Pulau Yap dan Idea Wang

Di bawah cahaya tropika matahari Pasifik Selatan, kekayaan pulau Yap bersinar dalam cakera putih besar yang terang seperti bulan. Setiap kekayaan keluarga berdiri di pasir tropis di antara kebun kelapa dan rumput melambai. Roda batu kapur yang digilap pelbagai ton, disebut rai, yang menyiarkan status pemiliknya seperti kapal layar moden di jalan masuk, diparkir di sebelah harimau peliharaan mereka. Tidak ada emas yang dapat dijumpai di Yap, atau perak, atau batu jem. Roda batu, sekitar delapan tan, adalah harta yang dimiliki pulau itu. Mereka tidak mempunyai fungsi rohani atau praktikal. Anda tidak dapat membina rumah, menghasilkan makanan, atau menavigasi laut dengan satu. Anda tidak dapat memotongnya untuk pembelian setiap hari seperti makanan atau bekalan. Walau bagaimanapun, nasib kebanyakan orang Yapese ditentukan oleh batu-batu besar ini. Mereka membiayai perang, menjalin persekutuan, dan memperoleh wilayah. Jumlah yang tidak terhitung mati dalam penciptaan dan pengangkutan mereka. Jadi sudah berabad-abad lamanya, ketika rai pertama kali tiba di Yap.

Menurut legenda, suatu ketika dahulu seorang pengemudi Yapese pergi ke jalan dan mendapati dirinya sejauh 250 batu dari kediamannya di pulau Palau yang sebelumnya tidak dihubungi. Menyeret sampan ke darat, pelaut berdiri terpaku oleh tebing kristal putih susu yang bersinar terang di atasnya. Mereka sungguh mengagumkan. Memikat. Tidak seperti apa yang pernah dilihatnya di Yap. Dia harus mempunyai sebahagian daripada mereka untuk dibawa kembali.

Inspirasi melanda.

Dengan alat-alat batu dan kerang laut, ia mengukir ikan paus, atau rai, dari batu untuk memperingati perjalanannya. Di tengah-tengah mengukir patungnya, dia menyedari bahawa dia harus memindahkannya sendiri ke sampan buluhnya selama beratus-ratus batu perjalanan pulang. Dia memerlukan taktik cenderamata lain. Suatu malam, ketika dia melihat ke arah bulan putih susu yang bersinar terang di atasnya, inspirasi menyerang lagi.

Roda lebih mudah bergerak berbanding ikan paus.

Oleh itu, dia mengukir cakera bulat besar dengan lubang di tengahnya sehingga dia dapat memasukkan cabang dan menggulungnya ke perahunya.

BBC menceritakan kisah asal rai yang berbeza. Menurut seorang pakar, itu bukan hanya satu navigator, dan kru berjaya mengangkut patung paus itu kembali ke Yap. Namun, ekspedisi lebih jauh ke Palau mengalami masalah pengangkutan patung ikan paus, dan dengan demikian rai menjadi lingkaran batu.

Walau bagaimana pun, setelah pelaut atau pelayar kembali ke pantai Yap, rai pertama menimbulkan sensasi. Semua orang mahukan mereka sendiri. Permintaan melambung tinggi untuk harta karun ini. Lelaki berangkat ke Palau untuk mencari rezeki. Ketua menghantar lelaki lain ke Palau untuk mencari kekayaan ketua.

Tidak lama kemudian, industri dan ekonomi berkembang di sekitar lingkaran batu berkilat besar. Hanya ketua yang dapat mengizinkan ekspedisi baru untuk rai, mempertahankan semua batu yang lebih besar yang dibawa kru mereka kembali ke Yap, dan mengumpulkan pajak dua perlima dari yang lebih kecil. Mereka juga mengendalikan produksi rai, menjaga nilainya tinggi dengan menyekat jumlah batu yang beredar. Namun, ketua tidak banyak mempengaruhi nilai individu seorang rai. Ini ditentukan secara kolektif oleh penduduk pulau berdasarkan sekumpulan faktor yang telah disepakati dan diterima secara meluas.

Terutama, berapa banyak orang yang mati mendapatkan batu itu kembali ke Yap.

