Terdampar Sendiri Di Thailand

Bagaimana Saya Membangun Kehidupan Baru yang Bererti dari Goresan Hanya dalam 8 Hari

Saya menulis artikel ini dengan selesa di pejabat saya yang indah dan luas di bandar lama Chiang Mai, sambil menghirup frappuccino marshmallow, sambil bertukar-tukar teks dengan rakan wanita Thailand saya (kerana kekurangan istilah yang lebih baik) mengenai bahagian Thailand mana kita akan menjelajah malam ini dengan menggunakan skuter. Hidup sekarang tenang dan bersemangat, penuh dengan kemungkinan, potensi, dan semangat. Saya rasa, berani saya katakan, gembira.

Walau bagaimanapun.

Ketika saya tiba di Thailand 8 hari yang lalu, dalam beberapa saat memasuki apartmen saya, saya benar-benar menghayati pemikiran bahawa saya akan mati di sini. Saya menjangkakan rasa rindu pada satu ketika selama enam minggu saya tinggal tetapi tidak pada jam pertama. Saya merasa terasing, terputus, seolah-olah saya terpisah dari semua yang saya tahu dan sayangi oleh ribuan batu - saya.

Panas bukanlah sesuatu yang saya siapkan, dan juga saya. Pergi dari rumah 50 darjah di UK ke "musim panas" 104 darjah di Thailand dalam masa dua puluh empat jam f - memasukkan otak prima saya menjadi panik aliran pertarungan atau penerbangan, yang tidak dapat ditolak oleh pertimbangan yang tenang. Di Thailand yang panas, pakaian anda direndam dengan keringat secara lalai, dan pernafasan terasa seperti seseorang mengarahkan pengering rambut ke mulut anda. Berjalan di luar, walaupun selama lima minit, mengingatkan gambar ayam masak yang mengganggu.

Kembali ke pangsapuri, tempat persembunyian sementara saya, barang-barang adalah jenis buruk mereka sendiri. Penghawa dingin tidak berfungsi. Terdapat lubang besar di siling bilik mandi saya (pintu masuk yang sempurna untuk serangga maut untuk bersenang-senang), dan di atasnya, saya mempunyai kadal haiwan peliharaan yang keluar dari belakang almari pakaian saya untuk memperkenalkan dirinya sebaik saya mula-mula meletakkan atas katil saya. Ya, saya pasti tidak akan bertahan, saya fikir.

Sudah tentu, saya berjaya, dan kemudian saya berjaya - manusia boleh menjadi pandai dalam hal itu.

Dalam artikel ini, saya akan memberitahu anda tentang banyak perkara yang saya lakukan untuk mengatasi ketakutan, pengasingan, kejutan budaya, dan membina kehidupan yang baru dan normal dalam masa lapan hari. Tetapi artikel ini bukanlah panduan cara perjalanan. Sebaliknya, ia menggambarkan beberapa pandangan yang paling ketara yang saya perolehi semasa minggu pertama saya yang penuh kegelisahan. Saya percaya bahawa mereka semua akan tinggal bersama saya sepanjang hayat.

1) Pilih kebimbangan anda dengan bijak.

"Saya mempunyai banyak kerisauan dalam hidup saya, yang kebanyakannya tidak pernah terjadi."
- Mark Twain

Seperti yang saya nyatakan, sepanjang hari pertama di Thailand, otak saya menggunakan emosi yang paleolitik. Indera saya tajam, memeriksa setiap sudut gelap di setiap bilik, telinga mendengar setiap suara yang tidak biasa, seperti musim sayang. Dalam keadaan ketakutan yang semakin meningkat ini, saya tidak dapat menahan dari menghiasi peristiwa biasa dengan makna yang luar biasa. Keributan di semak? Mungkin harimau. Bayangan di dinding? Ia mesti menjadi labah-labah yang mematikan. Langkah kaki di luar bilik anda? Ia mesti menjadi tuan dadah yang menggunakan parang.

