Pulau Yap dan Idea Wang

Di bawah sinaran tropika matahari Pasifik Selatan, kekayaan pulau Yap bersinar dalam cakera putih besar yang cerah seperti bulan. Setiap kekayaan keluarga berdiri di pasir tropika antara kelapa kelapa dan melambai rumput. Multi-ton, roda batu kapur yang digilap, dipanggil rai, yang menyiarkan status pemiliknya seperti kapal layar moden di jalan masuk, diparkir di sebelah harimau haiwan mereka. Tiada emas yang boleh didapati di Yap, atau perak, atau batu jem. Roda batu, beberapa hingga lapan tan, semuanya adalah harta karun pulau itu. Mereka tidak mempunyai fungsi rohani atau praktikal. Anda tidak dapat membina rumah, menghasilkan makanan, atau menavigasi ke laut dengan satu. Anda tidak boleh memotong sekepingnya untuk pembelian sehari-hari seperti makanan atau bekalan. Walau bagaimanapun, nasib kebanyakan orang Yap diputuskan oleh batu besar ini. Mereka membiayai peperangan, perkumpulan bersimen, dan wilayah yang diperoleh. Nombor yang tidak dijangka mati dalam penciptaan dan pengangkutannya. Jadi sudah berabad-abad, ketika rai pertama tiba di Yap.

Mengikut legenda, lama pelayaran Yapese pergi padang dan mendapati dirinya 250 mil jauhnya dari rumahnya di pulau Palau yang belum pernah dijumpai sebelumnya. Menyeret kanu ke daratnya, pelayar itu berdiri terperangkap oleh tebing kristal berwarna putih yang bersinar terang di atasnya. Mereka sangat mengagumkan. Menawan. Tidak seperti apa yang pernah dilihatnya di Yap. Dia terpaksa mempunyai sebahagian daripada mereka untuk membawa pulang.

Inspirasi melanda.

Dengan alat batu dan cengkerang laut, dia mengukir paus, atau rai, dari batu untuk memperingati pelayarannya. Di tengah jalan melalui ukiran patungnya, dia menyedari bahawa dia perlu memindahkannya sendiri ke kanu buluhnya untuk beratus-ratus batu perjalanan pulang. Dia akan memerlukan satu lagi taktik cenderahati. Suatu malam, ketika dia melihat pada bulan putih susu yang bersinar terang di atasnya, inspirasi melanda lagi.

Roda lebih mudah bergerak daripada ikan paus.

Jadi dia mengukir cakera bulat besar dengan lubang di tengahnya sehingga ia dapat memotong cawangan dan melancarkannya ke botnya.

BBC memberitahu kisah asal rai yang berbeza. Menurut seorang pakar, ia bukan hanya satu pelayar, dan para krew berjaya mengangkut patung paus kembali ke Yap. Walau bagaimanapun, ekspedisi lebih lanjut ke Palau telah dijalankan ke dalam isu pengangkutan patung paus tersebut, dan oleh itu rai menjadi lingkaran batu.

Sama ada, apabila pelaut atau kelasi kembali ke pantai Yap, rai pertama menyebabkan sensasi. Semua orang mahu mereka sendiri. Permintaan melonjak untuk harta karun yang jarang berlaku ini. Lelaki berangkat ke Palau untuk mencari nasib mereka. Ketua-ketua menghantar orang lain ke Palau untuk mencari nasib ketua.

Tidak lama lagi industri dan ekonomi tumbuh di sekitar bulatan batu yang berkilat besar. Hanya ketua sahaja yang boleh memberi kuasa ekspedisi baru untuk rai, mengekalkan semua batu yang lebih besar krew mereka dibawa kembali ke Yap, dan mengutip cukai dua perlima daripada yang lebih kecil. Mereka juga menguasai pengeluaran rai, mengekalkan nilai yang tinggi dengan menyekat bilangan batu dalam edaran. Bagaimanapun, ketua-ketua mempunyai sedikit pengaruh terhadap nilai individu rai. Ini ditentukan secara kolektif oleh penduduk pulau berdasarkan satu set faktor yang dipersetujui dan diterima secara meluas.

Terutamanya, berapa orang yang mati menemui batu itu kembali ke Yap.

