Tertindas Sendiri Di Thailand

Bagaimana saya Membina Kehidupan Baru, Bermakna dari Gores dalam Hanya 8 Hari

Saya menulis artikel ini duduk dengan selesa di pejabat saya yang indah dan luas di bandar lama Chiang Mai, menghirup frappuccino marshmallow, bersaling-berganti bertukar-tukar teks dengan rakan perempuan Thai saya (kerana kekurangan istilah yang lebih baik) tentang bahagian Thailand akan meneroka malam ini pada skuter. Kehidupan sekarang adalah tenang dan bersemangat, penuh dengan kemungkinan, potensi, dan kecenderungan. Saya rasa, berani saya katakan, gembira.

Walau bagaimanapun.

Apabila saya tiba di Thailand 8 hari yang lalu, dalam masanya untuk memasuki pangsapuri saya, saya benar-benar melayan pemikiran bahawa saya akan mati di sini. Saya menjangkakan akan berasa rindu pada satu ketika selama enam minggu saya tinggal tetapi tidak pada jam pertama. Saya merasakan terpencil, terputus, seolah-olah saya dipisahkan dari segala yang saya tahu dan disayangi beribu-ribu batu - saya.

Panas itu bukanlah sesuatu yang saya sediakan untuk, tidak juga saya. Melangkah dari 50 darjah ke rumah di UK untuk "musim panas" 104 di Thailand dalam ruang dua puluh empat jam f - ked otak primal saya menjadi panik fluks perjuangan atau penerbangan, yang tidak dapat menimbulkan pertimbangan yang tenang. Di Thailand panas, pakaian anda direndam dengan peluh secara lalai, dan pernafasan terasa seperti seseorang yang menunjuk pengering rambut di mulut anda. Berjalan di luar, walaupun selama lima minit, mengingatkan imej mengganggu ayam yang dimasak.

Kembali ke apartmen, tempat persembunyian sementara saya, benda-benda itu sendiri adalah buruk. Pengawal udara tidak berfungsi. Terdapat lubang besar di siling bilik mandi saya (pintu masuk yang sempurna untuk serangga berbahaya untuk menyertai keseronokan), dan di atasnya, saya mempunyai cicak haiwan yang keluar dari belakang almari pakaian saya untuk memperkenalkan dirinya sebaik sahaja saya pertama kali meletakkan atas katil saya. Ya, saya pasti tidak akan bertahan, saya fikir.

Sudah tentu, saya masih hidup, dan kemudian saya berjaya - manusia boleh menjadi baik pada masa itu.

Dalam artikel ini, saya akan memberitahu anda tentang banyak perkara yang saya lakukan untuk mengatasi ketakutan saya, pengasingan, kejutan budaya, dan membina hidup baru yang normal pada lapan hari. Tetapi artikel ini bukan cara untuk membimbing perjalanan. Sebaliknya, ia menerangkan beberapa pandangan yang paling ketara yang saya dapati semasa minggu pertama saya yang teruk. Kesemua mereka, saya percaya, akan tinggal bersama saya seumur hidup.

1) Pilih kebimbangan dengan bijak.

"Saya mempunyai banyak kebimbangan dalam hidup saya, yang kebanyakannya tidak pernah berlaku."
- Mark Twain

Seperti yang saya nyatakan, sepanjang hari pertama di Thailand, otak saya berjalan di atas emosi koktail paleolitik. Deria saya tajam, memeriksa setiap sudut gelap setiap bilik, telinga menendang di setiap bunyi yang luar biasa, seperti yang sayang dalam musim memburu. Dalam keadaan ketakutan yang semakin tinggi ini, saya tidak dapat membantu tetapi mengagumkan peristiwa-peristiwa biasa dengan kepentingan yang luar biasa. Sengatan di belukar? Ia mungkin harimau. Bayangan di dinding? Ia mestilah labah-labah berbahaya. Langkah kaki di luar bilik anda? Ia mesti menjadi tuan dadah yang memegang parang.