Perlu keberanian tertentu untuk mengakui bahawa saya takut mematikan lampu pada malam pertama. Atas sebab-sebab tertentu, saya tidak dapat menolak idea bahawa ada ular yang mematikan di bilik saya. Bagaimana jika seekor ular tedung merangkak kaki saya di tengah malam dan menggigit saya? Adakah mereka mempunyai anti-racun di sini? Saya tertanya-tanya adakah hospitalnya bagus. Ketika fikiran saya mula bebas bersekutu dalam kegelapan, petikan dari buku yang saya baca semasa penerbangan datang kepada saya:

Sarjana meditasi di India kuno sering menggunakan metafora untuk ketakutan: bilik yang redup di mana anda melihat tali dan menganggapnya adalah ular. Sebilangan besar ketakutan kita adalah seperti itu. Ia bermula dengan persepsi yang salah, kemudian satu pemikiran yang ketakutan menuju yang lain. Amalan ini melibatkan mula melihat dengan jelas: tali adalah tali dan ular adalah ular. Sekiranya terdapat ular di dalam bilik, ketakutan mungkin merupakan tindak balas yang sesuai. Tetapi banyak ketakutan kita adalah mengenai tali, yang belum pernah kita ketahui, jadi kita menghabiskan hidup kita untuk mengatasi, berlari, menyembunyikan, menyangkal, membuat penjelasan lisan yang terperinci.

Saya tidak menganggap analogi ini selesa. Saya sudah tahu bahawa saya berfikir tidak rasional dan itu tidak membuat saya merasa lebih rasional atau kurang cemas. Bagaimana jika tali yang saya lihat tadi sebenarnya adalah ular. Saya meneruskan jalan pemikiran ini. Bagaimana jika semasa saya cuba mengetahui apakah tali itu ular dan ular adalah tali harimau masuk dari belakang dan memakan saya? Walaupun muram, pemikiran ini membantu saya menyedari sesuatu yang penting mengenai ketakutan.

Sekiranya seseorang membuang masa dan tenaga membimbangkan perkara-perkara yang mungkin atau tidak mengancam, seseorang mungkin akan terlepas dari ancaman sebenarnya. Saya bertanya kepada diri saya dua soalan: secara statistik, apa yang perlu saya takutkan? Secara statistik, apa yang paling mungkin membunuh saya atau membahayakan saya? Jawapan yang saya dapatkan adalah kemalangan jalan raya, dehidrasi, keracunan makanan, dan terbakar matahari. Daripada cuba mengatasi kebimbangan saya, saya memutuskan untuk memastikan bahawa mereka adalah orang yang masuk akal. Saya mengambil air dan tidur.

2) Kehilangan adalah cara terbaik untuk mencari diri anda.

"Kadang-kadang kereta api yang salah dapat membawa kita ke tempat yang tepat."
- Paulo Coelho

Ketika pertama kali keluar dari pangsapuri saya untuk menjelajahi kawasan Thai tempatan, saya terkejut. Tidak ada gerai makanan jalanan atau kedai kopi yang hebat. Saya dikelilingi oleh kedai-kedai kecil yang ingin tahu yang dikendalikan oleh penduduk tempatan tanpa alas kaki ke segala arah, dan tidak ada yang kelihatan ramah. Saya fikir siapa pun yang menamakan Thailand "Tanah senyum" pasti digantung oleh kakinya. Saya mahukan makanan, air, kopi, Wi-Fi, dan aksesori perjalanan. Yang saya dapat hanyalah penampilan pelik dan asap motosikal.

Saya kembali ke bilik saya, bersambung ke internet dan menjalankan carian google:

Saya menjumpai tempat di TripAdvisor yang disebut "Angel's Secret", belajar di mana ia berada di peta, memberikan lokasi untuk mengingati, dan berangkat untuk mencarinya. Saya tidak sedar ketika saya memulakan perburuan makanan bahawa saya telah membaca peta terbalik dan menuju ke arah yang bertentangan.

Saya menghabiskan kira-kira satu jam berjalan-jalan di panas terik Chiang Mai untuk mencari "Angel's Secret," dan saya jelas tidak menjumpainya. Namun, saya dapati:

- Tempat smoothie segar yang menakjubkan

- Versi Thai Starbucks

- Sekolah yang indah dengan kawasan yang luas

- Tempat sushi seharga $ 10

- Rangkaian pasar raya besar yang penuh dengan barang-barang berguna

- Kedai pegun dua tingkat

- Kedudukan teksi

Banyak tempat yang saya kunjungi sepanjang lawatan saya.

Semasa berjalan kaki ini, saya belajar tentang nilai kehilangan. Kadang-kadang perkara terbaik yang boleh berlaku kepada anda adalah tidak menemui apa yang anda cari.

Peter Matthiessen dalam bukunya The Snow Leopard menceritakan perjalanan lima minggu di Nepal di mana dia mencari macan tutul salji yang jarang dan indah. Adakah dia melihatnya? Tidak, tetapi pencariannya menjadi karya agung.

3) Kita menjadi yang kita takuti.

