Bunyi Sayap

Rock Climbing di Gorges du Verdon, Perancis

Pada hari Khamis 27 Oktober 2016, kami melengkapkan pendakian bertingkat pertama kami.

Selepas perjalanan panjang dari Kampung Taradeau ke bandar pendaki La Palud yang mengantuk, kami bertemu dengan pemandu kami. Fred adalah panduan mendaki profesional yang tinggal di kawasan itu, menjadikan madu bunga liar, dan membina rumah.
 
 Kewujudannya yang tenang di pangkal kolar Provençal mungkin telah anda fikir dia tinggal di kabin log à la Little House di Prairie. Tetapi pada akhir zaman kita, dia menunjuk rumahnya yang indah, sebuah ladang Perancis yang indah yang membuatkan kita iri terhadap gaya hidup penjelajah liarnya.

Pokok Zaitun di Provence

Pada perjalanan dari Taradeau kami melewati ladang-ladang zaitun, kebun-kebun anggur yang luas dan gunung-gunung liar dan bukit-bukit sekaligus ditutupi kabut tebal yang tebal, dan bermandikan cahaya matahari bulan ke-10.
 Pagi awal pagi dan Selatan Perancis baru saja bangun, seperti yang kita jalankan melalui jalan penggulungan.

Tiba di bandar La Palud, anda sekadar merasakan rasa rumah di jalan-jalan tipis yang dipenuhi dengan rumah-rumah stucco kuning, penutup merah, dan laluan pejalan kaki.
 Berjalan ke tempat pertemuan yang dirancang Lou Cafetié, kami segera menyedari ia adalah sebuah bar memanjat, dan satu yang sedang berdengung walaupun di lokasi yang jauh. Ketika matahari mencapai jari-jari panjang di atas puncak gunung, pendaki sudah menggilap espressos dan berpakaian lapisan pakaian tertutup kapur.

Pagi itu sejuk, dan kami naik ke Citroen Kangoo Fred untuk perjalanan cepat ke puncak salah satu daripada banyak batu di Gorges of Verdon.
Melihat ke bawah pokok-pokok brokoli yang berwarna-warni di bawah, Fred meminta kami dalam bahasa Perancis, "Baik ini?"

Lihat Dari Atas

Kami telah memberitahu beliau di bar mengenai pengalaman pendakian kami dan apa yang kami harapkan untuk mencapai hari ini: pendakian multi-level di bawah tahap maks kami, yang akan memanjat kami 4-5 padang. Fred membawa kami ke tempat yang mempunyai sehingga enam, tetapi memutuskan bahawa yang pertama akan terlalu mencabar permulaan, dan kami akan memulakan di petit jardin di bawah, kira-kira 1200 kaki ke Gorges.

Seperti orang akan memberitahu anda, bahagian yang paling menakutkan adalah permulaan awal, dan bersandar kembali ke kerangka saya, memuktamadkan pemeriksaan keselamatan saya dan merasakan benang angin pertama yang mengalir melalui gaung di bawah, saya tanpa keraguan ketakutan. Dia tersenyum dan memberitahu saya untuk melonggarkan tangan saya dan duduk kembali, dan kedua-dua kaki diletakkan rata ke dinding untuk kawalan maksimum ketika saya turun.

Rappelling Into the Gorges

Dalam momen-momen ini, pendakian menjadi yang paling rohani.

Apabila anda tidak boleh berpaut ke dinding, tetapi terpaksa duduk kembali ke udara terbuka yang luas 1200 kaki di atas lantai gaung. Adakah anda panik atau membekukan? Atau adakah anda mengikat ketakutan anda seperti simpulan, dan teruskan dengannya?
Sudah tentu - saya menyalurkan yang terkenal "melambungkan rambut anda dalam roti dan mengendalikannya."

Selepas padang pertama, rappelling menjadi rutin. Fred turun, saya mengikutinya, dan Ben akhirnya datang. Di dalamnya kami mengambil masa kira-kira 1.5 jam untuk tiba di tebing taman di bawah, yang sememangnya comel kerana ia kelihatan dari semua yang banyak kaki di atas. Kami berehat selama beberapa minit kerana Fred melihat dengan senyap merokok rokok dan saya duduk di atas batu yang memakan telur rebus dan air yang kentut.
 
