Perkara Ketelanjangan Awam Mengajar Saya Tentang Keyakinan Tubuh

Pengalaman telanjang saya di onsen Jepun

Dalam perjalanan ke Jepun baru-baru ini, saya tinggal di sebuah kampung kecil bernama Nozawa Onsen. Tujuan lawatan saya adalah untuk bermain ski. Kawasan ini terkenal dengan serbuk, dengan banyak salji pada bulan-bulan musim sejuk. Kami dikurniakan tiga hari serbuk selama kami tinggal selama seminggu.

Nozawa Onsen juga terkenal dengan banyaknya onsen, dengan kampung yang terletak di atas banyak mata air panas bumi yang semula jadi.

Kombinasi ski dan onsening akan menjadikan lokasi percutian yang ideal.

Matahari terbenam di atas Nozawa Onsen. Foto oleh saya

Apa itu Onsen?

Dalam bahasa Jepun, 'onsen' bermaksud 'mata air panas', dengan kata-kata 'on' dan 'sen' masing-masing diterjemahkan menjadi 'hangat' dan 'musim bunga'.

Onsen boleh menjadi udara terbuka, atau terdapat rumah mandi dengan struktur yang dibina di sekitar mata air panas.

Di Nozawa Onsen terdapat 14 rumah mandi awam, dan banyak lagi onsen udara terbuka. Onsen paling panas ialah sekitar 90 darjah celsius, atau 194 darjah fahrenheit. Yang ini digunakan secara eksklusif untuk memasak, dengan penduduk kampung mengukus sayur-sayuran dan memasak telur di perairan onsen yang hampir mendidih.

Sebilangan besar onsen digunakan untuk mandi, dengan ritual yang diterapkan dalam proses, yang penuh dengan budaya dan tradisi.

Pengalaman Onsen Saya

Sebelum perjalanan, saya membaca sedikit mengenai onsen. Saya belajar dua perkara penting:

1. Itu adalah sebahagian dari ritual membersihkan diri sebelum memasuki perairan onsen

2. Anda mandi dengan onsen sepenuhnya telanjang, tidak dibenarkan memakai pakaian renang

Saya tidak pasti bagaimana saya akan pergi dalam keadaan ini. Namun, saya tahu saya ingin mengikuti amalan tradisional untuk mendapat pengalaman yang sahih, dan saya tidak mahu menyinggung perasaan penduduk tempatan.

Onsen pertama yang saya lawati adalah di pusat kampung, O-yu Onsen. Ini adalah bangunan tradisional yang sangat indah, berwarna keemasan dan kaya dengan perincian seni bina, yang mencerminkan zaman Edo.

Saya di O-yu Onsen. Foto diambil oleh rakan

Semasa memasuki bangunan, saya disambut dengan bau belerang. Ia hadir, tanpa terlalu kuat, dan saya menjadi cepat terbiasa dengannya. Bau sulfurik berasal dari perairan onsen yang kaya dengan mineral.

Terdapat poster dengan arahan di pintu masuk namun mereka berbahasa Jepun. Terdapat juga rajah bagaimana mengalami onsen, tetapi saya tidak pasti gambar mana yang menunjukkan apa yang harus dilakukan, berbanding apa yang tidak boleh dilakukan. Saya memilih untuk menghormati mungkin.

Berjalan melewati pintu masuk kecil saya menjangkakan akan melihat sebuah bilik besar, dengan banyak tempat mandi, berdasarkan bahagian luar yang megah. Saya melihat hanya ada satu mandi kayu dengan pembahagi, menunjukkan dua bahagian, satu panas, dan satu lagi panas.

Terdapat ruang yang sempit untuk menanggalkan pakaian dan meletakkan barang-barang saya di rak.

Inilah masanya, untuk berbogel dan mendedahkan diri saya kepada dunia. Tidak juga. Tetapi sudah tiba masanya untuk bogel di hadapan orang asing. Hanya terdapat beberapa wanita lain di rumah mandi.

Setelah saya memakai pakaian hari jadi saya, langkah seterusnya adalah mencuci diri sebelum melompat ke onsen.

Saya dapat melihat ketukan di sekeliling dinding, dan baldi kuning tersusun di lantai. Saya berjalan ke salah satu paip dan berlutut di lantai berjubin batu yang sejuk. Di luar sangat sejuk, dan jubin lantai ini tidak berbeza.

Masa untuk mencuci. Menghidupkan paip, saya menjangkakan air suam, hanya akan terkejut dengan air sejuk yang mengalir. Saya terperanjat. Dan telanjang. Saya tidak mahu berkeliaran terlalu lama, tetapi saya tahu saya perlu membersihkan diri.

Saya tertanya-tanya bagaimana mereka melakukan ini? Terlalu sejuk, dengan air sejuk, tetapi perlu memperhatikan ritual membersihkan diri sebelum memasuki mandi kayu bersama.

Itu adalah sebahagian daripada proses, jadi saya meneruskannya, dengan tidak selesa mengisi baldi saya dengan air sejuk, kemudian menuangkannya ke atas saya. Kemudian membersihkan diri dengan sabun yang saya bawa, mengisi baldi untuk dibilas. Bangkit, buih, bilas, ulangi. Hanya beberapa kali. Saya sudah beku sekarang, dan begitu tergoda oleh air panas.

Seboleh-bolehnya saya bertahan, sambil tetap menghormati perlunya bersih sebelum masuk.

Foto oleh Jennifer Burk di Unsplash

Pada ketika ini saya sudah lama bimbang tentang apa-apa pemikiran mengenai badan saya dan apa yang orang lain akan fikirkan. Saya terlalu sejuk, dan itu adalah keperluan saya masuk ke dalam air secepat mungkin, tanpa mengganggu orang lain.

