Jejak Inca Kurang Perjalanan

Kira-kira lima ratus tahun yang lalu, Machu Picchu adalah kota yang hidup, didiami oleh orang Inca yang menopang diri mereka dengan memelihara teras-teras berbatu yang telah mereka ukir dari lereng gunung, dan dengan menyembah dewa-dewa gunung dan matahari.

Setelah ahli arkeologi Amerika Hiram Bingham menemui "Kota Hilang" pada tahun 1911, salah satu dari banyak laluan yang digunakan oleh Inca untuk menghubungkan diri mereka dengan laman Inca yang lain secara beransur-ansur menjadi salah satu kenaikan dunia yang hebat bagi mereka yang tahan lasak dan berani. Ini mengikuti kontur curam Andes, melewati banyak benteng dan reruntuhan Inca, dan menawarkan pemandangan gunung-gunung yang tertutup salji dan lembah yang subur, memuncak di salah satu tempat peninggalan paling dramatik di dunia.

Namun, hari ini, mereka yang tahan lasak dan berani mungkin akan mendapat kepuasan apabila tiba di lokasi yang agak reda, apabila mereka disambut oleh ribuan pelancong yang tiba dengan bas dan kereta api dari Cusco untuk hari itu. Pengembara kemudian, bersandar dan berjemur ketika bersusah payah, mendapati dirinya menjelajahi reruntuhan yang hampir mitos di samping gerombolan pengunjung yang menggunakan telefon pintar yang mengambil gambar selfie dengan llamas.

Atau mungkin lebih teruk. Pada tahun 2014, sementara Machu Picchu menduduki tempat teratas dalam senarai destinasi perjalanan Penasihat Perjalanan, pemerintah Peru dengan marah memerhatikan pelancong telanjang yang berpose untuk foto Facebook. Satu pasangan dirakam secara melintang di dataran utama, antara Intihuatana dan Sacred Rock.

Sementara Machu Picchu mendekati, atau telah mencapai, eksploitasi berlebihan, begitu juga Inca Trail yang menuju ke sana. Sehingga pemerintah Peru menghendaki penjelajah untuk menyewa panduan dan membeli permit, yang terhad kepada 500 sehari (ini nampaknya tidak begitu terhad, menunjukkan betapa sesaknya jalan itu). Panduannya mahal, banyak operator mengenakan bayaran ke utara $ 1000 setiap orang, dan jika anda pergi dengan penawar terendah, anda akan mendapati kualiti peralatan dan makanan tercermin.

Hiram Bingham mungkin berpuas hati bahawa penemuannya kini dihargai oleh begitu banyak orang. Bahkan ada kereta api mewah, "Hiram Bingham" dari Cusco, yang menyajikan makanan gourmet, menyediakan hiburan dan menelan belanja sekitar $ 800. Bandar ini telah mengubah Cusco, sebuah ibu kota provinsi, menjadi pusat wilayah dan pusat pelancongan utama yang membawa ribuan orang setiap tahun dari seluruh dunia.

Namun Bingham mungkin juga menghela napas kehilangan mistik yang mengiringi populariti seperti itu, dan lebih praktikal, dia mungkin juga mengingkari idea bahawa begitu banyak dolar pelancongan itu masuk ke dalam kantong syarikat elit dan syarikat asing Peru seperti Hyatt dan Sheraton, dan bukan orang tempatan dan orang asli yang memerlukannya dengan lebih mendesak, dan nenek moyangnya, dalam generasi yang menjelang hampir pupus oleh orang Sepanyol, membangun tempat yang mendapat faedah dari orang asing dan elit.

