Apa Kebiasaan Umum Mengajar Saya Mengenai Kepercayaan Tubuh

Pengalaman telanjang saya dalam onsen Jepun

Mengenai perjalanan baru ke Jepun, saya tinggal di sebuah kampung kecil bernama Nozawa Onsen. Tujuan kunjungan saya adalah untuk bermain ski. Kawasan ini dikenali dengan serbuknya, dengan banyak salji sepanjang musim sejuk. Kami diberkati dengan tiga hari serbuk sepanjang penginapan selama seminggu kami.

Nozawa Onsen juga terkenal kerana banyaknya onsen, dengan kampung yang terletak di atas banyak mata air geoterma yang alami.

Gabungan ski dan pemasyhuran akan menjadikan lokasi bercuti yang ideal.

Sunset over Nozawa Onsen. Foto oleh saya

Apa itu Onsen?

Dalam bahasa Jepun, 'onsen' bermaksud 'mata air panas', dengan perkataan 'on' dan 'sen' diterjemahkan kepada 'hangat' dan 'musim semi' masing-masing.

Onsen boleh menjadi udara terbuka, atau terdapat rumah mandi dengan struktur yang dibina di sekitar mata air panas.

Di Nozawa Onsen terdapat 14 buah rumah mandi awam, dan lebih banyak lagi udara terbuka. Onsen terpanas adalah kira-kira 90 darjah celsius, atau 194 darjah fahrenheit. Ini digunakan secara eksklusif untuk memasak, dengan penduduk kampung mengukus sayur-sayuran dan memasak telur di perairan berhampiran mendidih onsen.

Kebanyakan onsen digunakan untuk mandi, dengan ritual digunakan untuk proses itu, penuh dengan budaya dan tradisi.

Pengalaman Onsen Saya

Sebelum perjalanan, saya membaca sedikit tentang onsen. Saya belajar dua perkara utama:

1. Bahawa ia adalah sebahagian daripada ritual untuk membersihkan diri sebelum memasuki perairan onsen

2. Anda mandi dalam onsen sepenuhnya-bogel, tidak ada pakaian renang yang dibenarkan

Saya tidak pasti bagaimana saya akan pergi dalam keadaan ini. Walau bagaimanapun, saya tahu saya mahu mengikuti amalan tradisional untuk mempunyai pengalaman yang sahih, dan saya tidak mahu menyinggung mana-mana penduduk tempatan.

Onsen pertama yang saya kunjungi adalah di tengah-tengah kampung, O-yu Onsen. Ia adalah bangunan tradisional yang sangat indah, warna emas dan kaya dengan seni bina, mencerminkan tempoh Edo.

Saya di O-yu Onsen. Foto yang diambil oleh rakan

Semasa memasuki bangunan, saya disambut dengan bau sulfur. Ia hadir, tanpa menjadi terlalu kuat, dan saya menjadi cepat terbiasa dengannya. Bau sulfur berasal dari perairan kaya mineral onsen.

Terdapat poster dengan arahan di pintu masuk tetapi mereka berada di Jepun. Terdapat juga gambarajah bagaimana untuk mengalami onsen, tetapi saya tidak pasti gambar mana yang menunjukkan apa yang perlu dilakukan, berbanding apa yang tidak boleh dilakukan. Saya memilih untuk bersikap hormat.

Berjalan melepasi pintu masuk yang kecil, saya menjangkakan untuk melihat sebuah bilik besar, dengan banyak mandi, berdasarkan luaran yang besar. Saya melihat terdapat hanya satu mandi kayu dengan pembahagi, yang menunjukkan dua bahagian, satu panas, dan satu sangat panas.

Terdapat ruang sempit untuk membuka baju dan letakkan barang saya di rak.

Ini sahaja, masa untuk menjadi telanjang dan mengekspos diri saya kepada dunia. Nah, tidak semestinya. Tetapi sudah tiba masanya untuk menjadi telanjang di hadapan orang asing. Terdapat hanya beberapa wanita lain di rumah mandi.

