Laos adalah negara yang paling banyak dibom di dunia per kapita. Dari tahun 1964 hingga 1973, AS menjatuhkan lebih dari dua juta tan senjata di Laos semasa 580,000 misi pengeboman - sama dengan jumlah bom setiap 8 minit, 24 jam sehari, selama 9 tahun.

Bom-bom ini dimaksudkan untuk mengganggu Jalur Ho Chi Minh, jaringan jalan hutan dan gunung yang berfungsi sebagai laluan bekalan logistik untuk Tentera Vietnam Utara semasa Perang Vietnam.

Hingga sepertiga bom yang dijatuhkan tidak meletup, menyebabkan Laos tercemar dengan sejumlah besar alat letupan (UXO). Lebih 20,000 orang telah terbunuh atau cedera oleh UXO di Laos sejak akhir perang.

Pada bulan September 2016, saya dan Rohan cuba menelusuri kembali jejak di Laos dengan basikal.

Saya sangat berterima kasih kepada Gladstone Memorial Trust kerana menyokong pengembaraan ini. Jurnal foto ini adalah cara saya mengucapkan terima kasih.

Setelah terbang ke Hanoi, kami memulakan perjalanan dengan memasang basikal kami di stesen kereta api Dong Hoi. Rohan dan saya mempunyai pengetahuan mekanikal kentang, dan persiapan pra-perjalanan komprehensif kami melibatkan memuat turun Bike Doctor dari App Store. Pada minggu-minggu mendatang ini akan menjadi pemandangan biasa: kita memperbodohkan diri kita sendiri, dibantu oleh penduduk tempatan yang ingin tahu dan suka membantu, yang kebanyakannya mempunyai pengetahuan ensiklopedik mengenai semua perkara yang berkaitan dengan basikal.

Jalan dari Laos naik tanpa henti ke lorong Mu Gia. Penyeberangan sempadan ini merupakan titik masuk utama ke laluan Ho Chi Minh; menjelang tahun 1966, 75% daripada semua trak melintasi 'Pintu Kematian'. Oleh kerana begitu banyak lalu lintas melintasi lembah batu kapur yang bergerigi ini, ia menjadi salah satu tempat yang paling banyak dibom di bumi - seorang juruterbang Amerika menyebutnya sebagai "tempat yang paling dilupakan di dunia".

Ini jelas di belakang, tetapi pada hari pertama, 11 jam di pelana, petunjuk bahawa lawatan ini tidak semudah menaiki King's Parade ke bilik kuliah Mill Lane.

Atas pelbagai alasan praktikal, terutama bahawa air dan tanah bergabung untuk membuat lumpur, jadual Perang Vietnam ditentukan oleh musim basah dan kering di wilayah Indochini. Begitu melemahkan adalah hujan yang dilancarkan oleh Amerika Operasi Popeye, sebuah program pengubahsuaian cuaca pembenihan awan yang dirancang untuk memperpanjang musim tengkujuh. Doktrin pertempuran digambar untuk menampung sifat ibu.

Oleh itu, secara semula jadi saya dan Ro merasa bijak untuk mencuba jejak HCM semasa musim hujan.

Salah satu bahagian yang paling sukar dalam lawatan ini adalah dengan penemuan yang terus-menerus mengecewakan bahawa selalu ada lebih banyak air. Masalah keadaan berbukit adalah anda tidak akan pernah melihat apa yang akan terjadi: setiap kali kami menaiki puncak bukit, kami mendapat tahu bahawa terdapat lembah yang dilanda banjir.

Sebagaimana Ro dan saya ingin berbaring dan mati, kami dengan hati-hati terpikat dan terinspirasi oleh bagaimana Tentera Vietnam Utara mengekalkan sistem jejak selama sembilan tahun, selama musim tengkujuh, sambil dibom tanpa henti.