Ia mengambil keberanian tertentu untuk mengakui bahawa saya takut mematikan lampu pada malam pertama. Untuk sebab tertentu, saya tidak dapat menggoncang idea bahawa ada ular yang mematikan di dalam bilik saya. Bagaimana jika seekor kobra merangkak kaki saya di tengah malam dan menggigit saya? Adakah mereka mempunyai anti-racun di sini? Saya tertanya-tanya jika hospital-hospital itu baik. Oleh kerana minda saya mula bersekutu di dalam kegelapan, petikan dari buku yang saya baca dalam penerbangan saya datang kepada saya:

Tuan meditasi di India kuno sering menggunakan metafora untuk ketakutan: sebuah ruangan yang remang-remang di mana Anda melihat tali dan berpikir itu adalah ular. Kebanyakan ketakutan kita seperti itu. Ia bermula dengan misperceptif, maka pemikiran yang menakutkan membawa kepada yang lain. Amalan ini melibatkan mula melihat dengan jelas: tali adalah tali dan ular adalah ular. Sekiranya ada ular di dalam bilik, ketakutan mungkin merupakan tindak balas yang sesuai. Tetapi banyak ketakutan kita adalah mengenai tali, yang tidak pernah kita ketahui, jadi kita menghabiskan hidup kita untuk mengatasi, berlari, menyembunyikan, menafikan, menguraikan penjelasan lisan yang rumit.

Saya tidak dapat merasakan analogi ini. Saya sudah tahu saya berfikir secara tidak sengaja dan itu tidak membuat saya berasa lebih rasional atau kurang cemas. Bagaimana jika tali yang saya lihat tadi sebenarnya adalah ular. Saya meneruskan jalan pemikiran ini. Bagaimana sekiranya saya cuba mencari sama ada tali adalah ular dan ular adalah tali harimau datang dari belakang dan memakan saya? Walaupun morbid, pemikiran ini membantu saya menyedari sesuatu yang penting mengenai ketakutan.

Jika seseorang membuang masa dan tenaga membimbangkan perkara yang mungkin atau tidak mengancam, seseorang mungkin akan kehilangan ancaman sebenar. Saya bertanya pada diri saya dua soalan: secara statistik, apa yang harus saya takut? Secara statistik, apa yang paling mungkin membunuh saya atau membahayakan saya? Jawapan yang saya jumpai ialah kemalangan jalan raya, dehidrasi, keracunan makanan, dan matahari terbakar. Daripada cuba untuk melawan kebimbangan saya, saya memutuskan untuk memastikan mereka yang bijak. Saya mengambil air dan tidur.

2) Kehilangan adalah cara yang baik untuk mencari diri sendiri.

"Kadang-kadang kereta api yang salah boleh membawa kita ke tempat yang betul."
- Paulo Coelho

Apabila saya mula menceburkan diri dari apartmen saya untuk menerokai kawasan Thai tempatan, saya terkejut. Tidak ada gerai makanan jalanan atau kedai kopi yang mengagumkan. Saya dikelilingi oleh kedai-kedai kecil yang ingin tahu yang dikendalikan oleh penduduk tempatan yang berkaki ayam di setiap arah, dan tiada siapa yang kelihatan mesra. Saya fikir siapa saja yang bernama Thailand "Tanah senyuman" pastinya telah terjejas oleh kakinya. Saya mahu makanan, air, kopi, Wi-Fi, dan aksesori perjalanan. Semua yang saya dapat adalah penampilan yang pelik dan asap motosikal.

Saya kembali ke bilik saya, disambungkan ke internet dan menjalankan carian google:

Saya dapati tempat di TripAdvisor yang dikenali sebagai "Rahsia Malaikat," mengkaji di mana ia berada di peta, mengarahkan lokasi untuk ingatan, dan berangkat untuk menemuinya. Saya tidak sedar apabila saya mula memburu makanan saya yang saya telah membaca peta terbalik dan menuju ke arah yang bertentangan.

Saya menghabiskan kira-kira sejam berjalan kaki di panas Chiang Mai yang panas untuk mencari "Rahsia Malaikat," dan saya jelas tidak menemuinya. Walau bagaimanapun, saya dapati:

- Satu tempat pancutan segar yang hebat

- Versi Thai Starbucks

- Sebuah sekolah yang indah dengan alasan yang berlimpah

- A $ 10 semua-anda-boleh-makan sushi tempat

- Rangkaian pasar raya besar yang penuh dengan barang-barang yang berguna

- Sebuah kedai stesen dua tingkat

- Kedudukan teksi

Kebanyakan tempat-tempat saya kembali ke seluruh lawatan saya.

Sepanjang perjalanan ini saya belajar nilai hilang. Kadang-kadang perkara terbaik yang boleh berlaku kepada anda adalah tidak mencari apa yang anda cari.

Peter Matthiessen dalam bukunya The Snow Leopard menceritakan perjalanan lima minggu di Nepal di mana dia mencari harimau salji yang jarang dan indah. Adakah dia mendapat tempat? Tidak, tetapi pencariannya menjadi karya.

3) Kita menjadi apa yang kita takut.

