Percutian Terbaik Saya Tidak Pernah Merancang

Saya mengambil setiap gambar yang akan anda lihat dalam cerita ini. Saya tahu, saya tidak boleh mempercayainya, sama ada.

Kakak saya mahu pergi ke Iceland.

Kakak saya menjemput saya, suami saya, dan dua sahabat kita, Kristina dan Ted, untuk pergi ke Iceland bersama suaminya dan suaminya.

Kakak saya menjumpai ejen pelancongan, yang menghantar kami senarai aktiviti. Terdapat tiga pilihan sehari untuk semua sepuluh hari perjalanan. Saya memeriksa sepuluh kotak. Ejen perjalanan mengendalikan segala yang lain.

Kakak saya menghantar saya penerbangan yang dibawa ke Iceland. Saya menempah yang sama.

Seminggu sebelum kami pergi, kakak saya memecahkan kakinya.

Dan begitulah memulakan percutian terbaik dalam hidup saya bahawa, di luar nama sepuluh lawatan, saya tahu apa-apa tentang apa-apa.

Sebelum anda mula bekerja di Medium, mereka menghantar soal selidik untuk anda memberitahu syarikat sedikit tentang diri anda. Salah satu soalan bertanya, "apa yang paling anda cari tahun ini?" Saya berkata, "pergi ke Iceland" dan pada hari pertama saya kerja ini, saya menerima buku Lonely Planet di Iceland.

Sehari selepas kakak saya memecahkan kakinya, saya memecahkan tulang belakang buku untuk kali pertama dan mula membaca dengan penuh perasaan.

Saya seorang perancang yang sempurna. Saya tidak terbang dengan tempat duduk saya. Kadang-kadang saya berpura-pura bahawa saya bukan orang yang pandai mengawal, tetapi ia adalah dusta. Tidak diketahui membuatkan saya mahu barf.

Keahlian perancang kakak saya meletakkan malu untuk memalukan, bagaimanapun, untuk percutian Iceland kami, saya telah memutuskan untuk pergi gila, biarkan rambut saya turun, berjalan di sisi liar, dan biarkan dia melakukan semuanya. Saya akan melakukan apa yang dia beritahu saya, membayar apa yang dia beritahu saya untuk membayar, terbang ke mana dia memberitahu saya untuk terbang, dan biarkan percutian itu menjadi satu kejutan.

Terbang ke Atlantik tanpa dia, saya tahu perkara-perkara berikut:

  1. Saya berada di Iceland selama sepuluh malam dan sebelas hari
  2. Kami berdua akan berkongsi kereta yang tidak memandu pacuan empat roda
  3. Kami berada di apa yang dipanggil "lawatan pulau bulatan diri memandu"
  4. Saya akan meneroka Reykjavik, berjalan di atas glasier, menaiki bot zodiak, pergi ke dua gua, berenang di bilik mandi alam semula jadi, dan pergi ke arung jeram
  5. Saya telah membeli 200 mega data untuk iPhone saya untuk digunakan di peringkat antarabangsa

Pembungkusan untuk perjalanan di mana anda tidak pasti apa yang anda lakukan adalah pengembaraan dengan haknya sendiri. Entah bagaimana, kedua-dua suami saya dan saya berjaya mengemas semuanya ke dalam dua beg pakaian dan dua ransel - dan kami menggunakan semua yang kami bawa *. (* Kecuali untuk pakaian yang saya pakai. Nampaknya Iceland tidak begitu mewah.)

Kami tiba di Iceland sekitar tengah malam dan sampai ke hotel pertama kami sebelum jam dua pagi, dengan itu kami mengetahui bahawa semua restoran ditutup. Kami sangat lapar, jadi kami mengembara jalan ke arah bunyi orang-orang dan bertukar menjadi kedai di mana seorang gadis mabuk makan anjing panas. Hidangan pertama kami di Iceland adalah anjing panas dan nachos.

Di kedai-kedai di Iceland, mereka mempunyai perasa yang dipanggil "berpakaian anjing panas".

Keesokan harinya, kami bertemu dengan Kristina dan Ted di hotel pertama yang ditempah oleh agen perjalanan kami. Setiap daripada kami mempunyai sesuatu yang dipanggil Kad Bandar Reykjavik - kami masing-masing membeli satu untuk hari pertama dan terakhir dalam perjalanan (kerana itulah yang dilakukan kakak saya).