Terdapat sedikit maklumat mengenai laluan yang tersedia dalam talian, dan kami membuat sebahagian besar perancangan laluan kami dengan imejan satelit. Malangnya, jalan itu, menurut definisi dan reka bentuk, direkayasa agar tidak dapat dilihat oleh mata dari langit.

Berdiri di pergunungan dan anda tahu bahawa anda berada di ruang yang luas. Berdiri di hutan hujan tropika dan pokok-pokok mengelilingi anda, memburu anda, berkumpul dari semua sisi. Anda merasakan tetapi tidak melihat keluasan di sekitar anda, seperti anak kecil yang hilang di lautan kaki berbulu.

Hutan hujan yang sama yang berlindung di Viet Cong kini menjadi tempat operasi operasi ekstraktif. Pembalakan haram berleluasa di Laos, didorong oleh permintaan orang Cina dan dibenarkan oleh pemerintahan yang kejam. Pada tahun 2013, Laos mengeksport 1.4 juta meter padu kayu, lebih daripada 10 kali penebangan kayu rasmi.

Suatu ketika kami bertemu dengan konvoi lelaki bersenjata. Kami tidak bertanya apa-apa dan berusaha sebaik mungkin untuk muncul dengan sangat tidak berbahaya, menjerat secepat paha pucat kami mengizinkan.

Adalah mudah untuk menganggap perang sebagai penanda buku dalam sejarah, episod satu jam dengan sub-par bertindak di History Channel. Sungguh menyedihkan untuk melihat bagaimana konflik terus menjadi bagian dari kehidupan seharian di luar bandar Laos. Adalah biasa bagi rumah untuk mempunyai piring satelit dan kawah bom di depan.

Walaupun begitu, kehidupan di luar bandar Laos berterusan. Saya berjuang untuk mengambil gambar dan menulis kata-kata yang bersimpati dengan momen-momen limin yang membentuk kehidupan di beberapa bahagian di Laos, yang mengungkapkan warisan konflik yang sekaligus kasual dan bertengkar, "oh" yang acuh tak acuh dan "oh s - yang terganggu t.

Kami berjaya sampai sejauh Xépôn sebelum naik ke timur menuju Hue, yang paling terkenal peranannya dalam Tet ofensive. Pinggang kami sangat sakit. Saya mengambil beberapa gambar pantai, pasar, paha kami, orang-orang yang sedang makan.

Kami berjaya mengumpulkan sejumlah wang untuk Kumpulan Penasihat Mines di sepanjang jalan. Saya belum memahami keseluruhan kepentingan perjalanan ini, tetapi saya tahu bahawa kami mendapat banyak pengalaman; belajar banyak tentang diri kita, tentang apa makna pengembaraan bagi kita, tentang bahagian-bahagian sejarah yang orang lain lebih suka kita lupakan.

Sekiranya anda berminat untuk mengayuh jejak Ho Chi Minh atau di tempat lain di Vietnam dan memerlukan sedikit maklumat, beri saya penjejak.

Kami mengesyorkan agar setiap orang mencuba lawatan sambil berbasikal. Anda tidak perlu berenang dengan basikal atau tergelincir walaupun lumpur. Untuk meletakkan sesuatu ke dalam perspektif, Ro tidak benar-benar belajar berbasikal hingga akhir tahun lalu, dan kami tidak pernah melakukan lawatan basikal sebelum ini. Kami masih tidak cekap dalam dua roda. Menaiki King's Parade menuju ke bilik kuliah Mill Lane masih menjadi tugas.

Catatan: Sejak zaman penulisan, Rohan dan saya telah mengetahui bahawa Rebecca Rebecca (seorang pengendara gunung profesional) mencuba perkara yang serupa dengan kru sokongan penuh, dan Red Bull membuat sebuah filem khas mengenainya.

Dengan ini, kami berharap perjalanan kami menunjukkan bahawa beberapa perkara yang membuat orang membuat filem sebenarnya tidak dapat dicapai, jika anda rela dan bodoh. Lebih banyak gambar di sini.