Kos Perkara: Apabila Nenek Anda Tiba-tiba Meninggal Dunia

Dunia berubah tetapi kehidupan tetap berjalan

Nenek, pada usia 100 tahun, yang pergi ke NY untuk bertemu dengan cucu sulungnya yang pertama

Nenek saya yang tersayang, 103 tahun, Edna, meninggal pada awal pagi Jumaat. Pengebumian ditetapkan untuk hari Ahad pada tengah hari di Washington, DC. Inilah kesannya, sejauh mana wang, setakat ini.

  • Notis kematian dijalankan di Washington Post: $ 305

Saya menelefon dan meminta kertas itu, semasa saya menulis notis, mengenai parameter dan harga. Mereka tidak akan memberitahu saya. Tulis sahaja, kata mereka, dan kemudian kami akan dapat memberitahu kosnya. Setelah saya menulis dan menyerahkan notis itu, mereka memberitahu bahawa akan menjadi $ 305.

"Bisakah saya membuang kata-kata untuk menurunkannya sama sekali?" Saya bertanya, ketika kita bercakap lagi. "Saya dapat mengedit untuk menjadikannya satu atau dua baris lebih pendek." Sebagai contoh, saya telah menulis mati dengan aman. Saya dapat mengeluarkan perkataan itu dengan tenang. Adakah pembaca peduli? Adakah mereka akan mempercayai saya? Adakah yang boleh mati dengan damai?

Wanita di telefon itu mengejutkan saya dari pertimbangan ini. "Tidak, tidak ada gunanya," dia meyakinkan saya. "Sudah selesai."

Lebih dari apa? Dia tidak memberi saya garis panduan.

Tetapi saya menangis dan semuanya harus dilakukan dengan tergesa-gesa untuk dijalankan pada keesokan harinya, jadi saya mengangkat bahu dan memberinya nombor kad kredit saya. Seseorang bertanya kepada saya baru-baru ini mengapa semua yang berkaitan dengan kematian sangat mahal dan sebahagiannya adalah sebabnya: kerana ketika kematian melibatkan diri, nampaknya kecil untuk menawar. Juga kerana orang lain tahu dan boleh mengambil kesempatan.

  • Tiket Amtrak saat terakhir untuk pengebumian di DC, dibeli dan kemudian dibatalkan dengan kredit e-baucar: $ 232 sehala
  • Tiket syarikat penerbangan terakhir untuk pengebumian, dibeli dan kemudian dibatalkan untuk bayaran balik: $ 257 untuk satu orang, sehala
  • Makanan yang dibeli untuk perjalanan kereta, begitulah akhirnya kami sampai di sana: ~ $ 50
  • Gas: $ 44
  • Tol: $ 57 (kadar lulus EZ, perjalanan pergi balik)
  • Hadiah untuk rakan yang akhirnya meminjamkan kereta kepada kami: ~ $ 50

Pengangkutan adalah satu lagi sakit kepala yang besar apabila pengebumian di luar negeri menghendaki orang mencari cara untuk pergi dari sini ke sana dan kembali dengan tergesa-gesa. Memfaktorkan anak menjadikan semuanya lebih rumit dan mahal.

Saya tidak tahu sama ada harga duka adalah legenda bandar; beberapa sumber yang saya periksa mengatakan bahawa mereka tidak lagi ditawarkan sementara yang lain mengatakan bahawa anda masih boleh mencarinya dalam beberapa penerbangan jika anda memanggil dan bercakap dengan wakil yang tepat. Sekali lagi, dalam kes kami, tidak ada masa untuk memikirkannya.

Syukurlah seorang rakan tempatan sanggup meminjamkan kereta untuk kami. Itu membolehkan kami mengambil pilihan yang jauh lebih ekonomik untuk mengemudi selama lima jam, seperti yang kami lakukan, dengan Babyboy, Sabtu malam, setelah dia mendapat perhatian oleh pakar pediatrik pada pemeriksaan enam bulan Sabtu petang. Kami bermalam, menghadiri pengebumian, pengebumian, dan beberapa jam shiva di ibu saya, dan kemudian memandu lima jam kembali pada petang Ahad.

  • Hadiah untuk rakan-rakan lain yang membawa anak kami yang lebih tua, BG, Sabtu malam-Isnin pagi, supaya kami tidak perlu membawa seorang anak berusia empat tahun dalam perjalanan yang akan meletihkan secara emosi dan fizikal: TBD

Mereka adalah juara total untuk melangkah dan mengambil BG, jadi kami akan menghantar mereka makan malam di restoran pilihan mereka.

Saya tumbuh sepuluh minit dari nenek dan datuk saya, dan saya melihat mereka sepanjang masa. Kami makan malam Shabbes dengan mereka pada malam Jumaat, seperti di Gilmore Girls, hanya dengan kurang akrilik. Kurang drama juga. Mereka adalah orang yang tenang, baik hati, sabar dan penyayang. Mereka tidak sehebat Emily dan Richard, tetapi mereka telah melakukannya dengan baik untuk diri mereka sendiri, terutamanya memandangkan datuk saya bermula tanpa apa-apa, salah satu daripada lima anak-anak ibu bapa pendatang yang tinggal di salah satu bangunan perumahan yang terkenal dan penuh sesak di Bahagian Timur Bawah. Lupa mempunyai bilik tidurnya sendiri; dia tidak mempunyai katil sendiri.

