Apa yang Saya Belajar oleh Ditching College untuk Melancong pada 18

"Pelayaran penemuan yang sebenarnya bukan untuk mencari pemandangan baru tetapi untuk memiliki mata baru." - Marcel Proust

Terdapat 7.4 bilion orang di Bumi. Di Amerika Syarikat, terdapat lebih daripada 324 juta orang. Dalam masyarakat yang begitu luas, anda akan berfikir akan ada berbagai jalur pendidikan, mengingat setiap individu belajar dan memproses maklumat secara berbeza. Walaupun kuliah mungkin sesuai untuk kebanyakan pelajar hari ini, itu pasti tidak berlaku untuk mereka semua. Dan bagi sebilangan orang, kuliah mungkin tepat pada suatu ketika di kemudian hari ketika mereka mempunyai perasaan yang kuat tentang apa yang ingin mereka pelajari dan lakukan untuk mencari nafkah, tetapi tidak segera setelah tamat sekolah menengah.

Hari ini, berjuta-juta lulusan kolej menganggur atau menganggur. [1] Rata-rata kelas lulusan 2016 mempunyai hutang pinjaman pelajar $ 37,172, meningkat enam peratus dari tahun lalu. [2]

melalui Slate.com

Seiring dengan cabaran kewangan dan pekerjaan, masalah kesihatan mental di kalangan pelajar kolej telah meroket dalam dekad yang lalu. [3]

Walau bagaimanapun, selain analisis kos dan kesihatan mental, bagaimana relevannya pendidikan abad ke-21 hari ini? Adakah kemahiran yang dipelajari semasa kuliah berpindah ke pasaran digital dan moden? Kolej seharusnya menjadi persekitaran di mana pelajar mengembangkan kemampuan berfikir kritis, memperluas perspektif mereka, dan memperoleh kemahiran yang berharga. Adakah memperoleh ijazah perguruan menjamin bahawa graduan akan mempelajari kemahiran ini?

Beberapa pemikir yang paling berpengaruh dan inovatif sekarang ini secara terbuka telah menyuarakan rasa tidak puas hati mereka terhadap sistem pendidikan kita. Peter Thiel, pendiri Pay Pal, membandingkan kuliah dengan "korup seperti Gereja Katolik 500 tahun yang lalu." Gary Vaynerchuck, usahawan bersiri dan keperibadian perniagaan, memanggil kolej "raket terbesar." James Altucher, pengurus dana lindung nilai, pengusaha, dan pengarang yang menghiburkan, juga telah membicarakan tentang ketidak praktikal kuliah. Altucher juga membuat poin menarik dalam blognya:

“Kanak-kanak berusia 18 tahun tidak tahu apa yang ingin mereka lakukan dalam hidup. Dunia adalah tempat yang sangat besar. Lebih besar daripada lima kelas sehari dalam bidang falsafah atau kejuruteraan kimia. "

Pernyataan-pernyataan ini mempunyai perkaitan yang luar biasa bagi saya secara peribadi. Pada usia lapan belas tahun, saya menjadi sangat cemas dan tertekan semasa semester pertama kuliah saya. Saya kecewa dengan jalan yang saya lalui. Saya merasa berkonflik untuk melaburkan diri secara fizikal, mental, emosi, dan kewangan untuk sesuatu yang hampir tidak pernah saya fikirkan dua kali setelah sekolah menengah. Berpesta memang menyeronokkan, tetapi saya tidak dapat berfikir bagaimana memikirkan empat tahun ini untuk merangsang saya dan mempersiapkan saya untuk menjadi pemikir kritis dan warganegara global. Kelas saya tidak memuaskan, dan saya mula mempersoalkan arah hidup saya.

Pada masa itu, saya tidak fikir ada pilihan lain. Saya fikir kolej adalah satu-satunya cara untuk belajar dan membuatnya dalam masyarakat. Yang paling saya idamkan adalah benar-benar hidup dengan penuh semangat dan rasa ingin tahu. Saya sangat ingin mengalami cara hidup baru secara langsung. Saya berkeinginan untuk meluaskan had perspektif saya dan mencabar pandangan dunia saya.