Saiz memainkan nilai indikator yang paling penting kedua, kerana rai dapat bervariasi diameter dari telapak tangan ke tayar traktor moden. Pada awal abad ke-20, rai lebar atas meja kafe boleh mengambil 50 bakul makanan atau babi bersaiz penuh, manakala batu saiz seorang lelaki akan bernilai "banyak kampung dan ladang". Penentu lain nilai roda batu termasuk kerumitan ukirannya, kesukaran dalam kuarinya, dan kualiti dan penerangannya. Rai yang paling berharga akan diberi nama berdasarkan ketua yang menetapkan pelayaran, atau kano buluh yang membawanya. Singkatnya, batu kecil boleh bernilai jauh lebih daripada satu saiz bersaiz kecil berdasarkan jenama namanya, shininess , dan kiraan badan.

Menjadi sangat berharga, rai tidak boleh digunakan untuk transaksi harian. Bagi mereka, orang Yap akan menukar kerang mutiara atau tikar bersulam, atau barter dengan daging kelapa, taro, atau cawan sirap. Sebaliknya, batu-batu yang berkilauan ditukar kepada aliansi simen di antara ketua-ketua yang memerangi suku saingan. Mereka boleh dibekalkan dalam mas kahwin, ditukar hak tanah atau memancing, atau digunakan untuk menyelesaikan hutang jika anda jatuh ke dalam selat yang mengerikan.

Misalnya, jika ahli keluarga anda membunuh saudara tetangga, percakapan berikut boleh berlaku:
"Saudara lelaki kamu membunuh sepupu saya! Saya menuntut kehidupan abang anda! "
"Tidak, saya sayang abang saya! Ia bukan salahnya! Bagaimana jika saya memberi anda semua kekayaan saya? "
"Okey. Sebaliknya, saya akan menjadi kaya sekarang! "

Dan di sinilah rai menyimpang dari kebanyakan bentuk mata wang. Rai tidak berpindah ke halaman keluarga yang sedang berzaman. Ia tidak bernilai tenaga dan organisasi untuk mengangkutnya. Walaupun sesetengahnya boleh dibawa oleh tali kelapa yang melintasi pusat, yang lain adalah berat dua kereta dan memerlukan seluruh krew untuk bergerak. Oleh sebab itu ia tetap berada di halaman keluarga pembunuh, tetapi sekarang ia adalah duit syiling sesat. Pemilikan dipindahkan secara mental dan disepakati secara kolektif oleh suku. Kepada keluarga pembunuh, mereka kini mempunyai banyak tuntutan di rai di sebelah pondok mereka kerana mereka melakukan bulan di langit.

Konsep pemilikan ini begitu kuat berakar dalam budaya orang Yap yang tidak memandangnya jauh atau keterlihatan. Dalam legenda yang terkenal, seorang ahli sihir yang mencari nasibnya merempuh lautan untuk mengukir syiling batu dari Palau, hanya kehilangan kapal itu kerana kapalnya hancur dalam ribut. Apabila tiba di atas Yap di atas ttters kapal, dia memberitahu suku itu

"Kekayaan saya berada di dasar laut sekarang."

Dan semua orang menjawab "Masih bagus. Selamat datang ke rumah, orang yang baru kaya! "

Sistem ini kekal tidak berubah sehingga kenalan Barat.

Peralihan rai secara beransur-ansur dari kekayaan ke peninggalan bermula apabila Kapten Amerika Ireland David O'Keefe dibasuh di Yap pada akhir abad ke-19. Pada masa itu, kuari dan pengangkutan rai telah mencapai kemuncaknya. Seorang naturalis Britain akan melaporkan melihat 400 lelaki Yap yang menghasilkan batu di Palau, yang pada masa itu adalah lebih daripada 10% populasi lelaki dewasa pulau itu.

Orang-orang Yap yang bersahabat itu menyusui kebakaran yang terhempas di O'Keefe kembali ke kesihatan dan menghantarnya dalam perjalanan. Sebagai penghargaan, beliau kembali ke pulau itu dengan kapal layar moden. Sebagai pertukaran untuk daging kelapa, dia membawa alat-alat logam dari Asia untuk memodenkan kuari dan penamat rai, dan kapal-kapal Barat untuk mengangkutnya. Ini mengambil O'Keefe pulau sendiri.

Imej dari Slate.com

Walau bagaimanapun, kemasukan rai baru ini telah menghilangkan keluk bekalan dan permintaan yang dikawal dengan teliti di Yap. Batu-batu berukuran dua belas kaki kini mudah dipotong dengan alat besi dan diangkut kembali dalam jumlah yang lebih besar berbanding sebelum ini dengan sedikit risiko membahayakan kru. Rai pergi dari agak jarang di pulau itu pada tahun 1840 hingga lebih dari 13,000 di pulau itu pada awal abad ke-19. Ini hanya menjadikan batu permata yang asli dan berharga lebih berharga. Rai yang lebih besar, logam yang digilap adalah lebih kecil dari nilai-nilai batu-batu yang lebih tua yang dilukis dengan alat-alat shell, mengayuh merentasi laut dalam kanu-kanu buluh, dan menyambar angka-angka mangsa yang tinggi di sepanjang jalan.

