Ini adalah Hari Orang Mati yang sebenar di Mexico

Di daerah paling terkenal di Mexico City, tempat kultus Holy Death, perayaan Hari Orang Mati mempunyai kelebihan yang jelas gelap. Dan sekarang "fenomena" semakin merebak.

Oleh jurnalis foto Michael Maher di Tepito

Mereka datang dalam perarakan, beberapa berlutut, membawa hadiah untuk Sante Muerte, orang suci Holy Death.

Mereka adalah golongan yang terpinggir - penjenayah, penagih dadah, pekerja seks, waria, orang miskin, orang yang terlantar dan yang sakit.

Minggu lalu, berjuta-juta di ibu kota Mexico, Mexico City telah merayakan Hari Orang Mati.

Perarakan yang diilhamkan oleh Hollywood dari marionettes ghoulish dan pelampung yang rumit bahkan berjaya menuju ke jalan utama kota.

Bagi kebanyakan, ini adalah masa untuk berkumpul bersama keluarga, untuk mengingati dan membuat persembahan kepada mereka yang telah meninggal dunia.

Tetapi di Tepito, daerah paling terkenal di ibu kota, percutian yang paling Mexico ini mempunyai kelebihan yang jelas gelap.

Pelancong jarang berkunjung ke sini. Sebenarnya, mereka secara khusus diberi amaran untuk tidak.

Dikenal sebagai barrio bravo atau "kejiranan yang sengit", Tepito adalah pasar haram dan luas di mana dikatakan apa sahaja boleh diperoleh dengan harga yang tepat.

Ia adalah pusat membeli-belah sehenti untuk barang-barang palsu, dadah, senjata dan pembunuh.

Penyebutan Tepito hanya di kalangan warga Mexico City menimbulkan banyak kisah mengenai perbuatan jahat.

Ketenarannya telah menarik perhatian penulis dan seniman yang berminat di seluruh ibu kota.

Francisco Goldman, novelis terkenal dan penyumbang majalah New Yorker yang berpusat di Mexico City, menggambarkan Tepito sebagai "tempat glamor gelap, penuh legenda".

Dia menunjukkan reputasinya sebagai "kriminalitas kongenital" dan sebagai kawasan kepulauan di mana orang tumbuh sesuai dengan kod mereka sendiri.

“Tempat ini penuh dengan kegilaan gelapnya sendiri. Ini adalah bahagian bandar yang paling keusahawanan dengan caranya sendiri, ”kata Goldman.

"Ia berbahaya dan kepadatan manusia luar biasa."

Tepito juga merupakan rumah bagi pemujaan Sante Muerte atau Holy Death.

Dengan akar budaya kriminal dan penjara di Mexico, Santa Muerte diwakili sebagai sosok kerangka yang mengenakan gaun pengantin, menatap para pengikutnya dengan raksasa.

Jemaah haji beribu-ribu berkumpul di kuil Santa Muerte di Tepito untuk meraikan ulang tahunnya pada 1 November.

Mereka mengatakan bahawa "wanita kurus" menjaga mereka, menyembuhkan penyakit, memberikan nasib baik dan bahkan mencari peguam yang mahir ketika polis sedang mengejar.

Gereja Katolik telah menyatakan Santa Muerte sebagai penghujat.

Tetapi keputusan seperti itu tidak menghentikan populariti kultus daripada berkembang di negara yang kebanyakannya Katolik ini.

Lagipun, Holy Death memohon kepada penjahat, yang dijauhi dan yang dilucutkan.

Di Mexico, dia memiliki banyak pilihan, terutama di kalangan masyarakat Tepito.

Di sebalik kecaman Vatikan, para penganut Sante Muerte dengan senang hati memamerkan semangat mereka kepada orang suci rakyat Mexico ini, dengan bangga menampilkan tatu, tindik badan dan patung-patung garland.

Perarakan mereka ke kuil Santa Muerte Tepito adalah lamunan riuh bakar yang didorong oleh mezcal, ganja, kokain dan amfetamin.

Diawasi oleh pengasas kuil, Enriqueta Romero, perhimpunan sepanjang hari ini memuncak pada bacaan penuh rosario, sementara para penyembah memegang patung kerangka mereka yang sering rumit.

Enriqueta Romero, juga dikenal sebagai Dona Queta, menolak bantahan Gereja Katolik terhadap Sante Muerte.

Dia mengatakan Gereja telah kehilangan kontak dengan pengikutnya dan mengecualikan orang-orang seperti pemuja transgender dari lipatannya.

"Holy Death mendengarkan dan mengasihi kita," kata Romero.

"Dia mengisi kekosongan rohani dan tidak melakukan diskriminasi terhadap siapa pun."

Ini mungkin menyumbang kepada peningkatan jumlah Sante Muerte di Mexico, yang kini dianggarkan setinggi 12 juta orang.

Pengaruh kultus itu juga merebak ke tempat lain di Amerika Latin dan juga ke beberapa bahagian Amerika Syarikat dengan komuniti Latino yang besar.

Menurut Goldman, yang telah tinggal dan menulis mengenai Mexico City selama lebih dari 20 tahun, kultus Sante Muerte adalah fenomena yang kompleks.

"Anda boleh menganggapnya remeh dan berkata, 'Oh, bukankah cerita rakyat Mexico ini berwarna-warni?' tetapi apabila anda mengetahui apa yang berlaku di sana dengan lebih baik, terdapat banyak perkara misteri mengenainya. Ini adalah fenomena yang sangat sengit, ”katanya.

Goldman dipikat oleh Tepito dan Sante Muerte dan dikejutkan dengan pernyataan yang dibuat oleh rakan sekerja Mexico yang mengatakan bahawa, "Tepito adalah sintesis Mexico dan Mexico menjadi Tepito dunia".

"Saya mendapati diri saya merenungkan ungkapan itu dan pelbagai perkara yang disarankan," kata Goldman.

"Apabila anda memikirkan semua itu, Tepito dapat dibuat untuk mewakili dari segi pemalsuan, keganasan, kapitalisme yang ganas, perjuangan untuk bertahan hidup, dan penjanaan ruang alternatif untuk kerohanian rakyat di dunia di mana sistem kepercayaan tradisional kadang-kadang tidak dapat dibahas ada sesiapa lagi.

"Ini idea Tepito menjadi sangat tempatan dan berbahaya dan pada masa yang sama sangat global."

Menambah lebih jauh jangkauan global Tepito, ribuan pedagang Cina dan Korea telah pindah ke kawasan kejiranan dan kini menjadi sebahagian dari gabungan pelbagai jenisnya.

Legenda barrio bravo dan "wanita kurus" bergema jauh melampaui sempadan Mexico City.