Suara Sayap

Panjat tebing di Gorges du Verdon, Perancis

Pada hari Khamis 27 Oktober 2016, kami menyelesaikan pendakian pelbagai lapangan pertama kami.

Setelah perjalanan jauh dari Taradeau Village ke bandar pendaki La Palud yang mengantuk, kami bertemu dengan pemandu kami. Fred adalah pemandu pendakian profesional yang tinggal di kawasan itu, membuat madu bunga liar, dan membina rumah. Keberadaannya yang tenang di dasar pergunungan Provençal mungkin membuat anda berfikir bahawa dia tinggal di sebuah pondok kayu à la Little House di Prairie. Tetapi pada penghujung hari kita menunjukkan rumahnya yang megah, sebuah ladang Perancis yang indah yang membuat kita iri dengan gaya hidup penjelajahnya yang liar.

Pokok Zaitun di Provence

Dalam perjalanan dari Taradeau, kami melewati ladang-ladang pohon zaitun, kebun-kebun anggur yang luas dan gunung-gunung liar dan lereng bukit sekaligus ditutupi kabut berasap tebal, dan basah kuyup di bawah sinar matahari Oktober yang keemasan. Sudah pagi dan Perancis Selatan baru bangun tidur, ketika kami bersiar-siar melalui jalan-jalan yang berliku.

Tiba di bandar La Palud, anda sekaligus merasakan suasana rumah di jalan-jalannya yang tipis yang dipenuhi dengan rumah-rumah stuko kuning, jendela merah, dan jalan-jalan berbatu. Berjalan ke tempat pertemuan yang dirancang Lou Cafetié, kami segera menyedari itu adalah bar pendakian, dan satu yang berdengung walaupun lokasinya jauh. Ketika matahari mencapai jari-jari panjang di atas puncak gunung, para pendaki sudah menggilap espresso dan mengenakan pakaian berlapis kapur.

Pagi itu sejuk, dan kami naik ke Fred's Citroen Kangoo untuk perjalanan cepat ke puncak salah satu dari banyak wajah batu di Jurang Verdon. Melihat pokok brokoli berwarna-warni kecil di bawah, Fred bertanya kepada kami dalam bahasa Perancis, "Bagus?"

Pandangan Dari Atas

Kami telah memberitahunya secara ringkas di bar tentang pengalaman mendaki kami dan apa yang kami harapkan untuk mencapai hari ini: pendakian multi-pitch di bawah tahap maksimum kami, yang akan membuat kami mendaki 4–5 pitch. Fred membawa kami ke tempat yang memiliki hingga enam, tetapi memutuskan bahawa yang pertama akan menjadi permulaan yang sangat mencabar, dan jika kami mulai di petit jardin di bawah, sekitar 1200 kaki ke jurang.

Seperti yang akan diberitahu oleh orang-orang, bahagian yang paling menakutkan adalah permulaan, dan bersandar pada abah-abah saya, menyelesaikan pemeriksaan keselamatan saya dan merasakan benang angin pertama yang menerobos gaung di bawah, saya tanpa ragu-ragu ketakutan. Dia tersenyum dan menyuruh saya melonggarkan lengan saya dan duduk kembali, dan meletakkan kedua kaki rata di atas dinding untuk kawalan maksimum ketika saya turun.

Melambung Ke Ngarai

Pada saat-saat inilah pendakian menjadi yang paling spiritual.

Apabila anda tidak dapat melekat di dinding, tetapi harus duduk kembali ke udara terbuka seluas 1200 kaki di atas lantai gaung. Adakah anda akan panik atau membeku? Atau adakah anda akan mengembalikan ketakutan anda seperti simpul, dan meneruskannya? Sudah tentu - saya menyalurkan yang terkenal "membuang rambut anda dalam sanggul dan mengatasinya."

Selepas nada pertama, rappelling menjadi rutin. Fred turun, saya mengikuti, dan Ben terakhir. Secara keseluruhan, kami mengambil masa kira-kira 1.5 jam untuk sampai di tebing taman di bawahnya, itu sungguh comel seperti yang dilihat dari semua kaki di atas. Kami berehat selama beberapa minit ketika Fred kelihatan menghisap rokok dengan sejuk dan saya duduk di atas batu yang memakan telur rebus dan menggigit air. Pendaki lain tidak lama mengikuti, dan tidak lama kemudian kami menjadi salah satu dari tiga pesta pertemuan di kebun, menyiapkan peralatan kami, dan bersiap untuk naik kembali.

