Sejarah Kehidupan dan Kematian Mesej dalam Botol

Mesej berusia 100 tahun dari laut mendedahkan petunjuk kepada nasib kapal yang hilang, dan selamat tinggal pedih dari pelaut yang dilanda.

Mel-mel oleh Šarūnas Burdulis / CC BY-SA 2.0

Pada satu pagi Khamis pada akhir bulan Jun 1899, seorang lelaki berusia 11 tahun bernama William Andrews bermain di pantai di Ilfracombe di Devon, England. Di sana dia melihat timah kecil terapung di dalam air. Pinggir seperempat pound itu ditandakan "kopi dan chicory", dan diikat dengan sekeping gabus untuk keapungan. Di dalam timah itu ada nota, ditulis dalam pensil pada halaman yang koyak dari diari poket. Nota itu ditandatangani oleh pelaut berkuasa R Neel dan dialamatkan kepada Puan Abigail Neel di Cardiff, Wales. Ia dibaca seperti berikut:

"Kepada isteri dan anak saya. Stella akan turun ketika saya menulis kata-kata terakhir saya. Sekiranya saya tidak selamat, pergi ke adik saya. Selamat tinggal, orang yang saya sayangi, selamat tinggal. "

Ini hanyalah satu daripada beratus-ratus mesej dalam botol, kotak dan tin dibasuh dari laut ke British dan lain-lain pantai pada tahun 1899, dan salah satu daripada ribuan yang ditemui semasa era Victoria dan Edward yang sibuk dan berlabuh laut pelayaran. Mesej-mesej dari laut itu menceritakan kisah-kisah kapal penguasa, kehilangan kapal laut dan pelaut yang terkoyak, dan mengandungi perpindahan perpindahan, pengakuan romantis dan pengakuan yang menarik. Sesetengah menyelesaikan misteri kapal dan krew yang hilang, sementara yang lain mencipta misteri baru yang belum dapat diselesaikan.

Mesej yang ditemui oleh William Andrews diserahkan kepada akhbar tempatannya. Ia telah diterbitkan pada edisi hari berikutnya dan, dalam beberapa hari yang akan datang, dalam banyak surat khabar lain di seluruh Britain. Mesej dalam botol adalah berita berita yang popular untuk akhbar hari ini. Akhbar-akhbar utama seperti Times of London dan New York Times sering mencetak mesej seperti juga beratus-ratus akhbar nasional dan serantau di seluruh dunia. Ada yang menerbitkannya dalam lajur biasa, sering bertajuk "Mesej dari Laut".

"Dari semua cerita di laut," ujar Sheffield Evening Telegraph pada tahun 1893, "tidak ada yang lebih menyedihkan daripada orang-orang yang sekarang dan lagi berkaitan dalam bahasa singkat dalam berita berita akhbar harian mencari mesej yang ditulis oleh orang-orang yang jauh di laut, korban bencana, mengiktiraf keputusasaan kedudukan mereka, dan melihat di cakrawala fajar keabadian. "

Maksud penuh mesej seaman yang mampu Neel menjadi jelas tidak lama selepas ia diterbitkan. Stella adalah feri penumpang British yang berlayar di antara Southampton dan Kepulauan Channel. Ia telah kabur dalam kabut di Casquets, utara Guernsey, pada bulan Mac 1899 dengan kehilangan kira-kira 105 penumpang dan kru. Tiada senarai penumpang rasmi disimpan, dan tidak diketahui sama ada R Neel berada di atas kapal. Pertanyaan yang dibuat di alamat yang diberikan di Cardiff mendapati bahawa seorang lelaki bernama Neel pernah tinggal di sana, tetapi "sepatutnya pergi ke Bradford", di mana tidak ada yang diketahui olehnya. Puan Abigail Neel tidak dapat dikesan.

Mesej terawal dalam botol dianggap telah dihantar oleh ahli falsafah Yunani Theophrastus sekitar 310 SM. Theophrastus mengembangkan teori bahawa Mediterranean dibentuk oleh aliran air dari Atlantik. Untuk menguji teorinya, dia menjatuhkan beberapa nota yang dimeteraikan dalam botol ke laut dan menunggu untuk melihat di mana mereka berakhir. Jika dia pernah menerima maklum balas pada nota, ia nampaknya tidak direkodkan. Walau bagaimanapun, mesej dalam botol akan menjadi biasa digunakan oleh jabatan kerajaan dan masyarakat penyelidikan untuk mengkaji arus laut, terutamanya pada tahun 1800-an dan awal 1900-an.