Dia yang bertarung dengan raksasa harus berhati-hati agar dia tidak menjadi raksasa. Dan jika engkau menatap jauh ke dalam jurang, jurang juga akan menatapmu.
- Friedrich Nietzsche

Kali pertama saya pergi ke kelab malam di Thailand, saya mengambil pendekatan bayi-langkah. Matlamat saya adalah mudah: cari tempat bar, dapatkan minuman di sana, dan pulang ke rumah. Tidak ada malam yang besar dan epik; mereka akan datang kemudian (dan mereka melakukannya). Jam 11PM, dan saya keluar dari pintu. Di Chiang Mai, terdapat banyak lorong. Malah, sukar untuk pergi ke mana-mana pada waktu malam tanpa melalui beberapa lorong gelap. Tetapi hei, itu atau tinggal di rumah, jadi saya memilih itu. Saya tidak lama berjalan kaki ketika saya mula merasakan goncangan tanah. Di bandar lain yang aman, bunyi bass yang berkembang pesat melekat saya sebagai ganjil, tetapi juga memikat.

Saya mengikuti pukulan, dan ia membawa saya ke teluk kira-kira dua puluh kelab yang penuh dengan backpackers yang mabuk dan penduduk tempatan yang marah. Kebimbangan itu mula membesar di teras saya. Semua orang kelihatan seperti mereka saling mengenal. Saya berasa seperti tidak mengenali sesiapa, kerana saya tidak. Ugh, Adakah orang berfikir saya adalah salah seorang lelaki yang menyeramkan yang keluar sendiri dan berdiri di sudut? Saya dengan canggung melayang melalui orang ramai, sampai ke bar, dan mengarahkan koktail. Walaupun saya cemas, saya bangga dengan diri saya untuk datang sejauh ini. Ini adalah hari ketiga saya sendiri di Asia.

Sekali lagi, bar ditutup pada tengah malam kerana kerajaan telah merosakkan kehidupan malam. Jadi, saya pergi dan pulang ke rumah. Ketika saya berjalan di salah satu jalan yang sepi, sepeda motor yang datang ke arah yang bertentangan melambat dan berhenti di sebelah saya. Saya melirik mengharapkan untuk diminta arahan dan sebaliknya dipenuhi dengan dua kaki panjang yang disamak dan rambut hitam yang mengalir. "Anda mahu pulang ke rumah?" Dia bertanya. Ah, saya rasa ini adalah pertemuan pertama saya dengan pelacur Thailand. "Tidak, Terima kasih. Saya suka berjalan. "Saya merasakan sensasi yang janggal di dalam badan saya seperti yang saya katakan ini. Saya rasa penyesuaian saya telah membuat saya merasa bahawa menolak cadangan langsung dari lawan jenis adalah pada tahap yang tidak baik. Saya terus bergerak.

Saya kini kira-kira seratus meter dari apartmen saya. Saya hanya perlu berjalan satu lorong dan saya pulang ke rumah. Ketika saya mengambil giliran terakhir, saya melihat bayang-bayang di luar pintu depan saya. Saya berhenti. Apakah itu? Oh, itu anjing. Anjing hitam besar, dan ia kelihatan lapar. Saya telah membaca cerita dalam talian mengenai anjing agresif, anjing pemburu di Thailand, dan saya tidak mahu menyeberangi apa-apa jika saya dapat membantu. Tetapi saya benar-benar mahukan pulang, jadi saya mengimbas lantai untuk senjata dan mendapati batu bersaiz yang baik. Saya menguncinya di telapak tangan saya dan mengetuk anjing itu kerana ia dibakar di bawah cahaya bulan.

Pada masa itu, pelacur yang sama dari yang terdahulu naik di belakang saya, kali ini dengan dua orang lelaki lelaki. Mereka semua berhenti, dan saya berpaling. Mereka memandang saya, kemudian satu sama lain, kemudian bergegas. Saya tidak menyalahkan mereka. Saya kelihatan seperti gergasi bermata mata, batu yang memegang duri - bukan jenis orang yang anda mahu bertemu di lorong gelap. Akhirnya anjing itu bergerak dan saya merangkak pulang untuk tidur. Keesokan harinya, ketika saya meninggalkan apartmen saya, saya melewati anjing yang menggemaskan yang duduk di luar. Dia kelihatan aneh sekali. Pelajaran yang dipelajari.

4) Kerja adalah tanda baca hidup.

"Jangan sembunyikan bakat anda, mereka digunakan untuk digunakan,
Apa jam matahari di bawah naungan? "
- Benjamin Franklin

Saya adalah salah seorang daripada empat pemilik bersama HighExistence, dan saya suka apa yang saya lakukan. Saya bekerja dengan orang yang hebat dan mempunyai banyak kelenturan. Tetapi untuk tiga hari pertama perjalanan saya, saya tidak melakukan apa-apa kerja. Lawatan saya ke Thailand selalu menjadi cuti kerja, bukan bercuti mewah, dan walaupun kedua-duanya tidak saling eksklusif, saya dengan cepat mendapati terlalu banyak kelenturan terlalu banyak.

