Pencinta Bawah Tanah

Saya tidak pernah menaiki kereta api lagi. Sejak membeli Barina ibu saya, yang saya sandarkan ke pos, didorong dengan flat (setelah kembali ke pos), menuju ke utara di jalan sehala sebelum menyandarkan diri dan kemudian memukul longkang dan umumnya dipacu seperti wanita gila, saya mempunyai tidak berguna untuk mereka. Tetapi malam ini saya akan melihat kumpulan dan tidak memandu hanya untuk menjadi warganegara yang baik. Sudah separuh kesal, saya duduk di tempat duduk saya, mulut saya kering melihat remaja berlarian amok di dalam kereta.

Dia masuk ke Richmond. Dengan berpakaian ketat, dia melihat pembunuhan yang berlaku dan, setelah melihat-lihat, memandangku dan duduk di tempat duduk di sebelahku. Saya berpaling dan tersenyum sopan. Dia memandang saya lebih lama daripada yang diperlukan dan saya merasa menggigil kaki saya. Saya berpura-pura melihat ke luar tingkap, yang hanya mencerminkan wajah dan wajah saya kerana malam sudah tiba di atas kita. Yang kekal. Saya menggerakkan kaki saya sehingga mereka mendorong ke tempat duduk seterusnya.

'Hei', saya dengar. Saya memandangnya dan mata hitamnya menggali alur ke dalam mata saya. 'Hai', saya menjawab, gemetar sekarang seperti remaja terangsang. "Saya suka kasut anda", katanya bibir merahnya yang lengkap mengucapkan setiap perkataan dengan teliti. Saya beralih ke tempat duduk saya. 'Terima kasih. Mendapat mereka di London ', saya menjawab, berpeluh sekarang di bawah lengan dan kaki saya. Apa yang salah dengan awak Mimi? Saya fikir ketika lutut saya mula bergoyang dengan jelas. Dia meletakkan tangan di paha saya. "Tidak apa-apa", katanya dengan tenang. Bau harumnya mengingatkan saya pada musim panas Inggeris, minum teh di halaman. Dia menoleh ke mata hazel saya, mulut berair sambil tangannya membelai kaki saya. Bibir kita mengunci. Berkeliaran dan bersalam, kami mencium selama setengah minit, cukup untuk menarik perhatian beberapa budak lelaki.

'Oi. Apa ya? Lesbos? ', Kata yang pertama. Memelototkan dia, aku berdiri, meraih kerahnya dan berteriak di telinganya, 'kacau anak kecil atau aku akan mencambukmu dengan pistolku'. Matanya meliar ke arahku, bibirnya berkedut sambil berpusing dan melangkah ke arah lain. Hai. Saya Sara ', katanya. 'Senang bertemu dengan anda. Mimi ', saya menjawab dengan sederhana, mengalihkan pandangannya, menatap kerusuhan, puki saya sekarang membocorkan jus puki melalui seluar dalam saya.

Saya telah pekak dan hanya melihat raket sebagai penglihatan akromatik. "Kita harus turun", gumamku, keadaan sekarang yang menggores sarafku seperti pecah kaca.

Dia tinggi dan meletakkan lengannya melalui tangan ketika kita turun. Saya bersandar dan menciumnya, lengannya mengetatkan sekeliling saya, badan saya yang gemetar. Saya merasakan rahmat kucing dan jejak siput melayang ke bawah melemahkan kemampuan saya. Tanpa memberi amaran, Sara memaksa saya menghadap rel pengawal, bibir memakan kerah saya.

Giginya menusuk gosokku ketika aku merobek gaunnya, menggigit putingnya dan menjilat sehelai merah di wajahnya yang pucat. Rintihannya membuat saya berpusing-pusing melawannya, kehangatan memabukkan. Tanganku menghulurkan ke puki, mengusap minuman keras puki suaminya. Bibirnya bergerak ke dadaku ketika aku memasukkan dua digit ke dalam lubang madu, kakinya menggeletar, badannya bergetar. Aku mencengkam rambutnya, berbau, menghisap, bercinta dengan keras merasakan simpulan pedas yang tegang, mengetuknya, punggungnya jatuh ketika aku menangkapnya. Kami mencium kucing gergasi, taringnya longgar, bibir dibasahi. Dia menjerit, menjerit dan mengongkong, mencengkam pinggul saya seperti maksiat. Semangat dan geseran melolong; Saya hampir tersedak ketika orgasme memakan saya.

Nafas berat pada kulit masin membuat kita terjerat, merosot ke halaman rel.