TRAVEL

Masuk ke dalam teksi untuk jatuh ke stesen keretapi, masuk,

bernafas lega, meninggalkan rumah ke tempat yang eksotik,

bernafas dalam kebebasan itu, menghembuskan nafas,

Kelihatan diri, tiada barangan, hanya beg pakaian dan kamera,

Penciptaan nilai, pemikiran, kesukaran, realiti, membayangkan kehidupan membara,

Lampu-lampu, merah sepanjang, dari muka marah ke kepala dadah yang lurus,

Wajah tenang menimbulkan keriuhan di sekitar bandar ke destinasi saya, stesen keretapi,

Lampu isyarat, tanduk, buzz,

Semua orang mahu mendapatkan sekitar bandar, kereta mewah besar,

Honking, perlumbaan, enjin giling,

Seperti bom masa, berlumba dengan masa untuk sampai ke tempat berulang,

Hilang penyebab trafik kereta api, agak perkara yang paling teruk,

Rangsangan imaginasi tiba-tiba, ketegangan ini dapat direkodkan,

Ketenangan di muka, masih berjalan, seperti masa berlalu,

Duduk di pinggir tempat duduk, memerhatikan tingkah laku yang tidak berbulu hati yang tersembunyi di dalam minda manusia kita,

Destinasi tiba, lima minit ke titik,

Stesen kereta api yang mengasyikkan, keributan, perintah hari itu,

Kebimbangan, rasa ingin tahu, jangkaan untuk bersatu padanya, rakan perjalanan,

Satu saat jaminan diri sendiri, saya melihat tangan sepanjang jarak, berjalan,

Pelukan, tidak sabar untuk memulakan perjalanan ini,

Pelarian dari kitaran biasa yang tidak pernah berakhir,

Selebihnya krew menyertai, pertukaran senyuman,

Hustle ke dalam kereta api, menetap di,

Mendapatkan biasa, membiasakan muka,

Wajah akan membuat kami syarikat untuk malam,

Pasangan tua di sebelah kanan, tersenyum pada kegelisahan kami, kami berkongsi pengalaman kami,

Di sebelah kiri, dua orang anak kecil yang menggerutu, menunggang kuda di Lady Amigo,

Masuk ke dalam pengenalan kami,

Kami mendapat selesa di dalam kepala kita, ketawa kuat,

Orang ramai mula menatap kami, muka marah, membungkam kami,

Mendaki ke dermaga kami, menyusun bagasi,

Meliputi diri kita dengan selimut udara, ditiupkan oleh peminat mesin pencari,

Pagi pagi berdering dengan matahari menguap ke dalam jurulatih kami,

Rumput hijau, hijau di mana-mana,

Nenek di sebelah kanan, mempunyai wajah yang ingin tahu, tidak suka dengan saya,

Saya turun dari tempat tidur saya, cuba mencari kasut saya, maafkan saya, dia berkata,

Duduklah, dia akan lulus,

Semasa masa berlalu bersama-sama di dalam mesin yang mengamuk,

Kami menyaksikan banyak pemandangan indah, di sekeliling kita dan dalam fikiran kita,

Kami menyelidiki pengalaman perjalanan, kehidupan, hubungan kami,

Membuka kunci banyak perspektif ke dalam yang tidak diketahui,

Bagaimana saya tahu pasir di pantai perawan? Bagaimana perasaannya?

Bagaimana saya tahu tentang bintang-bintang, menerangi langit seperti permata yang berharga, adalah realiti?

Bagaimana saya tahu tentang hati yang patah, rindu, masih dahsyat, hati yang patah dari kawan yang sayang,

Bagaimanakah saya tahu kawan itu menunggu, sentiasa berada di sini, tidak pernah menjadi kawan,

Bagaimana saya boleh mempercayai orang yang saya tidak pernah percaya sebelum ini,

Bagaimana saya akan menunjukkan dunia baru kepada orang-orang ini, dunia saya,

Bagaimana saya tahu dunia mereka, dunia yang akan membentuk saya menjadi makhluk yang baru,

Perjalanan ini baru bermula, menjelajahi sekitar, dalam fikiran kita,

Hanya apabila saya mula berfikir tentang perspektif, tiga cerita mula menginjak,

Di belakang kami, menangkap, menangkap, menginjak,

Berikutan jejak kita, menjadi kelalaian,

Batu besar, menghadap ke laut, beristirahat di tebing,

Di sebelah kanan, wajah yang hilang, melihat ke sekeliling,

Untuk laluan, hilang dalam kegembiraan mendaki,

Gelombang, hi!

Gerak isyarat animasi, laluannya adalah di bawah anda,

Datanglah ke sekeliling, berjalan-jalan, pergilah ke batu, lihat sekeliling batu,

Ke aliran kecil, air tawar, naik,

Cukup curam, naik, sini ambil tangan saya,

Menggabungkan cerita kita, ruang kita dalam kontinum masa,

Dalam sekejap, dengan senyuman, tenaga positif,

Orang asing menjadi kawan, cerita untuk masa depan,

Menyelaraskan untuk menceritakan kisah bersama, momen ringkas dalam masa,

Kehilangan jalan di tanah asing,

Bertanya-tanya, dahaga dan kelaparan, bogging kami,

Mendekati sebuah kampung, tiada makanan,

Kami melihat sebuah hotel, kami memutuskan untuk makan,

Sehingga sebaliknya, tukang masak, seorang lelaki tua telanjang, otot-otot yang berlimpah, pasti seorang pemain dari masa lalu,

Kasir, seorang yang lemah, lemak, lelaki tua,

Kami memutuskan untuk menenggelamkan fikiran kami dalam beberapa fizz, gula tinggi,

Berjalan sedikit lagi, perjalanan kami ke seberang bandar,

Munching kacang tanah, melangkah ke perjalanan kami,

Perut membakar, merangkumi pengalaman,

Bas pedesaan dengan orang desa, menjadi orang yang tidak selesa,

Amanah, sukar untuk datang dengan wajah-wajah yang biasa, sentiasa tersembunyi rahsia,

Menuangkan semuanya kepada orang yang tidak dikenali, ikatan perjalanan,

Sudah lama sejak saya tersenyum secara bebas,

Perjalanan membentangkan anda, jiwa anda, senyuman anda,

Senyuman, keupayaan anda untuk berteman,

Menemui senyuman di dalam, tempat yang indah,

Untuk merealisasikan, bilangan dunia ada,

Bilangan cerita untuk disaksikan, keabadian pembelajaran,

Untuk hilang dalam lubang cerita, untuk dibawa ke dalam kehidupan baru,

Untuk menjadi orang baru dengan setiap perspektif baru, setiap perbualan baru,

Untuk meneroka antara web minda,

Memetik bit tit menarik,

Bertukar makanan yang lazat, menerangkan Jenga, memanjangkan kesejahteraan,

Orang asing menjadi syarikat terbaik untuk malam itu,

Mengagumi semua yang baru saja kami ketahui,

Pembidaan adieus sehingga masa depan,

A snap dan itu semua kembali ke persegi satu, di mana ia semua bermula,

Mengalami kehidupan yang kami tinggalkan selama beberapa hari,

Senyuman, nafas dalam, kembali ke satu persegi, orang baru,

Memulakan kehidupan baru dari ketika kami meninggalkannya yang terakhir.