Apa yang perlu dilakukan ketika di Myanmar (Burma)? #SlowTravel

Keindahan Bagan sukar untuk menggambarkan dan lebih sukar untuk ditangkap

Apabila kita mula-mula menganggap Myanmar bercuti, pemikiran pertama yang berlaku di kepala kita adalah ketenteraan, ketakutan, kemiskinan, infrastruktur rejim dan isu-isu keselamatan. Bagi negara yang telah bergabung di pinggul dengan kami selama lebih dari satu abad, kami tidak mengerti apa yang diharapkan dan sentiasa mengharapkan yang paling teruk.

Betapa salahnya kita!

Myanmar bersih, sopan, selamat, cantik, menghairankan pelbagai dan dihuni oleh penduduk yang lemah yang telah banyak mengalami masa yang lama.

Bab 1

Myanmar! Serius ?!

Sepuluh hari cuti berakhir dalam masa dua puluh hari. Saya tidak dapat membiarkannya pergi. Sri Lanka berada di bawah mantra monsun. Kuala Lumpur dan Malaysia terlalu membosankan. Tazikistan dan Uzbekistan memerlukan lebih banyak pemikiran. Eropah agak mahal. Selepas perbincangan yang berpanjangan, kami menyimpulkan pilihan antara Bhutan dan Spiti. Saya selalu mempunyai perkara untuk Bhutan dan ini adalah masa yang tepat untuk pergi. Juga, saya mendapat skor untuk menyelesaikan Spiti selepas perjalanan terakhir saya di sana berubah menjadi bencana.

Betul ke isyarat, Air Asia menghantar salah satu pengiklan yang banyak pengiklanan tambang rendah. Tiba-tiba Jepun datang di atas meja. Sama seperti Korea Selatan. Dan Myanmar. Seperti catatan kaki. Satu juga berlari.

Perlahan-lahan ia mula mengambil akar. Kenapa tidak? Apa yang kita tahu tentangnya? Burma dan Rangoon telah menjadi sebahagian daripada kita selama berabad-abad tetapi kita tahu secara literal apa-apa. Lagu malar hijau menanamnya selamanya dalam minda kita. Kami tahu negara itu telah membuka selepas beberapa dekad pemerintahan tentera. Kami telah melihat dan mendengar Aung San Suu Kyi di TV selama-lamanya sebagai Mandela Asia.

Mengapa tidak, sesungguhnya?

bab 2

Hebatnya Moden. Dunia Lama Mendekati.

Kami mempunyai sedikit idea mengenai Myanmar. Semua yang anda baca di internet tidak memberikan gambaran yang jelas tentang apa yang diharapkan. Apa yang kami dapati adalah sangat menyenangkan. Myanmar adalah campuran rapi kehidupan era kolonial dan rasa ketenteraman dan ketenangan yang tidak biasa dialami di Asia Tenggara. Datang dari India (walaupun bahagian kosmopolitan itu), perintah di jalan raya, udara kandungan di kalangan rakyat, rasa keselamatan dalam kehidupan seharian dan sikap sokongan keseluruhan adalah perubahan yang menyegarkan. Sekarang kita kembali, semua orang terus bertanya sama ada kita pergi ke hutan. Itulah yang kebanyakan orang terus memikirkan Myanmar, sebuah hutan besar yang dihuni oleh orang-orang hutan. Betapa jauh dari kebenaran itu.

Yangon kereta api pekeliling yang menawan (dan sangat perlahan)

Perkara yang paling menonjol adalah bagaimana melibatkan wanita dalam setiap kehidupan. Bahagian wanita dalam tenaga kerja (sekurang-kurangnya yang kelihatan) adalah luar biasa. Tempat kerja atau masa pekerjaan itu nampaknya tidak mempunyai galas. Keselamatan tidak menjadi kebimbangan yang nampaknya berada di atas minda seseorang. Kami mempunyai konduktor wanita di semua bas semalaman kami. Kami mempunyai pelayan wanita pada tengah malam di perhentian lebuh raya. Hampir semua restoran dijalankan oleh wanita. Kakitangan kecemasan tengah malam di hospital di Nyaungshwe adalah wanita. Sekali lagi, datang dari India, ini adalah pengalaman pembukaan mata jiran hutan kita di timur adalah dekad yang mendahului kita dalam mewujudkan ruang yang selamat dan memupuk untuk seks yang lebih baik.

Hampir semua kedai di Pasar Bogyoke Aung San dikendalikan oleh wanita

Bab 3

Empat wajah sebuah negara. Kurangkan pelancong.

Di antara Yangon, Mandalay, Bagan dan Inle Lake, kami melihat empat buah negara yang berlainan sejak beberapa tahun yang lalu. Yangon adalah penjajah, dunia lama, modal yang cekap dengan Cuffe Parade seperti pesona dan lorong sempit yang penuh dengan restoran-restoran menarik. Mandalay adalah bandar moden dengan lalu lintas hodoh (tiada apa yang dibandingkan dengan India walaupun), kejiranan kosmopolitan dan banyak aktiviti budaya yang ditawarkan. Bagan adalah poket warisan dan kecantikan yang berumur seribu tahun. Inle Lake adalah hab backpacker dengan satu juta tempat bola sepak bernilai air untuk dilayari.

