raya.

Seratus tahun kemudian ini adalah peninggalan Moncton.

Asas kediamanFoto dari King 5 News

Seabad nampaknya seperti sejarah kuno di Amerika. Landasan kereta api trans-benua baru berusia puluhan tahun ketika peneroka pertama Moncton memasuki hutan murni ini yang bersenjatakan kapak dan gergaji besi. Ketika kota itu lenyap, Lusitania baru saja tenggelam dan Amerika mula mempertimbangkan semula sikap pengasingannya di dunia. Namun, pada tahun 2015, sungai kering ini menyerupai bencana baru-baru ini.

Saya dan Lisa terus menerus melewati gurun tunggul yang dikelantang dikelilingi oleh hijau yang sentiasa panas. Di ruang yang baru terpapar, para penggemar menerbangkan drone mereka dan pasangan berbual ketika mereka menjelajah laman web ini secara beriringan. Botol bir dan beg plastik yang ganjil keluar dari kelodak lembap, melemparkan rakit kembung dan tabung oleh orang ramai musim panas lalu ketika mereka melayang di atas. Pada tahun-tahun lain, Rainbow Trout akan berenang melewati tempat kami berjalan-jalan. Sukar untuk memahami berapa banyak air yang hilang.

Dan di lumpur kosong di antara tiang-tiang cedar yang runtuh dan puing-puing rumah di bawah hari musim luruh yang sangat panas, saya merasakan sensasi paling aneh. Sambil menatap peninggalan yang terpapar ini, saya juga menatap masa depan Rattlesnake Lake. Kekeringan ini akan berlaku lagi. Suhu musim panas yang dahsyat ini suatu hari akan dianggap normal. Landasan tunggul, lumpur, dan runtuh akhirnya akan menggantikan tempat Rattlesnake Lake dulu.

Kemudian saya dibuang melalui pesanan teks, yang tidak menaikkan semangat saya.

Menjelang akhir berjalan, saya sudah usang dari semua pertimbangan. Rakan saya Lisa tidak, kerana dia bukan seorang wanita yang berusia 33 tahun yang cemas terhadap perubahan iklim. Obsesi beliau adalah Legend of Zelda dan anime, yang menjadikan pandangan dunia jauh lebih ringan. Bagaimanapun, sudah tiba masanya untuk pergi. Jejak kaki kami kembali melintasi lumpur lumpur ke lereng kerikil di tempat letak kereta.

Tepat sebelum berjalan melalui semak-semak, saya melihat kembali untuk terakhir kalinya, mengambil semuanya. Menjelang Oktober 1915, bandar ini telah hilang di bawah tasik. Satu abad kemudian, para saintis telah menyatakan bahawa ini adalah tahun terpanas dalam catatan.

Saya tertanya-tanya warga Moncton akan menghargai ironi bagaimana kita akan segera mendoakan lebih banyak air di sini.

Bagaimana anda melihat perubahan iklim secara tempatan? Balas di komen. Sekiranya anda menikmati ini, suka, kongsi, dan ikuti.

Foto yang tidak disahkan oleh Paul Barach dan Lisa Wallen

Untuk lebih banyak penulis perubahan iklim, saya cadangkan Tom Cotter Jeremy Porter Margaret E. Atwood Untuk politik dan budaya, saya cadangkan Hanna Brooks Olsen SF Ali dan Holly Wood

Anda boleh mendapatkan tweet Lisa di Zelda, Anime, dan kentut di twitter @Rock_Leesa dan di instagram @lisasofunny