Dia yang bertengkar dengan raksasa harus berhati-hati agar dia menjadi raksasa. Dan jika engkau memandang jauh ke jurang, jurang juga akan memandang engkau.
- Friedrich Nietzsche

Kali pertama saya pergi ke kelab malam di Thailand, saya mengambil pendekatan langkah bayi. Tujuan saya adalah mudah: cari di mana barnya, dapatkan satu minuman di sana, dan pulang ke rumah. Tidak ada malam epik yang besar; mereka akan datang kemudian (dan mereka melakukannya). Jam mencecah 11:00, dan saya menuju ke pintu. Di Chiang Mai, terdapat banyak lorong. Sebenarnya, sukar untuk pergi ke mana sahaja pada waktu malam tanpa melalui beberapa lorong gelap. Tapi hei, itu saja atau tinggal di rumah, jadi saya memilihnya. Saya tidak lama berjalan ketika saya mula merasakan gegaran tanah. Di sebuah bandar yang damai, suara bass yang sangat hebat membuat saya ganjil, tetapi juga memikat.

Saya mengikuti rentaknya, dan itu membawa saya ke sebuah teluk sekitar dua puluh bar-bar yang penuh dengan backpacker mabuk dan penduduk tempatan. Keresahan mula membengkak di teras saya. Semua orang kelihatan seperti saling mengenali. Saya merasa seperti tidak mengenali sesiapa, kerana saya tidak mengenali. Ugh, Adakah orang menganggap saya adalah salah seorang lelaki menyeramkan yang keluar sendiri dan berdiri di sudut? Saya dengan canggung melintasi orang ramai, sampai ke bar, dan memesan koktel. Walaupun saya cemas, saya bangga dengan diri saya kerana telah sampai sejauh ini. Ini adalah hari ketiga saya bersendirian di Asia.

Anehnya, bar ditutup pada tengah malam kerana pemerintah bertindak keras terhadap kehidupan malam. Oleh itu, saya pergi dan pulang ke rumah. Semasa saya berjalan menyusuri salah satu jalan terpencil, sebuah motosikal yang datang ke arah bertentangan perlahan dan berhenti di sebelah saya. Saya melirik sambil meminta petunjuk dan sebaliknya saya bertemu dengan dua kaki panjang, kecokelatan dan rambut hitam yang mengalir. "Anda mahu perjalanan pulang?" dia bertanya. Ah, saya rasa ini adalah pertemuan pertama saya dengan pelacur Thailand. "Tidak, Terima kasih. Saya suka berjalan. " Saya merasakan sensasi canggung di badan saya ketika saya mengatakan ini. Saya rasa tindakan saya membuat saya merasakan bahawa menolak cadangan langsung dari lawan jenis pada tahap yang tidak baik. Saya terus bergerak.

Saya sekarang berada kira-kira seratus ela dari pangsapuri saya. Saya hanya perlu menyusuri satu lagi lorong dan saya sudah pulang. Semasa saya mengambil giliran terakhir, saya melihat bayangan tepat di luar pintu masuk depan saya. Saya berhenti. Apakah itu? Oh, ia adalah anjing. Anjing hitam besar, dan kelihatan lapar. Saya pernah membaca cerita dalam talian mengenai anjing agresif dan memburu anjing di Thailand, dan saya tidak mahu menyeberang jika saya dapat menolongnya. Tetapi saya betul-betul mahu pulang ke rumah, jadi saya mencari senjata untuk mencari lantai dan menjumpai batu yang berukuran baik. Saya menguncinya di telapak tangan saya dan mengejar anjing itu ketika ia terkena cahaya bulan.

Ketika itu, pelacur yang sama dari sebelumnya menunggang saya, kali ini dengan dua rakan lelaki. Mereka semua berhenti, dan saya menoleh. Mereka saling menatap saya, kemudian satu sama lain, lalu berebut. Saya tidak menyalahkan mereka. Saya kelihatan seperti raksasa gila, berwajah batu - bukan jenis orang yang anda ingin temui di lorong gelap. Akhirnya anjing itu bergerak dan saya merangkak pulang untuk tidur. Keesokan paginya, ketika saya meninggalkan apartmen saya, saya melewati anak anjing yang menggemaskan duduk di luar. Dia kelihatan pelik. Pelajaran yang dipelajari.

4) Kerja adalah tanda baca kehidupan.