Membaca cetakan halus, kami belajar kad yang membawa kami perjalanan percuma ke semua pengangkutan awam, ke muzium, dan ke kolam renang awam mereka.

Pada ketika itu, di lobi, memegang paket percutian sepuluh hari dari agen perjalanan yang kami hadapi dengan terhad, sehingga saya memecah kesunyian dan berkata, "Tidak ada seorang pun yang tahu apa yang kami lakukan semasa liburan ini, kita? "

Kami mengambil diri kita dengan sangat serius

Kita semua ketawa ketawa.

Ternyata, kami berdua tidak berbudaya, dan Reykjavik tidak begitu besar, dan kami terlalu letih untuk memikirkan kolam renang. Jadi, jika ada yang mahu lapan Kad Bandar Reykjavik, saya tahu tempat untuk mendapatkannya.

Kami melawat Hallgrímskirkja, gereja permata mahkota Iceland, dan The Pearl (dua perkara yang dicatatkan dalam paket perjalanan kami sebagai perkara untuk dilihat hari ini). The Pearl ternyata menjadi sebuah menara air gergasi dengan restoran mewah dan kafeteria di dalamnya. Kami menghabiskan masa berjam-jam minum sebotol wain, bercakap, dan ketawa.

Kami mendapati makan malam pertama kami menggunakan pelan data 200 me (restoran yang sangat berpadanan di TripAdvisor), di mana saya merenungkan fakta bahawa hari pertama kami di Iceland dapat diringkaskan sebagai "melawat gereja konkrit dan duduk di kafeteria."

Untuk bersikap adil, ia adalah gereja konkrit yang luar biasa

Saya tidak akan mempunyai apa-apa cara lain.

Pagi keesokan harinya, saya terbangun bermata terang dan berkeliaran untuk mengetahui bahawa sarapan hotel percuma di Iceland a) mempunyai kopi yang hebat, b) cukup banyak sama, dan c) hanya berkhidmat telur kukus, yang sekarang saya datang seperti dalam sindrom Stockholm-cara. Saya kemudian mengambil pesawat ulang-alik untuk mendapatkan kereta sewa kami dan bertanya, dengan penuh keikhlasan, jika mereka fikir kami boleh memuatkan lima beg pakaian dan empat ransel ke dalam bagasi. Mereka menjawab dengan, "... it's a wagon?"

Saya juga belajar kereta itu datang dengan wifi mudah alih dan dinaik taraf pakej dari satu gig data kepada tanpa had. Kebanyakan orang akan berfikir bahawa membayar enam belas euro untuk wifi kereta adalah merobek, tetapi pada hari kedua, kami telah menggunakan enam buah data. Pelajaran untuk kedai sewa kereta: jangan menawarkan internet tanpa had kepada empat orang dalam industri teknologi melainkan jika anda mahu mereka menguji had apa yang anda anggap "tidak terhad".

Saya kembali dengan kemenangan dengan kereta, yang kami makan ke insang dengan barang-barang kami. Ted kemudian kembali dengan makanan ringan - empat karung plastik besar mereka - dan kami menghidupkan mentega badam dan roti dan anggur dan Doritos dan coklat donat dan kacang tanah dan kacang dan botol air di setiap sudut dan celah mungkin kereta kami.

Ia hanya permulaan dua hari dan saya lebih tertawa dalam empat puluh lapan jam berbanding tahun lalu.

Di luar suami saya, tidak ada seorang pun di bumi yang saya dapat menghabiskan sepuluh hari dengan, tanpa henti, selain Kristina dan Ted. Kami berteman sebelum perjalanan, tetapi kami hanya mengenali antara satu sama lain beberapa tahun dan hanya tinggal di bandar yang sama selama beberapa bulan. Kami berteman, tetapi kami bukan kawan. Sekarang? Kami berteman. Saya cukup yakin kita belajar satu sama lain, idiosyncrasies yang paling menjengkelkan semasa perjalanan itu. Ia akan berlaku, apabila anda membelanjakan sekitar enam belas jam bangun bersama setiap hari - kadang-kadang lebih enam jam dari mereka dalam kereta.

