Gambar oleh Paulina Jadeszko

Perjalanan Solo: Yang Terbaik Yang Boleh Anda Lakukan untuk Diri Anda

Baru-baru ini saya kembali dari backpacking pengembaraan 3 minggu di seluruh Eropah. Saya berjalan di jalan batu besar Julius Caesar lebih dari 2,000 tahun yang lalu, merayakan Festival San Juan di Barcelona sambil menghindari kembang api di pantai-pantai yang penuh sesak yang diterangi oleh api api, menyaksikan lelaki bersaing secara bebas dari puncak Opera House Copenhagen ke pelabuhan bandar itu, dan pergi ke Mac untuk protes Eropah di sekitar Dataran Parlimen di London.

Semasa perjalanan, setiap hari bukan hari dengan jadual tetapi hari dengan kemungkinan yang tidak diketahui dan tidak berkesudahan. "Isnin", "Selasa", dan "Rabu" terhenti dan menjadi satu-satunya momen untuk hidup sepenuhnya pada masa kini.

Untuk sebahagian besar perjalanan ini, saya pergi dengan sekumpulan kawan. Ia tidak pernah menjadi kumpulan yang berterusan - ada yang tiba kemudian manakala yang lain merancang untuk tinggal hanya seminggu - tetapi selalu ada sekurang-kurangnya seorang lagi dengan saya.

Sedikit yang saya tahu semasa merancang pengembaraan besar ini yang akan saya habiskan seminggu terakhir bersendirian di seberang planet ini. Tidak dijangka? Kejutan? A curveball yang datang pada 100mph dari mana-mana? Oh, neraka ya.

Selepas mengetahui saya perlu meneruskan perjalanan sahaja, saya tinggal sehingga jam pagi pagi di atas katil Airbnb saya di Rom membaca tentang pengalaman wanita lain perjalanan solo, skrin iPhone saya menerangi wajah saya ketika saya meletakkan di sana dalam kegelapan. Saya membaca tentang seorang wanita yang pergi ke Paris sendirian selepas perpecahan dan tentang wanita lain yang memutuskan untuk tidak menunggu orang lain ingin mengembara untuk meneruskan pengembaraan yang diinginkannya.

Saya menelefon mentor dan rakan-rakan yang telah melakukan perjalanan untuk mendapatkan nasihat. Saya melakukan apa sahaja yang saya dapat untuk mempersiapkan diri saya secara mental untuk perjalanan solo kerana saya tahu bahawa selepas keesokan harinya, saya akan ... sahaja.

Solo. Tanpa disertai. Bergantung kepada saya sahaja. Ya, jadual untuk satu, sila.

Saya dapat merasakan ketakutan berada di negara asing sahaja yang menyebarkan dari fikiran saya ke bawah ke hati dan usus saya, saya merasakan denyutan jantung dan inti saya terlepas untuk ketakutan untuk selesa dengan selesa.

Saya menganggap diri saya seorang yang bebas yang sering menikmati dirinya sendiri. Tempat yang bahagia saya di pantai yang kosong sahaja dengan buku yang baik selama berjam-jam. Tetapi ini? Ini lebih daripada sekedar menikmati masa bersendirian; ia hanya bergantung pada kebolehan saya di tempat yang tidak dikenali.

Ketika saya duduk di sini sekarang menulis artikel ini, dikelilingi oleh orang-orang yang memakai pakaian olahraga dan sandal jepit - pelanggaran fesyen Eropah-dalam sebuah kedai kopi hipster, saya merenungkan apa yang saya alami yang menyebabkan saya takut bepergian sendirian sehingga kini menggalakkan orang lain untuk mengambil perjalanan solo.

Takut Akan Menjadi Reoccurring Thing

Saya fikir ketakutan asal akan menjadi satu-satunya yang saya terpaksa tamat. HA! Wow, saya salah!

Walau bagaimanapun, tidak semestinya perkara yang buruk telah merasakan takut beberapa kali.

Suatu hari dalam perjalanan solo saya, tiga jam sebelum saya pergi ke kereta api ke Florence, saya bangun dengan mesej dari seorang kawan yang memberitahu saya tentang pengeboman dan tembakan yang berlaku di Lapangan Terbang Ataturk Istanbul, membunuh 45 orang dan mencederakan lebih 230 orang lain. Dalam masa kurang dari seminggu, saya sepatutnya mengadakan singgah di lapangan terbang itu ketika dalam perjalanan pulang.

Semasa keadaan seperti ini, anda mungkin takut kerana bukan sahaja anda akan menghadapi masalah seperti ini, tetapi anda akan mengendalikannya sendiri.

Walau bagaimanapun, dalam keadaan ini - masa di mana anda dipaksa untuk menjadi kedua-dua sistem sokongan anda dan membimbing cahaya - bahawa anda belajar tentang berapa banyak yang anda mampu. Walaupun lebam di jalan raya dan wilayah yang tidak dikenali mungkin membuat anda gelisah setiap kali, mereka mencabar apa yang anda fikir adalah had anda.

Selepas mengetahui mengenai serangan Lapangan Terbang Istanbul Ataturk, saya dengan cepat menenangkan diri saya dan menumpukan perhatian saya untuk menyelidik pilihan perjalanan lain. Dalam masa sejam, saya telah membatalkan rancangan pelan asal saya dan mengaturkan jalan memutar ke London, menempah penerbangan dari Rom ke London yang berlepas dalam masa 6 jam. Duduk di Lapangan Terbang Fiumicino di Rom beberapa jam kemudian, saya agak hairan bagaimana dengan cepat dan berkesan saya menangani keadaan itu sendiri.