Jejak Inca, dengan kata lain, dikompromikan. Tidak lagi mampu membeli sihir yang pernah ditawarkannya. Walaupun terdapat kemasukan kekayaan ke rantau ini, data Bank Dunia melaporkan bahawa sekitar 25% orang Peru memenuhi tahap kemiskinan nasional, negara itu memiliki pendapatan tahunan rata-rata sekitar $ 6,000. Porter Inca Trail berada di bawah 25% dan merupakan antara golongan miskin termiskin di dunia, yang bekerja untuk kacang tanah. Beberapa pakaian trekking tidak diragukan lagi lebih baik daripada yang lain, tetapi Trail mendapat rap buruk kerana ia membenarkan kuli manusia (keldai, keldai dan kuda tidak dibenarkan kerana alasan ekologi kerana mereka berada di laluan jarak jauh lain di Peru) .

Semua ini harus membuat pejalan kaki menggeliat sedikit ketika mereka mengikat pak fanny dengan kapok, dan menuju ke gunung, menjangkakan makanan tiga hidangan yang akan menyambut mereka, dan yang dibawa oleh lelaki miskin - dan anak lelaki - dengan sandal yang akan memukul mereka ke tapak perkhemahan, mendirikan khemah dan memasaknya sebelum mereka tiba.

Tetapi sementara Machu Picchu tetap menjadi destinasi yang mesti dikunjungi jika anda berada di Peru, ia tidak harus digabungkan dengan Inca Trail. Kami memilih untuk lawatan terbang (dengan kereta api dan bas) dalam perjalanan seharian dari Cusco, dan menyelamatkan pendakian kami untuk salah satu Inca Trails "alternatif", ke "kota yang hilang" di Choquequirao. Ini, tentu saja, bermaksud bahawa kita harus turut serta dalam kekecewaan para penjelajah Inca Trail, tetapi terima kasih kepada Peru Rail ada cara yang lebih cepat untuk melintasi laman web tersebut dari senarai seseorang.

Bandar Inca Choquequirao, atau "Cradle of Gold" di Quechua, sememangnya dililit dengan rapi di pelana gunung sekitar 2900 meter. Di satu sisi, gunung-ganang terjun turun ke jurang sungai Apurimac. Sebuah tanjung meluas di atas sungai yang memungkinkan pemandangan luar biasa dari pergunungan, ke arah hutan Amazon, ke arah mana aliran Apurimac, sementara di belakang ke timur terletak puncak-puncak Andean yang diliputi salji, termasuk Salkantay, alternatif lain Machu Picchu kegemaran.

Dan kerana ia adalah sesuatu yang luar biasa Machu Picchu setengah milenium yang lalu, membiarkan Incas sebuah pangkalan sebelum menyeberangi sungai dan mengirim perdagangan dan serbuan ke hutan, Choque, seperti yang disebut oleh penduduk tempatan, tidak mudah dijangkau hari ini . Perjalanan lima jam yang panjang dengan jalan beralih rambut dari Cusco membawa anda ke barat, ke atas pergunungan. Menuruni beberapa ribu kaki ke lembah yang sepertinya hilang pada waktunya, kami melewati ladang kecil jagung, amaranth dan quinoa, kepala ungunya bergoyang-goyang. Kawanan domba dan kambing kecil berkeliaran di jalan raya, dijaga oleh anak-anak kecil dan wanita tua; kemiskinan di luar bandar nampaknya dikurangkan dengan keadaan megah; orang miskin yang tinggal di persekitaran semula jadi yang kaya. Sebuah bangunan kecil di pinggir desa Cachora bertindak sebagai kepala jejak, dan sejauh mana kenderaan beroda yang kuat - atau dapat - pergi.