"Jangan sembunyikan bakat Anda, mereka digunakan, Apa jam matahari di tempat teduh?"
- Benjamin Franklin

Saya adalah salah satu daripada empat pemilik bersama HighExistence, dan saya suka apa yang saya lakukan. Saya bekerja dengan orang luar biasa dan mempunyai banyak kelenturan. Tetapi selama tiga hari pertama perjalanan saya tidak melakukan apa-apa kerja. Kunjungan saya ke Thailand selalu dimaksudkan sebagai percutian bekerja, bukan percutian mewah, dan walaupun kedua-duanya tidak saling eksklusif, saya dengan cepat mendapati bahawa terlalu banyak fleksibiliti terlalu banyak.

Jadi pada hari keempat saya, saya berangkat mencari tempat kerja bersama. Saya melakukan carian Google dengan pantas dan menjumpai Punspace. Saya telah jatuh cinta:

Semasa saya menyambung semula pekerjaan, saya merasakan seolah-olah saya mempunyai tujuan lagi - alasan untuk bangun dari tidur selain sarapan yang enak dan cappuccino ais. Semasa saya mula menulis lagi untuk pertama kalinya dalam beberapa hari, saya melihat bahawa seperti tanda baca membantu menjaga pemikiran tertulis kita agar dapat difahami, tanda baca kehidupan - kerja dan pemulihan - membantu mencegah kehidupan kita dari bertabrakan menjadi tidak jelas. Tersesat dalam hedonisme akan membawa Anda tinggi, tetapi kebiasaan kerja menambat satu kaki ke lantai.

5) Kehidupan bermula pada akhir zon selesa anda adalah klise yang menjengkelkan, tetapi itu juga benar.

Untuk semua kata-kata lidah dan pena yang menyedihkan, Yang paling menyedihkan adalah, 'Mungkin begitu'.
- John Greenleaf Whittier

Ini adalah hari keempat saya di Thailand dan saya memutuskan sudah tiba masanya untuk bertemu orang. Pada mulanya, saya fikir saya akan melakukan ini di tempat saya bekerja, tetapi ternyata Punspace hanya diam. Tidak ada yang bercakap di sana. Hebat untuk bekerja, tidak bagus untuk kehidupan sosial. Saya mendapat banyak cadangan baik ketika berteman. Pergi ke couchsurfing.com, pergi ke kelab malam tempatan dan sia-sia, pergi lawatan berkumpulan. Walaupun ini kelihatan seperti usaha yang bermanfaat, saya memutuskan untuk mengambil pendekatan lain: Tinder, aplikasi temu janji.

Saya tidak pernah menggunakan Tinder sebelum ini, dan saya hanya mempunyai dua gambar diri saya yang separuh baik. Apa-apaan? Kenapa tidak? Tetapi setelah kira-kira sepuluh minit di aplikasi, saya menyedari bahawa ini mungkin bukan strategi terbaik untuk saya.

Akhirnya, saya bertanding dengan seseorang yang kelihatan keren dan mempunyai minat terhadap seni dan reka bentuk grafik. Kerana waktu saya di Thailand terhad, saya meminta untuk bertemu pada petang yang sama ketika kami memulakan perbualan - dia tinggal sepuluh minit lagi. Sampai ketika ini saya hampir tidak bercakap dengan orang Thailand selama lebih dari lima minit, dan sekarang saya akan pergi berkencan dengan seorang di bar atas bumbung. Sebahagian dari saya terus berharap agar dia membatalkan tarikhnya agar saya tetap selesa. Tetapi dia tidak.

Semasa saya berjalan ke lokasi kencan, saya merasa sedar diri, gugup, dan tidak mencukupi. Bagaimana jika ia salah? Bagaimana jika kita tidak mempunyai apa-apa untuk dibincangkan? Bagaimana jika dia menganggap saya kecewa? Di sini saya berada - di negeri asing, pergi ke tempat asing, bertemu orang asing untuk pertama kalinya dalam suasana separa romantik. Untuk mengatasi kegelisahan saya, saya memaksa diri untuk mengulangi mantera: apa sahaja yang berlaku ia akan menghasilkan cerita yang menarik.

Saya ingin mendapatkan sedikit keselesaan dengan persekitaran saya, jadi saya pergi ke bar lebih awal dan memesan Teh Ais Long Island. Lelaki bar mesti mencari lembaran resipi untuk membuatnya. Bumbung mempunyai pemandangan yang indah yang menghadap ke banyak pemandangan malam Chiang Mai, tetapi tempat itu sendiri kecil dengan hanya satu pasangan yang hadir. Saya duduk di kerusi sudut dan mula memeriksa telefon saya. Dari profil Tindernya, gadis ini kelihatan berkelas dan tenang. Oleh kerana teksnya pendek, saya mengharapkan dia tenang dan tunduk dan saya harus membuat sebahagian besar perbualan. Masa berlalu dan dia masih belum tiba. Dia tidak akan datang. Pelik kerana kedengarannya, sebahagian dari saya berharap itu akan berlaku. Kemudian seorang gadis berjalan ke bar.