Pada 30 November 1906, George Bidder Persatuan Biologi Marin di Plymouth melancarkan beberapa botol yang mengandungi poskad bernombor ke Laut Utara. Pada 17 April 2015, 108 tahun dan 138 hari kemudian, salah satu botol, nombor 57, ditemui oleh Marianne Winkler di Pulau Amrum, Jerman. Ia direkodkan oleh Guinness World Records sebagai mesej tertua (atau secara teknis yang terpanjang) di botol yang pernah dijumpai.

Mesej seperti yang dihantar oleh Theophrastus dan George Bidder berkhidmat dengan tujuan saintifik, tetapi yang lain, seperti mesej dari R Neel, adalah lebih personal - dan mungkin lebih penting - sifat. Bagi ramai pelaut, mesej dalam botol adalah kaedah komunikasi yang sah dan berharga, dan mungkin satu-satunya cara untuk menghubungi dunia luar.

Sehingga ketibaan telegraf wayarles pada permulaan abad ke-20, kapal yang melepasi cakrawala dan keluar dari kawasan tanah akan kehilangan komunikasi dengan pelabuhan asalnya untuk hari, minggu atau bulan pada suatu masa. Mungkin kapal lain mungkin mengintip kapal di lautan dan kembali dengan berita lokasinya. Atau surat boleh dibawa dari destinasi jauh untuk menasihati kedatangan selamat kapal. Tetapi tidak semua kapal akan tiba dengan selamat.

Pelayaran adalah sangat berbahaya. Beratus-ratus kapal hilang di laut setiap tahun, mungkin diatasi oleh gelombang, putus-putus di atas batu atau ditenggelami api. Satu badai tunggal boleh menenggelamkan sejumlah kapal, atau menghapus seluruh armada. Mereka yang tidak tenggelam boleh dibuang padang, hilang, dan kehabisan makanan dan air. Krew mereka mungkin dibiarkan hanyut di kapal-kapal kurang upaya, terapung di dalam bot penyelamat, atau berpaut pada bangkai kapal.

Dalam keadaan terdesak sedemikian, fikiran pasti akan menjadi keluarga dan orang tersayang di rumah, mungkin beratus-ratus atau beribu-ribu batu jauhnya. Mesej ringkas, yang ditulis dengan cepat dalam situasi yang paling tidak diingini, mungkin termasuk pengakuan terdesak untuk mendapatkan bantuan, tetapi lebih mungkin terdiri daripada selamat tinggal yang tragis. Selalunya, selepas bencana di laut, mesej dalam botol dianggap sebagai Journal Dewan pada tahun 1880 yang disebut "cara komunikasi antara yang hidup dan yang mati".

Pada bulan Julai 1861, mesej dalam botol telah ditemui di luar pantai Uist, di Hebrides Luar Scotland. Mesej yang ditandatangani oleh William Graham, baca: "Di atas kapal Pasifik, dari Liverpool ke New York. Kapal turun. Kekeliruan besar di atas kapal. Merebus ais di sekeliling sampingan. Saya tahu saya tidak dapat melarikan diri. Saya menulis punca kerugian kita bahawa rakan-rakan tidak boleh hidup dalam ketegangan. Penemu ini akan dapat diterbitkan. "

The Collins Line steamer Pacific telah meninggalkan Liverpool untuk New York pada Januari 1856, dan hilang dengan kesemua 141 anak kapal dan 45 penumpang. Ia dianggap telah tenggelam di Newfoundland, tetapi mesej William Graham, yang ditemui lebih daripada lima tahun kemudian, merupakan satu-satunya petunjuk sebenar kepada nasibnya. Graham adalah kapten laut British yang mengembara di Pasifik sebagai penumpang.