Anda tidak perlu mempunyai panduan mengenai jejak Choquequirao, sama seperti anda bukan untuk kebanyakan laluan di Peru. Kami memilih satu (saya ingin mengatakan bahawa ini adalah untuk kemudahan dua anak saya) dan dia mengumpulkan tiga ekor kuda, seorang tukang masak dan dua penunggang kuda. Penunggang kuda itu berada di kawasan itu, sementara tukang masak itu, Xaime, berusia dua puluh satu tahun, berasal dari Cusco, dan kami menjemputnya sebelum kami meninggalkan bandar. Ini membuat lima lelaki menggembala tiga orang asing ke atas gunung. Kami melewati beberapa individu dan pasangan yang melakukan perjalanan sendirian, melakukan backpacking ke atas dan ke bawah. Pemandu kami, Lorenzo, pelopor perjalanan wilayah Cusco, menggerutu mengenai orang barat solo ini. Saya cuba menjelaskan bahawa tidak semua orang yang datang ke Peru mampu membawa pemandu dan kuda. Ramai yang menempuh perjalanan selama berbulan-bulan dan menggunakan anggaran yang tidak seberapa, tetapi Lorenzo nampaknya tidak membelinya.

Pada akhirnya, selagi anda mengatur perjalanan anda secara tempatan, wang anda akan diberikan kepada penduduk tempatan, dan inilah inti masalah bagi kebanyakan pengembara. Dengan andaian bahawa penunggang kuda menginginkan pekerjaan itu, mereka harus diberi imbuhan yang sewajarnya, dan ini sebaiknya dilakukan dengan membeli perkhidmatan secepat mungkin dari pemandu dan peserta perjalanan dan bukan dari pemilik perniagaan yang kemudian memendekkan stafnya. Beberapa buku pakaian dari London atau New York, dan menggunakan panduan asing. Sekiranya anda menempah secara tempatan, atau dengan pakaian yang betul - yang biasanya dapat dijangkau dari luar negara melalui e-mel - anda boleh yakin bahawa wang yang anda belanjakan pergi ke pemandu tempatan, penunggang kuda dan aset yang berkaitan. Dan jika anda bimbang bahawa syarikat trekking tidak membayar kakitangan mereka dengan cukup baik, anda boleh mengesahkannya dan menebusnya dengan memberi petua yang sihat (walaupun tidak berlebihan).

Jalan menuju Choquequirao sendiri bermula dengan turun selama beberapa jam yang panas dan berdebu, melalui jalan balik, ke lembah Apurimac. Lorenzo mengimbas langit secara berterusan untuk helang dan Kondor. "Mereka membawa saya keberuntungan," katanya. "Jika kita melihatnya, kita mempunyai perjalanan yang baik." Dalam perjalanan, Lorenzo menjumpai baju serat mikro hitam. Dia mengambilnya dan menghidu. "Pelancong," katanya, dan menyembunyikannya dengan berhati-hati di belakang batu. "Salah seorang penunggang kuda akan menyukai itu!"

Setengah jam selepas pergi, kami melihat Condor pertama kami. Ia berada di bawah kami, menunggang arus terma di gaung. Jarak sayapnya mestilah hampir sepuluh kaki. Lorenzo memejamkan matanya dan menggumamkan beberapa kesalahan ke Apu, atau gunung suci. Perkara-perkara sudah kelihatan.

Kami menghabiskan malam pertama di ketinggian rendah di tebing sungai, yang, walaupun musim kemarau, masih mengalir dengan kuat. Mengenai kami di kedua sisi gunung naik hingga di atas 3000 meter, dan ketika matahari turun di bawah gunung, angin bertiup, dan mengerang melalui ngarai, meniup debu-debu yang semakin surut.

Xaime, yang telah mempelajari perdagangannya sebagai portir remaja di Jejak Inca, menggunakan bangunan batu kasar yang merupakan bahagian tengah dari tempat perkhemahan, untuk memasang kompor satu-satunya. Setelah membentangkan sebiji biskut, coklat panas, daun koko dan sedikit won goreng renyah yang diisi dengan queso blanco, dia mula memasak makan malam. Ini adalah urusan tiga hidangan, dimulai dengan sup sayur-sayuran dengan kaldu ayam yang kaya, diikuti dengan hidangan utama Peru, Lomo Saltado, sejenis daging lembu goreng dengan nasi kukus. Akhirnya, ketika mata anak-anak saya berkaca-kaca, dia menghasilkan mangkuk baja kecil yang dipenuhi dengan puding coklat - yang menarik perhatian mereka. Xaime meminta bantuan dua penunggang kuda monosilabik, Benito dan Samuel, untuk bertindak sebagai pelayan yang canggung.