Dia kecil: 150 cm, 40 kg, tetapi mempunyai intensiti berapi yang tidak saya jangkakan. Dia meluru ke arah saya. Kami berpeluk tubuh. Kemudian dia menatap mata saya dan berkata, "Saya sedang menunggumu di tingkat bawah," separuh kesal. Saya segera meminta maaf. "Tidak apa-apa," katanya, dan kami duduk. Wah, gadis ini lebih cantik dalam kehidupan sebenar, saya fikir - ini mesti menjadi yang pertama bagi Tinder.

"Bagaimana hari anda?" Saya bertanya. Dia berhenti sejenak, berfikir, dan tersenyum. Itu adalah senyuman yang nyata, yang terpancar dari dalam tubuhnya dan bersinar melalui sudut matanya dan ke dalam mataku. Senyumannya sangat hangat, begitu menawan, saya tidak dapat melakukan apa-apa selain senyuman.

Saya dan saya sering bergaul selama saya tinggal di Thailand. Dia membawa saya di skuternya, menunjukkan sebahagian kampung halamannya yang tidak akan saya lihat. Tetapi lebih daripada itu dia menyambut saya ke alam semesta dalamannya, tempat yang saya dapati lebih memabukkan dan novel daripada apa-apa di sekelilingnya. Saya gembira dia tidak membatalkan tarikh itu, dan saya gembira kerana saya tidak memilih keselesaan seumur hidup.

6) Kita sentiasa mengimbas nilai persekitaran kita secara tidak sedar.

"Pemasaran bukan lagi mengenai barang yang anda buat, tetapi tentang kisah yang anda ceritakan."
- Seth Godin

Pada hari kelima saya di Thailand, semasa saya sering mengembara, saya menjumpai sebuah kedai Boots - farmasi. Saya memerlukan sikat gigi baru, jadi saya masuk dan menemui lorong gigi dan mula mengimbas pilihan. Kira-kira tiga minit berlalu dan saya masih tidak dapat membuat pilihan. Mengapa sukar untuk memilih berus gigi? Saya fikir. Dan kemudian saya menyedari: di rumah saya tidak akan melakukan imbasan melalui berus gigi. Saya akan meneliti harga berus gigi untuk membantu saya memutuskan yang mana untuk dibeli. Kerana saya hanya berada di Thailand beberapa hari, saya tidak dapat menyamakan nilai mata wang Thailand dengan cepat. Pendekatan "harga sebelum ciri" ini terhadap dunia barang lebih mempengaruhi kita daripada yang kita sedar, dan tidak pemasar mengetahuinya. Sudah tentu, kadang-kadang melihat harga barang boleh berguna, tetapi sekiranya berus gigi? Saya mengambilnya secara rawak dan menuju ke daftar keluar.

Di permukaan, ini mungkin menjadikan anda gambaran yang tidak signifikan. Pasti, kami melihat harga untuk membantu kami membeli barang. Tetapi bagi saya, ini menyoroti masalah yang lebih mendalam dalam persepsi saya terhadap dunia. Saya sangat percaya bahawa saya melihat berus gigi. Tetapi saya tidak. Di mana lagi saya membuat keputusan hidup berdasarkan tanda harga yang tidak dapat dilihat dan sewenang-wenang yang telah ditetapkan oleh orang lain? Saya mentafsirkan pandangan ini sebagai peringatan mengenai penilaian nilai mengenai orang lain. Sekiranya kita akan menilai watak orang lain, mari pastikan ia berdasarkan watak mereka, dan bukan tanda peribahasa yang dilampirkan oleh orang lain kepada mereka.

7) Hiburan diri adalah kunci untuk membuat rakan baru.

"Hari-hari anda dihitung. Gunakannya untuk membuka tingkap jiwa anda ke bawah sinar matahari. Sekiranya anda tidak melakukannya, matahari akan segera terbenam, dan anda juga bersamanya. ”
- Marcus Aurelius

Salah satu bahagian kegemaran saya dalam pengembaraan Thailand adalah bangun pada waktu pagi dan menghantar pesanan kepada keluarga saya di WhatsApp mengenai apa yang saya alami pada malam sebelumnya. Selalu ada beberapa kisah menarik untuk diceritakan, yang melibatkan orang baru yang saya temui. Pada hari ke-7 saya di Thailand, keluarga saya menerima pesanan ini dari saya:

Ini bukan kali pertama saya menghantar mesej seperti itu, dan kakak saya betul bertanya bagaimana saya mula bercakap. Saya akan bertanya perkara yang sama. Lagipun, salah satu aspek perjalanan yang paling mengubah hidup adalah orang yang anda temui di jalan raya, itulah sebabnya mengapa saya merasa pelik betapa sebilangan pelancong yang saya temui di Thailand nampaknya menjalani kehidupan yang terpencil. Sebagai seseorang yang mengalami kegelisahan sosial dan introversi, sampai ke titik di mana saya dapat berjalan ke bandar baru sendirian dan berteman, saya merasa seolah-olah saya mempunyai beberapa idea yang patut dikongsi mengenai topik ini.

Ini adalah jawapan ringkas saya:

Sekarang saya ingin memberitahu anda jawapan panjang. Mari kembali ke malam itu:

Saya telah bekerja berjam-jam pada hari itu, mengisar sepanjang matahari terbenam. Tengah malam berlalu dan saya tidak letih atau terhibur, jadi saya melabuhkan t-shirt dan berjalan-jalan ke "Spicy," sebuah bar tempatan. Saya tiba di sana sekitar jam 12:30, mabuk dan tanpa harapan.

Dalam masa lima minit ketibaan saya, saya bertemu dengan tiga pelajar biokimia Britain yang bekerja di hospital Thailand. Salah seorang gadis dalam kumpulan itu menghampiri saya dan memberi komen mengenai saiz telefon saya - kami mematikannya. Sebelum dia menghampiri saya bersenang-senang sendiri, mentertawakan pesanan teks lucu dan menonton beberapa penari yang tidak masuk akal namun hebat. Tidak lama kemudian, dua lelaki Ireland menyertai kumpulan itu dan kami semua melompat masuk ke Tuk Tuk untuk menuju ke "Good Morning Bar," begitu dipanggil kerana dibuka sehingga pagi. Di sana, saya memperkenalkan diri kepada seorang gadis Inggeris, dan rakan lelaki dengan cepat memperkenalkan dirinya kepada saya. Kami semua ketawa ketika bersama. Kami berlapan melepak sehingga tiba masanya untuk mengucapkan selamat pagi.

Petang berikutnya, saya minum bir dengan Andrew, seorang lelaki Amerika yang saya temui melalui kumpulan nomad digital Facebook, dan lelaki dan gadis Inggeris dari malam sebelumnya berjalan melewati dan mengenali saya. Saya menawarkan mereka untuk menyertai kami. Mereka berjaya, dan kami segera beralih ke topik perjalanan; secara khusus, berkawan di jalan raya. Kieran, lelaki Inggeris, berkeliling Asia dengan dua rakan wanita, tinggal di asrama.

Dia menoleh ke arah saya, “Jadi Jon, di mana Anda tinggal? Anda tinggal dengan banyak orang, bukan? "

"Saya sebenarnya tinggal sendiri, dan saya datang ke sini sendirian," kataku.

"Benarkah? Itu berani, saya tidak dapat berbuat demikian. Oleh itu, anda sudah lama tinggal di sini? ”

"Tidak, lebih dari seminggu."

"Bagaimana mungkin setiap kali aku melihatmu, kamu bersama orang lain?"

"Baiklah, anda tahu bagaimana keadaannya. Orang sangat ramah di sini. "

Sudah tentu, itu bukan keseluruhan jawapannya, tetapi itu pasti sebahagian daripadanya. Memiliki kepercayaan global bahawa orang sememangnya ramah dan ingin berkawan dengan anda adalah mustahak. Manusia seperti cermin: apabila seseorang menatap mata anda tanpa rasa tidak percaya atau pertimbangan dan sepenuhnya mengharapkan anda bersikap baik, sukar untuk tidak menyerah pada peranan itu. Saya sebutkan sebelumnya bagaimana kita boleh menjadi yang kita takutkan, tetapi sebaliknya juga berlaku: kita boleh menjadi yang kita sukai.

Dengan berkembangnya, kualiti terbaik yang dapat ditanam untuk mendapatkan suasana sosial yang hebat adalah hiburan diri. Semasa saya pergi sendiri, saya akan mencabar diri saya untuk mencuba dan bersenang-senang daripada orang lain di sana. Sebilangan besar orang yang keluar, secara tidak sedar menghargai persekitaran orang yang lebih bersenang-senang kemudian mencuba dan melepaskannya. Mereka berjalan menghampiri orang-orang dengan gelas kosong, memintanya untuk diisi. Apabila anda dapat menghiburkan diri sendiri, anda mengisi gelas anda sendiri dan memberikannya kepada orang yang anda temui. Anda adalah penyebab emosi yang baik, bukan kesannya.