Maka pada hari keempat saya, saya berangkat untuk mencari ruang kerja bersama. Saya melakukan carian Google yang cepat dan mendapati Punspace. Saya telah jatuh cinta:

Apabila saya meneruskan kerja saya, saya merasakan seolah-olah saya mempunyai tujuan lagi - sebab untuk keluar dari katil melampau sarapan yang bagus dan cappuccino yang es. Semasa saya mula menulis semula untuk kali pertama dalam beberapa hari, saya melihat bahawa seperti tanda baca membantu mengekalkan pemikiran kita yang dapat difahami, tanda baca kehidupan - kerja dan pemulihan - membantu menghalang kehidupan kita daripada bertele-tele menjadi kabur. Mendapat hilang dalam hedonisme akan membawa anda tinggi, tetapi mundanity kerja sauh satu kaki ke lantai.

5) Kehidupan bermula pada akhir zon selesa anda adalah klise yang menjengkelkan, tetapi ia juga benar.

Untuk semua kata-kata yang menyedihkan lidah dan pen, Yang paling menyedihkan adalah ini, 'Mungkin ada'.
- John Greenleaf Whittier

Ia adalah hari keempat saya di Thailand dan saya memutuskan sudah tiba masanya untuk bertemu dengan orang ramai. Pada mulanya, saya fikir saya akan melakukan ini di mana saya bekerja, tetapi ternyata Punspace terasa senyap. Tiada siapa yang bercakap di sana. Hebat untuk bekerja, tidak hebat untuk kehidupan sosial. Saya telah menerima banyak cadangan yang bagus ketika datang untuk membuat kawan. Pergi ke couchsurfing.com, pergi ke kelab-kelab malam tempatan dan dapatkan sia-sia, teruskan perjalanan kumpulan. Walaupun ini seolah-olah seperti usaha yang berharga, saya memutuskan untuk mengambil pendekatan lain: Tinder, aplikasi dating.

Saya tidak pernah menggunakan Tinder sebelum ini, dan saya hanya mempunyai dua foto yang layak untuk diri sendiri. Apa khabar? Kenapa tidak? Tetapi selepas kira-kira sepuluh minit pada aplikasi, saya menyedari bahawa ini mungkin bukan strategi terbaik untuk saya.

Akhirnya, saya tidak sepadan dengan seseorang yang kelihatannya sejuk dan berkongsi keghairahan untuk seni dan reka bentuk grafik. Oleh kerana masa saya di Thailand adalah terhad, saya diminta untuk bermesyuarat pada malam yang sama yang kami memulakan perbualan - dia tinggal sepuluh minit. Hingga ke tahap ini saya hampir tidak bercakap dengan orang Thai selama lebih dari lima minit, dan sekarang saya akan pergi pada tarikh dengan satu di bar atas bumbung. Sebahagian daripada saya terus berharap dia akan membatalkan tarikh itu supaya saya tetap selesa. Tetapi dia tidak.

Semasa saya berjalan ke lokasi tarikh, saya berasa mementingkan diri sendiri, saraf, dan tidak mencukupi. Bagaimana jika ia berlaku? Bagaimana jika kita tidak mempunyai apa-apa untuk dibicarakan? Bagaimana jika dia fikir saya kecewa? Di sini saya berada - di tanah asing, pergi ke tempat asing, bertemu orang asing untuk kali pertama dalam suasana semi romantis. Untuk mengatasi perasaan saya, saya memaksa diri untuk mengulangi mantra: apa sahaja yang berlaku akan membuat cerita menarik.

Saya ingin mendapatkan sedikit keselesaan dengan persekitaran saya, jadi saya pergi ke bar lebih awal dan mengarahkan Teh Long Iced Island. Lelaki bar terpaksa mencari lembaran resipi untuk membuatnya. Di atas bumbung mempunyai pemandangan indah yang menghadap ke banyak malam di Chiang Mai, tetapi tempatnya sendiri kecil dengan hanya satu pasangan yang hadir. Saya duduk di kerusi penjuru dan mula memeriksa telefon saya. Dari profil Tinder dia gadis ini kelihatan berkelas dan tenang. Oleh kerana teksnya pendek, saya mengharapkan dia menjadi tenang dan tunduk dan saya perlu membuat sebahagian besar perbualan. Masa terlewat dan dia masih belum tiba. Dia tidak akan datang. Seperti yang pelik kerana bunyi sebahagian daripada saya berharap itu akan menjadi kenyataan. Kemudian seorang gadis berjalan ke bar.