Keesokan harinya panjang. Kami menyeberangi sungai dua sekaligus dalam peti logam yang digantung tiga puluh kaki di udara, yang dikuasakan oleh sistem takal. Kami meninggalkan kuda. Lorenzo telah mengupah seseorang untuk berjalan dengan tiga ekor kuda selama dua hari menyusuri sungai ke persimpangan, kemudian naik 2000 meter dan kembali turun untuk bertemu kami di seberang. Sebaik sahaja kami berada di seberang sungai, kami memulakan kenaikan selama tujuh jam hingga 2900 meter dan lokasi Choquequirao.

Ketika kami mencapai sekitar 2700 meter, kami dapat melihat seberang jurang yang dalam ke punggung di mana kota itu bertengger. Beberapa ratus meter di bawah lokasi itu sendiri adalah sistem teres seluas kira-kira 20 ekar. Sekiranya anda melihat dengan teliti, Lorenzo menunjukkan, anda dapat melihat bahawa terasnya dirancang untuk menyerupai musang, dalam tradisi Amerika Selatan yang biasanya kuno, mungkin dimulakan oleh orang-orang Nazca, yang sepertinya dapat mengetahui bagaimana keadaannya dari seribu kaki ke atas. Teras-teras ini bergenang di pinggir gunung di mana mereka menangkap sinar matahari pagi dan angin segar ketika mereka bertiup melintasi gaung.

Teras Fox di Choquequirao

Dua puluh lima tahun yang lalu Lorenzo telah mengejar jejak ke laman Inca ini sebelum orang lain menyiasatnya. Walaupun telah ditemukan pada tahun 1911 (tahun yang sama dengan Machu Picchu), hanya sekitar 30% dari situs yang telah digali. Dan ahli arkeologi menemui sistem teres baru secara berterusan. "Suatu musim panas," kata Lorenzo, "Saya menghabiskan berminggu-minggu menjelajah di sisi gunung dengan ahli arkeologi Amerika. Kami menemui banyak struktur. Saya tahu seluruh lereng bukit tertutup di dalamnya, ”dia memberi isyarat ke arah besar gunung di mana Choque duduk, ditutupi dedaunan tebal. “Kuil, bangunan ritual, teres, semuanya ada di sini. Lebih besar daripada Machu. "

Kami melewati beberapa ladang sederhana, yang melekat di sisi gunung. Jagung diletakkan di tanah untuk kering di bawah sinar matahari. Selepas pusat pemeriksaan pemerintah kecil, kami menavigasi jalan ke laman web ini, selama satu jam lagi. Akhirnya jalan itu terbuka ke jalan yang luas dengan berus di satu sisi dan dinding batu yang dipulihkan sepuluh kaki di sisi lain. Batu-batu berturap berat membentuk jalan raya, yang berlanjutan sejauh beberapa ratus meter. Kemudian kami menaiki jalan batu yang kasar dan memasuki plaza utama, sebuah kawasan berumput yang luas yang dikelilingi oleh tempat tinggal batu.

Tidak seperti Machu Picchu, yang lebih padat, struktur Choque agak tersebar. Alun-alun duduk di tempat rendah di gunung, di bawahnya terdapat beberapa teras besar dan jalan masuk, di atasnya di satu sisi terdapat ruang besar, mungkin ritual, seukuran lapangan besbol. Di seberang alun-alun ada pendakian ke situs ritual lain dengan kuil, dan serangkaian taman berdinding besar.