Pada hari saya menaiki penerbangan sehala ke Guatemala untuk memulakan perjalanan

Oleh itu, setelah semester yang tidak memuaskan di sekolah, saya mengambil langkah. Saya memilih untuk keluar dari sekolah untuk semester kedua dan pulang ke rumah, bertekad untuk melancong dan memulakan pendidikan kehidupan sebenar saya. Saya menjimatkan sedikit di bawah $ 4,000 daripada bekerja, dan saya fikir saya dapat membuatnya dengan sukarela. Setelah berjam-jam melakukan penyelidikan, saya menemui Workaway, sebuah laman pertukaran budaya yang menawarkan pelbagai jenis pekerjaan sukarela di seluruh dunia sebagai pertukaran makanan dan penginapan. Saya memukul jackpot. Workaway akan membolehkan saya bepergian dengan belanjaan tali kasut, dan juga dapat menjalin hubungan dengan masyarakat tempatan melalui sukarelawan.

Dua bulan setelah pulang dari sekolah, saya menaiki penerbangan sehala ke Guatemala dengan beg galas dan tanpa telefon. Saya memilih untuk tidak membawa telefon, kerana saya tidak mahu terganggu oleh media sosial dan apa yang berlaku di rumah. Saya ingin mengalami kehidupan pada masa ini. Saya berumur lapan belas tahun, bercita-cita tinggi, dan sedikit naif (ok, mungkin sedikit lebih daripada sedikit ...). Setelah menghabiskan empat bulan ransel solo dan sukarela secara sukarela di seluruh Amerika Tengah, berikut adalah tiga pelajaran paling berharga yang saya pelajari dari membuang sekolah ke perjalanan.

1.) Tidak ada yang Menggantikan Pengalaman Dunia Sebenar

Walaupun saya suka membaca dan menonton dokumentari untuk belajar mengenai budaya lain, tidak satu pun dari "aktiviti" ini yang membolehkan saya benar-benar mengetahui dan mengalami bagaimana rasanya tinggal di negara lain. Saya telah mengambil tiga tahun bahasa Sepanyol di sekolah menengah dan berhenti pada akhir tahun kedua saya. Selain "hola" dan "gracias", saya tidak banyak lagi. Setelah tinggal bersama keluarga tempatan di sebuah bandar Guatemala di luar bandar selama enam minggu, mengajar bahasa Inggeris, dan bermain bola sepak dengan penduduk tempatan, saya belajar lebih banyak bahasa Sepanyol daripada sepanjang gabungan tiga tahun sekolah menengah. Dengan melibatkan diri dalam budaya dan gaya hidup di mana orang hanya boleh berbahasa Sepanyol, saya harus belajar untuk berhubung dengan orang di luar permukaan.

Setelah meninggalkan bandar ini, saya mengejar pelbagai pengalaman yang memukau saya, memperluas cakrawala saya, dan memberi saya gambaran mengenai jiwa saya sendiri. Dari menghabiskan seminggu di hutan menjelajahi reruntuhan Maya kuno, membangun pondok eko berasaskan tongkol di pantai sepi di Nikaragua, tinggal di komuniti pulau spiritual yang mandiri, dan menjalani diet tanaman mentah di Kosta Rika, saya belajar melalui pengalaman dan bertemu dengan orang-orang dari seluruh dunia dan pelbagai lapisan masyarakat - tidak ada yang dapat digantikan dengan hanya mempelajari buku dan menonton televisyen.

2.) Anda Boleh Mengambil Kehidupan Anda ke Mana-Mana Arah

Semasa anda muda, fikiran anda mudah ditembus. Sistem kepercayaan yang anda pakai pada akhir usia remaja dan awal dua puluhan dapat mempengaruhi sepanjang hayat anda. Ketidakpuasan utama saya terhadap kuliah adalah bagaimana ia dapat membataskan pemikiran dan menghalang kreativiti. Dengan cara tertentu, ia mewujudkan mentaliti "conveyor belt", di mana pelajar mematuhi kepercayaan bahawa ada jalan yang agak sempit yang mesti mereka ikuti.

Orang yang saya temui dalam perjalanan benar-benar merosakkan kepercayaan saya bahawa hanya ada satu cara untuk hidup. Saya bertemu dengan pasangan dari Switzerland yang tinggal selama sepuluh tahun dari beg galas mereka, mengembara ke dunia dan bekerja dalam talian. Saya bertemu dengan seorang lelaki yang tinggal di hutan sepenuh masa, bekerja di tempat perkhemahan. Dia menyukainya. Adakah saya melihat diri saya tinggal di hutan sepanjang hayat saya? Tidak. Tetapi mengakui realiti yang saya dapat, bersama dengan terkena cara hidup yang sangat berbeza, memperluas perspektif saya tentang apa yang mungkin.