Dia kecil: 150 cm, 40 kg, tetapi mempunyai keamatan yang berapi-api yang tidak saya harapkan. Dia meluncur kepada saya. Kami memeluknya. Kemudian dia memandang saya di mata dan berkata, "Saya sedang menunggu untuk anda di bawah," setengah kesal. Saya segera memohon maaf. "Baiklah," katanya, dan kami duduk. Wow, gadis ini lebih cantik dalam kehidupan sebenar, saya fikir - ini mesti menjadi yang pertama untuk Tinder.

"Bagaimana keadaanmu?" Saya bertanya. Dia berhenti sejenak, berfikir, dan tersenyum. Ia adalah senyuman yang nyata, yang dipancarkan dari dalam tubuhnya dan diserikan melalui sudut-sudut matanya dan ke dalam saya. Senyumannya begitu hangat, begitu menyeramkan, saya tidak dapat berbuat apa-apa selain tersenyum.

Feem dan saya banyak bertaruh semasa saya tinggal di Thailand. Dia membawa saya ke atas skuternya, memaparkan saya sebahagian daripada kampung halamannya yang saya tidak nampak. Tetapi lebih daripada itu, dia mengalu-alukan saya ke dalam alam semesta, sebuah tempat yang saya dapati lebih membahagiakan dan novel daripada apa sahaja di sekelilingnya. Saya gembira kerana dia tidak membatalkan tarikh itu, dan saya gembira kerana saya tidak memilih keselesaan untuk hidup.

6) Kami sentiasa menghargai nilai persekitaran kita secara tidak sedar.

"Pemasaran tidak lagi mengenai perkara yang anda buat, tetapi mengenai cerita yang anda ceritakan."
- Seth Godin

Pada hari kelima saya di Thailand, semasa saya berkeliaran biasa, saya mendapati kedai Boots - farmasi. Saya memerlukan berus gigi baru, jadi saya masuk dan mendapati lorong gigi dan mula mengimbas ke atas pilihan. Sekitar tiga minit berlalu dan saya masih tidak dapat membuat pilihan. Mengapa begitu sukar untuk memilih berus gigi? Saya fikir. Dan kemudian saya sedar: pulang ke rumah saya tidak akan mengimbas melalui berus gigi. Saya akan mengimbas harga berus gigi untuk membantu saya memutuskan mana yang hendak dibeli. Kerana saya hanya berada di Thailand beberapa hari, saya tidak dapat dengan cepat menyamakan mata wang Thailand dengan nilai. Pendekatan "harga sebelum ciri" ini kepada dunia barang mempengaruhi kita lebih daripada kita sedar, dan tidak pemasar mengenalinya. Sudah tentu, kadang-kadang melihat harga barang boleh berguna, tetapi dalam hal berus gigi? Saya meraih satu secara rawak dan menuju ke checkout.

Di permukaan, ini mungkin menyerang anda sebagai wawasan yang tidak penting. Pasti, kami melihat harga untuk membantu kami membeli barangan. Tetapi bagi saya, ini menonjolkan isu yang lebih mendalam dalam persepsi saya terhadap dunia. Saya benar-benar percaya saya sedang melihat sikat gigi. Tetapi saya tidak. Di mana lagi, saya membuat keputusan hidup berasaskan tag harga yang tidak kelihatan, sewenang-wenangnya orang lain telah menetapkan? Saya menafsirkan wawasan ini sebagai amaran mengenai penghakiman nilai tentang orang lain. Sekiranya kita akan menilai watak orang lain, mari pastikan ia berdasarkan watak mereka, dan bukan tanda harga pepatah orang lain yang melekat pada mereka.

7) Self-fun adalah kunci untuk membuat kawan-kawan baru.

"Hari-hari kamu bernombor. Gunakannya untuk membuang tingkap jiwamu ke matahari. Jika anda tidak, matahari akan segera ditetapkan, dan anda dengannya. "
- Marcus Aurelius

Salah satu bahagian kegemaran saya pengembaraan Thailand saya bangun pada waktu pagi dan menghantar mesej kepada keluarga saya di WhatsApp mengenai apa yang saya telah sampai pada malam sebelumnya. Selalunya ada kisah menarik untuk diberitahu, melibatkan orang baru yang saya jumpai. Pada hari ke-7 saya di Thailand, keluarga saya menerima mesej ini daripada saya:

Ini bukan pertama kalinya saya telah menghantar mesej sedemikian, dan adik saya betul-betul bertanya bagaimana saya mula bercakap. Saya akan bertanya sama. Lagipun, salah satu aspek perjalanan perjalanan yang paling hidup boleh menjadi orang yang anda jumpai di jalan raya, itulah sebabnya saya mendapati pelik bahawa beberapa pelancong yang pernah saya temui di Thailand seolah-olah menjalani kewujudan terpencil. Sebagai seseorang yang mempunyai kecemasan dan introversi sosial yang berpengalaman, sampai ke titik di mana saya dapat pergi ke sebuah bandar baru sahaja dan berteman, saya rasa seolah-olah saya mempunyai beberapa idea yang bernilai berkongsi mengenai topik ini.