Sudah petang ketika kami sampai di bandar, dan kami keletihan. Lorenzo memulakan penjelasan penuh mengenai laman web ini, menuju ke titik-titik tinggi kota dan menunjukkan perincian seni bina yang membolehkan kita menggambarkan bagaimana penduduk tempat ini mungkin hidup. Tetapi mustahil untuk benar-benar membayangkan bagaimana menjadikan tempat ini sebagai rumah - bertengger di atas kondor, dengan penurunan yang menakutkan di semua sisi, pendakian yang memilukan ke semua arah, puncak menjulang di atas anda dan dunia di kaki kamu. Seperti semua bayangan seperti itu, kita dibiarkan memahami bagaimana perasaan orang-orang di sini enam ratus tahun yang lalu. Tetapi yang paling ketara adalah kesunyian. Tidak seperti Machu Picchu, di mana kami dikelilingi oleh beberapa ribu pelawat, di sini kami bersendirian.

Di sebuah kuil kecil yang terletak di sebelah tempat sistem pengairan kota muncul dari lereng gunung, membawa air dari tasik puncak gunung beberapa batu jauhnya, Lorenzo memutuskan untuk mengadakan upacara daun kakao.

Pada masa ini anak perempuan saya yang berusia sembilan belas tahun telah menyerap semua seni bina dan sejarah yang dia dapat selama ini. Lorenzo memanggil kami untuk memasang beberapa batu terakhir, ketika dia meletakkan pistol khayalan ke kepalanya dan menarik pelatuknya. Anak lelaki saya yang berusia sebelas tahun melantun beberapa langkah terakhir menuju panduan. Kami berdiri di dalam ruang upacara kecil tepat di bawah tempat saluran air bandar memasuki bandar. Ada sudut di dinding tempat persembahan pemberian suci.

"Saya percaya pada dewa gunung, Apus," kata Lorenzo. "Dan ayah Sun." Dia menyeringai, mengeluarkan sebungkus kecil daun koko. Dia memilih beberapa spesimen pilihan dan memberi kami masing-masing tiga, yang disuruhnya memegang antara ibu jari dan jari telunjuk. “Ketika saya melakukan ritual, saya selalu merasa baik tentang diri saya, tentang perjalanan, tentang rakan-rakan saya. Gunung dan matahari adalah dewa Inca. Saya selalu memberikan persembahan kepada mereka dan mengucapkan terima kasih. "

"Adakah itu menyukarkan untuk mengikuti Gereja Katolik?" Saya bertanya, hanya untuk tendangan. Dia ragu-ragu dan kemudian tersengih dan berkata "Kadang-kadang." Begitu banyak untuk Penaklukan, saya berfikir sendiri. Sangat mudah untuk mendapatkan kesan bahawa Conquistadors mengakhiri cara hidup Inca ketika mereka menawan Cusco, menjatuhkan kepala kerajaan. Tetapi kadang-kadang pemenggalan tidak membunuh badan.

Plaza utama di Choquequirao

Lorenzo memejamkan matanya ketika kami berdiri dalam bulatan di sekelilingnya. Tanpa kemeja Patagonia dan dengan sedikit lebih banyak alpaca, dia akan menjadi pendukung Atahualpa.

Dia mulai menggumamkan frasa Quechua, serangkaian nama gunung: "Apu Machu Picchu, Apu Salkantay, Apu Choquequirao." Saya mendengar dengan penuh perhatian dan membuka mata saya. Anak saya tersengih di bawah topi besbolnya, tidak selesa, dan terus terang bosan, dalam suasana istiadat ini. Anak perempuan saya melayang di antara keletihan dan kegusaran. Tetapi kemudian Lorenzo berkata, "Apu Sexy Woman." Satu rentak berlalu, dan saya membuat kesilapan melihat anak perempuan saya dengan "apa-apaan?" ungkapan. Dia mendengus dengan kuat, lalu membongkok untuk menutup mulutnya. Anak saya mengeluarkan suara kecil, dan saya menembak mereka berdua dengan pandangan tegas. Lorenzo terus tidak bergerak, melalui senarai Apus. Kemudian, ketika kami sedang pulih, dia berkata, "Apu Inti Wanker." Kedua-dua kanak-kanak itu berlipat ganda dalam usaha manusia super untuk menjaga kehangatan mereka dalam keadaan terkawal. Adakah Lorenzo bermain-main dengan kami? Atau adakah beberapa gunung mempunyai nama yang benar-benar tidak sesuai?