"Penulis itu jelas ada orang yang terbiasa dengan bahaya laut," komentar Surat Berita Perkapalan dan Mercantile, "kerana sukar untuk memahami bagaimana setiap orang yang sarafnya tidak dikeraskan dengan adanya bahaya yang kerap dan mengerikan dapat ditulis dengan kesejukan yang nyata dalam kehadiran segera kematian. "

Kebanyakan mesej yang dibuang ke darat pada masa ini mewakili kata-kata terakhir pelaut yang dilanda yang tidak akan lagi mengepung tanah, dan sering berkongsi nada yang agak formal dan lurus. Mereka tidak akan dijemput oleh penerima akhir yang dimaksud, dan mungkin diterbitkan di akhbar, sehingga pengirim akan menghalang emosi mereka. Tetapi tidak semuanya adalah cerita-cerita tragis. Sesetengah penghantar selamat dan pulang ke rumah, seringkali sebelum mesej mereka dibasuh.

Pada tahun 1900, satu mesej dalam botol telah dijumpai yang telah dilepaskan di tahun sebelumnya oleh Edward Fardon, dari kapal Samoena, semasa pelayaran "dari Portland, Oregon, ke Queenstown, untuk pesanan". Setelah rosak dalam ribut berat, kapal itu telah hanyut selama beberapa bulan, dan telah kehabisan peruntukan. Krew, Fardon menulis, tinggal di kargo gandum dan "tidak mengharapkan untuk sampai ke pelabuhan".

Fardon memberikan alamat untuk keluarganya, di Lytham, England. Tetapi apabila mesej yang dijumpai akhirnya tiba di sana, ia diterima oleh Fardon sendiri. Beberapa minggu selepas diserahkan sebagai hilang, Samoena tiba di rumah dengan selamat dengan semua tangan. Fardon, yang dilaporkan, tidak lagi menjadi pelaut, dikatakan sebagai "salah satu daripada beberapa orang yang telah membaca hak istimewa, selepas beberapa hari," mesej terakhirnya "."

Beberapa mesej terakhir ini akan menyediakan penutupan bagi keluarga kru dan penumpang kapal yang hilang. Mereka membawa berita yang mengerikan, hati-hati, tetapi, selepas minggu atau bulan ketidakpastian, dan kesedaran yang tidak dapat dielakkan bahawa orang yang mereka sayangi tidak akan pulang ke rumah, pastinya lebih baik untuk mengetahui apa yang telah berlaku, dan mungkin untuk menerima mesej yang penuh kasih sayang dari jiwa mereka yang hilang. Dalam beberapa kes, mesej dari laut menyelesaikan misteri kapal yang telah hilang tanpa jejak selama beberapa tahun, kadang-kadang dengan beratus-ratus penumpang di atas kapal. Kami tahu apa yang berlaku kepada Titanic, tetapi apa yang berlaku kepada rakan Star White yang Naron?

The Naronic meninggalkan Liverpool untuk New York pada 11 Februari 1893. Di atas kapal adalah 50 anak kapal, 14 anak lembu, sepuluh orang berkuda dan kargo ternak. Kapal itu dipanggil di Point Lynas, Anglesey, dan tidak pernah dilihat lagi. Pada bulan Mac, sebuah kapal pengorek yang berlalu melihat dua sekotak kosong Naronic di kawasan yang mempunyai banyak ais, dekat dengan tempat Titanic kemudiannya akan tenggelam. Kemudian, pada bulan Julai 1896, sebuah mesej di dalam botol terdapat di pantai berhampiran Hoylake, England, yang sepertinya mengesahkan nasib kapal. Ditulis di atas sekeping kertas, mesej pendek dibaca: "Strebed iceberg - tenggelam cepat di lautan sejuk - Naronic - Young."

Tidak semua didapati mesej dalam botol yang dicetak di suratkhabar yang berkaitan dengan kapal atau bot. Mesej lain mengandungi pengakuan, nota bunuh diri, atau permintaan untuk bantuan. Mereka membabitkan pembunuhan, penculikan, penangkapan tubuh, dan rahsia keluarga, dan menimbulkan pertanyaan yang tidak dapat dijawab. Ambil, sebagai contoh, mesej luar biasa yang ditemui terapung di White Cliffs Dover, England, pada Oktober 1896. Ia membaca:

"Saya, Charles Pilcher, membunuh Margaret Hutchinson pada 23 November 1870, kemudian meletakkan badan itu di sebuah sumur di Norwood, yang, saya percaya, belum pernah dijumpai, dan terlambat saya tidak dapat tidur. Saya sentiasa dapat melihatnya menunggu saya di pantriya; Itu adalah tempat pertemuan kami. Malam ini saya telah membuat fikiran saya untuk menamatkan kewujudan sengsara saya dengan melompat ke laut. Badan saya akan menjadi makanan yang baik untuk ikan. Saya tidak sesuai untuk apa-apa lagi. Jadi selamat tinggal kepada semua orang. Saya tidak mempunyai kawan untuk menangis untuk saya. Saya ditinggalkan oleh semua. "