Inilah jawapan pendek saya:

Sekarang saya ingin memberitahu anda jawapan yang panjang. Mari kita kembali ke malam itu:

Saya telah bekerja berjam-jam hari itu, mengisar semua jalan melalui matahari terbenam. Midnight berlalu dan saya tidak penat dan tidak terhibur, jadi saya melemparkan t-shirt dan berjalan-jalan ke "Spicy," sebuah bar tempatan. Saya tiba di sana kira-kira 12:30 pagi, sedar dan tanpa jangkaan.

Dalam masa lima minit kedatangan saya, saya berjumpa dengan tiga pelajar biokimia British yang bekerja di hospital Thailand. Salah satu daripada gadis-gadis dalam kumpulan itu telah menghampiri saya dan membuat komen mengenai saiz telefon saya - kita memukulnya. Sebelum dia mendekati saya telah banyak bersenang-senang dengan saya sendiri, ketawa pada mesej teks lucu dan menonton beberapa penari yang tidak masuk akal namun hebat lepaskan. Tidak lama kemudian, dua lelaki Ireland menyertai kumpulan dan kami semua melompat ke Tuk Tuk untuk menuju ke "Good Morning Bar," yang dipanggil kerana ia dibuka sehingga pagi. Di sana, saya memperkenalkan diri kepada seorang gadis Inggeris, dan kawan lelaki itu dengan cepat memperkenalkan dirinya kepada saya. Kita semua ketawa tentang masa itu bersama-sama. Lapan daripada kita digantung sehingga tiba masanya untuk mengatakan selamat pagi.

Pada petang yang akan datang, saya sedang minum bir bersama Andrew, seorang lelaki Amerika yang saya temui melalui kumpulan nomad digital Facebook, dan lelaki dan gadis Inggeris dari malam sebelumnya berjalan dan mengenali saya. Saya menawarkan mereka untuk menyertai kami. Mereka melakukannya, dan kami tidak lama lagi beralih kepada topik perjalanan; khususnya, membuat kawan di jalan raya. Kieran, lelaki Inggeris, sedang melawati Asia dengan dua kawan wanita, tinggal di asrama.

Dia berpaling kepada saya, "Jadi Jon, asrama mana yang kamu tinggalkan? Anda tinggal dengan banyak orang, bukan? "

"Saya sebenarnya hidup sendiri, dan saya datang ke sini sahaja," kata saya.

"Betul? Itulah berani, saya tidak dapat berbuat demikian. Jadi, awak pernah hidup di sini pada zaman dahulu? "

"Tidak, hanya seminggu lagi."

"Bagaimanakah setiap kali saya melihat anda, anda dengan orang yang berbeza?"

"Nah, anda tahu bagaimana keadaannya. Orang begitu mesra di sini. "

Sudah tentu, itu bukanlah seluruh jawapan, tapi itu pasti sebahagian daripadanya. Mempunyai kepercayaan global bahawa orang yang sememangnya mesra dan ingin berteman dengan anda adalah penting. Manusia seperti cermin: apabila seseorang memandang ke mata anda tanpa rasa tidak percaya atau penghakiman dan mengharapkan anda menjadi baik, sukar untuk tidak menyerahkan diri kepada peranan itu. Saya sebutkan dahulu bagaimana kita dengan mudah dapat menjadi yang kita takut, tetapi sebaliknya juga benar: kita boleh menjadi apa yang kita cintai.

Memperluaskannya, kualiti terbaik yang dapat ditanam untuk suasana sosial yang hebat adalah hiburan diri. Apabila saya keluar bersendirian, saya akan mencabar diri saya untuk mencuba dan bersenang-senang berbanding orang lain di sana. Kebanyakan orang yang keluar, tidak sedar nilai-imbasan persekitaran untuk orang yang lebih menyeronokkan kemudian cuba dan lintah mereka. Mereka berjalan menuju kepada orang-orang dengan gelas kosong, meminta agar ia diisi. Apabila anda mampu bersenang-senang, anda akan mengisi gelas anda sendiri dan menawarkannya kepada orang yang anda jumpai. Anda berada di sebabkan emosi yang baik, bukan kesannya.