Cara hidup orang tidak "betul" atau "salah". Cuma berbeza. Dan, dari perspektif yang sama pentingnya, perbezaannya bukan hanya dari orang ke orang, tetapi secara individu ketika seseorang tumbuh, belajar, dan mungkin memutuskan untuk mengubah cara hidup mereka. Pemerhatian ini membebaskan. Saya menyedari bahawa orang, walaupun mereka yang mempunyai sumber pendidikan atau kewangan yang sedikit, mempunyai kekuatan untuk menjalani kehidupan mereka dalam pelbagai arah - dan di Amerika Syarikat, peluangnya sangat banyak.

Tidak ada "buku peraturan" kehidupan yang menentukan bagaimana anda harus hidup.

3.) Memeluk Yang Tidak Diketahui & Mengikuti Usah Anda Boleh Mengubah Hidup

Ia sangat panas ... yang paling hampir dengan saya adalah Jungle Boy

Pada usia lapan belas tahun, menaiki penerbangan sehala ke Guatemala, seorang diri, dengan hanya beg galas kecil, tanpa telefon, dan pengetahuan terhad mengenai bahasa Sepanyol menakutkan saya. Tetapi ia sama menyegarkan seperti yang menakutkan. Ini adalah kali pertama saya benar-benar memahami ungkapan itu jika impian anda tidak menakutkan anda, itu tidak cukup besar.

Tanpa banyak rancangan, saya tiba di Guatemala. Entah bagaimana saya terpaksa pergi ke bandar luar bandar di Utara - sebuah bandar di mana kediamannya tidak mempunyai alamat. Sepatutnya perjalanan selama sembilan jam berubah menjadi perjalanan bas selama lima belas jam, setelah terjebak di jalan sehala selama lapan jam di tempat yang terasa seperti di mana-mana. Walaupun terdapat larangan bahasa dan pelbagai masalah di jalan raya, saya akhirnya berjaya sampai ke destinasi saya. Ia melaksanakan tugas seperti ini yang melahirkan rasa percaya diri baru dalam diri saya yang tidak saya pahami ketika itu.

Melintasi jalan yang teruk, dan menempuh jalan yang saya dapati memuaskan, memberi saya kekuatan dengan cara yang tidak ada sebelumnya. Meregangkan had dari apa yang saya anggap mungkin sebelumnya memberi inspirasi kepada saya untuk terus hidup sesuai dengan nilai-nilai saya. Saya menyedari bahawa mengambil langkah pertama adalah bahagian paling sukar dalam membuat keputusan besar. Walaupun menghadapi banyak cabaran yang saya hadapi semasa perjalanan, tindakan mengambil cuti dari sekolah dan menempah penerbangan adalah yang paling sukar.

Seperti yang pernah dikatakan oleh Nelson Mandela, “Keberanian bukanlah ketakutan, tetapi kemenangan atasnya. Orang yang berani bukanlah dia yang tidak merasa takut, tetapi dia yang mengalahkan ketakutan itu. " Saya tidak akan pernah belajar perkara-perkara yang saya lakukan, atau mendapat keyakinan yang saya miliki sekarang, sekiranya saya tidak melakukan lompatan iman dan meninggalkan sekolah. Hanya dengan bertahan melalui ketakutan kita, mendengarkan suara dalaman kita, dan mengambil tindakan berdasarkan jalan yang kita yakini tepat untuk kita, kita dapat sepenuhnya mulai memahami potensi kita.

[1] Weissmann, Jordan. "44% dari Gred Muda Muda Menganggur (dan Itu Berita Baik)." Atlantik. Syarikat Atlantic Media, Web. 21 September 2016.

[2] “Statistik Hutang Pinjaman Pelajar AS untuk 2016 | Wira Pinjaman Pelajar. ”Wira Pinjaman Pelajar. Np, nd Web. 27 Sept 2016.

[3] Sabatke, Sarah. "Kesihatan Mental di Kampus Kolej: Lihat Angka." USA Hari Ini. Gannett, laman Web. 21 September 2016.

[4] Leef, George. "Ijazah Kolej Tidak Menjadi Lebih Berharga - Kelekaan Mereka Membatasi Orang Tanpa Mereka Menjadi Sektor Pasaran Bergaji Rendah, Yang Menyusut." Forbes. Np, nd Web.