Foto perkahwinan di sebelah Irrawady di Mandalay

Kami juga melawat negara pada masa yang kebanyakan orang akan mengelakkannya. Ia dijangka sama-sama panas atau benar-benar hujan. Walau bagaimanapun, kesediaan untuk mengambil risiko itu bererti mengelakkan jumlah pelancong yang terus meningkat ke negara yang baru dibuka. Hotel datang sangat murah dan naik taraf boleh didapati hampir di mana-mana sahaja. Tiada orang ramai di atas pagoda. Tiada bot menyekat perjalanan anda di dalam tasik. Tiada berlari untuk teksi. Ia aman.

Pelajaran yang dipelajari: Cuba memukul musim di tempat lain. Anda boleh melihat sisi tempat yang tidak kelihatan.

Hujan menyerap pemandangan bandar dari Mandalay Hill

Bab 4

Sangat selamat. Dan malam itu ...

Semua dalam perjalanan kami, Myanmar dan rakyatnya memberi jaminan kepada kami. Jalan-jalan selamat. Orang ramai boleh dipercayai. Kita boleh meninggalkan barang-barang kami di kawasan awam tanpa terlalu risau tentang ia dijemput atau dicuri. Lokasi yang lebih kecil seperti Bagan dan Inle Lake adalah lebih selamat. Orang ramai sangat membantu walaupun mereka tidak mempunyai kepentingan atau tidak tahu bahasa itu.

Kami juga bertemu sekumpulan imigran asal India yang telah berpindah atau dihantar ke India semasa British Raj. Generasi separuh Iran, separuh keluarga India menjalankan kedai cermin mata di Yangon. Ahli lelaki mabuk generasi kedua yang menjalankan restoran tertinggi di Bagan. Beberapa manis, beberapa masam. Dan tentu saja, terdapat legiun peminat Shahrukh Khan dan Bollywood yang akan memberikan kita sedikit cinta. Kami berasa dialu-alukan di mana-mana, sangat tidak seperti India.

Namun, petang terakhir kami di Nyuangshwe yang indah di dekat Tasik Inle, kami terlibat dalam percubaan beg percubaan yang hodoh pada pasangan Sepanyol. Kami membawa mereka ke hospital dan, bersyukur, terdapat hanya beberapa lebam untuk dibicarakan. Tetapi 2 kanak-kanak lelaki dalam skuter di lorong gelap berjaya merosakkan keindahan penduduk keseluruhan.

Para pengayuh kaki yang terkenal di Inle membuat siluet hebat terhadap matahari terbenam

Bab 5

Bagan. Keajaiban keajaiban

Tiada menyebut Myanmar akan lengkap tanpa bercakap tentang Bagan, tanah mistik yang tersangkut dalam masa yang meletup berdiri sebagai keanehan yang tidak dapat dijelaskan.

Di rumah ke lebih dari 2000 pagodas besar dan kecil, Bagan langsung dari film Lara Croft. Dwarfing walaupun Angkor Wat dalam kemegahan dan skala, pagoda Bagan memaparkan gambar yang tidak dapat dilupakan di kaki langit pada waktu matahari terbenam. Mendaki di mana-mana di mana anda boleh menemui tangga dan menonton matahari turun dengan perlahan-lahan ke arah ufuk. Sangat tidak lama lagi sinar-sinaran yang mula-mula mula ditapis melalui pemandangan seratus pagoda yang merangkumi salah satu matahari terbenam terbaik di mana-mana di dunia.

Individu yang besar dan kolektif mengagetkan pagoda di Bagan

Kembali pada bulan Februari tahun ini, kerajaan awam baru di negara ini telah mengharamkan pendakian terhadap pagoda. Walaupun sangat jelas mereka mempunyai hati mereka di tempat yang betul, pemandangan yang anda dapat menonton adalah terlalu baik untuk dilalui. Keseluruhan pengalaman menuju ke 5 pada waktu pagi (atau petang), menghabiskan beberapa jam memukau di antara matahari dan bumi dan kembali ke salah satu dari banyak bistros di jalan restoran tidak boleh digantikan dengan pakej pelancongan dan gerombolan pelancong kamera mengetepikan. Terimalah tuhan untuk musim pelancongan yang rendah!

Skrip Post

Oh daun sirih manis!

Di mana-mana sahaja! Seluruh negara terjebak dengan makan paan setiap minit. Di dalam bas. Di dalam teksi. Dalam pagoda. Di hospital. Di jalan raya. Satu demi satu. Tanpa henti. Blotches merah ada di mana-mana (walaupun tidak sebanyak yang anda harapkan). Saya dengar kerajaan sedang merancang untuk melarang mengunyah paan di tempat awam. Tuhan membantu mereka melaksanakannya!

...

Originally diterbitkan pada earningmyquartermile.in pada 5 Julai 2016.