Setiap petang, saya akan melihat jadual perjalanan keesokan harinya, peta berapa lama kita berada di dalam kereta, dan kadang-kadang mengatakan seperti, "oh shit, kamu semua. Aktiviti seterusnya kami adalah sembilan esok pagi dan dua jam lagi, "atau" tahi suci, kami memandu selama enam jam esok dan saya mempunyai perjalanan berakit arung batu selama enam jam, "atau" adakah anda tahu ini adalah gua ais? "Atau" oh, wow, ini kelas empat-rapids. Adakah mereka sukar? "

Kami pergi ke setiap lawatan dengan harapan sifar dan, untuk setiap lawatan, harapan kami telah ditiup.

Berikut adalah perkara yang saya pelajari semasa percutian kami yang tidak dirancang dan lawatan yang tidak diselidik:

  1. Drysuits sangat sukar untuk dipakai.
  2. Golden Circle mempunyai geyser besar-besaran yang mengalir air setiap lima minit dan "air terjun" yang anda dapat lihat benar-benar gergasi dan cantik.
  3. Laguna gletser adalah kolam murni kaca dengan aisberi yang sangat menarik, anda perlu memberitahu diri anda bahawa anda masih hidup nyata.
  4. Tidak ada banyak orang di Iceland sama sekali.
  5. Terdapat banyak jambatan satu lorong.
  6. Landskap berubah setiap jam atau lebih, dan jika anda memandu purata dua jam sehari, anda akan dari bukit-bukau ke ladang lava ke tebing-tebing air terjun dan kembali lagi semasa perjalanan dari satu hotel ke hotel lain.
  7. Ia benar-benar melelahkan untuk memindahkan hotel setiap hari.
  8. Saya cukup yakin terdapat satu soundtrack tunggal yang setiap hotel bermain semasa sarapan, merangkumi tiga puluh tahun muzik tetapi dengan hanya tiga puluh lagu.
  9. Domba boleh dan akan berjalan di kereta anda.
  10. Terdapat burung-burung putih bodoh yang duduk di jalan raya kerana mereka fikir ia adalah air dan anda perlu mengelak supaya anda tidak memukulnya.
  11. Kadang-kadang, GPS (atau peta kertas dengan laluan anda yang diserlahkan pada i) akan membawa anda ke jalan kerikil yang akan menjadi sedikit lebih daripada jalan kaki dan kadang-kadang anda akan datang ke kru pembinaan yang secara literal membina jalan raya dan anda perlu memandu melalui apa yang belum dibina untuk terus berjalan.
  12. Telur kukus adalah pelik.
  13. Alpukat boleh ditaja dan lazat.
  14. Islanders benar-benar ramah dan jika mereka memukul kereta anda, mereka akan pergi ke hotel tempat tinggal anda, mempunyai meja depan anda bangun, dan berjalan anda melalui kertas kerja insurans yang sepenuhnya Iceland supaya anda tidak akan dikenakan bayaran oleh syarikat sewa anda.
  15. Apa-apa jenis air Iceland adalah yang terbaik yang boleh diminum dan, dalam banyak keadaan, anda boleh minum secara langsung dari glasier, sungai, atau tasik, seperti ketika anda bersnorkel atau telah terjatuh dari rakit di tengah-tengah beberapa jeram.

Dan sekarang, gambar-gambar yang membuatnya kelihatan seperti saya seorang jurugambar yang lebih baik daripada saya.

Perhentian pertama kami untuk perjalanan ialah Silfra, di mana anda dapat melihat 100 meter di bawah air. Ia adalah pengalaman snorkeling yang paling damai, menakutkan, dan surreal dalam hidup saya, jika anda boleh mengendalikan diri yang terbungkus dalam drysuit yang mengerikan (yang anda akan bersyukur kerana air adalah sekitar 2 darjah celsius).