Pengimportan rai berakhir pada tahun 1898 apabila orang Jerman membeli pulau itu dari Sepanyol berikutan perang Amerika Syarikat.

Orang-orang Jerman memerlukan jalan-jalan yang dibina di wilayah mereka yang baru diperoleh untuk kenderaan mereka. Mereka memerintahkan orang Yap untuk membina mereka. Ketua-ketua Yap menunjuk kepada jalan-jalan kotoran kasar yang merayap ke arah pulau itu.

"Kami ada mereka."

"Tidak, jalan sebenar!" Orang-orang Jerman menuntut.

Ketua Yapese mengangkat bahu. "Nah, ini bagus."

Orang Jerman tahu mereka tidak dapat membina jalan sendiri, tetapi apa yang mereka boleh gunakan untuk memanfaatkannya? Setelah banyak perbincangan, mereka memutuskan tekanan ekonomi. Mereka mengumpulkan para pemimpin bersama dan mengancam untuk membuang rai sehingga jalan dibina.

Ketua Yapese mengangkat bahu. "Teruskan dan cuba."

Orang Jerman tahu bahawa orang Yap mempunyai titik. Bangunan kolonial mereka di Yap terlalu kecil untuk menyimpan semua harta di pulau itu. Mereka tidak boleh memuat bebatuan berbilang tan ke dalam kapal mereka tanpa menenggelamkan mereka, yang secara teknikal tidak akan menjejaskan nilai duit syiling untuk orang Yap. Walaupun kapal-kapal membuatnya melintasi lautan, tidak ada pasaran yang ditubuhkan untuk roda batu berkilat di Jerman. Orang Jerman telah mengalami kerugian. Kemudian, suatu hari, sambil menatap cakera-cakera kristal putih susu yang bersinar terang seperti bulan, inspirasi melanda.

Mereka mengambil cat hitam dan menarik salib Jerman pada semua syiling.

"Ini adalah Jerman sekarang." Mereka menyatakan.

Dan pulau Yap secara kolektif merindukan "Kami bankrap!"

Orang-orang Yapese baru-baru ini bersusah payah untuk bekerja membina jalan raya. Tahap dan dibina untuk kelulusan Jerman, jalan-jalan itu tersebar dari satu hujung pulau ke tempat lain "pemanduan taman seperti". Dipuaskan, orang Jerman mengambil kain kain dan menghapus cat hitam di luar batu-batu besar.

Dan rakyat Yap secara kolektif bersorak "Wang kami kembali!"

Orang Jerman mengharamkan pengimportan rai selepas ini. Hari ini, syiling batu masih menyeberang pulau itu, yang berfungsi sebagai sentuhan budaya penting dalam era perbankan digital ini.

Jika kisah Yap nampaknya ganjil, ambil contoh berikut sebagai pertimbangan.

Pada tahun 1930-an, Perancis memutuskan untuk membeli beberapa bekalan emas Amerika Syarikat untuk membantu ekonomi mereka. Ini menyebabkan kegemparan besar. Para pelabur terkejut melihat kehilangan harta karun berharga ini. Tajuk utama nasional mengisytiharkan bahawa Perancis menyalurkan rizab emas Amerika Syarikat. Walaupun krisis ekonomi global dan bantahan awam, kedua-dua negara telah mencapai persetujuan dan kesepakatan itu berjalan.

Seperti yang dinyatakan dalam pertukaran kekayaan antarabangsa ini, seorang pekerja kerajaan AS masuk ke bilik di New York Fed, mengambil beberapa emas dari laci, dan memindahkannya ke laci lain di bangunan yang sama. Sekarang emas itu adalah Perancis.

Dan lautan jauh dari kotak besi berkilat mereka, Perancis secara kolektif berkata, "Kami kaya sekarang."

Di dalam minda negara-negara Barat, mereka berada.

Imej dari BullionStar.com

Di mana tidak dinyatakan, sumber untuk esei ini berasal dari Planet Money Podcast - Episod 235: Denda Batu Giant di Bawah Laut.

Jika anda ingin membaca lebih banyak tulisan saya, buku saya Monumen Berjuang dan Burning Mountains boleh didapati di Amazon
Esei lain