Setelah telur dan rokoknya dia bertanya kepada kami, "Siap?"

Pendakian Awal di Afin Que Nul Ne Meure

Fred memulakan laluan, 5 nada dinilai pada 6A, atau 5.10A dalam istilah pendaki Amerika. Afin Que Nul Ne Meure memerlukan masa empat setengah jam untuk diselesaikan, bermula sekitar jam 11 pagi dan selesai selepas jam 3 petang.

Laluan batu kapur itu tersekat, jadi ketika kami menaiki Fred meletakkan klip, saya naik, dan Ben mengeluarkannya. Padang pertama tidak sukar, tetapi saya juga pada hari ketiga demam sejuk, dan tidak merasakan 100% dari awal. Kami tidak melakukan lebih dari beberapa pendakian dalam dua minggu terakhir percutian, dan sedikit latihan yang kami lakukan di Fontainebleau dengan cepat menjadi menggelikan ketika otot-otot saya berteriak serentak, menjerit dari kurangnya latihan.

Pada nada pertama, jari saya mulai memahami apa yang dimaksudkan Fred ketika dia menjelaskan bahawa, "ada pegangan yang baik, tetapi mereka tersembunyi". Saya menyesuaikan jari saya dengan rasa batu kapur, jenis batu yang indah yang berpusing dalam warnanya yang berbeza seperti petrol di turapan basah. Tajam dan taktil, batu itu jauh lebih mudah dicengkam daripada granit yang biasa saya gunakan, tetapi batu itu juga dipenuhi dengan poket tersembunyi dan pegangan jari yang tidak ditentukan, kurang jelas laluan granit yang saya lakukan pada masa lalu.

Cabaran terbesar di padang pertama adalah mengawal ketakutan saya. Walaupun rappelling down tidak mudah, saya juga merasa terkawal ketika saya menurunkan diri saya dengan langkah saya sendiri, dengan keselamatan sandaran belayer di bawah. Tetapi sekarang ketika saya naik, saya sangat menyedari bahawa saya boleh jatuh beberapa kaki jika di antara klip, dan angin yang sentiasa bertiup di sepanjang gaung adalah peringatan ketinggian yang berterusan.

Matahari memanjat langit, dan pemandangan di sekitar kita berubah. Kami mengagumi burung nasar dari atas dan bawah, sayapnya lebih panjang dari seluruh badan saya - ketika sekumpulan lima dari mereka melonjak ke sarang gua yang selesa. Mereka bergerak dengan senyap - dan coklat dan putih bulu mereka yang luar biasa hebat berbanding dengan kontras dedaunan Oktober. Sungai yang menembus jurang memotong merah dan jingga di lantai gaung menjadi separuh dan berkilauan sepanjang waktu pendakian kami.

Di padang kedua saya mula merasakan irama saya, tetapi ketinggian sekali lagi mengganggu. Saya hanya pernah memanjat tiga lorong maksimum, dan berada di kelas harian Yosemite di mana pendakian lebih mirip dengan berjalan di dinding ketika hanya memasang casing. Ini adalah pendakian pelbagai padang yang sebenarnya. Membaca laluan batu, meletakkan kaki anda secara strategik, dan belajar untuk tidak menggunakan tangan anda secara berlebihan, walaupun takut jatuh dan ketidaktentuan laluan. Fred memarahi saya dengan lembut setelah nada pertama, melihat pam di lengan bawah saya dan berkata, "terlalu banyak." Saya mengambil nasihatnya dan menumpukan perhatian pada penempatan kaki saya, dan ketika kami bertiga tiba di tebing yang sama setelah padang kedua, dia merasakan tangan saya sekali lagi dan berkata, "lebih baik".

