Perjalanan ke Dukawa

Nama saya David dan saya sangat warga Nigeria. Tetapi pengetahuan saya mengenai negara Nigeria yang berbilang budaya, terbatas pada bahagian selatan. Saya tidak pernah mempunyai alasan untuk mengunjungi Utara, tetapi pada bulan November, dua ribu tujuh belas yang berubah. Saya ditawarkan dan mendapat peluang unik untuk akhirnya mengunjungi Nigeria Utara untuk pertama kalinya. Rakan-rakan saya Tola, Yemi, Chica, Jesujoba dan saya akan mengalami banyak perkara menarik. Saya dan rakan-rakan saya tergolong dalam kumpulan jangkauan orang Kristian, yang disebut Finding Salaam, yang terdiri daripada anak-anak muda yang meminati penginjilan Kristian dan sebagai sebahagian daripada aktiviti kami, kami melakukan perjalanan misi. Perjalanan ke Dukawa membawa kami dalam pengembaraan yang ingin saya bagikan dengan gembira, terutama bagi mereka yang tidak tahu apa yang berlaku di Utara. Saya harap siri cerpen dari pengalaman saya ini memberi inspirasi kepada anda untuk mencuba sesuatu yang berbeza dan mencabar. Saya akan menghantar hari demi hari pengalaman kami sehingga siri ini selesai.

Hari 1 November 14, 2017

Kita pergi.

Dalam semangat yang tinggi setiap orang dari awal kita bangun, dengan beg yang berisi barang-barang yang diperlukan untuk tubuh, roh dan jiwa. Kami lelaki antara lima, telah tidur di rumah Tola malam sebelumnya, secara harfiah sebuah rumah di mana semua orang disambut. Sekarang kami dalam perjalanan ke taman bas 'Ido', yang terletak di sekitar kawasan 'Yaba' di Lagos yang sibuk, tidak ada yang benar-benar tahu apa yang diharapkan. Selepas kesibukan pagi yang menandakan hari kerja yang biasa di Lagos, kami tiba di taman dan menunggu jeda wanita dari lima orang, yang telah bermalam di rumah Yemi. Oleh itu, mereka tiba dengan rasa ingin tahu yang serupa dengan anak-anak yang berseri-seri dari wajah mereka, seperti pada wajah kita yang memberkati hari Selasa pagi, sekarang beberapa minit hingga tujuh. Kami telah menemui sebuah bas yang menuju ke destinasi kami dan telah berusaha untuk mendapatkan tempat duduk terbaik. Kemudian doa dibuat, orang yang disayangi dipanggil dan makanan ringan dibeli. Dengan ini kami bersiap untuk melakukan perjalanan, setiap dari kami pasti akan tetap terpahat dalam kenangan sepanjang hayat kami.

Perjalanan itu.

Kami berniat untuk berkhotbah di dalam bas, kerana ini adalah inti perjalanan, untuk memberitakan Injil Yesus, dalam keadaan dan di tempat yang kami tidak kenal. Setelah bergerak dalam jarak yang sangat dekat, Jesujoba memimpin kami dalam doa singkat dan kemudian Yemi yang berani memulakan kami dengan pesan Injil. Setelah dia bercakap, sepertinya setiap orang dari antara kita ada yang mengatakan sesuatu mengenai perutusan Injil. Setelah itu kami memberikan jemputan untuk pertanyaan mengenai topik yang telah kami sampaikan. Perjalanan itu penuh dengan laman web, yang paling menonjol adalah treler, trak dan jalan yang sempit. Sebahagian besar perjalanan itu bertempur dengan kenderaan Besar, dengan pemandu berani kita keluar menang di setiap pertarungan. Kami telah menempuh jarak jauh melalui beberapa negeri dan melalui perbualan yang menarik dengan Stella. Stella adalah pendamping perjalanan yang sempurna dan panduan ke destinasi yang tidak diketahui, ketika diminta untuk berbicara oleh salah seorang dari kami, dia dapat meneruskan dan meneruskan kisah-kisah Universiti utara yang ketat dalam berpakaian dan kawasan negara Niger. Saya akan mengingati Stella untuk kisahnya, kehangatan dan yang paling penting kerana menawarkan saya kwuli kwuli (Tidak begitu pasti jika itu dieja.) Perjalanan ini mempunyai waktu tidur, makan, ketawa, membaca, bercerita dan berhenti sebentar. Kami akhirnya membuat perhentian yang lebih pasti di Jebba, sebuah bandar di pinggir Negara Niger. Kami telah membuat perhentian ini untuk meregangkan kaki dan menikmati makanan yang lebih besar, untuk sepanjang perjalanan. Makanan ini akan terbukti sangat penting, kerana apa yang akan datang memerlukan pembaharuan kekuatan fizikal.