Siasatan di balai polis di Norwood, tenggara London, kira-kira 26 tahun selepas pembunuhan yang dikatakan itu, didapati tidak ada peringatan mengenai Margaret Hutchinson yang dilaporkan hilang, atau badan yang ditemui di daerah itu. Walau bagaimanapun, ia menunjukkan bahawa Norwood telah berubah sepenuhnya dalam watak sejak suku sebelumnya. "Beribu-ribu rumah baru telah didirikan, jalan baru dibuat, dan telaga dibina," lapor akhbar tempatan itu. "Kebanyakan telaga telah hilang sepenuhnya sejak masa itu."

Mesej Charles Pilcher ditemui, bukan dalam botol, tetapi dalam kotak yang dimeteraikan. Mesej-mesej lain dijumpai tercalar pada kepingan kayu, atau, dalam satu kes, terukir ke sebuah band logam yang dibalut leher albatross yang baru-baru ini. Satu mesej yang luar biasa mengandungi puisi yang ditulis mengenai seorang bayi laki-laki yang dilahirkan pada perjalanan panjang dari England ke New Zealand. Mesej itu ditemui dalam botol air soda yang dikurung, yang ditemui di dalam perut jerung 11 kaki.

Ketibaan telegraf tanpa wayar pada awal tahun 1900-an, diikuti dengan pelancaran radio kapal ke pantai, secara beransur-ansur menyediakan kapal dengan komunikasi hayat dari pengasingan laut yang sunyi. Titanic dilengkapi dengan sistem telegraf tanpa wayar Marconi, dan, pada pagi 15 April 1912, menghantar isyarat kecemasan Marconi "CDQ" Morse, serta isyarat standard antarabangsa yang baru - "SOS". (Baik CDQ mahupun SOS adalah akronim - mereka hanyalah isyarat radio maritim yang berbeza.) Menanggapi isyarat kecemasan, Carpathia dapat menyelamatkan lebih daripada 700 daripada 2,224 penumpang dan anak kapal. Sesetengah penumpang Titanic telah membuang mesej dalam botol ke laut (mereka ditemui di kedua-dua belah Atlantik), tetapi tanpa wayar, mereka pasti akan mati.

Mesej dari laut masih menjadi kenyataan. Sekiranya mesej dalam botol yang dihantar dari satu sisi Atlantik ditemui di pihak yang lain, ia biasanya akan membuat surat khabar tempatan dan buletin televisyen. Mesej moden sedemikian mengekalkan daya tarikan romantis yang menarik, walaupun kandungannya sering kali remeh, dan jarang bimbang dengan drama yang hebat. Tetapi satu abad yang lalu mereka mewakili hidupan yang berpotensi bagi mereka yang terlibat, dan bimbang dengan beberapa drama terbesar yang dapat dibayangkan, walaupun diturunkan kepada beberapa perkataan yang tajam.

Kelangkaan mesej menyampaikan kerentanan mereka, dan menambah misteri mereka. Setiap mewakili sebuah kisah menarik drama peribadi. Satu mesej tipikal ditemui di pantai berhampiran Ulverston, England, pada bulan Januari 1907. Dalam botol yang keras, ditulis pada sampul surat, adalah perkataan: "Finder sila berikan ini kepada saudara-saudara Bertha Magnussam, Wavertree, Liverpool, England. "Mesej itu ditandatangani:" Cinta daripada Hubert, dan selamat tinggal. "♦

Paul Brown adalah pengarang Mesej dari Laut, koleksi surat dan nota daripada era yang hilang dalam botol dan di pantai di seluruh dunia.

Mesej dari buku Sea tersedia dari Amazon.

Paul Brown mengasaskan laman web www.messagesfromthesea.com, dan menyusun Mesej Buku dari Laut, koleksi surat dan nota daripada era yang hilang dalam botol dan di pantai di seluruh dunia.

Buku ini boleh didapati di paperback dan di Kindle dari Amazon.

Lebih banyak:

www.messagesfromthesea.com

www.stuffbypaulbrown.com

www.twitter.com/paulbrownUK