Bandingkan dua senario di bawah dan fikirkan perbezaan tenaga sosial yang akan anda keluarkan:

1) Anda harus menghampiri orang asing dan meyakinkan mereka untuk mengambil $ 100 wang anda.

2) Anda harus menghampiri orang asing dan meyakinkan mereka untuk memberi anda $ 100 wang mereka.

Hiburan diri boleh menjadi sangat halus dan juga menjadi interaksi. Sekiranya anda memberitahu seseorang cerita, dan anda mencari persetujuan mereka, anda cuba mengambilnya. Sekiranya, sebaliknya, anda menceritakan kisah yang anda gemari, yang menimbulkan emosi positif dalam diri anda tanpa mengira reaksi, anda kini menawarkan sesuatu yang asli dan berharga.

Keesokan paginya, saya menghantar mesej ini kepada keluarga saya:

Saya tersesat lagi. Sempurna.

8) Anda "tidak seharusnya" mendengar nasihat.

"Nasihat adalah apa yang kita minta ketika kita sudah tahu jawabannya tetapi berharap kita tidak."
- Erica Jong

Sebelum saya pergi ke Thailand nampaknya semua orang yang saya ajak bicara adalah pakar dalam perjalanan. Berikut adalah beberapa preskripsi perjalanan yang saya terima daripada orang yang baik sebelum saya pergi:

  • "Anda tidak boleh mempercayai sesiapa pun."
  • "Anda tidak boleh tinggal di tempat yang sama kerana akan membosankan."
  • "Anda tidak boleh terlalu dekat dengan orang yang anda temui."
  • "Anda tidak boleh melakukan perjalanan sendirian. Sukar untuk berkawan. "
  • "Anda tidak boleh berjalan-jalan sendiri pada malam hari."
  • "Anda harus tinggal di asrama bukan di sebuah apartmen."

Walaupun saya menghargai apa-apa pertolongan yang saya dapat, saat nasihat hidup seseorang merangkumi ungkapan "Anda harus melakukan ini," adalah saat saya biasanya berhenti mendengar. Inilah yang saya sebut sebagai nasihat preskriptif. Bentuk nasihat ini disediakan sebagai pil satu ukuran yang sesuai dan tidak menangani maksud atau tujuan unik penerima. Sebagai gantinya, saya percaya nasihat terbaik adalah nasihat yang sudah anda ketahui tetapi tidak tahu anda tahu sehingga ada sesuatu atau seseorang menunjukkannya. Saya memanggil nasihat deskriptif ini. Izinkan saya memberi anda contoh:

Pada hari ke-8 saya mengatur untuk pergi berkencan dengan seorang gadis. Dia mencadangkan kami pergi ke pasar, dan mengatakan bahawa dia ingin tidur lena selepas tarikh. Saya berasa sedikit tidak senang dengan keadaan itu. Oleh kerana saya masih baru di Thailand, saya masih terpengaruh dengan stereotaip Barat dan menjadi sedikit paranoid. Adakah dia cuba memanipulasi saya untuk membeli barangnya? Adakah dia penggali emas? Tidak yakin bagaimana menangani pemikiran saya, saya beralih ke Martijn Schrip milik HighExistence, yang pernah saya juluki sebagai "suara pembimbing dalam meditasi kehidupan."

Ini adalah surat-menyurat pesanan kami:

Saya: Kita akan pergi ke pasar esok. Dan dia mengisyaratkan semalam bahawa selepas itu kami akan kembali ke tempatku. Membuat saya agak gelisah.

Martijn: Mengapa ia membuat anda gelisah?

Saya: Saya rasa ia agak manipulatif. Anda membeli saya barang dari gerai pasar. Saya akan kembali ke tempat anda. Seperti perdagangan.

Martijn: Adakah dia mengisyaratkan bahawa dia mahu kamu membeli barang untuknya?

Saya: Um ... Saya tidak tahu, tetapi ia adalah pasaran. Jenis sepertinya menambah.

Martijn: Itu nampaknya sedikit berprasangka buruk kepada saya.

Saya: Semasa saya menulisnya, saya melihat bahawa saya tidak percaya. Yeah awak betul.

Martijn: Orang ramai pergi ke pasar sepanjang masa untuk bersenang-senang. Mungkin untuk makan sesuatu. Mungkin dia mahu menolong anda mencari sesuatu yang menarik untuk diri sendiri. Sekiranya dia bekerja, dia mungkin bangga dapat mempertahankan dirinya.