Bandar yang Tidak Boleh Dihubungi.

Selepas apa yang ternyata menjadi makanan yang indah, dalam suasana keselamatan. Kami mendapat ketakutan seketika apabila kami tidak dapat mencari telefon Yemi. Tetapi puji Tuhan, kami menjumpai telefon, alat lucu akan memainkan helah yang sama pada kami sepanjang baki perjalanan. Kami kembali ke jalan, dalam lima minit, kami sampai ke Niger. Kegembiraan saya meluap-luap ketika saya dijanjikan oleh Stella bahawa kami masih mempunyai jalan panjang untuk sampai ke Minna, ibu negeri dan destinasi sementara kami. Ini akan terbukti sangat benar, kerana pertarungan panjang dengan kenderaan besar hanya sekarang pemandu kami dan penumpang yang lain mempunyai lawan lain, jalan-jalan Niger yang berdebu. Wahai debu, coklat dan mengganggu, memasuki mata, mulut dan hampir di tempat lain yang kami tidak mahukannya juga. Kadang-kadang dalam perjalanan kami menjumpai sebuah kontena yang jatuh dari trak. Pemandangan dan pemandangan Niger adalah situs yang dapat dilihat, dengan sungai, gunung, tumbuh-tumbuhan yang rimbun, masjid, lelaki berpenampilan utara dan wanita yang memakai jilbab. Semua laman web memberikan gambaran yang sangat indah, seperti keadaan yang sangat besar.

Kami Tiba.

Setelah lebih dari empat jam memandu dalam debu, sinar harapan dapat dilihat, ketika kami mendekati Fut Minna. Satu lagi kegembiraan oleh saya disokong oleh jaminan oleh Stella bahawa akhirnya kami lebih dekat daripada ketika kami mula-mula. Kami mula membuat panggilan setelah menunggang selama setengah jam lagi, bercakap dengan mereka yang akan kami lalui sepanjang malam. Kami turun sebentar di tempat yang dinasihatkan oleh Stella adalah kaedah terbaik kami untuk menaiki basikal roda tiga ke destinasi kami. Setelah selamat tinggal kepada orang-orang hebat yang telah memulakan perjalanan dengan kami dan penghargaan yang hangat kepada rakan perjalanan kami, Stella. Kami menaiki basikal roda tiga dan berusaha mencari tempat berehat kami pada malam itu. Setelah menghadapi sedikit cabaran dengan mencari tempat tujuan, kami akhirnya tiba dan semua bersyukur kepada Tuhan atas keselamatan dan petunjuk.

Keramahan Utara dan Cinta Persaudaraan.

Memasuki pondok Minna Calvary Ministries (CAPRO), kami tidak pasti apa yang diharapkan, tetapi begitu kami berada di ruang duduk, tidak ada keraguan bahawa ini adalah tempat tinggal para mubaligh. Tidak seperti jenis karya seni yang anda dapati di kebanyakan rumah, ruang duduk itu mempunyai lukisan yang memberi rasa tanggungjawab tiba-tiba kepada orang yang melihatnya kepada Injil, yang tertera pada mereka adalah arahan seperti 'Go', 'malam tiba, sertai CAPRO ke menangkan dunia '.

Kemudian kami diberi rawatan yang layak untuk pelancong yang letih, air untuk permulaan dan makanan mewah untuk diikuti. Kemudian panggilan dibuat kepada orang yang disayangi semasa makan malam, gambar diambil dan jenaka dikongsi. Tidak lama kemudian, seluruh rumah penuh dengan kehidupan, dengan lelaki dan wanita, yang kebanyakan kelihatan maju bertahun-tahun dan dipenuhi dengan kegembiraan dan kegembiraan untuk melihat kami. Kita semua harus memperkenalkan diri beberapa kali, ketika saudara-saudara datang untuk membiasakan diri dengan anak-anak muda dari Lagos. Banyak soalan diajukan dan cinta persaudaraan dapat dilihat. Kami mendapat penerangan mengenai fasa seterusnya perjalanan kami, kemudian kami memisahkan diri untuk waktu solat yang singkat. Setelah memberi salam dan gembira, kami diarahkan ke bilik kami dan kami semua segar malam. Kami semua menyukai rakan sebilik dakwah kami, tetapi Jesujoba terutama mempunyai pertanyaan mengenai Injil dan penerimaan orang-orang di bandar. Ia memang hari yang sangat penuh peristiwa, kerana kanak-kanak lelaki berpisah dengan gadis, saya tidak dapat mengetahui sepenuhnya apa yang berlaku di bilik mereka, tetapi saya yakin mereka mempunyai soalan dan pengalaman yang serupa, seperti yang kita lakukan.