Pendaki lain tidak lama untuk mengikuti, dan tidak lama lagi kami adalah salah satu daripada tiga pihak yang berkumpul di taman, menubuhkan gear kami, dan bersiap-siap untuk memanjat semula.

Selepas telur saya dan rokoknya, dia bertanya kepada kami, "Siap?"

Pendakian Awal pada Afin Que Nul Ne Meure

Fred memulakan laluan itu, 5 padang di 6A, atau 5.10A dalam istilah pendaki Amerika. Afin Que Nul Ne Meure akan mengambil masa empat setengah jam untuk disiapkan, bermula sekitar 11 pagi dan selesai selepas pukul 3 petang.

Laluan batu kapur telah digerat, sehingga kami naik klip Fred, saya naik, dan Ben mengeluarkannya. Padang pertama tidak sukar, tetapi saya juga pada hari ketiga sejuk dingin, dan tidak merasa 100% dari awal. Kami tidak melakukan lebih daripada beberapa pendakian dalam dua minggu terakhir bercuti, dan sedikit latihan yang kami dapati di Fontainebleau dengan cepat menjadi sangat menggembirakan ketika otot-otot saya melaungkan serentak, menjerit dari kekurangan latihan.

Pada pitch pertama, jari saya mula memahami apa yang dimaksudkan oleh Fred ketika dia menerangkannya, "ada yang baik, tetapi mereka tersembunyi".
 Saya menyesuaikan jari saya untuk merasakan batu kapur, satu baka batu yang cantik yang berpusing-pusing dalam warna-warna yang berbeza seperti petrol di atas turapan basah. Secara tajam dan sentuhan, batu itu lebih mudah digenggam daripada granit yang saya gunakan, tetapi ia juga dipenuhi dengan poket yang tersembunyi dan memegang jari yang tidak jelas, tanpa kejelasan laluan granit yang saya lakukan pada masa lalu.

Cabaran terbesar padang pertama adalah mengawal ketakutan saya. Semasa rappelling down tidak mudah, saya juga merasakan kawalan sepenuhnya ketika saya menurunkan diri saya pada kadar saya sendiri, dengan keselamatan sandaran dari belayer di bawah.
 
 Tetapi sekarang ketika saya naik, saya amat menyedari bahawa saya boleh jatuh beberapa kaki jika di antara klip, dan angin yang bertiup di sepanjang gaung adalah peringatan yang berterusan untuk ketinggian kami.

Matahari memanjat langit, dan pemandangan di sekeliling kita berubah. Kami mengagumi burung hantu dari atas dan ke bawah, sayap mereka lebih lama daripada seluruh badan saya - sebagai sekumpulan lima daripada mereka melambung ke sarang gua yang selesa. Mereka bergerak dengan senyap-senyap dan coklat dan kulit putih yang kaya dengan bulu mereka sangat luar biasa terhadap kontras dedaunan Oktober. Sungai yang mengalir melalui jurang memotong merah dan oren dari lantai canyon pada separuh dan berkilauan sepanjang waktu pendakian kami.

Pada padang kedua, saya mula merasakan irama saya, tetapi mendapati ketinggian sekali lagi mengganggu. Saya baru sahaja memanjat tiga pitch max, dan berada di kelas Yosemite di mana pendakian lebih mirip dengan berjalan di dinding sementara dilampirkan hanya dalam kes. Ini adalah pendakian pelbagai padang yang sebenarnya. Membaca laluan batu, meletakkan kaki anda secara strategik, dan belajar untuk tidak menggunakan terlalu banyak senjata anda, walaupun takut jatuh dan ketidakpastian laluan.
 
Fred memarahi saya perlahan-lahan selepas padang pertama, melihat pam di lengan saya dan berkata, "terlalu banyak." Saya mengambil nasihatnya dan tertumpu pada penempatan kaki saya, dan apabila kita semua tiga tiba di tebing yang sama selepas dua lapangan, dia merasakan lengan saya sekali lagi dan berkata, "lebih baik".

Dengan padang ketiga saya letih. Matahari panas, mengalahkan saya, dan saya mula berasa lelah dari segi mental dan fizikal. Saya bertanya sama ada kita masih separuh lagi, dan diberitahu "selepas pitch berikutnya." Pada pitch tiga saya berehat. Kurangnya teduh, kami berdiri di puncak tebing batu, tempat yang saya bayangkan sekali adalah sarang untuk burung-burung besar yang terus melintas kami. Kami minum air dan saya makan epal, menikmati gula dalam setiap gigitan. Dua padang terakhir akan menjadi yang paling sukar, sesuatu yang saya sedar.
 