Saya: Ya ini benar. Ini mungkin bukan masalah besar, dan saya memproyeksikan.

Martijn: Ya, mungkin. Adalah baik untuk merenungkannya, dan perhatikan ketika anda benar-benar membuang penapis di dunia, mengetahui bahawa itu hanya pemikiran. Dan ini sepertinya ingin melindungi perasaan anda. Tetapi sebenarnya lebih baik untuk digunakan sekali, daripada mencegah kemungkinan sesuatu yang baik berlaku sama sekali.

Saya: Sial. Ya itu adalah pemikiran yang benar-benar baik. Kerana ia boleh menjadi sesuatu yang selalu saya hargai. Dan itu tidak berlaku, ia masih belajar: menang / menang.

Perhatikan, Martijn tidak sekali-kali dia memberitahu saya apa yang harus saya lakukan. Sebagai gantinya dia mengajukan soalan, mendengarkan respons saya, dan kemudian memberikan pemerhatian mengenai apa yang saya katakan. Saya tidak mendapat preskripsi dari Martijn, melainkan akses ke perspektif yang selalu saya miliki tetapi tidak dapat saya lihat.

Dan dia betul, pasar lebih dari sekadar tempat membeli-belah. Kencan saya dan saya menghabiskan hampir sepanjang malam dengan urutan kaki, menonton muzik jazz secara langsung, berbual hebat, dan mabuk. Ia bagus.

Kesimpulan: Saya ingin menderita kepada rakan-rakan saya.

Sekiranya anda tidak mahu menanggung penderitaan anda sendiri walaupun selama satu jam, dan terus menerus mencegah segala musibah yang mungkin berlaku, jika anda menganggap berhak untuk musnah, setiap penderitaan dan keperitan pada umumnya sebagai kejahatan, menjijikkan, dan sebagai noda-noda kewujudan, anda pasti mempunyai maka, selain agama belas kasihan anda, agama lain di dalam hati anda (dan ini mungkin ibu kepada yang terdahulu) - agama yang selesa. Ah, betapa sedikit anda mengetahui kebahagiaan manusia, anda yang selesa dan baik! Untuk kebahagiaan dan musibah adalah saudara dan saudari, dan kembar, yang tumbuh tinggi bersama, atau, seperti anda, tetap kecil bersama!
- Friedrich Nietzsche

Saya menulis kesimpulan ini sekarang setelah menghabiskan empat puluh dua hari di Thailand dan enam puluh hari lagi di Amsterdam. Saya telah membuat banyak refleksi dan ingin meninggalkan anda dengan satu wawasan yang selalu saya ingatkan secara berterusan dan konsisten selama tiga bulan terakhir lebih daripada yang lain:

Masa-masa yang paling sukar dalam perjalanan saya selalu diikuti dengan pengalaman yang paling menggembirakan dalam hidup saya, dan pelajaran terbaik yang saya pelajari juga paling sukar.

Kita tidak dapat merasakan kebahagiaan ketika menjumpai diri kita yang terunggul di salji tanpa bertahan dan mengatasi longsoran di sepanjang jalan.

Kemunduran bukan sekadar kegusaran di jalan menuju kejayaan dan pertumbuhan, mereka adalah baja semula jadi, dan mereka menghalang kita untuk terbawa-bawa untuk mempercayai bahawa kita lebih kuat daripada kita ketika kita lebih lemah daripada yang kita fikirkan.

Nietzsche mengatakannya seperti ini: "... tanyakan pada diri sendiri apakah pohon yang seharusnya tumbuh hingga ketinggian yang membanggakan dapat menghilangkan cuaca buruk dan ribut."

Sekiranya ada satu perkara yang saya harapkan untuk anda, kawan saya, anda akan menderita melalui beberapa ribut kehidupan. Saya tidak mahu anda patah di hujung sepantas kilat, melainkan membongkok di tengah angin kuat.

Jangan mendaki gunung, menjadi gunung.

Nota akhir: Sekiranya anda merasa cemas, takut, tidak yakin, hilang, atau orang asing di tanah asing - walaupun di rumah, saya harap anda mendapat penghiburan kerana mengetahui bahawa anda bukan satu-satunya. Apabila hidup menjadi sukar, yang penting bukan sama ada anda berjaya atau gagal, tetapi ikut serta. Ya, saya tahu itu klise yang menjengkelkan, tetapi kadang-kadang itu adalah yang terbaik. Jangan pernah berputus asa, apa sahaja yang berlaku akan menghasilkan cerita yang menarik.