Seni Selamat tinggal

Renungan mengenai pentingnya menjaga dan kehilangannya.

Pandangan birdseye dari Chicago yang diambil oleh pengarang.

Saya mula menulis artikel ini di sebuah restoran Cheesecake Factory di Chicago sambil menderita sesak di dada. Saya telah menghabiskan sepanjang pagi membahaskan kebaikan dan keburukan menghantar SMS kepada rakan yang saya temui di CIMUN (Chicago International Model United Nations conference) untuk mengucapkan selamat tinggal sebelum saya meninggalkan hotel. Pada akhirnya, saya memilih untuk membiarkannya menjadi takdir dan, daripada menjangkau, saya berdiri di lobi selama mungkin dengan harapan kita akan saling bertembung. Tidak mengejutkan, nasib tidak begitu baik: Dia menghantar empat rakannya yang lain, tetapi bukan yang betul.

Perjalanan saya yang banyak pada tahun ini telah mengajar saya bagaimana untuk mengatasi keperitan meninggalkan orang-orang yang telah anda mula rawat. Minggu ini saya bertemu dengan salah satu individu yang paling mengagumkan dan unik yang pernah saya nikmati sepanjang perjalanan, dan sehingga pagi ini, dia menjadi nama lain dalam senarai orang yang saya kagumi tetapi tidak dapat saya miliki dalam hidup saya kerana logistik. Dia tinggal di Chicago dan saya tidak. Dia berusia dua puluh empat dan dewasa, dan saya berusia sembilan belas dan masih kanak-kanak. Dia bekerja dan menjalani kehidupan yang sibuk, dan saya seorang penulis sepanjang masa di dunia. Persahabatan yang mendalam dan bermakna yang saya ingin menjalin hubungan dengannya tidak mungkin berlaku, dan ini menyakitkan hati saya kerana saya fikir saya telah menemui seseorang yang cukup serupa dengan saya untuk memahami pengasingan, sikap tidak peduli, dan cita-cita yang saya diniatkan sebagai eksklusif "Gelmanesque." Dunia benar-benar memainkan jenaka kejam pada saya kali ini. Lupakan kehilangan peluang untuk memahami kedalaman fikiran yang cemerlang dan berfungsi tinggi itu, saya juga diluangkan masa untuk menghabiskan masa dengan jiwa yang baik dan asli yang secara konsisten membuat usaha untuk membuat saya merasa diterima dan dilihat di pesta-pesta Conrad-suite semasa persidangan.

Semasa dewasa, saya selalu berfikir menguasai seni selamat tinggal bermaksud tidak peduli dengan kehilangan dan perubahan. Saya naif. Saya tidak tahu kesakitan tidak dapat dielakkan dan saya harus belajar dengan cara yang sukar. Dalam sembilan bulan terakhir, saya telah mengucapkan selamat tinggal kepada rakan-rakan di Mexico City, Ketchikan, Cupertino, Monterrey, dan sekarang Chicago, dan biarkan saya memberitahu anda, mereka semua sakit hati. Setiap selamat tinggal membuat saya ingin menangis dan merenungkan semua keputusan yang membawa saya ke tahap itu. Tidak peduli betapa sukarnya saya berusaha mendapatkan keahlian saya ke Cold-Hearted-Club dengan terus berjalan tanpa menoleh ke belakang, saya tidak dapat berhenti merasa nostalgia atau sedih. Perpisahan itu merobek jalinan kehidupan saya dan meninggalkan jejak soalan-soalan yang terganggu seperti "Apa yang akan berlaku sekiranya saya tinggal di sini secara kekal?" atau serangan ad hominem ke akar sakit saya: “Mengapa kamu seperti ini? Mengapa anda melekatkan diri kepada orang lain dengan begitu mudah? "

Sejauh ini, perkara terburuk yang perlu dilakukan semasa selamat tinggal ialah berfikir secara berlebihan. Nampaknya menyenangkan untuk memikat diri dengan lamunan (dan menyerah pada gambar terakhir dopamin sebelum kegelapan), tetapi pada kenyataannya, pemikiran obsesif hanya menghalangi kemajuan. Tidak ada kepuasan yang nyata dalam melepaskan diri dari persekitaran anda, dan kehilangan kehidupan, kerana khayalan. Kehilangan emosi adalah tidak hadir. Menyusahkan imaginasi anda dengan meletihkan.

Tetapi mengetahui diri saya, "jangan terlalu memikirkan" bukanlah pilihan. Sebagai seorang penulis, seluruh bidang pekerjaan saya bergantung pada seberapa baik saya berfikir secara berlebihan ... jadi saya mula tertanya-tanya apakah saya boleh memutuskan ikatan sama sekali. Sekiranya tidak ada yang kalah maka tidak ada yang terluka, bukan? Idea itu tidak bertahan lama. Saya hanya perlu pergi sejauh jurnal yang saya tulis di buku nota saya semasa MIMUN V dan CIMUN XV untuk mengingatkan akan kepentingan persahabatan.