Tidak Semua orang asing adalah bahaya

Selepas mengalami perjalanan bersama kumpulan dan saya sendiri, saya menyedari bahawa pergi solo membenarkan saya bertemu lebih ramai orang kerana saya tidak terjebak dengan selesa dengan kumpulan.

Sama ada pelukis Perancis yang memberi saya lawatan ke Tate Modern dari perspektif seorang artis atau lelaki di Piccadilly yang duduk bersama saya pada 1AM dan memberitahu kisahnya untuk datang ke Inggeris dari Afrika, masing-masing orang asing yang saya perbualan dengan dibuat perjalanan keseluruhan saya lebih mengesankan.

Apabila melakukan perjalanan sendiri, kerana anda sendiri, anda menjadi lebih terbuka untuk bertemu orang baru. Daripada menghindari sepenuhnya orang yang tidak dikenali sebagai orang yang secara naluriah lakukan, anda melihatnya sebagai orang yang mempunyai cerita unik yang anda ingin pelajari lebih lanjut.

Tidak, Mereka Tidak Melihat Anda

Apabila saya mula-mula pergi ke restoran makan malam di London sahaja, saya saraf. Saya memerhatikan bagaimana semua jadual lain mempunyai kumpulan orang yang bercakap antara satu sama lain, sementara meja saya adalah satu-satunya dengan sebuah restoran tunggal. Berjalan di sekitar Covent Garden, saya mempunyai fikiran yang sama yang saya lakukan di restoran itu: Adakah orang mengambil perhatian saya sendiri? Adakah saya berdiri sebagai satu-satunya orang yang bukan dengan sekumpulan orang?

Kami digunakan untuk mempunyai keselesaan orang lain di sekeliling kita dalam tetapan sosial biasa. Apabila kita tidak mempunyai orang-orang dalam persekitaran ini, kita berasa terdedah. Telanjang, walaupun. Sekiranya anda telanjang, mengapa orang tidak memandang anda?

Sebenarnya, walaupun sesetengah orang mengambil perhatian terhadap solitinya, mereka tidak peduli. Walaupun ketakutan anda untuk melancong semata-mata mungkin memberitahu anda jika tidak, semua orang terlalu sibuk memikirkan sesuatu yang lain dalam kehidupan mereka untuk bertanya-tanya mengapa anda sendiri.

Ketika ini saya benar-benar menyedari ini adalah ketika saya mula menikmati persekitaran saya. Daripada merasa seperti saya satu-satunya orang dalam orang ramai, saya berasa seperti sebahagian daripada orang ramai.

Mendapatkan Kehilangan Alone Adakah Kebahagiaan

Salah satu kebimbangan awal yang paling penting apabila berfikir tentang perjalanan sahaja hilang. Akhirnya, apa yang bermula sebagai ketakutan akhirnya menjadi sesuatu yang anda bertujuan semasa perjalanan.

Terdapat dua jenis "kebahagiaan yang hilang" yang saya rasa ketika melakukan perjalanan solo.

Yang pertama telah hilang secara fizikal semasa berkeliaran di sekitar bandar. Dengan sendirian membolehkan anda pergi ke mana sahaja anda mahu tanpa perlu berunding dengan orang lain kerana kaki dan rasa ingin tahu anda adalah satu-satunya perkara yang menentukan jalan mana yang anda harus turun seterusnya. Ini membawa saya ke sebuah vila yang luas yang menghadap ke Rom di mana saya menghabiskan berjam-jam membaca salinan Bilik A dengan Pandangan manakala bunyi gitar memainkan lagu-lagu klasik Itali mengisi udara.

Jenis kedua telah hilang dalam fikiran saya. Ia adalah sensasi aneh yang merasakan saya berada di dunia saya sendiri semasa masih bersambung dengan persekitaran saya. Dengan sendirian, saya telah meluangkan waktu untuk, sebagai contoh, duduk selama dua jam di depan Istana Kensington dan menyerap persekitaran saya, melompat di notebook poket saya apa yang saya lihat.

Percubaan lukisan saya yang sangat biasa-biasa saja

Tetapkan Sekarang

Perjalanan sendiri ke negara asing tidak seperti pengalaman. Menempatkan diri anda dalam budaya yang tidak dikenali mencabar anda dengan cara yang anda tidak akan tahu sehingga anda mengalaminya.

Walaupun saya sangat mengesyorkan semua orang untuk pergi ke negara asing solo sekurang-kurangnya sekali, tidak semua kita mempunyai masa dan wang untuk berbuat demikian.

Sama ada menaiki kapal terbang untuk melintasi Atlantik atau melompat di atas bas untuk pergi ke bandar berdekatan yang anda belum pernah ke, tolak tahap keselesaan anda dengan pergi bersendirian. Biarkan kaki anda memutuskan ke mana sahaja tanpa bantuan Peta Google. Duduk di bar restoran. Buat misi untuk bertemu orang baru, sama ada secara organik atau dengan bantuan dunia digital (mis. Backpackr, Meetup, EatWith, dan, ya, Tinder).

Lihat sejauh mana anda mampu dalam situasi yang tidak dikenali. Nikmati syarikat orang asing yang mungkin menawarkan perspektif yang berbeza. Rasa hilang di persekitaran anda dan fikiran anda sendiri. Anda akan terkejut dengan perkembangan peribadi yang akan anda alami.