Pada hari yang sama, kami juga mengusir Bulatan Emas, di mana kami melawat geyser Stokkur. Walaupun kami secara tidak sengaja mengembara ke tapak perkhemahan kerana kami tidak tahu di mana geyser sebenar itu, kami mendengar orang menjerit gembira dan melihat geyser itu meletus jauh ke kiri kami (iaitu bagaimana kita mengetahui bahawa kita akan pergi dengan cara yang salah ). Saya sedih, kerana saya fikir kita telah terlepas letusan itu dan ia akan mengambil masa satu jam atau lebih untuk melihat yang lain - tetapi lima minit kemudian, sementara punggung kawan saya berpaling untuk gambar, ia meletus untuk kedua kalinya. Saya fikir saya adalah rakan yang paling buruk yang pernah kehilangan satu lagi letusan (memikirkan mereka jarang). Rarity bukan masalah: kita melihat geyser itu meletus enam kali dalam setengah jam.

Selepas geyser itu, Ted benar-benar mahu melihat air terjun Gullfoss. Saya hampir diminta untuk melangkauinya; kami telah keluar seketika, ia agak sejuk, dan saya tahu saya mempunyai perjalanan dua setengah jam sehingga hotel seterusnya kami.

Saya membantu lidah saya dan, di tempat letak kereta air terjun, saya melihat Ted berjalan seperti orang gila untuk mendapatkan beberapa gambar yang baik dari jatuh pada waktu matahari terbenam. Saya berjalan perlahan-lahan menuruni bukit dengan suami saya, mengharapkan untuk melihat, anda tahu, air terjun biasa. Kami mendengar air berputar seperti bunyi seribu ekor kuda, membelok di jalan, dan saya berkata, "ibu tuhan yang suci, saya rasa ia lebih besar daripada Niagara."

Foto ini hanya satu tahap Gullfoss. Ada tiga. Anda dapat melihat lebih banyak tembakan air terjun di Google. Ini juga salah satu daripada banyak kali saya berkata kepada suami saya, "apakah ini kehidupan sebenar? Ini adalah kehidupan sebenar. "

Saya hampir melangkau air terjun ini, seperti asap, kerana saya tidak tahu apa yang bercuti benar-benar tidak masuk akal.

Selepas itu, jawapan untuk setiap lawatan adalah, tanpa ragu-ragu, ya.

Kerana dapat melihat dan memotret pelangi seperti ini adalah kejadian biasa, setiap hari, dan saya tidak mahu kehilangan apa-apa.

TIDAK BUKA INI FOTOSHOPPED? BAGAIMANA HIDUP SEGERA INI?

Keesokan harinya, kami pergi berjalan kaki glasier. Saya berkata "berjalan kaki" kerana ia memang berjalan, tetapi terdapat juga "kenaikan" yang signifikan dalam gerak berjalan kaki ini. Dan dengan itu saya maksudkan, kami naik beratus-ratus kaki ke ais dengan menggunakan crampon sambil memakai topi keras sehingga ia benar-benar tidak berjalan-jalan sama sekali.

Apabila anda melihat gambar glasier, dengan kami berdiri di atasnya, anda tidak boleh benar-benar memahami besarnya jisim ais. Otak kita tidak dapat memahaminya.

Untuk membantu anda memahami, saya akan menunjukkan kepada anda gambar-gambar kami yang berdiri di dalam retak yang berada di belakang pukulan kumpulan kami - yang kelihatan seperti lubang kecil di dalam tanah - dan anda akan faham sejauh mana gunung-gunung yang besar itu dari kami dan bagaimana semut seperti kami.

Dan sekarang, mengosongkan sedikit lagi, di sini adalah panorama dari iPhone. Sekiranya anda melihat dengan teliti, anda dapat melihat tiga orang di sebalik retak di dalam ais.

Kami sangat sangat, sangat kecil melawan luas ais yang sempurna.

Lagun glasier yang kita lihat pada keesokan harinya adalah, begitu juga, seperti yang mengagumkan dan merendahkan diri. Sebelum meneruskan perjalanan ini, saya tahu apa bot bot zodiak: ia adalah rakit yang dangkal dengan motor di atasnya. Saya membayangkan kita sedang memanjat di sekeliling tasik dengan sekumpulan ais di sekeliling kita.

Sebaliknya, kita melihat ini.

Sekiranya anda mempunyai sebarang ilusi bahawa ia adalah benjolan ais, inilah bot kami, untuk skala.

Saya dapat menunjukkan kepada anda tepi glasier yang memberi makan lagun ini, tetapi tidak masuk akal untuk anda. Anda akan melihat dinding ais dan tidak menyedari bahawa kami beratus-ratus kaki dari situ, bahawa ia menjulang tinggi ke langit, bahawa ketinggian dinding ini menimbulkan kerengsaan ais yang menonjol perahu kami.