Semakin saya hidup, semakin saya yakin keupayaan kita untuk saling berhubungan adalah asas inti pati manusia. Bayangkan betapa tragisnya kehidupan jika kita tidak dapat berkongsi pemikiran dan pengalaman antara satu sama lain. Kita tidak akan menjadi makhluk kompleks yang kita ada sekarang. Kita tidak akan dapat mengatasi individu kita untuk menjadi sebahagian daripada sesuatu yang lebih besar. Oleh itu, tidak hairanlah kebanyakan dari kita sanggup membayar dengan tangisan dan malam tanpa tidur peluang untuk merasa kurang bersendirian. Kami mahu merasa berjaya. Kami ingin percaya bahawa alam semesta telah memberi ruang untuk kita dalam dunia yang mengerikan ini; dan kita mencari cita-cita itu dengan penuh semangat - kadang-kadang sampai ke tahap melulu dengan kehidupan dan hati kita. Dan tidak mengapa. Ini adalah sebahagian dari pengalaman manusia untuk merasa dalam, untuk melompat ke arah yang tidak diketahui secara sembarangan, dan dengan penuh keinginan menginginkan kehidupan yang penuh.

Oleh itu, saya mula tertanya-tanya apakah mungkin menguasai seni selamat tinggal bermaksud belajar bagaimana tumbuh dari perpisahan dan bukannya belajar bagaimana melindungi diri kita daripada patah hati. Mungkin kesakitan yang kita rasakan bukan musuh kita. Mungkin rasa sakit adalah isyarat bahawa sesuatu yang berharga pernah ada, dan oleh itu, kekurangan kerinduan semasa selamat tinggal menandakan kurangnya makna dalam pengalaman. Sekiranya mencintai dan mengambil berat dan ikatan adalah yang memberi kita tujuan, maka menjauhkan diri dari rasa takut hanya akan menjadi kesalahan. (Kita semua akan menjadi pahit, orang yang berfikiran tunggal jika kita membangun tembok emosi setinggi Menara Sears.) Penyelesaian untuk masalah yang dihadapi adalah dengan menolak keengganan kanak-kanak terhadap kesakitan yang telah kita terbiasa untuk memajukan tingkah laku yang kurang toksik, seperti menghargai saat-saat ketika ia masih berlaku, atau belajar bagaimana mengingati peristiwa di masa lalu kita dengan kebanggaan dan kegembiraan dan bukannya menjadi lumpuh dengan berat badan mereka. Mengubah corak pemikiran kita sangat mustahak untuk mencapai kemajuan diri kerana kita lebih cenderung mengambil pelajaran dari episod positif dalam hidup kita, walaupun mereka sedih. Barulah kita bersedia memanfaatkan sepenuhnya pengalaman yang kita anugerah.

Hilton Chicago dan Michigan Avenue, diambil oleh pengarang.

Oleh itu, saya akan mengambil pelajaran yang saya pelajari di Chicago, meletakkannya di dalam kotak kecil, dan mengikatnya dengan nota terima kasih yang besar. Kemudian, saya akan meletakkannya di atas meja untuk menemani saya sementara saya menikmati sepiring bola goreng dan keju goreng dan secara nostalgia menyaksikan salji turun di luar. Di suatu tempat di luar planet ini, di kota berangin itu sejauh 3368 kilometer dari meja tempat saya akhirnya menyelesaikan artikel ini, dia masih hidup - berjalan di jalan, dalam pemikiran, dengan kucing bermata hijau tertinggal di belakang, di rumah bermain dengan bola kecil dari anak anjingnya, atau hanya menyanyikan setiap lagu yang diketahui oleh manusia - dan itu sudah cukup. Saya berpuas hati dan bersyukur dengan pengetahuan yang ada, walaupun tidak berkaitan langsung dengan kehidupan saya sendiri.

Dan itu adalah langkah terakhir untuk menerapkan seni selamat tinggal: membiarkan orang-orang ini menjauh dari narasi peribadi anda sendiri untuk menjadi watak bebas dengan cerita mereka sendiri untuk diceritakan. Semua orang yang pernah saya sayangi berada di luar sana menjalani kehidupan mereka sepenuhnya dan saya tidak boleh berbangga. Saya belajar dari mereka, dan saya harap mereka juga belajar sesuatu dari saya. Sekarang satu-satunya perkara yang dapat saya lakukan ialah berharap mereka bahagia menjadi siapa sahaja dan melakukan apa sahaja yang mereka lakukan.