Sebaik sahaja saya dilahirkan dalam saman hari jadi saya, langkah seterusnya adalah untuk mencuci diri sebelum melompat ke atas onsen.

Saya dapat melihat paip di sekeliling dinding, dan baldi kuning ditumpuk di atas lantai. Saya berjalan ke salah satu paip dan berlutut di lantai batu sejuk berjubin. Ia sangat sejuk di luar, dan jubin lantai ini tidak berbeza.

Masa untuk mencuci. Menghidupkan paip, saya menjangkakan air hangat, hanya untuk terkejut dengan air sejuk yang mencurahkan. Saya terperanjat. Dan telanjang. Saya tidak mahu berkeliaran terlalu lama, tetapi saya tahu saya perlu bersih.

Saya tertanya-tanya bagaimana mereka melakukan ini? Menjadi sejuk, dengan air sejuk, tetapi perlu mematuhi ritual pembersihan diri sebelum memasuki mandi kayu komunal.

Ia adalah sebahagian daripada proses itu, jadi saya pergi dengannya, tidak selesa mengisi baldi saya dengan air sejuk, kemudian menuangkannya ke atas saya. Kemudian berbual dengan sabun yang saya bawa, mengisi baldi untuk dibilas. Bangkit, sebaliknya, bilas, ulangi. Hanya beberapa kali. Saya beku sekarang, dan begitu tergoda oleh air panas.

Ia adalah sebanyak yang saya dapat bertahan, sementara masih menghormati keperluan untuk menjadi bersih sebelum masuk.

Foto oleh Jennifer Burk pada Unsplash

Pada ketika ini saya tidak pernah risau tentang sebarang pemikiran tentang tubuh saya dan apa yang orang lain fikir. Saya terlalu sejuk, dan itu adalah suatu keperluan yang saya dapat di dalam air secepat mungkin, tanpa mengganggu orang lain.

Air panas! Tetapi ia dialu-alukan untuk kulit sejuk saya. Saya dapat merasakan pemanasan teras saya, dan akhirnya merasakan saya dapat berehat di perairan terma onsen.

Pada masa ini beberapa wanita telah pergi, dan hanya ada satu lagi di onsen. Saya tidak melihatnya secara langsung, memilih untuk menjadi diskret dan menghormati tempat saya berada.

Selepas beberapa ketika saya ingin tahu mengenai mandi bersebelahan. Saya merindukannya, menguji air dengan tangan saya. Sungguh panas sekali! Saya tidak pasti bagaimana sesiapa sahaja boleh duduk di dalamnya. Walau bagaimanapun, saya berada di sini untuk pengalaman, jadi saya keluar dari tab mandi panas dan duduk di pinggir mandi yang sangat panas, menggeser kaki saya ke dalam air.

Kaki saya adalah sebahagian daripada saya, bagaimanapun, selepas bermain ski dan masih kaku meningkatkan teknik saya di lereng.

Tubuh saya terdedah, kaki saya terendam. Saya tidak keberatan. Ia meremajakan. Walaupun ia tidak bertahan lama, airnya terlalu panas.

Saya kembali ke mandi panas dan duduk dengan selesa di dalam air, telanjang, dengan orang asing hanya beberapa kaki dari saya.

Selepas kira-kira 20 minit berendam di dalam air panas, saya rasa sudah tiba masanya untuk pergi. Panas telah menembusi saya, saya berpeluh dan mula berasa sedikit pengsan. Masa untuk keluar.

Saya membilas diri saya lagi. Kali ini meraih beberapa air mandi panas dengan baldi saya, dan menambah air sejuk dari paip, kemudian menuangkannya ke atas saya untuk bilas menyegarkan muktamad, sebelum kembali ke keselamatan pakaian saya.