Airnya panas! Tetapi kulit saya sejuk. Saya dapat merasakan teras saya semakin panas, dan akhirnya merasakan saya dapat berehat di perairan termal onsen.

Pada saat ini beberapa wanita telah pergi, dan hanya ada satu yang lain di onsen. Saya langsung tidak memandangnya, memilih untuk bersikap diskrit dan menghormati tempat saya berada.

Selepas beberapa ketika saya ingin tahu tentang mandi bersebelahan. Saya berjalan ke sana, menguji air dengan tangan saya. Ia sangat panas! Saya tidak pasti bagaimana orang akan dapat duduk di dalamnya. Namun, saya berada di sini untuk pengalaman, jadi saya keluar dari tempat mandi air panas dan duduk di pinggir mandian yang sangat panas, memusingkan kaki saya ke dalam air.

Bagaimanapun, kaki saya adalah bahagian paling menyakitkan dari saya, setelah bermain ski dan masih terus memperbaiki teknik saya di lereng.

Badan saya terdedah, kaki saya tenggelam. Saya tidak kisah. Ia meremajakan. Walaupun tidak bertahan lama, air terlalu panas.

Saya kembali ke tempat mandi air panas dan duduk dengan selesa di dalam air, telanjang, dengan orang asing yang hanya beberapa kaki dari saya.

Setelah kira-kira 20 minit berendam di dalam air panas, saya merasakan sudah tiba masanya untuk pergi. Panas telah menembus saya, saya berpeluh dan mula merasa sedikit pingsan. Masa untuk keluar.

Saya membilas diri lagi. Kali ini mengambil sedikit air mandi panas dengan baldi saya, dan menambahkan sedikit air sejuk dari keran, kemudian menuangkannya ke atas saya untuk membilas terakhir, sebelum kembali ke keselamatan pakaian saya.

Apa yang Ketelanjangan Mengajar Saya Tentang Keyakinan Tubuh

Selama berminggu-minggu saya pergi ke onsen lain, mengunjunginya berkali-kali kerana berdekatan dengan tempat penginapan kami.

Satu minggu, dan banyak lawatan onsen kemudian, inilah yang saya pelajari mengenai keyakinan badan.

1. Kebogelan Bukan Masalah

Saya tidak selesa sebelum pengalaman itu, menjangkakan bagaimana rasanya.

Satu-satunya masa yang saya rasa tidak selesa adalah semasa onsen pertama saya, ketika mencuci di bawah air sejuk. Ini adalah ketidakselesaan fizikal pada waktu sejuk, dan bukannya merasa malu untuk berbogel di hadapan orang lain.

Pada lawatan pertama otak saya hanya mempunyai kapasiti yang cukup untuk merasa tidak selesa kerana sejuk, saya lupa untuk mempertimbangkan fakta bahawa saya telanjang.

Masa sebenar saya menghabiskan masa di onsen saya tidak mementingkan badan saya. Saya berada di tempat mandi air panas, dan saya berada di sana untuk berehat dan pulih. Tidak ada masa untuk masalah keyakinan diri untuk menyekat gaya telanjang saya.

2. Ketelanjangan Menyediakan Gelanggang Bermutu

Sebaik sahaja anda berada di persekitaran di mana semua orang telanjang, kita semua terdedah. Pada masa yang sama sebagai terbuka luas dan dapat dilihat oleh orang lain, anda juga menjadi bahagian pengalaman yang berpadu. Tidak ada yang lebih kurang menarik daripada yang lain.

Saya berasa lebih sedar diri ketika berada di pantai atau kolam renang dengan pakaian renang saya. Pada masa itu saya merasa prihatin dengan penampilan saya, bagaimana pakaian renang saya, dan membandingkan diri saya dengan yang lain.

Semasa saya telanjang, saya mempunyai naluri untuk tidak bimbang tentang orang lain. Kami semua telanjang, kami semua berada di kapal yang sama, untuk bercakap.

Kami adalah manusia, berusaha menikmati mandi air panas yang menenangkan, menikmati manfaat perairan yang kaya dengan mineral, menghilangkan rasa sakit dan kesakitan.

Foto oleh Emre Gencer di Unsplash

3. Ketelanjangan Mengenai Hormat

Apabila semua orang terdedah, adab dan pendekatan kita sangat bermakna. Saya mendapati persekitaran di onsen adalah ruang yang sangat dihormati.

Tidak ada yang menggerogoti orang lain - sekurang-kurangnya saya tahu saya tidak. Semua orang saling memberi ruang, dengan sebaik mungkin di tab mandi kecil. Tidak ada yang kurang ajar atau pemalu, memamerkan tubuh mereka.

Sebaliknya, semua orang secara senyap dan lembut menjalankan perniagaan mereka. Mengurangkan pakaian, kemudian mencuci, mandi, membilas, kemudian mengeringkan, dan akhirnya berpakaian.

Pemikiran Akhir

Setelah mengalami ritual onsen, saya terpikat.

Saya menghargai peluang untuk mengalami tradisi unik dalam suasana yang sahih.

Saya berasa lebih selesa dengan badan berbanding sebelumnya. Kerana bentuk badan saya tidak menjadi masalah pada titik mana pun, ini telah mengurangkan keperluan saya untuk memperhatikan penampilannya kepada orang lain.

Perasaan selepas itu atau kehangatan di seluruh badan anda, melalui otot anda, ke organ dan tulang anda, adalah sensasi yang tidak akan saya lupakan. Kulit saya juga terasa licin dan lembut.

Selepas setiap onsen, saya mengembara kembali ke tempat penginapan saya, merasa sangat santai, baik minda dan badan. Bersyukur dengan pengalaman yang menyembuhkan saya secara fizikal, sambil meredakan fikiran saya yang prihatin.