Bandingkan kedua senario di bawah ini dan fikirkan perbezaan dalam tenaga sosial yang akan anda selesaikan:

1) Anda perlu berjalan ke orang yang tidak dikenali dan meyakinkan mereka untuk mengambil $ 100 wang anda.

2) Anda perlu berjalan ke orang yang tidak dikenali dan meyakinkan mereka untuk memberi anda $ 100 wang mereka.

Hiburan diri boleh menjadi sangat halus dan meluas ke dalam interaksi juga. Jika anda menceritakan kepada seseorang cerita, contohnya, dan anda sedang mencari kelulusan mereka, anda cuba mengambilnya. Jika, sebaliknya, anda menceritakan kisah yang anda suka memberitahu, yang menghasilkan emosi positif dalam diri anda tanpa mengira reaksi, anda kini menawarkan sesuatu yang asli dan akibatnya berharga.

Keesokan harinya, saya menghantar mesej ini kepada keluargaku:

Saya tersesat lagi. Sempurna.

8) Anda "tidak boleh" mendengar nasihat.

"Nasihat adalah apa yang kita minta apabila kita sudah tahu jawapan itu tetapi berharap kita tidak melakukannya."
- Erica Jong

Sebelum saya pergi ke Thailand, nampaknya semua orang yang saya bicarakan adalah pakar dalam perjalanan. Berikut adalah beberapa resipi perjalanan yang saya terima dari orang yang baik sebelum saya meninggalkan:

  • "Anda tidak boleh mempercayai sesiapa pun."
  • "Anda tidak boleh hidup di tempat yang sama kerana ia akan membosankan."
  • "Anda tidak perlu melekat pada orang yang anda jumpai."
  • "Anda tidak perlu pergi bersendirian. Sukar untuk berteman. "
  • "Anda tidak perlu berjalan pada waktu malam pada waktu anda sendiri."
  • "Anda mesti tinggal di sebuah asrama bukan sebuah apartmen."

Walaupun saya menghargai apa-apa pertolongan yang saya dapat, ketika nasihat hidup seseorang termasuk frasa "Anda harus melakukan ini," adalah saat saya biasanya berhenti mendengar. Inilah yang saya panggil nasihat preskriptif. Bentuk nasihat ini datang sebagai pil yang sesuai dengan satu saiz dan tiada alamat tujuan unik atau matlamat penerima. Sebaliknya, saya percaya nasihat terbaik adalah nasihat yang anda sudah tahu tetapi tidak tahu anda tahu sehingga sesuatu atau seseorang menunjuknya. Saya memanggil nasihat deskriptif ini. Izinkan saya memberi contoh:

Pada hari ke-8 saya mengaturkan untuk pergi berjumpa dengan seorang gadis. Dia mencadangkan kami pergi ke pasaran, dan berkata dia mahu tidur selepas tarikh itu. Saya berasa agak tidak selesa mengenai keadaan. Sejak saya masih agak baru ke Thailand saya masih dipengaruhi oleh stereotaip Barat dan menjadi agak paranoid. Adakah dia cuba memanipulasi saya untuk membeli barangannya? Adakah dia penggali emas? Tidak pasti bagaimana untuk mengendalikan fikiran saya, saya berpaling kepada Martijn Schrip yang sangat tinggi HighExistence, yang pernah saya dijuluki "suara pembimbing dalam meditasi kehidupan."

Ini adalah korespondensi pesanan kami:

Saya: Kita dimaksudkan untuk pergi ke pasaran esok. Dan dia membayangkan malam tadi bahawa selepas itu kita akan kembali kepada saya. Membuat saya agak tegang.

Martijn: Kenapa ia membuatkan awak gelisah?

Saya: Saya merasa agak manipulatif. Anda membeli barangan saya dari gerai pasaran. Saya akan kembali ke tempat anda. Seperti perdagangan.

Martijn: Adakah dia membayangkan bahawa dia mahu anda membeli barangan untuknya?

Saya: Um ... Saya tidak tahu, tapi itu pasaran. Jenis seolah-olah menambah sehingga itu.

Martijn: Itulah yang agak menjejaskan saya.

Saya: Apabila saya menulisnya, saya melihat bahawa saya tidak percaya. Yeah awak betul.

Martijn: Orang ramai pergi ke pasaran sepanjang masa untuk bersenang-senang. Mungkin untuk makan sesuatu. Mungkin dia mahu membantu anda mencari sesuatu yang sejuk untuk diri anda sendiri. Sekiranya dia bekerja, dia mungkin bangga dapat mempertahankan dirinya.