Ia adalah tujuh pada waktu petang ketika kami mengambil bot ini, matahari terbenam di langit dalam matahari terbenam yang hampir tidak pernah berakhir (musim panas Iceland, pada akhir bulan Ogos, mempunyai jam senja sehingga 10 malam). Kami melihat banyak meterai-kadang-kadang begitu dekat sehingga saya hampir dapat menyentuh mereka, dan merasa seperti jika mereka lebih jinak, saya dapat mengunyah kepala mereka. Segala-galanya begitu indah, begitu jelas, begitu bersih, begitu tenang - ia merasakan saya tidak perlu bernafas.

Keesokan harinya, kami membuat jalan cepat ke batu-batu gergasi yang, kepada mata pemetik api kami, kelihatan seperti sesuatu yang langsung dari Minecraft.

Kami menaklukkan mereka.

Satu lagi jam perjalanan empat jam dan kami di sebelah timur Iceland, dikelilingi oleh ladang lava dan kawah dan dataran tinggi dan begitu banyak laluan mendaki yang saya ingin selama dua minggu lagi untuk meneroka semuanya.

Jika anda berfikir, "ini kelihatan seperti banyak dalam apa yang dirasakan hanya tiga atau empat hari," anda akan betul. Kadang-kadang, perjalanan itu dirasakan seperti perarakan terpaksa - jika perarakan terpaksa entah bagaimana boleh meletihkan dan menggembirakan pada masa yang sama.

Keesokan harinya, kami bersedia untuk meneroka sebuah gua ais ketika, ketika bersiap-siap untuk memandu ke lokasi, pemandu kami bertanya apakah ada orang yang sesak.

Selepas penyerang kami pergi ke bilik mandi, pemandu menunjukkan saya lubang kecil (mungkin lebih lebar daripada pinggul saya) yang akan kita tolak masuk untuk memasuki gua ais. Kami fikir kami akan berjalan melalui mulut luas sebuah gua, seperti sesuatu yang anda lihat dalam buku cerita. Saya berkata kepada pemandu, "ya, jangan tunjukkan dia itu."

Di dalam gua itu, selepas penolakan azab, dalam udara yang beku, dalam kegelapan yang berbulu hitam di luar jejari lampu depan kami, panduan menyalakan pembentukan ais putih dan merah dan menjadikan tempat itu bercahaya dalam keadaan yang mengharukan, damai cara.

Kami mematikan lampu depan kami dan berdiri di dalam kegelapan, mendengar kesunyian yang pecah hanya dengan meneteskan ais lebur dan lagu yang menggegarkan ais semasa panduan kami perlahan-lahan mengetuk pembentukan yang berbeza, mewujudkan melodi empat nada.

Dan kemudian, kembali ke dalam kereta: sudah tiba masanya untuk menonton ikan paus.

Sekiranya saya menarafkan semua petualangan kami, menonton ikan paus adalah salah satu pengembaraan saya yang paling "paling kegemaran" - tetapi saya berkata "paling tidak suka" dalam petikan kerana ia adalah salah satu perkara yang paling istimewa yang pernah saya kerjakan menulis.

Itu bukan pukulan yang sempurna dan bertuah dari ikan paus humpback yang saya terputus semasa lawatan jam-plus. Saya mempunyai lebih banyak lagi seperti dalam album yang mempunyai semua gambar perjalanan yang diedit, dan saya mempunyai lebih banyak gambar seperti ini yang saya tidak edit untuk album kerana terdapat begitu banyak mereka mula merasakan sedikit berulang.

Ya, anda membaca hak itu. Berulang-ulang. Melihat pasang paus bungkuk di syurga menjadi berulang-ulang. Pengalaman itu sangat sempurna dan berlimpah dengan hidupan liar yang telah saya nyatakan bahawa spout sempurna untuk grid foto kecil.

Setiap pagi, setiap petang, setiap petang, saya mengingatkan diri saya bahawa saya bernasib baik.