Menjelang tangga ketiga saya sudah letih. Matahari terik, memukul saya, dan saya mula merasa keletihan secara mental dan fizikal. Saya bertanya sama ada kami masih berada di pertengahan jalan, dan diberitahu "selepas pertandingan berikutnya." Di padang tiga saya berehat sebentar. Karena kurang teduh, kami berdiri di celah tebing batu, tempat yang saya bayangkan pernah menjadi sarang burung besar yang terus melewati kami. Kami minum air dan saya makan sebiji epal, menikmati gula dalam setiap gigitan. Dua nada terakhir adalah yang paling sukar, sesuatu yang saya sangat sedar. Selepas keempat, saya hampir menghabiskan masa. Saya telah bertungkus lumus, berehat banyak kali, dan merawat lutut dan pinggul yang lebam. Tali-tali itu terjerat tanpa henti di setiap klip, dan hanya mencari jalan untuk naik dan melepaskan setiap baut menjadi perjuangan. Pada akhir padang keempat, bahagian atas kelihatan. Saya menjumpai tempat teduh di sebalik pohon yang lebat untuk pertama kalinya dalam beberapa jam, menggilap sisa air kami, dan menunggu Ben bergabung dengan saya di tebing. Saya panas, sakit, dan ketika itu saya akan menerima helikopter yang menaiki puncak, jika ditawarkan. Tetapi ia tidak ditawarkan, dan panduan kami telah melintasi dinding dengan cara yang tidak dijangka untuk menampung keletihan saya dan mencari nada akhir yang lebih mudah untuk kami, yang tidak termasuk siling batu terkenal yang laluan ini terkenal. Melihat tenaga saya yang semakin surut, Ben dengan ramah menyetujui pertandingan akhir yang lebih mudah, walaupun saya akan belajar bahawa dia telah menyelesaikan empat bersih sebelumnya, tidak berehat, tidak jatuh, yang sangat tidak seperti gaya pendakian saya yang sukar. Dia telah diukur, strategis, dan bijaksana. Gandhi kepada haiwan sarkas saya. Pokok bonsai kepada tenaga saya yang mengejutkan dan tiba-tiba yang lebih mirip dengan seorang pelajar kolej yang mabuk.

Pada banyak titik semasa pendakian, saya mahu ia berakhir. Tetapi Ben tidak pernah jauh di belakang saya. Kami akan sampai di tebing yang sama, mengagumi suara sayap burung dalam penerbangan, usaha menusuk mereka bergema ke dalam gaung yang hampir senyap.

Saya tidak pernah tahu seperti apa sayapnya. Tetapi mereka seperti bisikan yang mengatakan, "pergi, pergi, pergi."

Pada satu ketika saya mahu menangis, Ben berkata, “Saya sangat bangga dengan anda. Dan kami sangat dekat. " Seekor kawanan baru bergegas ke atas, dan saya membersihkan peluh dari kelopak mata saya untuk kali keseratus.

Kesudahan saya bukanlah sesuatu yang gemilang, tetapi tetap merupakan prestasi. Duduk di atas dinding dan menanggalkan kasut pendakian saya, saya duduk dalam kesunyian yang sempurna, gembira dapat diselesaikan, lega berjaya sampai di puncak, ketika mereka berkongsi sebatang rokok dan bercakap mengenai pendakian. Mungkin saya bukan pendaki berbilang nada yang saya fikir, sebagai sesuatu yang terlintas di fikiran saya berkali-kali dalam ketinggian yang luar biasa pada hari itu. Mungkin saya tidak menyukai ini seperti orang lain, orang yang sepertinya mendambakan perasaan pencapaian ini, orang-orang yang meletakkan Odyssey mereka di atas batu dan hanya dapat merasakan kedamaian setelah semuanya selesai, naik bersih, dengan pemandangan epik menanti mereka di puncak. Dengan kapal terbang sekarang di suatu tempat di Kanada, tidak lama lagi di Chicago, saya masih tidak tahu sama ada saya pendaki berbilang nada. Saya suka rasa tangan saya di atas batu, dan minda tanpa usaha yang kuat sehingga saya boleh tenggelam di laluan tertentu, tetapi sejauh 600 kaki di udara? Saya tidak tahu.

Tetapi saya dapat memberitahu anda ini - Saya melihat sungai berkilau yang terbenam dalam cahaya musim luruh, sekumpulan burung nasar melonjak di bawah saya, dan saya sekarang tahu suara sayap.

Sekilas kecil ke dunia indah seorang penjelajah ini adalah hadiah yang tidak akan dialami oleh semua orang, jadi pendaki berbilang nada atau tidak, saya sangat berterima kasih atas pengalaman itu.

Berminat untuk mendaki di Provence? Pergi ke sini dan hubungi Fred Devoluet. Dan pastikan untuk memeriksa bar pendakian kami Lou Cafetié untuk mendapatkan beta dan bir:)