Selepas empat pitch, saya hampir menghabiskan masa. Saya telah berjuang, mengambil banyak rehat, dan sedang menyusui lutut dan pinggul yang lebam. Tali itu seolah-olah terhenti dalam setiap klip, dan hanya mencari cara untuk naik dan unclip pada setiap bolt menjadi perjuangan. Pada akhir pitch empat, bahagian atas kelihatan. Saya mendapati teduhan di belakang pokok yang berantakan untuk kali pertama dalam beberapa jam, digilap dari air kita yang lain, dan menunggu Ben untuk menyertai saya di tebing. Saya panas, sakit, dan pada ketika itu akan menerima helikopter mengangkat bahagian atas, jika ditawarkan.
 
Tetapi ia tidak ditawarkan, dan panduan kami telah melintasi dinding dengan cara yang tidak dijangka untuk menampung keletihan saya dan mencari padang akhir yang lebih mudah bagi kami, yang tidak termasuk siling batuan yang terkenal yang diketahui oleh laluan ini. Melihat kekuatan saya, Ben dengan gembira bersetuju dengan padang akhir yang lebih mudah, walaupun seperti yang saya akan belajar dia telah menyelesaikan empat sebelum ini bersih, tidak berehat, tidak jatuh, yang sangat tidak seperti saya sukar keras gaya memanjat. Dia telah diukur, strategik, dan bijaksana. Gandhi ke haiwan sarkas saya. Pokok bonsai kepada tenaga saya yang hebat dan mendadak yang lebih mirip dengan seorang pelajar kolej yang mabuk.

Pada banyak titik semasa pendakian, saya mahu ia berakhir. Tetapi Ben tidak pernah jauh di belakang saya. Kami akan tiba di tebing yang sama, mengagumi bunyi sayap burung dalam penerbangan, usaha pattering mereka mengalir ke dalam kekosongan hampir tanpa senyap.

Saya tidak pernah tahu apa sayap terdengar seperti. Tetapi mereka seperti berbisik yang berkata, "pergi, pergi, pergi."

Pada satu ketika apabila saya mahu menangis, Ben berkata, "Saya sangat berbangga dengan anda. Dan kami sangat rapat. "Sebuah kawanan baru bergegas ke atas, dan saya menghapus keringat dari kelopak mata saya untuk kali ke-100.

Akhir saya bukanlah satu yang mulia, tetapi satu prestasi tetap. Duduk di bahagian atas dinding dan mengeluarkan kasut memanjat saya duduk diam dengan sempurna, gembira untuk selesai, lega telah membuatnya ke puncak, kerana lelaki berkongsi rokok dan bercakap tentang pendakian.
 
Mungkin saya bukan pendaki berbilang padang yang saya fikir, sebagai sesuatu yang telah terlintas dalam fikiran saya berkali-kali dalam ketinggian yang sangat tinggi hari ini.
Mungkin saya tidak menyukai ini seperti orang lain, orang-orang yang nampaknya mengidam perasaan pencapaian ini, orang-orang yang meletakkan Odyssey mereka di atas batu dan hanya dapat merasakan kedamaian setelah selesai, memanjat bersih, dengan pandangan epik yang menanti mereka di bahagian atas.
 
 Di atas kapal terbang sekarang di suatu tempat di Kanada, tidak lama lagi untuk menyentuh di Chicago, saya masih tidak tahu jika saya pendaki berbilang padang di hati.
 Saya suka merasakan tangan saya di atas batu, dan minda zen yang sukar untuk saya tenggelam dalam laluan tertentu, tetapi 600 kaki di udara? Saya tidak tahu.

Tetapi saya boleh memberitahu anda ini - saya melihat sungai yang berkilauan tenggelam dalam cahaya musim luruh, sekelompok burung hantu melambung di bawah saya, dan saya sekarang tahu bunyi sayap.

Ini sekilas kecil ke dalam dunia yang indah penjelajah adalah hadiah yang tidak semua orang akan mengalami, jadi pendaki berbilang padang atau tidak, saya sialan berterima kasih atas pengalaman itu.

Berminat memanjat di Provence? Kepala di sini dan hubungi Fred Devoluet. Dan pastikan untuk memeriksa bar kopi Lou Cafetié kami untuk beberapa beta dan bir:)