Saya makan telur kukus saya dan tomato masak dan kopi yang lazat dan menggosok dengan baik tentang sarapan pagi percuma. Saya makan Doritos dan mentega badam dan sandwic jem Ted dibuat di bahagian belakang kereta semasa saya memandu dan kita bickered sama ada kita harus berhenti di lagi air terjun di pinggir jalan dan ketawa keledai kami apabila Kristina dan saya benar-benar terpaksa kencing dan di sana tidak ada bilik mandi yang kelihatan dan landskap adalah sama seperti vista Marikh dan kami berjongkok di belakang batu-batu kecil kerana tidak ada orang di mana-mana sahaja melihat melihat tangga kami, bogel telanjang.

Saya meneruskan perjalanan perjalanan arung jeram yang paling jauh di dunia, yang juga menjadi perjalanan tertinggi di TripAdvisor di seluruh Iceland, dan kami adalah orang bodoh yang malang yang mengangkut rakit kami di kelas empat pesat lawatan.

Saya memakai topi keledar merah jambu di belakang oar kuning, pergi ke belakang ke dalam buih

Mike dan saya bekerjasama dengan sekumpulan lima orang kawan yang memandu pulau itu di sebuah kemping (Ted dan Kristina berada di luar tölting - ia adalah jalan kuda Iceland - di bukit di mana-mana) dan selama perjalanan tiga jam kami berakit, kami melompat, jatuh , dan ditolak ke dalam air hampir beku sehingga berkali-kali saya kehilangan kiraan.

Saya suka setiap detik daripadanya.

Saya memanjat tebing hampir sepuluh kaki, memancarkan pancutan batu yang membuat saya mahu barf mereka sangat kecil dan mengerikan, dan kemudian melompat dari tebing yang sama ke dalam air beku. Saya melakukan ini - saya, gadis yang tidak dapat memanjat tangga untuk mengubah bola lampu kerana dia takut ketinggian.

Dan malam itu, di sebuah hotel terpencil selepas perjalanan empat jam setengah dengan beberapa ais krim buatan sendiri yang terbaik yang pernah saya makan di sepanjang jalan, saya berjalan keluar dari pintu depan hotel saya dan melihat Lampu utara.

Ini adalah kali ketiga saya dapat melihat Lampu Utara, dengan cara ini. Dua malam lagi, di tempat letak kereta yang berbeza hotel, saya juga melihatnya.

Tidak ada 3 lawatan ke tengah-tengah yang diperlukan untuk kami, empat orang pelancong yang tidak tahu apa yang kami jumpa. Sebaliknya, kami duduk berjam-jam di tempat letak kerikil dan menyaksikan peralihan hijau seperti sekeping sutera di langit.

Saya tidak akan masuk ke dalam gua yang kami fikir adalah "lumpuh" (perbandingannya dengan keajaiban yang merupakan gua ais) - yang mempunyai ruang yang sangat luas yang mereka rasa seperti katedral batu. Saya akan meluncur di Blue Lagoon, tempat beristirehat di mana kami menghabiskan hari kemuliaan terakhir kami sebelum rumah penerbangan kami, berehat di dalam seratus darjah air mineral, ketawa di antara satu sama lain dengan lumpur silika yang dilumuri di wajah kami, di mana Kristina dan aku belajar bahawa urut air adalah urutan yang terbaik.

Saya tidak pernah bercakap tentang burger segar yang saya makan di ladang yang menaikkan lembu mereka sendiri, atau keju yang mereka buat dan disajikan dengan tomato yang sempurna, atau kambing yang mencairkan mulut saya, atau ikan besar yang saya makan hingga Ted Rindukan pizza kerana kita makan hanya ikan yang lazat dan segar. Saya juga terlupa untuk menyebut tentang perjalanan menonton ikan paus yang "membosankan" selepas kita melihat berpuluh-puluh ikan paus, bahawa kita dapat menangkap ikan di rumah perjalanan, kemudian masak dan makan dengan sedikit mentega herba.

Saya tidak boleh percaya bahawa saya mengambil percutian ini.

Saya tidak percaya saya tidak tahu apa yang saya ada.

Saya tidak akan mempunyai apa-apa cara lain.

Iceland adalah, tanpa ragu, percutian terbaik yang pernah saya ambil.

Sekiranya anda ingin melihat lebih banyak gambar perjalanan, anda boleh melihat galeri SmugMug saya atau membaca Instagram saya.