Ukuran memainkan penunjuk nilai kedua terpenting, kerana rai boleh bervariasi diameter dari telapak tangan seseorang hingga tayar traktor moden. Pada awal abad ke-20, seluas meja kafe dapat mengambil 50 bakul makanan atau babi berukuran penuh, sementara seberat sebiji batu pasti bernilai "banyak kampung dan perkebunan." Penentu nilai roda batu yang lain termasuk kerumitan ukirannya, kesukaran untuk menggali, dan kualiti dan kilauan pengilapnya. Rai yang paling berharga akan diberi nama berdasarkan ketua yang memutuskan pelayaran, atau sampan buluh yang membawanya. Ringkasnya, batu kecil berharga lebih besar daripada yang berukuran pondok berdasarkan jenama namanya, kilauan , dan kiraan badan.

Karena sangat berharga, rai tidak dapat digunakan untuk transaksi sehari-hari. Bagi mereka, orang Yapese akan menukar cengkerang mutiara atau tikar anyaman, atau menukar dengan daging kelapa, talas, atau cawan sirup. Sebaliknya, batu-batu berkilau ditukar untuk menjalin persekutuan antara ketua-ketua yang memerangi suku saingan. Mereka dapat hadiah mahar, ditukar dengan hak darat atau memancing, atau digunakan untuk menyelesaikan hutang jika Anda jatuh ke dalam kesulitan.

Contohnya, jika ahli keluarga anda membunuh saudara lelaki jiran, perbualan berikut boleh berlaku: “Saudaramu membunuh sepupu saya! Saya menuntut hidup saudaramu sebagai pertukaran! " "Tidak, saya sayang saudara saya! Ini bukan salahnya! Bagaimana jika saya memberikan anda semua kekayaan saya? " "Okey. Sebaliknya, saya akan menjadi kaya sekarang! "

Dan di sinilah rai menyimpang dari kebanyakan bentuk mata wang. Rai tidak bergerak ke halaman keluarga yang berkabung. Ia tidak bernilai tenaga dan organisasi untuk mengangkutnya. Sementara beberapa dapat dibawa oleh tali kelapa yang tersangkut di tengah, yang lain adalah berat dua kereta dan memerlukan seluruh kru bergerak. Oleh itu, semestinya ia tinggal di halaman keluarga si pembunuh, tetapi sekarang adalah duit syiling jiran. Pemilikan itu dipindahkan secara mental dan dipersetujui secara kolektif oleh suku. Kepada keluarga pembunuh, mereka sekarang memiliki banyak tuntutan pada rai di samping pondok mereka seperti yang mereka lakukan di langit.

Konsep pemilikan ini sangat tertanam dalam budaya Yapese sehingga jarak atau jarak pandang tidak mempengaruhinya. Dalam legenda terkenal, seorang suku yang mencari kekayaannya mengaut laut untuk mengukir duit syiling batu dari Palau, hanya untuk kehilangannya ketika kapalnya karam dalam ribut. Setelah tiba di Yap di atas hancur kapalnya, dia memberitahu suku itu

"Kekayaan saya sekarang berada di dasar laut."

Dan semua orang menjawab, "Masih bagus. Selamat pulang, orang yang baru kaya! "

Sistem ini tetap tidak berubah sehingga hubungan Barat.

Peralihan secara beransur-ansur rai dari kekayaan ke peninggalan bermula ketika Kapten Amerika Ireland David O'Keefe mencuci darat di Yap pada akhir abad ke-19. Pada saat itu, penggalian dan pengangkutan rai telah mencapai puncaknya. Seorang naturalis Inggeris akan melaporkan melihat 400 lelaki Yapese menghasilkan batu di Palau, yang pada masa itu lebih dari 10% dari populasi lelaki dewasa di pulau itu.

Yapese yang ramah itu merawat kapal yang karam O'Keefe kembali sihat dan menghantarnya dalam perjalanan. Sebagai rasa syukur, dia kembali ke pulau itu dengan kapal layar moden. Sebagai ganti daging kelapa, dia membawa alat logam dari Asia untuk memodenkan penggalian dan penambangan rai, dan kapal-kapal Barat untuk mengangkutnya. Ini mendapat O'Keefe dari pulau sendiri.

Imej dari Slate.com

Namun, kemasukan rai baru ini melancarkan keluk penawaran dan permintaan yang diatur dengan teliti di Yap. Banyak batu berdiameter dua belas kaki sekarang dapat dengan mudah dipotong dengan alat besi dan diangkut kembali dalam jumlah yang lebih banyak daripada sebelumnya dengan sedikit risiko bahaya bagi kru. Rai berubah menjadi agak jarang di pulau ini pada tahun 1840 menjadi lebih dari 13,000 di pulau itu pada awal abad ke-19. Ini hanya menjadikan batu asli yang dipahat kasar lebih berharga. Rai yang lebih besar dan digilap logam dikurung oleh batu-batu tua yang diukir dengan rajin dengan alat tempurung, mendayung di seberang laut dengan sampan buluh, dan mengumpulkan angka korban yang tinggi di sepanjang jalan.