Dia pergi ke sekolah awam New York City, dan kemudian CCNY, yang pada masa itu percuma, dan sangat baik. Dia mendapat BA dan MA semasa Depresi, dan kemudian dia pergi berperang, dan kemudian pindah ke DC untuk bekerja untuk pemerintah: sebagai Pengawas untuk VA dan Yayasan Sains Nasional, dan sebagai Pengarah Anggaran untuk NASA. Saya tidak mengetahui perkara itu sehingga selepas dia meninggal dan saya ditugaskan untuk menulis notis kematian untuknya. Semasa saya mengenalnya, dia sudah bersara, dan dia mempunyai jenis persaraan yang diimpikan orang. Dia membeli sebuah rumah di Vermont dan menghabiskan setengah tahun di sana bersama nenek saya, berjalan terus, membeli hasil di pasar tani, memasak makanan yang masuk akal di rumah. Dia meletakkan bilik gelap di rumah itu sehingga dia dapat mengembangkan gambar-gambar hitam putih yang paling banyak dia memenangi anugerah sesekali.

Atuk saya Melakukan Wang secara profesional, dan secara peribadi dia juga menghasilkan wang dengan baik. Dia menabung, dia melabur, dan pada saat dia meninggal, pada usia 89 tahun, dia meninggalkan nenekku dengan cukup sehingga dia tidak perlu risau lagi seumur hidupnya. Dia bimbang. Dia tidak dapat menahannya. Nenek saya tidak tahu bekerja ATM; dia telah menyerahkan semua barang kewangan kepadanya. Dengan dia pergi, ibu saya harus mengajarnya. Baiklah, pada mulanya pekerjaan itu dipikul oleh Paman saya Steve. Nenek saya lebih bergantung pada dia, anaknya, daripada ibu saya, anak perempuannya. Sikap tradisional boleh sukar digoyahkan. Begitu juga Paman Steve meninggal dunia secara tiba-tiba, tepat setelah ayah saya sendiri meninggal, nenek saya hanya tinggal dengan ibu saya. Mereka berdua sudah dekat. Berurusan dengan kekecewaan duniawi dan biasa dalam menangani kehidupan sebagai janda, mereka menjadi semakin dekat. Nenek saya menoleh ke ibu saya untuk mengetahui apa yang dia mampu.

Ibu saya cuba meyakinkan ibunya bahawa dia mampu membeli apa sahaja yang dia mahukan, tetapi nenek saya merasa terlalu sukar untuk dipercayai. Dia dan datuk saya telah berjimat sepanjang hidup mereka: memindahkan gulungan kertas tandas dari satu bilik mandi ke bilik mandi yang lain, daripada membeli dua; membuat pakaian untuk anak-anak daripada membelinya. Pada masa tuanya, nenek saya mempunyai banyak cara. Pada masa yang sama, dia tidak dapat memahami apa maksudnya. Walaupun ditunjukkan nombor, dia tidak dapat menerima apa yang mereka tandakan dari segi apa yang dapat dia belanjakan; harga barang cenderung menakutkannya, jadi jika diberitahu apa pelayaran, misalnya, biaya, dia akan berkata, "Tidak, jangan repot-repot, saya tidak memerlukannya." Ibu saya telah membuat banyak keputusan sendiri mengenai kesejahteraan nenek saya dan juga, sebisa mungkin, menghormati permintaan nenek saya.

Nenek saya tidak pernah meneruskan pelayaran itu. Dia tinggal di rumah dan membaca novel, atau kadang-kadang pergi ke negeri lain bersama ibu saya untuk mengunjungi keluarga. Dia menonton berita, menyambut pengunjung, sweater rajutan, ketawa dengan saudara-mara melalui telefon, berpelukan di surat khabar. Dan dia berjalan - dia terus berjalan; ketika dia tidak dapat berjalan di luar dengan selamat, dia membawa dirinya naik dan turun di lorong-lorong bangunan apartmennya, pergi dan balik, pergi dan balik. Kami semua bangga dengannya, tetapi kami juga mempunyai perasaan yang bercampur baur. Mungkinkah dia sekali-sekala mendapat rawatan? Bukankah dia layak bercuti?

Namun, ekonomi datuk dan nenek saya sebahagiannya adalah kerana, ketika nenek saya akhirnya sampai pada usia, sekitar 102 tahun, dia memerlukan bantuan langsung, 24 jam - kos tahunan: lebih dari $ 100,000 - dia mampu membelinya . Ini juga sebahagiannya alasan bahawa dia tidak memerlukan pertolongan semacam itu sehingga dia berusia lebih dari 100 tahun, bahawa dia dapat tinggal di apartmennya sendirian, selama itu: kerana dia mampu mengutamakan kesihatannya, dan juga pelatih yang membantunya terus aktif dan bergerak. Dan kerana ibu saya mungkin mengaburkan kosnya.

Diperlukan kampung untuk menjalani kehidupan yang baik selama lebih dari satu abad. Dan tabiat wang yang baik - serta banyak nasib baik - tidak menyakitkan.