Saya: Ya, ini benar. Ini mungkin bukan masalah besar sama sekali, dan saya memproyeksikan.

Martijn: Ya, mungkin. Adalah baik untuk bermeditasi di atasnya, dan perhatikan apabila anda sebenarnya membuang penapis di dunia, mengetahui bahawa ia hanya satu pemikiran. Dan ini seolah-olah menjadi orang yang ingin melindungi perasaan anda. Tetapi yang sebenarnya lebih baik untuk digunakan sekali, daripada menghalang peluang sesuatu yang baik berlaku sama sekali.

Saya: Sial. Ya, itulah pemikiran yang benar-benar baik. Kerana ia boleh menjadi sesuatu yang saya akan sentiasa menghargai. Dan itu tidak berlaku, ia masih belajar: menang / menang.

Perhatikan, Martijn tidak pernah memberitahu dia apa yang harus saya lakukan. Sebaliknya dia bertanya soalan, mendengar respons saya, dan kemudian memberikan pemerhatian mengenai apa yang saya katakan. Saya tidak mendapat preskripsi dari Martijn, tetapi akses ke perspektif yang saya selalu ada tetapi tidak dapat melihatnya.

Dan dia betul, pasaran lebih banyak daripada tempat untuk berbelanja. Tarikh saya dan saya menghabiskan sebahagian besar malam yang mempunyai urutan kaki, menonton muzik jazz live, mempunyai perbualan yang hebat, dan mabuk. Ia bagus.

Kesimpulan: Saya ingin menderita rakan-rakan saya.

Sekiranya anda tidak mahu menanggung penderitaan anda sendiri walaupun selama sejam, dan terus menghalang kesengsaraan yang mungkin, jika anda menganggap sebagai layak untuk memusnahkan, apa-apa penderitaan dan kesakitan secara amnya sebagai kejahatan, seperti yang menjijikkan, dan sebagai kebocoran kewujudan, anda mempunyai maka selain agama anda, belas kasihan, namun agama lain di dalam hatimu (dan ini mungkin ibu dari bekas) - agama yang mudah dipenuhi. Ah, betapa sedikit yang anda ketahui tentang kebahagiaan manusia, anda yang selesa dan baik hati! Untuk kebahagiaan dan kemalangan adalah saudara lelaki dan saudara perempuan, dan kembar, yang tumbuh tinggi bersama-sama, atau, seperti anda, tetap kecil bersama!
- Friedrich Nietzsche

Saya menulis kesimpulan ini sekarang setelah menghabiskan empat puluh dua hari di Thailand dan enam puluh hari lagi di Amsterdam. Saya telah melakukan banyak refleksi dan ingin meninggalkan anda dengan satu pandangan yang saya teruskan dan secara konsisten diingatkan selama tiga bulan yang lalu lebih daripada yang lain:

Masa yang paling sukar dalam perjalanan saya sentiasa diikuti dengan pengalaman paling menarik dalam hidup saya, dan pelajaran yang saya pelajari adalah yang paling sukar.

Kita tidak dapat merasakan kebahagiaan untuk mengetengahkan diri kita yang tersembunyi di salju tanpa bertahan dan mengatasi salji di sepanjang jalan.

Keburukan bukan sekadar gangguan pada jalan menuju kejayaan dan pertumbuhan, mereka adalah baja alam semulajadi, dan mereka menghalang kita daripada menjadi percaya bahawa kita lebih kuat daripada kita ketika kita lemah daripada kita berfikir.

Nietzsche meletakkannya seperti ini: "... tanyakan kepada diri sendiri sama ada pokok yang sepatutnya tumbuh ke ketinggian yang tinggi boleh menyebabkan cuaca buruk dan ribut."

Sekiranya ada satu perkara yang saya mahukan untuk anda, kawan saya, anda hanya mengalami beberapa badai hidup. Saya tidak mahu anda memecah pada akhir bolt kilat, tetapi sebaliknya untuk membengkokkan di tengah-tengah angin kuat.

Jangan naik gunung, menjadi gunung.

Nota akhir: Jika anda mendapati diri anda cemas, takut, tidak pasti, hilang, atau orang asing di negara asing - walaupun di rumah, saya harap anda dapat melihat penghiburan dalam mengetahui bahawa anda bukan satu-satunya. Apabila kehidupan menjadi sukar, perkara yang penting bukan sama ada anda berjaya atau gagal, tetapi mengambil bahagian. Ya, saya tahu itu klise yang menyakitkan hati, tetapi kadang kala adalah yang terbaik. Jangan sekali-kali menyerah, apa sahaja yang berlaku ia akan membuat cerita menarik.