Apa Nudity mengajar saya tentang Keyakinan Badan

Selama bertahun-minggu tinggal saya pergi ke onsen lain, melawat beberapa kali kerana ia dekat dengan penginapan kami.

Satu minggu, dan banyak lawatan onsen kemudian, inilah yang saya pelajari mengenai keyakinan diri.

1. Kebogelan Bukanlah Terbitan

Saya tidak selesa sebelum pengalaman itu, menjangkakan apa yang akan menjadi seperti.

Satu-satunya masa yang saya rasa tidak selesa adalah semasa onsen pertama saya, semasa mencuci di bawah air sejuk. Ini adalah ketidakselesaan fizikal pada keadaan sejuk, dan bukannya berasa malu tentang menjadi telanjang di hadapan orang lain.

Pada lawatan pertama, otak saya hanya mempunyai kapasiti yang cukup untuk merasa tidak selesa untuk menjadi sejuk, saya terlupa untuk mempertimbangkan hakikat bahawa saya telanjang.

Masa sebenar saya dibelanjakan dalam onsen Saya tidak peduli dengan tubuh saya. Saya sedang mandi panas, dan saya berada di sana untuk berehat dan pulih. Tidak ada masa untuk isu-isu keyakinan diri untuk mengkrim gaya naked saya.

2. Kebogelan Menyediakan Bidang Memainkan Tahap

Sebaik sahaja anda berada di persekitaran di mana semua orang telanjang, kami semua terdedah. Pada masa yang sama seperti yang luas dan terbuka kepada orang lain, anda juga menjadi sebahagian daripada pengalaman. Tiada siapa yang lebih atau kurang menarik daripada yang lain.

Saya berasa lebih sedar apabila saya berada di pantai atau kolam renang di pakaian renang saya. Pada masa-masa saya berasa prihatin tentang bagaimana saya melihat, bagaimana pakaian renang saya kelihatan, dan membandingkan diri saya dengan orang lain.

Apabila saya telanjang, saya mempunyai naluri untuk tidak bimbang tentang orang lain. Kami semua telanjang, kami semua berada dalam bot yang sama, jadi untuk bercakap.

Kami adalah manusia, cuba menikmati mandi panas yang santai, menyerap manfaat dari perairan kaya mineral, menenangkan sakit nyawa dan nyawa.

Gambar oleh Emre Gencer di Unsplash

3. Kebogelan Membawa Mengenai Hormat

Apabila semua orang didedahkan, sikap dan pendekatan kami amat bermakna. Saya mendapati persekitaran di onsen menjadi ruang yang sangat menghormati.

Tiada seorang pun yang menolong orang lain - sekurang-kurangnya saya tahu saya tidak. Setiap orang memberi ruang masing-masing, sebaik yang mereka dapat di dalam tab kecil. Tiada siapa yang kurang ajar atau mempesonakan, membayangkan tubuh mereka.

Sebaliknya, semua orang secara senyap-senyap dan perlahan menjalankan perniagaan mereka. Melepaskan baju, kemudian basuh, mandi, bilas, kemudian kering, dan akhirnya berpakaian.

Pemikiran Akhir

Setelah mengalami ritual onsen, saya ketagih.

Saya menghargai peluang untuk mengalami tradisi yang unik dalam suasana yang sahih.

Saya berasa lebih selesa dengan badan saya berbanding sebelum ini. Kerana bentuk badan saya tidak menjadi isu pada bila-bila pun, ia telah mengurangkan keperluan saya untuk prihatin terhadap penampilannya kepada orang lain.

Rasa selepas itu atau kehangatan di seluruh badan anda, melalui otot anda, ke organ dan tulang anda, adalah sensasi yang tidak akan saya lupakan. Kulit saya juga berasa lancar dan lembut.

Selepas setiap onsen, saya mengembara kembali ke penginapan saya, berasa sangat santai, baik minda dan badan. Bersyukur atas pengalaman yang menyembuhkan saya secara fizikal, sambil meringankan fikiran saya yang bersangkutan.