Teres Llama di Choquequirao

Dia akhirnya mengakhiri upacara dengan meminta kami meniup daun kakao dan meletakkannya di sudut pemilihan kecil di mana Incas meletakkannya setengah ribu tahun yang lalu, mungkin tanpa kehadiran orang asing yang tidak hormat. Setelah itu kami duduk di rumput di alun-alun, sendirian, melihat ke atas wilayah Incas. Mengapa mereka membangun di sini, saya bertanya kepada Lorenzo, merasakan pengasingan tertinggi. "Mereka ingin lebih dekat dengan dewa-dewa mereka," katanya sederhana.

Akhirnya kami turun dua puluh minit di seberang gunung, ke mana, hanya beberapa tahun yang lalu, sistem teres besar telah ditemui. Yang ini dihiasi dengan llamas di dinding menghadap, yang digariskan dengan batu putih. Lebih banyak teras pertanian untuk memberi makan penduduk yang jelas jumlahnya besar, yang ini menghadapi arah Amazon. Mesejnya jelas: Kami adalah Orang-orang Llama. Ini adalah domain kami. Bagi saya, ia kelihatan seperti tanda Hollywood. Tetapi memandangkan kekurangan alat komunikasi moden kita, ini adalah pesan seni bina, yang menyampaikan makna, politik, sosial dan budaya.

Baru-baru ini kerajaan Peru meluluskan rancangan untuk membina kereta gantung ke Choque. Tidak jelas berapa lama ini akan berlaku, tetapi akibatnya dapat diramalkan. Terutama, bagi penduduk tempatan, ini akan berakhir - atau tentunya pengurangan - perniagaan untuk pemandu, penunggang kuda dan tukang masak, ketika orang-orang terbang ke rantau ini, dan dibawa ke atas gunung oleh peralatan yang dimiliki oleh syarikat besar dari Lima atau sekitarnya. Kereta kabel yang dirancang akan mempunyai kapasiti 400 orang setiap kereta, yang membolehkan beberapa ribu pelawat setiap hari. Dan ketika mereka tiba, mereka akan menemui, seperti di Machu Picchu, banyak, banyak yang lain di sana bersama mereka, mengambil gambar selfie dan menjatuhkan pembungkus gula-gula, dan mungkin melintasi plaza.

Kembali ke Cusco, kami menemui jawapan untuk soalan yang mengganggu kami. Melihat melalui Lonely Planet untuk beberapa perkara yang perlu dilakukan sebelum kami pulang ke rumah, kami melihat bahawa tapak besar pertempuran Sepanyol-Inca, Sacasay hwooman, sebenarnya wanita seksi Lorenzo. Seperti yang dikatakan oleh pemandu, pengucapannya biasanya menyebabkan tawa yang tidak sesuai dari pelancong yang senang. Di Plaza de Armas, persiapan sedang berlangsung untuk festival cahaya matahari Inti Raymi. Kanak-kanak sekolah berlatih tarian dan upacara Inca. Tempat menonton yang besar sedang didirikan. Ribuan orang muncul setiap malam, kebanyakan memakai pakaian Inca. Sangat mungkin bahawa semangat budaya Inca yang nyata ini, sebenarnya, adalah kebangkitan yang dipacu oleh ledakan pelancong sejak beberapa dekad yang lalu. Tetapi sepertinya Lorenzo, upacara daun kakao, dan pemujaannya pada apus mewakili mata air budaya dengan akar yang mendalam, akar yang gagal digali oleh para Penakluk. Masih dapat dilihat apakah pelancong, dengan telefon pintar dan baju serat mikro mereka, dapat.