Pengimportan rai berakhir pada tahun 1898 ketika Jerman membeli pulau itu dari Sepanyol setelah perang Amerika Sepanyol.

Orang Jerman memerlukan jalan yang dibina di seberang wilayah yang baru mereka beli untuk kenderaan mereka. Mereka memerintahkan Yapese untuk membina mereka. Ketua-ketua Yap menunjuk jalan-jalan tanah yang kasar menuju ke seluruh pulau.

"Kami sudah memilikinya."

"Tidak, jalan sebenarnya!" Jerman menuntut.

Ketua Yapese mengangkat bahu. "Nah, ini bagus."

Orang Jerman tahu mereka tidak dapat membina jalan sendiri, tetapi apa yang dapat mereka gunakan untuk memanfaatkan? Setelah banyak pertimbangan, mereka memutuskan tekanan ekonomi. Mereka mengumpulkan ketua-ketua dan mengancam untuk membuang rai sehingga jalan-jalan dibina.

Ketua Yapese mengangkat bahu. "Teruskan dan cuba."

Orang Jerman tahu bahawa Yapese mempunyai maksud. Bangunan kolonial mereka di Yap terlalu kecil untuk menyimpan semua harta tanah pulau itu. Mereka tidak dapat memasukkan batu-batu berbatu tan ke dalam kapal mereka tanpa menenggelamkannya, yang secara teknikalnya tidak akan mempengaruhi nilai syiling untuk Yapese. Walaupun kapal-kapal itu melintasi lautan, tidak ada pasar untuk roda batu berkilat di Jerman. Orang Jerman bingung. Kemudian, suatu hari, sambil menatap cakera kristal putih susu yang bersinar terang seperti bulan, inspirasi melanda.

Mereka mengambil cat hitam dan melukis salib Jerman pada semua duit syiling.

"Ini sekarang Jerman." Mereka menyatakan.

Dan pulau Yap secara kolektif tersentak "Kami muflis!"

Yapese yang baru miskin bersedia untuk membina jalan raya. Tingkat dan dibina berdasarkan persetujuan orang Jerman, jalan-jalan tersebar dari satu hujung pulau ke ujung yang lain "seperti pemanduan taman." Puas, orang Jerman mengambil kain dan menyapu cat hitam dari batu-batu besar.

Dan orang-orang Yap secara kolektif bersorak "Wang kami kembali!"

Jerman melarang pengimportan rai selepas ini. Hari ini, duit syiling batu masih terdapat di pulau ini, berfungsi sebagai batu sentuhan budaya yang penting pada zaman perbankan digital ini.

Sekiranya kisah Yap kelihatan sangat aneh, pertimbangkan contoh berikut.

Pada tahun 1930-an, Perancis memutuskan untuk membeli sebahagian daripada bekalan emas Amerika Syarikat untuk membantu ekonomi mereka. Ini menimbulkan kegemparan yang luar biasa. Pelabur merasa panik dengan apa yang dimaksudkan dengan kehilangan harta berharga ini. Berita utama nasional menyatakan bahawa Perancis menguras simpanan emas AS. Walaupun terdapat krisis ekonomi global dan kemarahan masyarakat, kedua-dua negara mencapai kesepakatan dan kesepakatan itu diselesaikan.

Seperti yang dinyatakan dalam pertukaran kekayaan internasional ini, seorang pegawai pemerintah AS masuk ke sebuah ruangan di New York Fed, mengambil sejumlah emas dari laci, dan memindahkannya ke laci lain di bangunan yang sama. Sekarang emas itu milik Perancis.

Dan lautan yang jauh dari kotak bar logam berkilat mereka, Perancis secara kolektif mengatakan "Kami kaya sekarang."

Dalam fikiran negara-negara Barat, mereka berada.

Imej dari BullionStar.com

Jika tidak disebutkan sebaliknya, sumber karangan ini berasal dari Planet Money Podcast - Episode 235: A Coin Stone Giant di The Bottom of The Sea.

Sekiranya anda ingin membaca lebih banyak tulisan saya, buku saya Fighting Monks and Burning Mountains boleh didapati di Amazon
Esei lain